Beranda > ahlul bait, syiah > AWAS Buku-Buku Beracun Di Sekitar Anda…

AWAS Buku-Buku Beracun Di Sekitar Anda…


Jika kita ke toko buku, terkadang tertarik dengan suatu buku. Namun jangan tergesa-gesa dahulu untuk membelinya. Lihat dulu pengarangnya. Apakah dari Ahlus Sunnah wal jama’ah atau bukan. Kalo perlu, lihat juga penerjemahnya (untuk yang bahasa Indonesia) dan penerbitnya. Jangan sampai kita salah di dalam memilih buku.

Pada kesempatan ini kami bawakan daftar buku-buku syiah yang kami dapatkan dari situs salah satu yayasan syiah di Yogyakarta.

Maksud kami ini tidak lain dan tidak bukan agar kita tidak tersesat dalam memilih buku. Kita tahu dan belajar kejelekan bukan untuk kita amalkan tapi untuk kita jauhi.

PENERBIT JUDUL
BUKU DAN PENGARANG
Lentera
  1. Akhlak Keluarga Nabi, Musa Jawad Subhani
  2. Ar-Risalah, Syaikh Ja?far Subhani
  3. As-Sair Wa As-suluk, Sayid Muhammad Mahdi Thabathaba?i Bahrul Ulum
  4. Bagaimana Membangun Kepribadian Anda, Khalil Al Musawi
  5. Bagaimana Menjadi Orang Bijaksana, Khalil al-Musawi
  6. Bagaimana Menyukseskan Pergaulan, Khalil al-Musawi
  7. Belajar Mudah Tasawuf, Fadlullah Haeri
  8. Belajar Mudah Ushuluddin, Syaikh Nazir Makarim Syirasi
  9. Berhubungan dengan Roh, Nasir Makarim Syirazi
  10. Ceramah-Ceramah (1), Murtadha Muthahhari
  11. Ceramah-Ceramah (2), Murtadha Muthahhari
  12. Dunia Wanita Dalam Islam, Syaikh Husain Fadlullah
  13. Etika Seksual dalam Islam, Murtadha Muthahhari
  14. Fathimah Az-Zahra, Ibrahim Amini
  15. Fiqih Imam Ja?far Shadiq [1], Muhammad Jawad Mughniyah
  16. Fiqih Imam Ja?far Shadiq Buku [2], Muh Jawad Mughniyah
  17. Fiqih Lima Mazhab, Muh Jawad Mughniyah
  18. Fitrah, Murthadha Muthahhari
  19. Gejolak Kaum Muda, Nasir Makarim Syirazi
  20. Hak-hak Wanita dalam Islam, Murtadha Muthahhari
  21. Imam Mahdi Figur Keadilan, Jaffar Al-Jufri (editor)
  22. Kebangkitan di Akhirat, Nasir Makarim Syirazi
  23. Keutamaan & Amalan Bulan Rajab, Sya?ban dan Ramadhan,Sayid Mahdi al-Handawi
  24. Keluarga yang Disucikan Allah, Alwi Husein, Lc
  25. Ketika Bumi Diganti Dengan Bumi Yang Lain, Jawadi Amuli
  26. Kiat Memilih Jodoh, Ibrahim Amini
  27. Manusia Sempurna, Murtadha Muthahhari
  28. Mengungkap Rahasia Mimpi, Imam Ja?far Shadiq
  29. Mengendalikan Naluri, Husain Mazhahiri
  30. Menumpas Penyakit Hati, Mujtaba Musawi Lari
  31. Metodologi Dakwah dalam Al-Qur?an, Husain Fadhlullah
  32. Monoteisme, Muhammad Taqi Misbah
  33. Meruntuhkan Hawa Nafsu Membangun Rohani, Husain Mazhahiri
  34. Memahami Esensi AL-Qur?an, S.M.H. Thabatabai
  35. Menelusuri Makna Jihad, Husain Mazhahiri
  36. Melawan Hegemoni Barat, M. Deden Ridwan (editor)
  37. Mengenal Diri, Ali Shomali
  38. Mengapa Kita Mesti Mencintai Keluarga Nabi Saw, Muhammad Kadzim Muhammad Jawad
  39. Nahjul Balaghah, Syarif Radhi (penyunting)
  40. Penulisan dan Penghimpunan Hadis, Rasul Ja?farian
  41. Perkawinan Mut?ah Dalam Perspektif Hadis dan Tinjauan Masa Kini, Ibnu Mustofa (editor)
  42. Perkawinan dan Seks dalam Islam, Sayyid Muhammad Ridhwi
  43. Pelajaran-Pelajaran Penting Dalam Al-Qur?an (1), Murtadha Muthahhari
  44. Pelajaran-Pelajaran Penting Dalam Al-Qur?an (2), Murtadha Muthahhari
  45. Pintar Mendidik Anak, Husain Mazhahiri
  46. Rahasia Alam Arwah, Sayyid Hasan Abthahiy
  47. Suara Keadilan, George Jordac
  48. Yang Hangat dan Kontroversial dalam Fiqih, Ja?far Subhani
  49. Wanita dan Hijab, Murtadha Muthahhari
Pustaka Hidayah
  1. 14 Manusia Suci, WOFIS IRAN
  2. 70 Salawat Pilihan, Al-Ustads Mahmud Samiy
  3. Agama Versus Agama, Ali Syari?ati
  4. Akhirat dan Akal, M Jawad Mughniyah
  5. Akibat Dosa, Ar-Rasuli Al-Mahalati
  6. Al-Quran dan Rahasia angka-angka, Abu Zahrah Al Najdiy
  7. Asuransi dan Riba, Murtadha Muthahhari
  8. Awal dan Sejarah Perkembangan Islam Syiah, S Husain M Jafri
  9. Belajar Mudah Ushuluddin, Dar al-Haqq
  10. Bimbingan Keluarga dan Wanita Islam, Husain Ali Turkamani
  11. Catatan dari Alam Ghaib, S Abd Husain Dastaghib
  12. Dari Saqifah Sampai Imamah, Sayyid Husain M. Jafri
  13. Dinamika Revolusi Islam Iran, M Riza Sihbudi
  14. Falsafah Akhlak, Murthadha Muthahhari
  15. Falsafah Kenabian, Murthada Muthahhari
  16. Gerakan Islam, A. Ezzati
  17. Humanisme Antara Islam dan Barat, Ali Syari?ati
  18. Imam Ali Bin Abi Thalib & Imam Hasan bin Ali Ali Muhammad Ali
  19. Imam Husain bin Ali & Imam Ali Zainal Abidin Ali Muhammad Ali
  20. Imam Muhammad Al Baqir & Imam Ja?far Ash-Shadiq Ali Muhammad Ali
  21. Imam Musa Al Kadzim & Imam Ali Ar-Ridha Ali Muhammad Ali
  22. Inilah Islam, SMH Thabataba?i
  23. Islam Agama Keadilan, Murtadha Muthahhari
  24. Islam Agama Protes, Ali Syari?ati
  25. Islam dan Tantangan Zaman, Murthadha Muthahhari
  26. Jejak-jejak Ruhani, Murtadha Muthahhari
  27. Kepemilikan dalam Islam, S.M.H. Behesti
  28. Keutamaan Fatimah dan Ketegaran Zainab, Sayyid Syarifuddin Al Musawi
  29. Keagungan Ayat Kursi, Muhammad Taqi Falsafi
  30. Kisah Sejuta Hikmah, Murtadha Muthahhari
  31. Kisah Sejuta Hikmah [1], Murthadha Muthahhari
  32. Kisah Sejuta Hikmah [2],Murthadha Muthahhari
  33. Memilih Takdir Allah, Syaikh Ja?far Subhani
  34. Menapak Jalan Spiritual, Muthahhari & Thabathaba?i
  35. Menguak Masa Depan Umat Manusia, Murtadha Muthahhari
  36. Menolak Isu Perubahan Al-Quran, Rasul Ja?farian
  37. Mengurai Tanda Kebesaran Tuhan, Imam Ja?far Shadiq
  38. Misteri Hari Pembalasan, Muhsin Qara?ati
  39. Muatan Cinta Ilahi, Syekh M Mahdi Al-syifiy
  40. Nubuwah Antara Doktrin dan Akal, M Jawad Mughniyah
  41. Pancaran Cahaya Shalat, Muhsin Qara?ati
  42. Pengantar Ushul Fiqh, Muthahhari & Baqir Shadr
  43. Perayaan Maulid, Khaul dan Hari Besar Islam, Sayyid Ja?far Murtadha al-Amili
  44. Perjalanan-Perjalanan Akhirat, Muhammad Jawad Mughniyah
  45. Psikologi Islam, Mujtaba Musavi Lari
  46. Prinsip-Prinsip Ijtihad Dalam Islam, Murtadha Muthahhari& M. Baqir Shadr
  47. Rasulullah SAW dan Fatimah Ali Muhammad Ali
  48. Rasulullah: Sejak Hijrah Hingga Wafat, Ali Syari?ati
  49. Reformasi Sufistik, Jalaluddin Rakhmat
  50. Salman Al Farisi dan tuduhan Terhadapnya, Abdullah Al Sabitiy
  51. Sejarah dalam Perspektif Al-Quran, M Baqir As-Shadr
  52. Tafsir Surat-surat Pilihan [1], Murthadha Muthahhari
  53. Tafsir Surat-surat Pilihan [2], Murthadha Muthahhari
  54. Tawasul, Tabaruk, Ziarah Kubur, Karamah Wali, Syaikh Ja?far Subhani
  55. Tentang Dibenarkannya Syafa?at dalam Islam, Syaikh Ja?far Subhani
  56. Tujuan Hidup, M.T. Ja?fari
  57. Ummah dan Imamah, Ali Syari?ati
  58. Wanita Islam & Gaya Hidup Modern, Abdul Rasul Abdul Hasan al-Gaffar
MIZAN
  1. 40 Hadis [1], Imam Khomeini
  2. 40 Hadis [2], Imam Khomeini
  3. 40 Hadis [3], Imam Khomeini
  4. 40 Hadis [4], Imam Khomeini
  5. Akhlak Suci Nabi yang Ummi, Murtadha Muthahhari
  6. Allah dalam Kehidupan Manusia, Murtadha Muthahhari
  7. Bimbingan Islam Untuk Kehidupan Suami-Istri, Ibrahim Amini
  8. Berhaji Mengikuti Jalur Para Nabi, O.Hasem
  9. Dialog Sunnah Syi?ah, A Syafruddin al-Musawi
  10. Eksistensi Palestina di Mata Teheran dan Washington, M Riza Sihbudi
  11. Falsafah Pergerakan Islam, Murtadha Muthahhari
  12. Falsafatuna, Muhammad Baqir Ash-Shadr
  13. Filsafat Sains Menurut Al-Quran, Mahdi Gulsyani
  14. Gerakan Islam, A Ezzati
  15. Hijab Gaya Hidup Wanita Muslim, Murtadha Muthahhari
  16. Hikmah Islam, Sayyid M.H. Thabathaba?i
  17. Ideologi Kaum Intelektual, Ali Syari?ati
  18. Ilmu Hudhuri, Mehdi Ha?iri Yazdi
  19. Islam Aktual, Jalaluddin Rakhmat
  20. Islam Alternatif, Jalaluddin Rakhmat
  21. Islam dan Logika Kekuatan, Husain Fadhlullah
  22. Islam Mazhab Pemikiran dan Aksi, Ali Syari?ati
  23. Islam Dan Tantangan Zaman, Murtadha Muthahhari
  24. Islam, Dunia Arab, Iran, Barat Dan Timur tengah, M Riza Sihbudi
  25. Isu-isu Penting Ikhtilaf Sunnah-Syi?ah, A Syafruddin Al Musawi
  26. Jilbab Menurut Al Qur?an & As Sunnah, Husain Shahab
  27. Kasyful Mahjub, Al-Hujwiri
  28. Keadilan Ilahi, Murtadha Muthahhari
  29. Kepemimpinan dalam Islam, AA Sachedina
  30. Kritik Islam Atas Marxisme dan Sesat Pikir Lainnya, Ali Syari?ati
  31. Lentera Ilahi Imam Ja?far Ash Shadiq
  32. Manusia dan Agama, Murtadha Muthahhari
  33. Masyarakat dan sejarah, Murtadha Muthahhari
  34. Mata Air Kecemerlangan, Hamid Algar
  35. Membangun Dialog Antar Peradaban, Muhammad Khatami
  36. Membangun Masa Depan Ummat, Ali Syari?ati
  37. Mengungkap Rahasia Al-Qur?an, SMH Thabathaba?i
  38. Menjangkau Masa Depan Islam, Murtadha Muthahhari
  39. Menjawab Soal-soal Islam Kontemporer, Jalaluddin Rakhmat
  40. Menyegarkan Islam, Chibli Mallat (*0
  41. Menjelajah Dunia Modern, Seyyed Hossein Nasr
  42. Misteri Kehidupan Fatimah Az-Zahra, Hasyimi Rafsanjani
  43. Muhammad Kekasih Allah, Seyyed Hossein Nasr
  44. Muthahhari: Sang Mujahid Sang Mujtahid, Haidar Bagir
  45. Mutiara Nahjul Balaghah, Muhammad Al Baqir
  46. Pandangan Dunia Tauhid,. Murtadha Muthahhari
  47. Para Perintis Zaman Baru Islam,Ali Rahmena
  48. Penghimpun Kebahagian, M Mahdi Bin Ad al-Naraqi
  49. PersinggahanPara Malaikat, Ahmad Hadi
  50. Rahasia Basmalah Hamdalah, Imam Khomeini
  51. Renungan-renungan Sufistik, Jalaluddin Rakhmat
  52. Rubaiyat Ummar Khayyam, Peter Avery
  53. Ruh, Materi dan Kehidupan, Murtadha Muthahhari
  54. Spritualitas dan Seni Islam, Seyyed Hossein Nasr
  55. Syi?ah dan Politik di Indonesia, A. Rahman Zainuddin (editor)
  56. Sirah Muhammad, M. Hashem
  57. Tauhid Dan Syirik, Ja?far Subhani
  58. Tema-Tema Penting Filsafat, Murtadha Muthahhari
  59. Ulama Sufi & Pemimpin Ummat, Muhammad al-Baqir
YAPI
JAKARTA
  1. Abdullah Bin Saba? dalam Polemik, Non Mentioned
  2. Abdullah Bin Saba? Benih Fitnah, M Hashem
  3. Al Mursil Ar Rasul Ar Risalah, Muhammad Baqir Shadr
  4. Cara Memahami Al Qur?an, S.M.H. Bahesti
  5. Hukum Perjudian dalam Islam, Sayyid Muhammad Shuhufi
  6. Harapan Wanita Masa Kini, Ali Shari?ati
  7. Hubungan Sosial Dalam Islam, Sayyid Muh Suhufi
  8. Imam Khomeini dan Jalan Menuju Integrasi dan Solidaritas Islam, Zubaidi Mastal
  9. Islam Dan Mazhab Ekonomi, Muhammad Baqir Shadr
  10. Kedudukan Ilmu dalam Islam, Sayyid Muh Suhufi
  11. Keluarga Muslim, Al Balaghah Foundation
  12. Kebangkitan Di Akhirat, Nasir Makarim Syirazi
  13. Keadilan Ilahi, Nasir Makarim Syirazi
  14. Kenabian, Nasir Makarim Syirazi
  15. Kota Berbenteng Tujuh, Fakhruddin Hijazi
  16. Makna Ibadah, Muhammad Baqir Shadr
  17. Menuju Persahabatan, Sayyid Muh Suhufi
  18. Mi?raj Nabi, Nasir Makarim Syrazi
  19. Nasehat-Nasehat Imam Ali, Non Mentioned
  20. Prinsip-Prinsip Ajaran Islam, SMH Bahesti
  21. Perjuangan Melawan Dusta, Bi?that Foundation
  22. Persaudaraan dan Persahabatan, Sayyid Muh Suhufi
  23. Perjanjian Ilahi Dalam Al-Qur?an, Abdul Karim Biazar
  24. Rasionalitas Islam, World Shi?a Muslim Org.
  25. Syahadah, Ali Shari?ati
  26. Saqifah Awal Perselisihan Umat, O Hashem
  27. Sebuah Kajian Tentang Sejarah Hadis, Allamah Murthadha Al Askari
  28. Tauhid, Nasir Makarim Syirazi
  29. Wasiat Atau Musyawarah, Ali Shari?ati
  30. Wajah Muhammad, Ali Shari?ati
YAPI
Bangil
  1. Akal dalam Al-Kafi, Husein al-Habsyi
  2. Ajaran- ajaran Al-Quran, Sayid T Burqi & Bahonar
  3. Bimbingan Sikap dan Perilaku Muslim, Al Majlisi Al-Qummi
  4. Hawa Nafsu, M Mahdi Al Shifiy
  5. Konsep Ulul Amri dalam Mazhab-mazhab Islam, Musthafa Al Yahfufi
  6. Kumpulan Khutbah Idul Adha, Husein al-Habsyi
  7. Kumpulan Khutbah Idul Fitri, Husein al-Habsyi
  8. Metode Alternatif Memahami Al-Quran, Bi Azar Syirazi
  9. Manusia Seutuhnya, Murtadha Muthahhari
  10. Polemik Sunnah-Syiah Sebuah Rekayasa, Izzudddin Ibrahim
  11. Pesan Terakhir Rasul, Non Mentioned
  12. Pengantar Menuju Logika, Murtadha Muthahhari
  13. Shalat Dalam Madzhab AhlulBait, Hidayatullah Husein Al-Habsyi
Rosdakarya
  1. Catatan Kang Jalal, Jalaluddin Rakhmat
  2. Derita Putri-Putri Nabi, M. Hasyim Assegaf
  3. Fatimah Az Zahra, Jalaluddin Rakhmat
  4. Khalifah Ali Bin Abi Thalib, Jalaluddin Rakhmat
  5. Meraih Cinta Ilahi, Jalaluddin Rakhmat
  6. Rintihan Suci Ahlul Bait Nabi, Jalaluddin Rakhmat
  7. Tafsir Al fatihah: Mukaddimah, Jalaluddin Rakhmat
  8. Tafsir Bil Ma?tsur, Jalaluddin Rakhmat
  9. Zainab Al-Qubra, Jalaluddin Rakhmat
Al-Hadi
  1. Al-Milal wan-Nihal, Ja?far Subhani
  2. Buku Panduan Menuju Alam Barzakh, Imam Khomeini
  3. Fiqh Praktis, Hasan Musawa
CV
Firdaus
  1. Al-Quran Menjawab Dilema keadilan, Muhsin Qira?ati
  2. Imamah Dan Khalifah, Murtadha Muthahhari
  3. Keadilan Allah Qadha dan Qadhar, Mujtaba Musawi Lari
  4. Kemerdekaan Wanita dalam Keadilan Sosial Islam, Hashemi Rafsanjani(et. al)
  5. Pendidikan Anak: Sejak Dini Hingga Masa Depan, Mahjubah Magazine
  6. Tafsir Al Mizan: Ayat-ayat Kepemimpinan, S.M.H. Thabathaba?i
  7. Tafsir Al-Mizan: Surat Al-Fatihah, S.M.H. Thabathaba?i
  8. Tafsir Al-Mizan: Ruh dan Alam Barzakh, S.M.H. Thabathaba?i
  9. Tauhid: Pandangan Dunia Alam Semesta, Muhsin Qara?ati
  10. Al-Qur?an Menjawab Dilema Keadilan, Muhsin Qara?ati
Pustaka Firdaus
  1. Saat Untuk Bicara, Sa?di Syirazi
  2. Tasawuf: Dulu dan Sekarang, Seyyed Hossein Nasr
Risalah
Masa
  1. Akar Keimanan, Sayyid Ali Khamene?i
  2. Dasar-Dasar Filsafat Islam[2], Bahesty & Bahonar
  3. Hikmah Sejarah-Wahyu dan Kenabian [3], Bahesty & Bahonar
  4. Kebebasan berpikir dan Berpendapat dalam Islam, Murtadha Muthahhari
  5. Menghapus Jurang Pemisah Menjawab Buku al Khatib, Al Allamah As Shafi
  6. Pedoman Tafsir Modern, Ayatullah Baqir Shadr
  7. Kritik Terhadap Materialisme, Murtadha Muthahhari
  8. Prinsip-Prinsip Islam [1], Bahesty & Bahonar
  9. Syi?ah Asal-Usul dan Prinsip Dasarnya, Sayyid Muh. Kasyful Ghita
  10. Tauhid Pembebas Mustadh?afin, Sayyid Ali Khamene?i
  11. Tuntunan Puasa, Al-Balagha
  12. Wanita di Mata dan Hati Rasulullah, Ali Syari?ati
  13. Wali Faqih: Ulama Pewaris Kenabian,
Qonaah
  1. Pendekatan
    Sunnah Syi?ah, Salim Al-Bahansawiy
Bina Tauhid Memahami Al Qur?an, Murthadha Muthahhari
Mahdi Tafsir Al-Mizan: Mut?ah, S.M.H. Thabathabai
Ihsan Pandangan Islam Tentang Damai-Paksaan, Muhammad Ali Taskhiri
Al-Kautsar
  1. Agar Tidak Terjadi Fitnah, Husein Al Habsyi
  2. Dasar-Dassar Hukum Islam, Muhsin Labib
  3. Nabi Bermuka Manis Tidak Bermuka Masam, Husein Al Habsyi
  4. Sunnah Syi?ah Dalam Ukhuwah Islamiyah, Husain Al Habsyi
  5. 60 Hadis Keutamaan Ahlul Bait, Jalaluddin Suyuti
Al-Baqir
  1. 560 Hadis Dari Manusia Suci, Fathi Guven
  2. Asyura Dalam Perspektif Islam, Abdul Wahab Al-Kasyi
  3. Al Husein Merajut Shara Karbala, Muhsin Labib
  4. Badai Pembalasan, Muhsin Labib
  5. Darah Yang Mengalahkan Pedang, Muhsin Labib
  6. Dewi-Dewi Sahara, Muhsin Labib
  7. Membela Para Nabi, Ja?far Subhani
  8. Suksesi, M Baqir Shadr
  9. Tafsir Nur Tsaqalain, Ali Umar Al-Habsyi
Al-Bayan
  1. Bimbingan Islam Untuk Kehidupan Suami Istri, Ibrahim Amini
  2. Mengarungi Samudra Kebahagiaan, Said Ahtar Radhawi
  3. Teladan Suci Kelurga Nabi, Muhammad Ali Shabban
As-Sajjad
  1. Bersama Orang-orang yang Benar, Muh At Tijani
  2. Imamah, Ayatullah Nasir Makarim Syirazi
  3. Ishmah Keterpeliharaan Nabi Dari Dosa, Syaikh Ja?far Subhani
  4. Jihad Akbar, Imam Khomeini
  5. Kemelut Kepemimpinan, Ayatullah Muhammad Baqir Shadr
  6. Kasyful Asrar Khomeini, Dr. Ibrahim Ad-Dasuki Syata
  7. Menjawab Berbagai Tuduhan Terhadap Islam, Husin Alhabsyi
  8. Nabi Tersihir, Ali Umar
  9. Nikah Mut?ah Ja?far, Murtadha Al Amili
  10. Nikah Mut;ah Antara Halal dan Haram, Amir Muhammad Al-Quzwainy
  11. Surat-Surat Revolusi, AB Shirazi
Basrie
Press
  1. Ali Bin Abi Thalib di Hadapan Kawan dan Lawan, Murtadha Muthahhari
  2. Manusia Dan Takdirnya, Murtadha Muthahhari
  3. Fiqh Lima Mazhab, Muhammad Jawad Mughniyah
Pintu Ilmu Siapa,
Mengapa Ahlul Bayt, Jamia?ah Al-Ta?limat Al-Islamiyah Pakistan
Ulsa Press
  1. Mengenal Allah, Sayyid MR Musawi Lari
  2. Islam Dan Nasionalisme, Muhammad Naqawi
  3. Latar Belakang Persatuan Islam, Masih Muhajeri
  4. Tragedi Mekkah Dan Masa Depan Al-Haramain, Zafar Bangash
  5. Abu Dzar, Ali Syari?ati
  6. Aqidah Syi?ah Imamiyah, Syekh Muhammad Ridha Al Muzhaffar
  7. Syahadat Bangkit Bersaksi, Ali Syari?ati
Gua Hira
  1. Kepemimpinan
    Islam, Murtadha Muthahhari
Grafiti
  1. Islam Syi?ah: Allamah M.H. Thabathaba?i
  2. Pengalaman Terakhir Syah, William Shawcross
  3. Tugas Cendikiawan Muslim, Ali Syaria?ti
Effar
Offset
Dialog Pembahasan Kembali Antara Sunnah & Syi?ah Sulaim Al-Basyari & Syaraduddien Al ?Amili
Shalahuddin
Press
  1. Fatimah Citra Muslimah Sejati, Ali Syari?ati
  2. Gerbang Kebangkitan, Kalim Siddiqui
  3. Islam Konsep Akhlak Pergerakan, Murtadha Muthahhari
  4. Panji Syahadah, Ali Syari?ati.
  5. Peranan Cendekiawan Muslim, Ali Syari?ati
Ats-Tsaqalain Sunnah
Syi?ah dalam Dialog, Husein Al Habsyi
Pustaka Kehidupan
Yang Kekal, Morteza Muthahari
Darut
Taqrib
Rujuk
Sunnah Syi?ah, M Hashem
Al-Muntazhar
  1. Fiqh Praktis Syi?ah Imam Khomeini, Araki, Gulfaigani, Khui
  2. Ringkasan Logika Muslim, Hasan Abu Ammar
  3. Saqifah Awal Perselisihan Umat, O Hashem
  4. Tauhid: Rasionalisme Dan Pemikiran dalam Islam, Hasan Abu Ammar
Gramedia Biografi
Politik Imam Khomeini, Riza Sihbudi
Toha
Putra
Keutamaan
Keluarga Rasulullah, Abdullah Bin Nuh
Gerbang
Ilmu
Tafsir
Al-Amtsal (Jilid 1), Nasir Makarim Syirazi
Al-Jawad
  1. Amalan Bulan Ramadhan Husein Al-Kaff
  2. Mi?raj Ruhani [1], Imam Khomeini
  3. Mi?raj Ruhani [2] Imam Khomeni
  4. Mereka Bertanya Ali Menjawab, M Ridha Al-Hakimi
  5. Pesan Sang Imam, Sandy Allison (penyusun)
  6. Puasa dan Zakat Fitrah Imam Khomeini & Imam Ali Khamene?i
Jami?ah al-Ta?limat al-Islamiyah Tuntutan Hukum Syari?at, Imam Abdul Qasim
Sinar
Harapan
  1. Iran Pasca Revolusi, Syafiq Basri
  2. Perang Iran Perang Irak, Nasir Tamara
  3. Revolusi Iran, Nasir Tamara
Mulla
Shadra
  1. Taman Para Malaikat, Husain Madhahiri
  2. Imam Mahdi Menurut Ahlul Sunnah Wal Jama?ah, Hasan Abu Ammar
Duta Ilmu
  1. Wasiat Imam Ali, Non Mentioned
  2. Menuju Pemerintah Ideal, Non Mentioned
Majlis Ta?lim Amben 114 Hadis Tanaman, Al Syeikh Radhiyuddien
Grafikatama
Jaya
Tipologi Ali Syari?ati
Nirmala Menyingkap Rahasia Haji, Syeikh Jawadi Amuli
Hisab Abu
Thalib dalam Polemik, Abu Bakar Hasan Ahmad
Ananda Tentang Sosiologi Islam, Ali Syari?ati
Iqra Islam dalam Perspektif Sosiologi Agama, Ali Shari?ati
Fitrah Tuhan dalam Pandangan Muslim, S Akhtar Rizvi
Lentera
Antarnusa
Sa?di Bustan, Sa?di
Pesona Membaca Ali Bersama Ali Bin Abi Thalib, Gh R Layeqi
Rajawali
Press
  1. Tugas Cendekiawan Muslim, Ali Shari?ati
Bina
Ilmu
Demonstran Iran dan Jum?at Berdarah di Makkah, HM Baharun
Pustaka
Pelita
  1. 1. Akhirnya Kutemukan Kebenaran, Muh Al Tijani Al Samawi
  2. Cara Memperoleh Haji Mabrur, Husein Shahab
  3. Fathimah Az-Zahra: Ummu Abiha, Taufik Abu ?Alama
  4. Pesan Terakhir Nabi, Non Mentioned
Pustaka
  1. Etika Seksual dalam Islam, Morteza Muthahhari
  2. Filsafat Shadra, Fazlur Rahman
  3. Haji, Ali Syari?ati
  4. Islam dan Nestapa Manusia Modern, Seyyed Hosein Nasr
  5. Islam Tradisi Seyyed, Hosein Nasr
  6. Manusia Masa Kini Dan Problem Sosial, Muhammad Baqir Shadr
  7. Reaksi Sunni-Syi?ah, Hamid Enayat
  8. Surat-Surat Politik Imam Ali, Syarif Ar Radhi
  9. Sains dan Peradaban dalam Islam, Sayyed Hossein Nasr
Pustaka Jaya Membina Kerukunan Muslimin, Sayyid Murthadha al-Ridlawi
Islamic Center Al-Huda
  1. Jurnal Al Huda (1)
  2. Jurnal Al Huda (2)
  3. Syiah Ditolak, Syiah Dicari, O. Hashem
  4. Mutiara Akhlak Nabi, Syaikh Ja?far Hadi
Hudan
Press
  1. Tafsir Surah Yasin, Husain Mazhahiri
  2. Do?a-Do;a Imam Ali Zainal Abidin
Yayasan Safinatun Najah
  1. 1. Manakah Jalan Yang Lurus (1), Al-Ustads Moh. Sulaiman Marzuqi Ridwan
  2. Manakah Jalan Yang Lurus (2), Al-Ustads Moh. Sulaiman Marzuqi Ridwan
  3. Manakah Jalan Yang Lurus (3), Al-Ustads Moh. Sulaiman Marzuqi Ridwan
  4. Manakah Shalat Yang Benar (1), Al-Ustads Moh. Sulaiman Marzuqi Ridwan
Amanah Press Falsafah Pergerakan Islam, Murtadha Muthahhari
Yayasan Al-Salafiyyah Khadijah Al-Kubra Dalam Studi Kritis Komparatif, Drs. Ali S. Karaeng Putra
Kelompok
Studi Topika
Hud-Hud
Rahmaniyyah, Dimitri Mahayana
Muthahhari
Press/Muthahhari Papaerbacks
  1. Jurnal Al Hikmah (1)
  2. Jurnal Al Hikmah (2)
  3. Jurnal Al Hikmah (3)
  4. Jurnal Al Hikmah (4)
  5. Jurnal Al Hikmah (5)
  6. Jurnal Al Hikmah (6)
  7. Jurnal Al Hikmah (7)
  8. Jurnal Al Hikmah (8)
  9. Jurnal Al Hikmah (9)
  10. Jurnal Al Hikmah (10)
  11. Jurnal Al Hikmah (11)
  12. Jurnal Al Hikmah (12)
  13. Jurnal Al Hikmah (13)
  14. Jurnal Al Hikmah (14)
  15. Jurnal Al Hikmah (15)
  16. Jurnal Al Hikmah (16)
  17. Jurnal Al Hikmah (17)
  18. Shahifah Sajjadiyyah, Jalaluddin Rakhmat (penyunting)
  19. Manusia dan Takdirnya, Murtadha Muthahhari
  20. Abu Dzar, Ali Syariati
  21. Pemimpin Mustadha?afin, Ali Syariati
Serambi
  1. Jantung Al-Qur?an, Syeikh Fadlullah Haeri
  2. Pelita Al-Qur?an, Syeikh Fadlullah Haeri
Cahaya Membangun
Surga Dalam Rumah Tangga, Huzain Mazhahiri
(Non Mentioned)
  1. Sekilas Pandang Tentang Pembantain di Masjid Haram, Non Mentioned
  2. Jumat Berdarah Pembantaian Kimia Rakyat Halajba 1988, Non Mentioned
  3. Al-Quran dalam Islam, MH Thabathabai
  4. Ajaran-Ajaran Asas Islam, Behesti
  5. Wacana Spiritual, Tabligh Islam Program
  6. Keutamaan Membaca Juz Amma, Taufik Yahya
  7. Keutamaan Membaca Surah Yasin, Waqiah, Al Mulk, Taufik Yahya
  8. Keutamaan Membaca Surah Al-Isra & Al-Kahfi, Taufik Yahya
  9. Bunga Rampai Keimanan, Taufik Yahya
  10. Bunga Rampai Kehidupan Sosial, Taufik Yahya
  11. Bunga Rampai Pendidikan, Husein Al-Habsyi
  12. Hikmah-Hikmah Sholawat ,Taufik Yahya
  13. Bunga Rampai Pernikahan, Taufik Yahya
  14. Hikmah-Hikmah Puasa, Taufik Yahya
  15. Hikmah-Hikmah Kematian, Taufik Yahya
  16. Wirid Harian, Non Mentioned
  17. Do?a Kumay,l Non Mentioned
  18. Do?a Harian, Non Mentioned
  19. Do?a Shobah, Non Mentioned
  20. Do?a Jausyan Kabir, Non Mentioned
  21. Keutamaan Shalat Malam Dan Do?anya, Non Mentioned
  22. Do?a Nutbah, Non Mentioned
  23. Do?a Abu Hamzah Atsimali, Non Mentioned
  24. Do?a Hari Arafah (Imam Husain), Non Mentioned
  25. Do?a Hari Arafah (Imam Sajjad), Non Mentioned
  26. Do?a Tawassul, Non Mentioned
  27. Do?a Untuk Ayah dan Ibu, Non Mentioned
  28. Do?a Untuk Anak, Non Mentioned
  29. Do?a Khatam Qur?an, Non Mentioned
  30. Doa Sebelum dan Sesudah Baca Qur?an, Non Mentioned
  31. Amalan Bulan Sya?ban dan Munajat Sya?baniyah, Non Mentioned
  1. Dian Pratama Putra
    Maret 27, 2014 pukul 2:12 pm

    Banyak orang meyakini apa yg mereka ragukan dan meragukan apa yg mereka yakini, ekonomi sulit hidup makin terbelit logikapun makin sempit ayo berantas syiah biar kebodohan tidak membelit negri ini.

    Terimakasih mas Dian Pratama, sudah komentar disini,
    Bahaya syiah mengancam negeri indonesia tercinta, ini pengakuan mantan pengurus IJABI, silahkan baca bagaimana rencana makar mereka terhadap NKRI, tujuan terakhir mereka adalah menggulingkan kekuasaan RI agar bisa menanamkan paham mereka di indonesia, silahkan baca linknya disini

  2. ofik lombok
    Juli 11, 2013 pukul 11:58 am

    Alhamdulillah. . .ada yang membongkar dusta syiah penghina wanita dengan dalih nikah mut ah alias zina terselubung.

    Mudah-mudahan semakin banyak kaum muslimin yang tersadarkan akan makar syiah ini,

  3. Arifahhanny Ar-Rasyid Pirmansyah
    Maret 14, 2013 pukul 8:12 am

    saya baru tahu tentang syiah ini…
    dan sebelum saya mengetahui syiah ini saya pernah baca salah satu buku syiah ini di toko buku gramedia…
    tapi waktu itu yang ada difikiran saya waktu itu “Kok ada buku tentang islam isinya kayak gini??”

    wah ini bahaya…

    tapi karena saya awam…

    dan ajaran buku itu tidak sesuai dengan faham saya jadi saya abaikan saja buku itu….
    tapi sekarang jadi tahu….

    Syukron ya udah bagi ilmu…..

    Alhamdulillah, mudah2an banyak kaum muslimin yg tersadar dari tidur lelapnya,… syiah sudah didepan mata,. dan mereka berusaha merangkul kaum muslimin tuk dukung mereka,.

    Yang sdh banyak terpengaruh adalah warga NU, apalagi pimpinan PBNU sndiri mendukung syiah,. padahal KH Hasyim asyari sebagai pendiri NU mewanti2 akan bahaya syiah,..

  4. Belajar Salaf
    Oktober 27, 2012 pukul 8:09 am

    Izin Copas gan..

    Silahkan

  5. metro tipi
    September 27, 2012 pukul 7:50 am

    kok ada terbitan al-kautsar..itu kan penerbit ahlusunnah

    beda, ihsan alkautsar dengan pustaka alkautsar,

  6. acitomeo
    Agustus 6, 2012 pukul 8:13 am

    heran, sudah jelas buku2 di atas ditulis oleh orang2 beragama syi’ah, diterbitkan oleh penerbit yg dimiliki oleh orang syi’ah, dan isinya pun tentang agama syi’ah.. tapi masih aja orang2 berpendapat boleh demi ilmu lah, ada kebaikan lah, dll dsb..

    duh.. seandainya pada tahu kalo belajar sufi saja membuat orang pintar di pagi hari menjadi idiot di sore harinya..

    apalagi kalau belajar biangnya sufi (agama syi’ah)?

    menjadi smart bukannya mempelajari ilmu yg salah, tapi dg mempejari kebenaran..

    ilmiah bukannya mempelajari agama syi’ah yg sumbernya tak jelas dan saling bertentangan mengenai satu hal antara berbagai nara sumber..

    naudzubillaa min dzaalik..

    semoga Allah Azza wa Jala menunjukkan kepada kita yang benar itu benar dan yang salah itu salah dan menetapkan kita di atas al-Qur’an & as-Sunnah sebagaimana yang dipahami oleh as-Salaf as-Shalih..

    amiin,..

    Sama aja seperti ini, ingin mengetahui bahayanya narkoba, maka dia nyoba dulu memakai narkoba,..
    Ya, bukannya bisa menghindar dari narkoba, malah kecanduan narkoba,

    Harusnya kalau kita punya otak yang jernih, hati yang sehat, maka tentu bisa memilih mana pilihan yang bermanfaat untuk kita,

  7. Dadi
    Juni 12, 2012 pukul 1:01 pm

    Alhamdulillah telah ditunjukkan buku2 yang sangat rasional dan jauh dari fitnah. Terima kasih atas info yang sangat berharga ini. Mohon ijin utk share agar umat muslim memiliki buku2 tersebut

    silahkan, mudah-mudahan kaum musslimin mengetahui makar-makar kaum syiah di indonesia, sehingga mereka mewaspadainya, dan ikut membasmi pemahaman mereka yang menyesatkan

  8. antocenong
    Desember 26, 2011 pukul 5:12 pm

    banyak sekali orang bikin blog isinya seragam persis seperti ini.

    Alhamdulillah, banyak sekali blog dan website yang menjelaskan yang benar, sehingga kejelekan yang tertutupi segera terkuak,

    rupanya ini dibuat oleh satu orang.

    Yang turut membuat blog dan website sangat banyak, karena kejelekan yang melanda juga teramat banyak, mudah-mudahan semakin banyak kaum muslimin yang menyadarinya,..

    atau kalo tidak adalah komplotan orang2 dari pesantren jateng. rupanya komplotan teroris ya. emang banyak sekali lulusan teroris dari jateng. biar densus 88 yang urus orang2 jahat macam kalian ini. perlu dislidiki nanti pasti ketemu siapa orangnya yg bikin blog ini. awas loe ya …, melibas teroris melindungi ribuan orang.

    alhmadulillah, banyak intel dikirim ke pesantren salafi,.. dan akhirnya mereka ikut belajar dan ngaji,.. karena di pasantren salafi tidak diajarkan bom bunuh diri, bom orang frustasi,.

    demonstrasi saja haram, membunuh jiwa yang tidak halal untuk dibunuh juga sebuah kedzaliman,. menakut-nakuti kaum muslimin juga suatu yang dilarang di dalam islam,.

    Apalagi meledakkan bom di sebuah negara islam seperti indonesia,.. ini hanya dilakukan oleh orang-orang yang pengecut, bukan pemberani,

    Mereka pada hakekatnya melakukan bom bunuh diri, bukan mati syahid, tapi mati sangit,

    Dakwah salaf bukan teroris, bahkan obat dari para teroris, adalah ngaji salaf,

  9. eman
    Desember 16, 2011 pukul 12:37 pm

    saya punya beberapa buku diatas, awal melihat saya udah mengira penulisnya org syi’ah (melihat dari namanya yg ke iran2an) trus sekedar ingin tahu seperti apa ajaran mereka saya pun beli dan setelah dibaca perasaan saya jadi campur aduk antara geli dan takjub (takjub ada orang yg begitu bodohnya), saya pikir boleh saja baca buku2 mereka selama kita kenal siapa penulisnya dan mengenali kebenaran yg sebenar2nya dari ajaran Islam,

    hati kita itu lemah, dan syubhat itu kencang menyambar,.. yang lebih utama, pelajarilah pemahaman yang benar, pemahaman menurut para sahabat,.. membaca buku-buku mereka, itu hanya membuang-buang waktu saja, dan tidak ada manfaatnya, emangnya kita ini siapa, jika membaca buku tersebut apa andil kita untuk mengingkarinya? sudah banyak para ulama yang membantah faham syiah ini, kita tinggal membaca buku2 para ulama, bukan membaca buku karangan orang2 syiah

    bukankah boleh kita belajar cara2 mencuri agar tahu cara menghindari pencurian? bukan utk mencuri.

    Sebelumnya ini kaidah dari mana ya? boleh kita belajar cara mencuri agar tahu cara menghindari pencurian?? saya baru denger dari anda,

    tapi bagaimanapun drpd buang waktu dan uang buat baca buku yg udah nyata sesatnya (seperti daftar diatas) mending baca buku yg udah nyata benarnya biar hidup yg sekali2nya ini ga sia2, makasih mas admin :-)

    ya, betul mas eman, dan waktu yg kita gunakan itu akan dimintai pertanggungjawaban juga dihadapan allah nanti, untuk apa kita gunakan,..

    • eman
      Desember 17, 2011 pukul 9:36 am

      hati kita itu lemah, dan syubhat itu
      kencang menyambar,.. yang lebih
      utama, pelajarilah pemahaman yang
      benar, pemahaman menurut para
      sahabat,.. membaca buku-buku
      mereka, itu hanya membuang- buang waktu saja,

      hmm…pemahaman para sahabat yaa…sahabat yg mana? sahabat kan banyak dan orang banyak pasti pemahamannya berbeda satu sama lain, karena tingkat kejernihan hati dan kecerdasannya jg berbeda. lalu pemahaman sahabat mana yang harus diikuti? oya mengapa ga ikut pemahaman Rasulullah aja, kan kadang para sahabat berbeda pemahaman dengan Rasulullah dalam menanggapi sebuah masalah. contohnya, ketika ada pemuda yg minta izin utk berzina, para sahabat langsung marah dan mau mengusir pemuda itu tapi Rasulullah justru mencegah mereka dan menasihati pemuda itu dengan lemah lembut sehingga ia sadar. kalau kita ikut pemahaman para sahabat maka saat ada masalah seperti itu mestinya kita marah2 dong?. :-)

      Emang bisa mengikuti pemahaman rasulullah tanpa mengikuti pemahaman para sahabat??
      Sungguh sangat mustahil, karena Rasulullah pertama kali mengajarkan kepada para sahabat,

      silahkan baca surat attaubah ayat 100, itu ganjaran bagi orang yang mengikuti para sahabat,
      silahkan baca surat annisa ayat 115, itu balasan bagi orang yang tidak mau mengikuti para sahabat

      Tentang pemahaman para sahabat, silahkan baca postingan disini

  10. z4cky2000
    Desember 2, 2011 pukul 8:50 am

    mas.. terima kasih untuk infonya.. tapi alangkah lebih baik lagi jika memang buku2 diatas itu menyesatkan juga harus menyertainya dengan fakta dan bukti yang jelas, jangan sampai umat menganggapnya itu adalah sentimen pribadi atau golongan semata. saya rasa sudah banyak teman2 diatas yang secara gamblang menanyakan alasan mas untuk menjauhi buku tersebut tapi menurut saya masih belum ada alasan yang lugas ataupun cuplikan yg menyatakan “jeleknya” buku tersebut. terimakasih mas, semoga kita tidak menimbulkan fitnah dan prasangka buruk tanpa adanya bukti yang jelas, semoga Allah SWT meridhoi segala ibadah kita amin.

    Para ulama, bahkan para sahabat telah mengingatkan kaum muslimin dari bahaya orang-orang syiah ini, jadi buku-buku yg dikarang oleh mereka yg memegang paham syiah, tentu kita lebih berhati-hati lagi, apa yg kita cari para ulama ahlus sunnah sudah menuliskannya, jadi kenapa kita membaca buku-buku orang yg mencela sahabat nabi, bahkan menuduh aisyah telah berzina, .. itu ada dalam buku-buku mereka, bahkan ceramah-ceramah mereka,… lalu untuk apa kita baca buku-buku racun tersebut?

    Tentu lebih bermanfaat kita belajar dari buku-buku ulama ahlussunnah, sehingga kita bisa mengetahui kebenaran, bukan kita membaca buku-buku mereka, sementara kita belum punya bekal tuk mengenali kebenaran tersebut, malah-malah kita bisa teracuni sama buku yg kita baca, wal iyadzubillah,..

  11. aliran_wahabi
    November 30, 2011 pukul 9:19 am

    Islam adalah agama yg benar.
    islam adalah agama yg lurus dan diridhoi Allah SWT.
    ia tidak membolehkan perpecahan.
    wahabi adalah sempalan dari islam
    ia didirikan oleh orang2 yg telah kafir dari islam
    dari Taimiyah sampai pengikutnya sekarang adalah orang2 yang sesat

    Kata siapa mas, bukannya wahabi itu dituduhkan kepada syaikh muhammad bin abdul wahhab? duluan siapa mas ibnu taimiyah dengan syaikh muhammad ibnul wahhab? jangan ngigau mas..

    Saya mau tanya mas, kenal dengan ibnu katsir atau tidak mas? mungkin kaum muslimin banyak mengetahui siapa ibnu katsir, penulis tafsir alquran, apakah beliau mengajak kepada neraka mas?

    Tahu ngga mas, siapa ibnu katsir, beliau adalah muridnya ibnu taimiyah,.

    mereka berusaha mengajak orang ke neraka
    berusaha memusuhi orang2 islam
    semua orang islam dimusuhinya
    itulah sebenarnya yg terjadi

    Sebuah fitnah yg pengucapnya wajib bertaubat dari apa yg dituduhkan terhadap orang-orang yg berusaha memurnikan ajaran islam, sebagaimana rasulullah mengajarkan ajaran ini kepada para sahabatnya, akan tetapi dituduh dengan tuduhan yg keji,..

    betapa buruknya agama wahabi ini
    didalamnya adalah orang2 kafir dan munafik yg telah keluar dari islam
    ia seperti iblis yg akan dimasukan ke neraka dan akhirnya ia memepengaruhi orang lain agar mengikutinya juga ke neraka

    astagfirullah

    Seandainya anda mengetahui hakekat orang-orang yang anda tuduh tersebut, mungkin siang malam anda akan menangis menyesali perbuatan anda tsb,.. janganlah anda pertaruhkan akhirat anda dengan mencela para ulama ahlus sunnah yg dengan gigih mendakwahkan islam berdasarkan pemahaman para sahabat,..

    Mudah-mudahan yg mengucapkan hal diatas itu segera sadar, dan bertaubat dari ucapannya,beristighfar dengan sebenar-benar istighfar,

    Ngga ngerti apa itu wahabi, sok tahu tentang wahabi,

    Ibarat orang buta disuruh megang gajah, lalu ada yg megang buntutnya, ada yg megang perutnya, yg lebih parah mungkin memegang ee nya,.. lalu dgn bangga dan penuh keyakinan mereka menjelaskan, gajah itu seperti ini, bulat besar, yg satu mengatakan gajah itu kecil panjang,.. dan yg satu mengatakan gajah itu bau,..

    Mudah-mudahan Allah menunjuki kita kejalan yg benar,..

    Mau tahu tentang wahabi, silahkan klik link ini,

  12. aliran_wahabi
    November 18, 2011 pukul 4:33 am

    hanya orang2 wahabi yg akan masuk surga. yg lain neraka.

    alwahhab adalah salah satu nama Allah,artinya ‘Dzat Yang Maha Pemberi’; kata ini merupakan salah satu asma`ul husna,
    Wahabi artinya Golongan yang mengikuti Allah sebagai dzat yang maha pemberi,

    Surga dijanjikan oleh Allah buat orang-orang yang mengikuti ajarannya,..

    Jadi, jika anda ingin masuk surga, jadilah wahabi,..

    Jadi bagi orang yang membenci wahabi, akan masuk kemana dong? Tentu anda sendiri bisa menjawabnya,…

  13. Cundo Subhan
    November 15, 2011 pukul 7:41 am

    Apakah benar syiah itu sesat?.

    Siapa yang mengatakan syiah itu sesat, Imam Ali sendiri mengatakannya, kemudian Hasan,Imam al-Baqir,Imam Ja’far as-Shadiq, Imam abul Hasan Musa ibn Ja’far al-Kazhim, silahkan lihat dan baca sendiri postingan terbaru disini

    Apakah ulama” yg anda ikuti -yg menilai syiah adl sesat-, adalah pasti benar?.

    Bukan ulama saya saja yg menyesatkan mereka, Semua ulama ahlussunnah mengatakan syiah itu adalah sesat, karena mereka mencela sahabat, menganggap alquran telah dirubah, dan keanehan2 lainnya,

    Apakah mempelajarinya adl suatu kesesatan- karena tdk mengikuti pandangan antum? dst dst.

    Yang pertama kali dipelajari adalah kebenaran, sehingga anda akan mengetahui mana yang hak, bukan malah yang batil dipelajari, ini hanya akan membuat anda semakin jatuh ke dalam kesesatan,..

    Apakah benar semua yg dikenal dg “sahabat-sahabat” Nabi adalah sama kualitasnya?imanya?ilmunya?kecintaanya pd Nabi?kesetiaanya??_

    Rasulullah sendiri yang telah merekomendasi para sahabat, Demikian juga Allah telah meridhai mereka, Allah memuji mereka dalam alquran, dan kita disuruh mengikuti mereka, karena para sahabatlah yg paling mengetahui ajaran Rasulullah, setelah Rasulullah sendiri, karena merka adalah binaan Rasulullah langsung, baca surat attaubah ayat 100, annisa ayat 115, baca tafsirnya,

    Karena ingin tahu, maka adalah wajar jk kita mempelajarinya.

    Belajar itu tdk sama dengan meminum racun atau mengikuti pencuri/gembong bajingan. Belajar itu mencari kebenaran.
    Membaca buku adalah salah satu bentuk ikhtiar dr belajar.

    Makanya belajar dari buku yang benar, nanti anda akan mengenal kebenaran, bukan membaca buku-buku dari orang-orang yang para ulama sudah mewanti-wantinya, apalagi orang-orang syiah rafidhah yang para sahabat sendiri sudah mewanti-wantinya,

    Orang yang masih mempunyai pikiran yg jernih, tentu bisa mengambil keputusan yang tepat,

  14. Iwan Permana
    November 13, 2011 pukul 2:25 am

    Ana pernah membaca sebagian kitab di atas…
    dan masya Alloh kebencian mereka kepada sahabat khususnya muawiiyah semoga Alloh meridhoinya….
    juga berlebihannya mereka memuji ahlul bait bahkan terlihat kejahilannya karena main bawa hadits tanpa jelas sanad dan kedudukan haditsnya….

    alhamdulillah meski awalnya ana terpengaruh, namun Alloh beri hidayah setelah mengikuti kajian dari ustadz yg awal pada awal 1995 yg semula dilaksanakan di Pramuka Sari IV Jkt dan Dewan dakwah…

    semoga Alloh melindungi ummat ini dari fitnah syaih laknatulloh alaihi

    Alhamdulillah, saya juga pertama kali ngaji di jalan pramuka, dengan ust abd hakim abdat,
    Beliau dibukunya yang terbaru, Lau Kaana Khairan Lasabaquunaa ilaihi memaparkan tentang agama syiah ini, syiah bukanlah islam, dan islam bukanlah syiah,

    Sebagaimana ancaman Rasulullah bagi orang yang membenci sahabat rasulullah, maka Rasulullah mengancamnya dengan keras,

    Akan tetapi orang2 syiah membenci abu bakar, umar, bahkan mengutuk mereka berdua, innalillahi wa inna ilaihi raji’uun…

  15. November 11, 2011 pukul 1:30 pm

    Bagi yang belum mengetahui apa itu syiah, walaupun mengakunya sebagai pengikut ahlul bait, dan embel-embel lainnya, silahkan lihat video yang satu ini:

    http://aslibumiayu.wordpress.com/2011/11/11/apa-pendapat-anda-setelah-melihat-video-ini/

  16. Aries Muhammad
    November 1, 2011 pukul 5:58 am

    Sedikit tanggapan :

    1. Apakah anda pernah membaca semua daftar buku di atas sehingga berani berkesimpulan bahwa buku itu beracun…? dimana anda jumpai.. halaman berapa.. dan apa dalil anda? karna menurutku setiap buku pasti mengajarkan sesuatu terhadap kita… yaa.. seburuk-buruknya sebuah buku kalaupun hanya mengandung kesalahan, setidaknya pengetahuan kita bertambah bahwa ternyata ada kesalahan seperti itu.

    Pertama, belajarlah tentang akidah yang benar, sehingga anda akan tahu, ibaratnya, jika disodorkan kepada anda, ada racun tikus,racun serangga,dan racun-racun lainnya, apakah untuk membuktikannya harus kita mengkonsumsi racun-racun tersebut?? tentu ini tindakan orang yang sangat bodoh,.. bukankah demikian?

    2. Adakah larangan (alquran-hadist) membaca atau mempelajari pengetahuan diluar daripada Ahlus Sunnah wal jama’ah? Bahkan seingat sy.. jangankan larangan mempelajari diluar Ahlus Sunnah wal jama’ah diluar Islam pun sy tdk pernah mendapatkan sebuah ayat atau hadist yg melarangnya.

    mas, saya tanya, adakah hadits atau ayat yang melarang kita shalat maghrib 5 rakaat? padahal shalat adalah bagus, dan dalam shalat berisi doa, gimana kira-kira menurut anda, jika shalat maghrib 5 rakaat? Apakah sah shalatnya?

    Berani anda melakukan shalat maghrib 5 rakaat? kan tidak ada hadits atau ayat yang melarangnya,..

    Perlu mas ketahui, ibadah itu nunggu dalil yang memerintahkan, bukan nunggu dalil yang melarang,

    Jika tidak ada dalil yang menyuruh kita untuk mengerjakannya, maka janganlah dilakukan,.. bukan suruh menunjukan mana dalil yang melarang,…. karena hukum asal ibadah adalah terlarang, sebelum ada dalil yang menyuruh kita untuk mengerjakannya,… demikian mas, mudah-mudahan anda bisa memahaminya,..

    3. Mempelajari atau membaca buku2 diatas tetap boleh bahkan sangat dianjurkan buku apapun itu… yg salah adalah ketika kita mendapatkan bahwa itu bertentangan dengan akidah kita dan mengerjakannya… Maksud sy.. tdk ada larangan untuk membaca/mempelajari… yg salah adalah ketika kita meyakini dan memperaktekkannya sementara itu adalah sesuatu yg bertentangan dgn agama kita.

    Sudah banyak ulama ahlus sunnah yang menjelaskan tentang kesesatan syiah ini, bahkan ada beberapa keyakinan mereka yang itu berkonsekwensi mengeluarkan dia dari islam, diantara keyakinan mereka, alquran yg sekarang telah dirubah,mereka memiliki alquran yang lebih besar dari alquran yang ada sekarang, alquran mereka masih sama imam mahdi mereka yg belum keluar sampai saat ini,..

    4. Tersesat dalam memilih buku. Anda ingin mengatakan bahwa dengan membaca buku-buku diatas kita akan tersesat… Sangat aneh… dan sangat menandakan bahwa Iman kita sangat rapuh… kenapa demikian.. karna kalau kita benar memiliki Iman yg kuat.. buku apapun dan dari golongan manapun itu takkan mungkin menggoyahkan iman kita.. yaa… kecuali anda memang ragu akan kekuatan iman anda sehingga anda takut mengujinya dengan membaca buku diatas atau anda memang telah membaca buku-buku diatas dan ternyata menggoyahkan iman anda… bukan buku itu yang salah.. yg salah adalah kerapuhan iman kita.

    Seandainya anda mengetahui hakekat syiah, tidak akan mungkin anda berkomentar seperti itu,..

    5. Tolong sedikit Ilmiahlah… karna menurutku cara-cara anda diatas tidak tergolong Ilmiah.. klopun buku diatas anda anggap sesat tolong tunjukkan kesesatannya… buat atau terbitkan buku khusus untuk membahas kesesatan daftar buku diatas berikut dasarnya. karna dari pernyataan anda diatas tak satupun didasari dgn dalil-dalil yg kuat.. baik itu dalil Naqli (Alquran/Hadist) maupun secara Aqliah…

    Justru kita tidak boleh sedikit ilmiah, tapi harus banyak, bahkan dalam urusan agama, maka wajib ilmiah, bukan sedikit ilmiah lagi,..

    Dan buku-buku tsb, bukanlah mengedepankan keilmiahan, akan tetapi betul-betul menyebarkan racun akidah, sudah selayaknya kaum muslimin menjauhi buku-buku tsb,..

    masih sangat banyak buku-buku ulama ahlussunnah yang belum kita baca, kok sempat-sempatnya baca buku yang berisi racun?

    Wslm

    wa’alaikumsalam

    mau tahu tentang pengakuan mantan pengikut syiah, silahkan lihat disini

  17. Nas Dian Eman
    Agustus 6, 2011 pukul 4:19 am

    Apakah dengan begitu penerbitnya masuk dalam lingkaran SYIAH, byk buku2 saya dr penerbit MIZAN

    Sungguh betapa banyak buku-buku yg diterbitkan oleh mizan yang merusak akidah umat islam,..
    Banyak buku-buku terbitan mizan ini yang bertentangan dengan ajaran islam,..

    Pelajarilah ilmu syar’i, insya Allah anda akan mengetahui betapa banyak hal-hal yg bertentangan dengan ajaran Rasulullah,..

    Dan lebih selamat, tinggalkanlah buku-buku yg diterbitkan olehnya,..
    masih banyak penerbit-penerbit yang menerbitkan buku-buku sesuai ajaran Rasulullah dengan pemahaman para sahabat,..

  18. dian
    Agustus 6, 2011 pukul 4:18 am

    apakah dengan begitu perbitnya termasuk dlm lingkaran syiah, sy banyak buku2 dr penerbit MIZAN

    banyak karyawan mizan yg gak tahu apa itu syiah, banyak org awamnya, gimana tahu apa itu syiah,..

    lebih selamat, gak usah menggunakan buku2 terbitan mizan,..

    • harun alamsyah
      November 10, 2011 pukul 9:42 am

      berarti anda mengkalim sebuah buku itu beracun karena yg nulis toh …
      jadi bukan karena isinya?

      berarti sebuah buku kalo isinya sebuah tulisan “mencuri itu perbuatan yg buruk!” maka buku itu salah dan beracun ya?
      hanya karena yg nulis orang tertentu (orang syiah/orang beragama lainnya)
      ….
      anda ini sungguh tidak dewasa sekali

      ngga apa-apa kurang dewasa sekali, daripada kurang dewasa berkali-kali,.. gitu mas,..

      Bagaimana tanggapan anda, jika ada orang yang menulis buku, “Mencuri itu perbuatan yang buruk” , tapi penulisnya adalah gembong pencuri?

      Sangat banyak para ulama ahlus sunnah yang menulis buku, dan mewanti-wanti umat ini dari bahaya dan makar dari orang-orang syiah ini, tentu yang lebih selamat kita membaca kitab-kitab para ulama ahlussunnah, daripada membaca tulisan orang-orang syiah ini,

      APA SEGI PERBEDAAN ANTARA SYI’AH RAFIDHAH DENGAN AHLIS SUNNAH ?-11/13-

      Disusun oleh
      Abdullah bin Muhammad As Salafi.

      Berkata : Nizhomuddin Muhammad Al-Azhomi di dalam mukaddimah buku Syiah dan Nikah Mut’ah : Sesungguhnya perbedaan antara kita dengan mereka bukanlah terpokus di perbedaan cabang-cabang fikih, seperti masalah nikah mut’ah saja, sama sekali tidak, sesungguhnya perbedaan itu pada dasarnya adalah perbedaan dalam masalah pokok-pokok prinsip, ya.. perbedaan dalam aqidah terpokus di beberapa point dibawah ini :

      [1]. Rafidhah mengatakan sesungguhnya Al Quran dirubah (diselewengkan) dan kurang.

      Sedangkan kita (Ahli Sunnah) mengatakan : Sesungguhnya Al Quran adalah kalamullah lengkap tanpa ada kekurangan, tidak pernah dan tidak akan dihinggapi oleh penukarbalikan, mengurangan dan perubahan sampai Allah mewariskan bumi ini dan orang-orang yang ada di atasnya (hari Kiamat), sebagaimana Allah berfirman :

      Artinya : Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan al-Qur’an, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya. [Al-Hijr :9]

      [2]. Rafidhah mengatakan sesungguhnya para sahabat Rasulullah terkecuali beberapa orang, telah murtad setelah Rasulullah wafat, dan mereka berbalik 180 derajat, dan mereka mengkhianati amanah dan agama, terutama tiga orang khalifah ; As Shidiq (Abu Bakr), Al Faruq (Umar) dan Dzu Nurain (Utsman), oleh karena itu mereka yang bertiga ini menurut mereka (Rafidhah) adalah termasuk orang yang paling bersangatan kekufuran, kesesatan dan kesalahannya.

      Sedangkan kita (Ahlis-Sunnah) mengatakan sesungguhnya para sahabat Rasulullah adalah sebaik-baik manusia setelah para nabi, dan sesungguhnya mereka itu adalah adil (istiqomah) seluruhnya, tidak pernah sengaja berdusta atas nabi mereka, mereka orang-orang yang terpercaya dalam menukilkan berita.

      [3]. Rafidhah mengatakan sesungguhnya para imam adalah imam-imam Rafidhah yang dua belas yang ma’shum (terjaga dari dosa), mereka mengetahui hal ghaib, dan mengetahui seluruh ilmu yang dikeluarkan (diajarkan) kepada para malaikat, para nabi dan para rasul, dan sesungguhnya mereka mengetahui ilmu yang terdahulu dan sekarang, dan tidak ada yang tersembunyi bagi mereka sesuatu apapun, dan sesungguhnya mereka mengetahui seluruh bahasa alam semesta, dan sesungguhnya seluruh bumi ini adalah milik mereka.

      Sedangkan kita (Ahli Sunnah) mengatakan, sesungguhnya mereka itu adalah manusia biasa seperti manusia-manusia lainnya, tiada perbedaan antara mereka, diantara imam-imam itu adalah ahli fikih, ulama dan khalifah, dan kita tidak menisbahkan kepada mereka apa yang tidak pernah mereka katakan terhadap diri mereka sendiri, bahkan kita berlepas diri darinya dan mereka pun (para imam) berlepas diri dari hal itu. [1]

      APA KEYAKINAN ORANG RAFIDHAH PADA HARI ASY-SYURA (10 MUHARRAM) DAN APA KEUTAMAANNYA MENURUT MEREKA ?
      Sesungguhnya Rafidhah mengadakan perayaan dan perkumpulan dan ratapan tangis, mereka melakukan demonstrasi di jalan-jalan dan di lapangan-lapangan umum. Mereka memakai pakaian hitam tanda duka cita dalam memperingati mati syahidnya Husain dengan mengonsentrasikan pada sepuluh hari pertama dari bulan Muharram di setiap tahun, dengan keyakinan sesungguhnya perbuatan itu termasuk dari sebaik-baik untuk mendekatkan diri kepada Allah. Maka mereka memukul-mukul pipi mereka dengan tangan mereka sendiri, memukul-mukul dada dan punggung mereka. Mereka merobek-robek baju sambil menangis dan berteriak-teriak dengan menyeru : wahai Husain, wahai Husain. Terlebih-lebih pada hari ke sepuluh setiap bulan Muharram, bahkan mereka memukul diri mereka sendiri dengan rantai besi dan pedang, seperti yang terjadi di negeri-negeri yang dihuni oleh Rafidhah seperti Iran.

      Dan para ulama mereka mendorong mereka untuk melakukan hal-hal yang bodoh ini dimana hal itu menjadi bahan tertawaan semua umat. Sungguh salah seorang dari pembesar mereka yaitu Muhammad Hasan Alu Kasyif al Ghatha, telah ditanya tentang apa yang dilakukan oleh pengikut golongannya seperti menukul dan menampar wajah.. dst, ia berkata : Sesungguhnya ini termasuk dari mengagungkan syiar-syiar Allah : [2]

      Artinya : Dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketaqwaan hati. [Al-Hajj : 32]

      [Disalin dari kitab Diantara Aqidah Syi'ah, Disusun oleh Abdullah bin Muhammad As Salafi, Diterjemahkan oleh Abu Abdillah Muhammad Elvi Syam, Lc.]
      _________
      Foote Note
      [1] Mukaddimah kitab As- Syi’ah wal Mut’ah, oleh Nizhomuddin Muhammad Al-Azhomi, Hal : 6.
      [2] Perbuatan yang bodoh dan lucu ini dilakukan mereka setiap tahun. Dan ketahuilah sesungguhnya Nabi telah melarang di dalam hadits yang shahih yang dikeluarkan oleh Muslim dengan no : 103, melarang menampar wajah (pipi) dan merobek baju.. akan tetapi orang Rafidhah -semoga Allah mempermalukan mereka- membuang hadits ini jauh-jauh, karena mereka ini adalah firqah (golongan) yang paling pendusta terhadap Rasulullah.

      sumber: http://almanhaj.or.id/content/567/slash/0

      • harun alamsyah
        November 11, 2011 pukul 8:21 am

        anda bertanya pada saya:
        Bagaimana tanggapan anda, jika ada orang yang menulis buku, “Mencuri itu perbuatan yang buruk” , tapi penulisnya adalah gembong pencuri?

        jawaban saya:
        bukankah buku ini isinya benar walaupun yg menulis adalah seorang gembong pencuri?
        apakah anda menyalahkan isinya karena yg menulis seorang gembong pencuri?

        ingatlah sebuah pepatah bijak yg sangat terkenal:
        “lihatlah apa yang dikatakannya jangan melihat siapa yang mengatakannya”
        pelajarilah pepatah itu baik2 mas, karena anda telah mengubah pepatah itu menjadi tidak bijak, anda membaliknya menjadi:
        “lihatlah siapa yang mengatakannya jangan melihat apa yang dikatakannya”

        وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا

        Artinya : “Dan jangan kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya” [QS. Al-Israa 36]

        Orang yg berperilaku jelek, lalu menulis hal-hal yang berlawanan dengan apa yg ia tulis, sementara ia terus dalam perbuatan jeleknya, itu adalah bukan kebaikan bagi mereka, tidak seperti para ulama, mereka menulis kebaikan yg mereka sendiri mengambil manfaat dari apa yg ditulisnya, bahkan mereka mengamalkan apa yg ditulisnya, jadi sejalan antara apa yg ditulis dan apa yg dikerjakannya,

        Mas, jika ada orang baik-baik, orang shalih, ulama ahlus sunnah yg nulis buku tentang kebaikan, lalu ada orang yang jelek, buruk akidahnya, lalu menulis buku tentang kebaikan, mana yang akan anda pilih?

        Apakah dengan dalih pepatah diatas anda akan memilih orang yg buruk akidahnya kemudian nulis buku?

        Sungguh keputusan yg buruk,..

        Apakah kita disuruh mengikuti pepatah???

        Lihatlah perkataan para ulama ahlussunnah,

        Dakwah Salafiyah menyeru kaum muslimin agar tidak menuntut ilmu melainkan dari ahli sunnah yang selalu menyeru kepada aqidah tauhid dan sunnah serta membasmi syirik, khurofat dan bid’ah.

        Dakwah Salafiyah melarang kaum muslimin untuk menimba ilmu dari ahli bid’ah yang menyeru kepada bid’ah dengan segala bentuknya.

        Dan ini diambil oleh Dakwah Salafiyah dari para salaf mereka seperti Ibnu Sirin yang mengatakan : “Ilmu ini adalah agama itu sendiri maka lihatlah darimana kamu mengambil ilmu tersebut” dan dari ucapan beliau juga : “Dahulu para salaf (sahabat) tidak pernah bertanya tentang isnad tapi ketika terjadi fitnah mereka bertanya : siapa guru-gurumu ? jika guru tersebut dari ahli sunnah maka diambil haditsnya tapi jika dari ahli bid’ah maka ditolak haditsnya” [Muqqoddimah Shohih Muslim dalam bab Annal Isnad Minad Diin].

        Salafiyah bukan seperti kelompok-kelompok hizbiyah yang menerima semua golongan baik syi’ah maupun mu’tazilah. Mereka (orang-orang harokah) bak tong sampah yang menerima semua kotoran.

        Imam Al-Auza’i pernah diceritakan kepada beliau bahwa ada seseorang yang mengatakan : ‘aku terkadang duduk (menimba ilmu -pent) dari ahli sunnah dan terkadang aku duduk (menimba ilmu -pent) dari ahli bid’ah’. Maka Imam Al-Auza’i mengatakan : ‘orang itu ingin menyamakan kebenaran dengan kebatilan’. [Atsar ini diriwayatkan oleh Ibnu Baththoh dalam "Al-Ibanah" 2/456 dan beliau mengomentari ucapan Al-Auza'i tersebut dengan perkataannya :'sungguh benar apa yang diucapkan oleh Al-Auza'i, orang tersebut tidak tahu kebenaran'].

  19. DzulFaqor
    Juli 30, 2011 pukul 7:05 pm

    Daftar buku di atas itu, daftar buku yang harus dibaca atau yang tidak boleh dibaca ?, tolong kasih alasannya. Trim’s.

    Daftar buku yang wajib dijauhi, karena isinya bertentangan dengan ajaran Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam,.. dan dapat meracuni akidah kaum muslimin,..

    • harun alamsyah
      November 10, 2011 pukul 9:36 am

      tolong dijelaskan kenapa kok bertentangan ama ajaran rosulullah SAW. kalo gak bisa jelasin biar saya baca sendiri aja bukunya …sehingga saya tau apa isinya

      Semua buku itu ditulis oleh orang-orang syiah, tentang apa itu syiah, silahkan baca postingan terbaru,

      APA SEGI PERBEDAAN ANTARA SYI’AH RAFIDHAH DENGAN AHLIS SUNNAH ?-11/13-

      Disusun oleh
      Abdullah bin Muhammad As Salafi.

      Berkata : Nizhomuddin Muhammad Al-Azhomi di dalam mukaddimah buku Syiah dan Nikah Mut’ah : Sesungguhnya perbedaan antara kita dengan mereka bukanlah terpokus di perbedaan cabang-cabang fikih, seperti masalah nikah mut’ah saja, sama sekali tidak, sesungguhnya perbedaan itu pada dasarnya adalah perbedaan dalam masalah pokok-pokok prinsip, ya.. perbedaan dalam aqidah terpokus di beberapa point dibawah ini :

      [1]. Rafidhah mengatakan sesungguhnya Al Quran dirubah (diselewengkan) dan kurang.

      Sedangkan kita (Ahli Sunnah) mengatakan : Sesungguhnya Al Quran adalah kalamullah lengkap tanpa ada kekurangan, tidak pernah dan tidak akan dihinggapi oleh penukarbalikan, mengurangan dan perubahan sampai Allah mewariskan bumi ini dan orang-orang yang ada di atasnya (hari Kiamat), sebagaimana Allah berfirman :

      Artinya : Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan al-Qur’an, dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya. [Al-Hijr :9]

      [2]. Rafidhah mengatakan sesungguhnya para sahabat Rasulullah terkecuali beberapa orang, telah murtad setelah Rasulullah wafat, dan mereka berbalik 180 derajat, dan mereka mengkhianati amanah dan agama, terutama tiga orang khalifah ; As Shidiq (Abu Bakr), Al Faruq (Umar) dan Dzu Nurain (Utsman), oleh karena itu mereka yang bertiga ini menurut mereka (Rafidhah) adalah termasuk orang yang paling bersangatan kekufuran, kesesatan dan kesalahannya.

      Sedangkan kita (Ahlis-Sunnah) mengatakan sesungguhnya para sahabat Rasulullah adalah sebaik-baik manusia setelah para nabi, dan sesungguhnya mereka itu adalah adil (istiqomah) seluruhnya, tidak pernah sengaja berdusta atas nabi mereka, mereka orang-orang yang terpercaya dalam menukilkan berita.

      [3]. Rafidhah mengatakan sesungguhnya para imam adalah imam-imam Rafidhah yang dua belas yang ma’shum (terjaga dari dosa), mereka mengetahui hal ghaib, dan mengetahui seluruh ilmu yang dikeluarkan (diajarkan) kepada para malaikat, para nabi dan para rasul, dan sesungguhnya mereka mengetahui ilmu yang terdahulu dan sekarang, dan tidak ada yang tersembunyi bagi mereka sesuatu apapun, dan sesungguhnya mereka mengetahui seluruh bahasa alam semesta, dan sesungguhnya seluruh bumi ini adalah milik mereka.

      Sedangkan kita (Ahli Sunnah) mengatakan, sesungguhnya mereka itu adalah manusia biasa seperti manusia-manusia lainnya, tiada perbedaan antara mereka, diantara imam-imam itu adalah ahli fikih, ulama dan khalifah, dan kita tidak menisbahkan kepada mereka apa yang tidak pernah mereka katakan terhadap diri mereka sendiri, bahkan kita berlepas diri darinya dan mereka pun (para imam) berlepas diri dari hal itu. [1]

      APA KEYAKINAN ORANG RAFIDHAH PADA HARI ASY-SYURA (10 MUHARRAM) DAN APA KEUTAMAANNYA MENURUT MEREKA ?
      Sesungguhnya Rafidhah mengadakan perayaan dan perkumpulan dan ratapan tangis, mereka melakukan demonstrasi di jalan-jalan dan di lapangan-lapangan umum. Mereka memakai pakaian hitam tanda duka cita dalam memperingati mati syahidnya Husain dengan mengonsentrasikan pada sepuluh hari pertama dari bulan Muharram di setiap tahun, dengan keyakinan sesungguhnya perbuatan itu termasuk dari sebaik-baik untuk mendekatkan diri kepada Allah. Maka mereka memukul-mukul pipi mereka dengan tangan mereka sendiri, memukul-mukul dada dan punggung mereka. Mereka merobek-robek baju sambil menangis dan berteriak-teriak dengan menyeru : wahai Husain, wahai Husain. Terlebih-lebih pada hari ke sepuluh setiap bulan Muharram, bahkan mereka memukul diri mereka sendiri dengan rantai besi dan pedang, seperti yang terjadi di negeri-negeri yang dihuni oleh Rafidhah seperti Iran.

      Dan para ulama mereka mendorong mereka untuk melakukan hal-hal yang bodoh ini dimana hal itu menjadi bahan tertawaan semua umat. Sungguh salah seorang dari pembesar mereka yaitu Muhammad Hasan Alu Kasyif al Ghatha, telah ditanya tentang apa yang dilakukan oleh pengikut golongannya seperti menukul dan menampar wajah.. dst, ia berkata : Sesungguhnya ini termasuk dari mengagungkan syiar-syiar Allah : [2]

      Artinya : Dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketaqwaan hati. [Al-Hajj : 32]

      [Disalin dari kitab Diantara Aqidah Syi'ah, Disusun oleh Abdullah bin Muhammad As Salafi, Diterjemahkan oleh Abu Abdillah Muhammad Elvi Syam, Lc.]
      _________
      Foote Note
      [1] Mukaddimah kitab As- Syi’ah wal Mut’ah, oleh Nizhomuddin Muhammad Al-Azhomi, Hal : 6.
      [2] Perbuatan yang bodoh dan lucu ini dilakukan mereka setiap tahun. Dan ketahuilah sesungguhnya Nabi telah melarang di dalam hadits yang shahih yang dikeluarkan oleh Muslim dengan no : 103, melarang menampar wajah (pipi) dan merobek baju.. akan tetapi orang Rafidhah -semoga Allah mempermalukan mereka- membuang hadits ini jauh-jauh, karena mereka ini adalah firqah (golongan) yang paling pendusta terhadap Rasulullah.

      sumber: http://almanhaj.or.id/content/567/slash/0

  20. Ali Reza
    Juli 21, 2011 pukul 9:47 am

    Terima kasih infonya. Semoga yg haus ilmu keislaman banyak yg membaca.

    Mudah-mudahan Allah membukakan makar syiah di bumi indonesia ini,..

  21. Dion Jcp
    Juni 15, 2011 pukul 10:46 am

    Alhamdulillah…

  22. mansur ambon
    Mei 17, 2011 pukul 10:52 am

    Alhamdulillah telah di tunjukkan buku buku berkualitas dan rasional jauh dari fitnah fitnah seperti yg di ajarkan rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam…. terima kasih atas rincian dan pemberitahuan buku buku yg patut di baca dan di teladani agar menjadi pengikut rasulullah saw dan keluarganya dan bisa berjumpa dgn beliau kelak di telaga al kautzar AMINNNNNNNNNNNN……!!!

    Mudah-mudahan anda diberi pemikiran yg jernih, sehingga jika disodorkan kepada anda racun, anda bukan menyambutnya dengan gembira, hanya orang yang bodoh saja yang melakukan hal itu,.. Jazakallahu khairan…

  23. TBM Abu Bakar Ash-Shiddiq Dampyak Tegal
    November 11, 2010 pukul 3:44 am

    Syukron, Infonya. Jazakumullah Khairan Katsiro. (Abu Asy-Syaima’ Zain)

    Afwan,mudah-mudahan bermanfaat,

  1. No trackbacks yet.

Silahkan tulis komentar anda,.. surel diisi dgn email, nama diisi dengan nama anda ,

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.559 pengikut lainnya.