Beranda > Belajar Akidah, Belajar Nasehat, bidah, tahlilan > Hukum TAHLILAN menurut NU , silahkan dibaca, mudah-mudahan bermanfaat,..

Hukum TAHLILAN menurut NU , silahkan dibaca, mudah-mudahan bermanfaat,..


Muktamar NU ke-1 di Surabaya tanggal 13 Rabiuts Tsani 1345 H/21 Oktober 1926

Mencantumkan pendapat Ibnu Hajar al-Haitami dan menyatakan bahwa selamatan kematian adalah bid’ah yang hina namun tidak sampai diharamkan dan merujuk juga kepada Kitab Ianatut Thalibin.

Namun Nahdliyin generasi berikutnya menganggap pentingnya tahlilan tersebut sejajar (bahkan melebihi) rukun Islam/Ahli Sunnah wal Jama’ah. Sekalipun seseorang telah melakukan kewajiban-kewajiban agama, namun tidak melakukan tahlilan, akan dianggap tercela sekali, bukan termasuk golongan Ahli Sunnah wal Jama’ah.

Di zaman akhir yang ini dimana keadaan pengikut sunnah seperti orang ‘aneh’ asing di negeri sendiri, begitu banyaknya orang Islam yang meninggalkan kewajiban agama tanpa rasa malu, seperti meninggalkan Sholat Jum’at, puasa Romadhon,dll.

Sebaliknya masyarakat begitu antusias melaksanakan tahlilan ini, hanya segelintir orang yang berani meninggalkannya. Bahkan non-muslim pun akan merasa kikuk bila tak melaksanakannya. Padahal para ulama terdahulu senantiasa mengingat dalil-dalil yang menganggap buruk walimah (selamatan) dalam suasana musibah tersebut.

Dari sahabat Jarir bin Abdullah al-Bajali: “Kami (para sahabat) menganggap kegiatan berkumpul di rumah keluarga mayit, serta penghidangan makanan oleh mereka merupakan bagian dari niyahah (meratapi mayit)”. (Musnad Ahmad bin Hambal (Beirut: Dar al-Fikr, 1994) juz II, hal 204 & Sunan Ibnu Majah (Beirut: Dar al-Fikr) juz I, hal 514)

MUKTAMAR I NAHDLATUL ULAMA (NU) KEPUTUSAN MASALAH DINIYYAH NO: 18 / 13 RABI’UTS TSAANI 1345 H / 21 OKTOBER 1926 DI SURABAYA

 

TENTANG KELUARGA MAYIT MENYEDIAKAN MAKAN KEPADA PENTAKZIAH

TANYA :

Bagaimana hukumnya keluarga mayat menyediakan makanan untuk hidangan kepada mereka yang datang berta’ziah pada hari wafatnya atau hari-hari berikutnya, dengan maksud bersedekah untuk mayat tersebut? Apakah keluarga memperoleh pahala sedekah tersebut?

JAWAB :

Menyediakan makanan pada hari wafat atau hari ketiga atau hari ketujuh itu hukumnya MAKRUH, apabila harus dengan cara berkumpul bersama-sama dan pada hari-hari tertentu, sedang hukum makruh tersebut tidak menghilangkan pahala itu.

KETERANGAN :

Dalam kitab I’anatut Thalibin Kitabul Janaiz:

MAKRUH hukumnya bagi keluarga mayit ikut duduk bersama orang-orang yang sengaja dihimpun untuk berta’ziyah dan membuatkan makanan bagi mereka, sesuai dengan hadits riwayat Ahmad dari Jarir bin Abdullah al Bajali yang berkata: ”kami menganggap berkumpul di (rumah keluarga) mayit dengan menyuguhi makanan pada mereka, setelah si mayit dikubur, itu sebagai bagian dari RATAPAN (YANG DILARANG).”

Dalam kitab Al Fatawa Al Kubra disebutkan :

“Beliau ditanya semoga Allah mengembalikan barokah-Nya kepada kita. Bagaimanakah tentang hewan yang disembelih dan dimasak kemudian dibawa di belakang mayit menuju kuburan untuk disedekahkan ke para penggali kubur saja, dan TENTANG YANG DILAKUKAN PADA HARI KETIGA KEMATIAN DALAM BENTUK PENYEDIAAN MAKANAN UNTUK PARA FAKIR DAN YANG LAIN, DAN DEMIKIAN HALNYA YANG DILAKUKAN PADA HARI KETUJUH, serta yang dilakukan pada genap sebulan dengan pemberian roti yang diedarkan ke rumah-rumah wanita yang menghadiri proses ta’ziyah jenazah.

Mereka melakukan semua itu tujuannya hanya sekedar melaksanakan kebiasaan penduduk setempat sehingga bagi yang tidak mau melakukannya akan dibenci oleh mereka dan ia akan merasa diacuhkan. Kalau mereka melaksanakan adat tersebut dan bersedekah tidak bertujuaan (pahala) akhirat, maka bagaimana hukumnya, boleh atau tidak?

Apakah harta yang telah ditasarufkan, atas keingnan ahli waris itu masih ikut dibagi/dihitung dalam pembagian tirkah/harta warisan, walau sebagian ahli waris yang lain tidak senang pentasarufan sebagaian tirkah bertujuan sebagai sedekah bagi si mayit selama satu bulan berjalan dari kematiannya. Sebab, tradisi demikian, menurut anggapan masyarakat harus dilaksanakan seperti “wajib”, bagaimana hukumnya.”

Beliau menjawab bahwa semua yang dilakukan sebagaimana yang ditanyakan di atas termasuk BID’AH YANG TERCELA tetapi tidak sampai haram (alias makruh), kecuali (bisa haram) jika prosesi penghormatan pada mayit di rumah ahli warisnya itu bertujuan untuk “meratapi” atau memuji secara berlebihan (rastsa’).

Dalam melakukan prosesi tersebut, ia harus bertujuan untuk menangkal “OCEHAN” ORANG-ORANG BODOH (yaitu orang-orang yang punya adat kebiasaan menyediakan makanan pada hari wafat atau hari ketiga atau hari ketujuh, dst-penj.), agar mereka tidak menodai kehormatan dirinya, gara-gara ia tidak mau melakukan prosesi penghormatan di atas.

Dengan sikap demikian, diharapkan ia mendapatkan pahala setara dengan realisasi perintah Nabi terhadap seseorang yang batal (karena hadast) shalatnya untuk menutup hidungnya dengan tangan (seakan-akan hidungnya keluar darah). Ini demi untuk menjaga kehormatan dirinya, jika ia berbuat di luar kebiasaan masyarakat.

Tirkah tidak boleh diambil / dikurangi seperti kasus di atas. Sebab tirkah yang belum dibagikan mutlak harus disterilkan jika terdapat ahli waris yang majrur ilahi. Walaupun ahli warisnya sudah pandai-pandai, tetapi sebagian dari mereka tidak rela (jika tirkah itu digunakan sebelum dibagi kepada ahli waris).

[Buku "Masalah Keagamaan" Hasil Muktamar/ Munas Ulama NU ke I s/d XXX (yang terdiri dari 430 masalah) oleh KH. A. Aziz Masyhuri ketua Pimpinan Pusat Rabithah Ma'ahid Islamiyah dan Pengasuh Ponpes Al Aziziyyah Denanyar Jombang. Kata Pengantar Menteri Agama Republik Indonesia : H. Maftuh Basuni]

Keterangan lebih lengkapnya lihat dalam Kitab I’anatut Thalibin Juz 2 hal. 165 -166 , Seperti terlampir di bawah ini :

وقد أرسل الامام الشافعي - رضي الله عنه - إلى بعض أصحابه يعزيه في ابن له قد مات بقوله: إني معزيك لا إني على ثقة * * من الخلود، ولكن سنة الدين فما المعزى بباق بعد ميته * * ولا المعزي ولو عاشا إلى حين والتعزية: هي الامر بالصبر، والحمل عليه بوعد الاجر، والتحذير من الوزر بالجزع، والدعاء للميت بالمغفرة وللحي بجبر المصيبة، فيقال فيها: أعظم الله أجرك، وأحسن عزاءك، وغفر لميتك، وجبر معصيتك، أو أخلف عليك، أو نحو ذلك.وهذا في تعزية المسلم بالمسلم.

وأما تعزية المسلم بالكافر فلا يقال فيها: وغفر لميتك، لان الله لا يغفر الكفر.

وهي مستحبة قبل مضي ثلاثة أيام من الموت، وتكره بعد مضيها.ويسن أن يعم بها جميع أهل الميت من صغيروكبير، ورجل وامرأة، إلا شابة وأمرد حسنا، فلا يعزيهما إلا محارمهما، وزوجهما.ويكره ابتداء أجنبي لهما بالتعزية، بل الحرمة أقرب.ويكره لاهل الميت الجلوس للتعزية، وصنع طعام يجمعون الناس عليه، لما روى أحمد عن جرير بن عبد الله البجلي، قال: كنا نعد الاجتماع إلى أهل الميت وصنعهم الطعام بعد دفنه من النياحة، ويستحب لجيران أهل الميت - ولو أجانب - ومعارفهم - وإن لم يكونوا جيرانا - وأقاربه الاباعد - وإن كانوا بغير بلد الميت - أن يصنعوا لاهله طعاما يكفيهم يوما وليلة، وأن يلحوا عليهم في الاكل.ويحرم صنعه للنائحة، لانه إعانة على معصية.

وقد اطلعت على سؤال رفع لمفاتي مكة المشرفة فيما يفعله أهل الميت من الطعام.وجواب منهم لذلك.

(وصورتهما).

ما قول المفاتي الكرام بالبلد الحرام دام نفعهم للانام مدى الايام، في العرف الخاص في بلدة لمن بها من الاشخاص أن الشخص إذا انتقل إلى دار الجزاء، وحضر معارفه وجيرانه العزاء، جرى العرف بأنهم ينتظرون الطعام، ومن غلبة الحياء على أهل الميت يتكلفون التكلف التام، ويهيئون لهم أطعمة عديدة، ويحضرونها لهم بالمشقة الشديدة.فهل لو أراد رئيس الحكام - بما له من الرفق بالرعية، والشفقة على الاهالي - بمنع هذه القضية بالكلية ليعودوا إلى التمسك بالسنة السنية، المأثورة عن خير البرية وإلى عليه ربه صلاة وسلاما، حيث قال: اصنعوا لآل جعفر طعاما يثاب على هذا المنع المذكور ؟ أفيدوا بالجواب بما هو منقول ومسطور.

(الحمد لله وحده) وصلى الله وسلم على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه والسالكين نهجهم بعده.اللهم أسألك الهداية للصواب.

نعم، ما يفعله الناس من الاجتماع عند أهل الميت وصنع الطعام، من البدع المنكرة التي يثاب على منعها والي الامر، ثبت الله به قواعد الدين وأيد به الاسلام والمسلمين.

قال العلامة أحمد بن حجر في (تحفة المحتاج لشرحك المنهاج): ويسن لجيران أهله - أي الميت - تهيئة طعام يشبعهم يومهم وليلتهم، للخبر الصحيح.اصنعوا لآل جعفر طعاما فقد جاءهم ما يشغلهم

.

ويلح عليهم في الاكل ندبا، لانهم قد يتركونه حياء، أو لفرط جزع.ويحرم تهيئه للنائحات لانه إعانة على معصية، وما اعتيد من جعل أهل الميت طعاما ليدعوا الناس إليه، بدعة مكروهة - كإجابتهم لذلك، لما صح عن جرير رضي الله عنه.كنا نعد الاجتماع إلى أهل الميت وصنعهم الطعام بعد دفنه من النياحة.

ووجه عده من النياحة ما فيه من شدة الاهتمام بأمر الحزن.

ومن ثم كره اجتماع أهل الميت ليقصدوا بالعزاء، بل ينبغي أن ينصرفوا في حوائجهم، فمن صادفهم عزاهم.

اه.

وفي حاشية العلامة الجمل على شرح المنهج: ومن البدع المنكرة والمكروه فعلها: ما يفعله الناس من الوحشةوالجمع والاربعين، بل كل ذلك حرام إن كان من مال محجور، أو من ميت عليه دين، أو يترتب عليه ضرر، أو نحو ذلك.

اه.وقد قال رسول الله (ص) لبلال بن الحرث رضي الله عنه: يا بلال من أحيا سنة من سنتي قد أميتت من بعدي، كان له من الاجر مثل من عمل بها، لا ينقص من أجورهم شيئا.

ومن ابتدع بدعة ضلالة لا يرضاها الله ورسوله، كان عليه مثل من عمل بها، لا ينقص من أوزارهم شيئا.وقال (ص): إن هذا الخير خزائن، لتلك الخزائن مفاتيح، فطوبى لعبد جعله الله مفتاحا للخير، مغلاقا للشر.وويل لعبد جعله الله مفتاحا للشر، مغلاقا للخير.

ولا شك أن منع الناس من هذه البدعة المنكرة فيه إحياء للسنة، وإماته للبدعة، وفتح لكثير من أبواب الخير، وغلق لكثير من أبواب الشر، فإن الناس يتكلفون تكلفا كثيرا، يؤدي إلى أن يكون ذلك الصنع محرما.والله سبحانه وتعالى أعلم.

كتبه المرتجي من ربه الغفران: أحمد بن زيني دحلان - مفتي الشافعية بمكة المحمية - غفر الله له، ولوالديه، ومشايخه، والمسلمين.

(الحمد لله) من ممد الكون أستمد التوفيق والعون.نعم، يثاب والي الامر - ضاعف الله له الاجر، وأيده بتأييده - على منعهم عن تلك الامور التي هي من البدع المستقبحة عند الجمهور.

قال في (رد المحتار تحت قول الدار المختار) ما نصه: قال في الفتح: ويستحب لجيران أهل الميت، والاقرباء الاباعد، تهيئة طعام لهم يشبعهم يومهم وليلتهم، لقوله (ص): اصنعوا لآل جعفر

طعاما

(ما فقد جاءهم ما يشغلهم.حسنه الترمذي، وصححه الحاكم.

ولانه بر ومعروف، ويلح عليهم في الاكل، لان الحزن يمنعهم من ذلك، فيضعفون حينئذ.وقال أيضا: ويكره الضيافة من الطعام من أهل الميت، لانه شرع في السرور، وهي بدعة.روى الامام أحمد وابن ماجه بإسناد صحيح، عن جرير بن عبد الله، قال: كنا نعد الاجتماع إلى أهل الميت وصنعهم الطعام من النياحة.اه.

وفي البزاز: ويكره اتخاذ الطعام في اليوم الاول والثالث وبعد الاسبوع، ونقل الطعام إلى القبر في المواسم إلخ.وتمامه فيه، فمن شاء فليراجع.والله سبحانه وتعالى أعلم.كتبه خادم الشريعة والمنهاج: عبد الرحمن بن عبد الله سراج، الحنفي، مفتي مكة المكرمة - كان الله لهما حامدا مصليا مسلما

Terjemahan kalimat yang telah digaris bawahi atau ditulis tebal di atas, di dalam Kitab I’anatut Thalibin :

1. Ya, apa yang dikerjakan orang, yaitu berkumpul di rumah keluarga mayit dan dihidangkannya makanan untuk itu, adalah termasuk Bid’ah Mungkar, yang bagi orang yang melarangnya akan diberi pahala.

2. Dan apa yang telah menjadi kebiasaan, ahli mayit membuat makanan untuk orang-orang yang diundang datang padanya, adalah Bid’ah yang dibenci.

3. Dan tidak diragukan lagi bahwa melarang orang-orang untuk melakukan Bid’ah Mungkarah itu (Haulan/Tahlilan : red) adalah menghidupkan Sunnah, mematikan Bid’ah, membuka banyak pintu kebaikan, dan menutup banyak pintu keburukan.

4. Dan dibenci bagi para tamu memakan makanan keluarga mayit, karena telah disyari’atkan tentang keburukannya, dan perkara itu adalah Bid’ah. Telah diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Ibnu Majah dengan sanad yang Shahih, dari Jarir ibnu Abdullah, berkata : “Kami menganggap berkumpulnya manusia di rumah keluarga mayit dan dihidangkan makanan , adalah termasuk Niyahah”

5. Dan dibenci menyelenggarakan makanan pada hari pertama, ketiga, dan sesudah seminggu dst.

Muhammadiyah, PERSIS dan Al Irsyad, sepakat mengatakan bahwa Tahlilan (Selamatan Kematian) adalah perkara bid’ah, dan harus ditinggalkan

Dari Thalhah: “Sahabat Jarir mendatangi sahabat Umar, Umar berkata: Apakah kamu sekalian suka meratapi mayat? Jarir menjawab: Tidak, Umar berkata: Apakah di antara wanita-wanita kalian semua suka berkumpul di rumah keluarga mayit dan memakan hidangannya? Jarir menjawab: Ya, Umar berkata: Hal itu sama dengan meratap”. (al-Mashnaf ibn Aby Syaibah (Riyad: Maktabah al-Rasyad, 1409), juz II hal 487) dari Sa’ied bin Jabir dan dari Khaban al-Bukhtary, kemudian dikeluarkan pula oleh Abd al-Razaq: “Merupakan perbuatan orang-orang jahiliyyah niyahah , hidangan dari keluarga mayit, dan menginapnya para wanita di rumah keluarga mayit”. (al-Mashnaf Abd al-Razaq al-Shan’any (Beirut: al-Maktab al- Islamy, 1403) juz III, hal 550. dikeluarkan pula oleh Ibn Abi Syaibah dengan lafazh berbeda melalui sanad Fudhalah bin Hashien, Abd al-Kariem, Sa’ied bin Jabbier) Dari Ibn Aby Syaibah al-Kufy: “Telah berbicara kepadaku Yan’aqid bin Isa dari Tsabit dari Qais, beliau berkata: saya melihat Umar bin Abdul Aziz melarang keluarga mayit mengadakan perkumpulan, kemudian berkata: kalian akan mendapat bencana dan akan merugi”.

Dari Ibn Aby Syaibah al-Kufy: “Telah berbicara kepada kami, Waki’ bin Jarrah dari Sufyan dari Hilal bin Khabab al Bukhtary, beliau berkata: Makanan yang dihidangkan keluarga mayat adalah merupakan bagian dari perbuatan Jahiliyah dan meratap merupakan bagian dari perbuatan jahiliyah”.

Syekh Nawawi al-Bantani, Syekh Arsyad al-Banjary dan Syekh Nuruddin ar- Raniry yang merupakan peletak dasar-dasar pesantren di Indonesia pun masih berpegang kuat dalam menganggap buruknya selamatan kematian itu.

“Shadaqah untuk mayit, apabila sesuai dengan tuntunan syara’ adalah dianjurkan, namun tidak boleh dikaitkan dengan hari ke tujuh atau hari- hari lainnya, sementara menurut Syaikh Yusuf, telah berjalan kebiasaan di antara orang-orang yang melakukan shadaqah untuk mayit dengan dikaitkan terhadap hari ketiga dari kematiannya, atau hari ke tujuh, atau keduapuluh, atau keempatpuluh, atau keseratus dan sesudahnya hingga dibiasakan tiap tahun dari kematiannya, padahal hal tersebut hukumnya makruh.

Demikian pula makruh hukumnya menghidangkan makanan yang ditujukan bagi orang-orang yang berkumpul pada malam penguburan mayit (biasa disebut al-wahsyah), bahkan haram hukumhukumnya biayanya berasal dari harta anak yatim”. (an-Nawawy al-Bantani, Nihayah al-Zein fi Irsyad al-Mubtadi’ien (Beirut: Dar al-Fikr) hal 281).

Pernyataan senada juga diungkapkan Muhammad Arsyad al-Banjary dalam Sabiel al-Muhtadien (Beirut: Dar al-Fikr) juz II, hal 87, serta Nurudin al-Raniry dalam Shirath al-Mustaqim (Beirut: Dar al-Fikr) juz II, hal 50)

Dari majalah al-Mawa’idz yang diterbitkan oleh NU pada tahun 30-an, menyitir pernyataan Imam al-Khara’ithy yang dilansir oleh kitab al-Aqrimany disebutkan: “al-Khara’ithy mendapat keterangan dari Hilal bin Hibban r.a, beliau berkata: ‘Penghidangan makanan oleh keluarga mayit merupakan bagian dari perbuatan orang-orang jahiliyah’. kebiasaan tersebut oleh masyarakat sekarang sudah dianggap sunnah, dan meninggalkannya berarti bid’ah, maka telah terbalik suatu urusan dan telah berubah suatu kebiasaan’. (al-Aqrimany dalam al-Mawa’idz; Pangrodjong Nahdlatoel ‘Oelama Tasikmalaya, Th. 1933, No. 18, hal.286).

Dan para ulama berkata: “Tidak pantas orang Islam mengikuti kebiasaan orang Kafir, oleh karena itu setiap orang seharusnya melarang keluarganya dari menghadiri acara semacam itu”. (al-Aqrimany hal 315 dalam al-Mawa’idz; Pangrodjong Nahdlatoel Oelama Tasikmalaya, Th. 1933, No. 18, hal.285)

Al-Sayyid al-Bakry Abu Bakr al-Dimyati dalam kitabnya I’anah at- Thalibien menghukumi makruh berkumpul bersama di tempat keluarga mayat, walaupun hanya sebatas untuk berbelasungkawa, tanpa dilanjutkan dengan proses perjamuan tahlilan.

Beliau justru menganjurkan untuk segera meninggalkan keluarga tersebut, setelah selesai menyampaikan ta’ziyah. (al-Sayyid al-Bakry Abu Bakr al-Dimyati, I’anah at- Thalibien (Beirut: Dar al-Fikr, 1414) juz II, hal 146)

Ibnu Taimiyah ketika menjawab pertanyaan tentang hukum dari al-Ma’tam: “Tidak diterima keterangan mengenai perbuatan tersebut apakah itu hadits shahih dari Nabi, tidak pula dari sahabat-sahabatnya, dan tidak ada seorangpun dari imam-imam muslimin serta dari imam madzhab yang empat (Imam Hanafy, Imam Maliki, Imam Syafi’i, Imam Ahmad) juga dari imam-imam yang lainnya, demikian pula tidak terdapat keterangan dari ahli kitab yang dapat dipakai pegangan, tidak pula dari Nabi, sahabat, tabi’ien, baik shahih maupun dlaif, serta tidak terdapat baik dalam kitab-kitab shahih, sunan-sunan ataupun musnad-musnad, serta tidak diketahui pula satupun dalam hadits-hadits dari zaman nabi dan sahabat.

” Menurut pendapat Mufty Makkah al-Musyarafah, Ahmad bin Zainy Dahlan yang dilansir dalam kitab I’anah at-Thalibien: “Tidak diragukan lagi bahwa mencegah masyarakat dari perbuatan bid’ah munkarah tersebut adalah mengandung arti menghidupkan sunnah dan mematikan bid’ah, sekaligus berarti menbuka banyak pintu kebaikan dan menutup banyak pintu keburukan”. (al-Sayyid al-Bakry Abu Bakr al-Dimyati, I’anah at-Thalibien juz II, hal 166)

Memang seolah-olah terdapat banyak unsur kebaikan dalam tahlilan itu, namun bila dikembalikan ke dalam hukum agama dimana Hadits ke-5 Arba’in an- Nawawiyah disebutkan: “Dari Ummul mukminin, Ummu ‘Abdillah, ‘Aisyah radhiallahu ‘anha, ia berkata bahwa Rasulullah bersabda: “Barangsiapa yang mengada-adakan sesuatu dalam urusan agama kami ini yang bukan dari kami, maka dia tertolak”. (Bukhari no. 2697, Muslim no. 1718)

Ahli Sunnah wal Jama’ah adalah instrumen untuk menjaga kemurnian Islam ini meskipun sampai akhir zaman Allah tidak mengutus Rasul lagi. Dibalik larangan bid’ah terkandung hikmah yang sangat besar, membentengi perubahan- perubahan dalam agama akibat arus pemikiran dan adat istiadat dari luar Islam.

Bila pada umat-umat terdahulu telah menyeleweng agamanya, Allah mengutus Rasul baru, maka pada umat Muhammad ini Allah tidak akan mengutus Rasul lagi sampai kiamat, namun membangkitkan orang yang memperbarui agamanya seiring penyelewengan yang terjadi. Ibadah yang disunnahkan dibandingkan dengan yang diada-adakan hakikatnya sangat berbeda, bagaikan uang/ijazah asli dengan uang/ijazah palsu, meskipun keduanya tampak sejenis.

Yang membedakan 72 golongan ahli neraka dengan 1 golongan ahli surga adalah sunnah dan bid’ah. Umat ini tidak berpecahbelah sehebat perpecahan yang diakibatkan oleh bid’ah. Perpecahan umat akibat perjudian, pencurian, pornografi, dan kemaksiatan lain akan menjadi jelas siapa yang berada di pihak Islam dan sebaliknya.

Sedang perpecahan akibat bid’ah senantiasa lebih rumit, kedua belah pihak yang bertikai kelihatannya sama-sama alim.

Ibn Abbas r.a berkata: “Tidak akan datang suatu zaman kepada manusia, kecuali pada zaman itu semua orang mematikan sunnah dan menghidupkan bid’ah, hingga matilah sunnah dan hiduplah bid’ah. tidak akan ada orang yang berusaha mengamalkan sunnah dan mengingkari bid’ah, kecuali orang tersebut diberi kemudahan oleh Allah di dalam menghadapi segala kecaman manusia yang diakibatkan karena perbuatannya yang tidak sesuai dengan keinginan mereka serta karena ia berusaha melarang mereka melakukan apa yang sudah dibiasakan oleh mereka, dan barangsiapa yang melakukan hal tersebut, maka Allah akan membalasnya dengan berlipat kebaikan di alam Akhirat”.(al- Aqriman y hal 315 dalam al-Mawa’idz; Pangrodjong Nahdlatoel ‘Oelama Tasikmalaya, Th. 1933, No. 18, hal.286)

Sehingga disimpulkan oleh Majalah al-Mawa’idz bahwa mengadakan perjamuan di rumah keluarga mayit berarti telah melanggar tiga hal:

1. Membebani keluarga mayit, walaupun tidak meminta untuk menyuguhkan makanan, namun apabila sudah menjadi kebiasaan, maka keluarga mayit akan menjadi malu apabila tidak menyuguhkan makanan.

2. Merepotkan keluarga mayit, sudah kehilangan anggota keluarga yang dicintai, ditambah pula bebannya.

3. Bertolak belakang dengan hadits. Menurut hadits, justeru kita (tetangga) yang harus mengirimkan makanan kepada keluarga mayit yang sedang berduka cita, bukan sebaliknya. (al-Mawa’idz; Pangrodjong Nahdlatoel ‘Oelama Tasikmalaya, hal 200)

Kemudian, berdasarkan keterangan Sayid Bakr di dalam kitab ‘Ianah, ternyata para ulama dari empat madzhab telah menyepakati bahwa kebiasaan keluarga mayit mengadakan perjamuan yang biasa disebut dengan istilah nyusur tanah, tiluna, tujuhna, dst merupakan perbuatan bid’ah yang tidak disukai agama (hal 285).

Melalui kutipan-kutipan tersebut, diketahuilah bahwa sebenarnya yang menghukumi bid’ah munkarah itu ternyata ulama-ulama Ahl as-Sunnah wa al- Jamaah, bukan hanya (majalah) Attobib, al-moemin, al-Mawa’idz. tidak tau siapa yang menghukumi sunat, apakah Ahl as-Sunnah wa al-Jamaah atau bukan (hal 286). Dan dapat dipahami dari dalil-dalil terdahulu, bahwa hukum dari menghidangkan makanan oleh keluarga mayit adalah bid’ah yang dimakruhkan dengan makruh tahrim (makruh yang identik dengan haram). Demikian dikarenakan hukum dari niyahah adalah haram, dan apa yang dihubungkan dengan haram, maka hukumnya adalah haram”. (al-Aqrimany hal 315 dalam al- Mawa’idz; Pangrodjong Nahdlatoel ‘Oelama Tasikmalaya, Th. 1933, No. 18, hal.286)

Kita tidaklah akan lepas dari kesalahan, termasuk kesalahan akibat ketidaktahuan, ketidaksengajaan, maupun ketidakmampuan. Namun jangan sampai kesalahan yang kita lakukan menjadi sebuah kebanggaan. Baik yang menghukumi haram maupun makruh, sebagaimana halnya rokok, tahlilan, dll selayaknya diusahakan untuk ditinggalkan, bukan dibela-bela dan dilestarikan.

About these ads
  1. widodo
    Februari 22, 2014 pukul 5:05 am | #1

    Assalamu alaikaum

    Mas, apa pengertian bid’ah, bukankah ada yang baik dan ada buruk, tk

    Wa’alaikumussalam warahmatullah
    Terimakasih mas widodo, sudah berkomentar disini, pertanyaan yang bagus,.
    Apa itu bidah, pengin tahu artinya? sudah saya posting disini mas, silahkan baca selengkapnya disini

    Apakah ada bidah yang baik dan yang jelek? sudah saya ulas disini, baca link ini

    Dampak mengerikan dari perbuatan bidah, seandainya pelaku bidah mengetahuinya, silahkan baca disini

  2. bocah
    Februari 16, 2014 pukul 4:07 pm | #2

    Apakah jika saya berniat mendoakan mayyit dalam rumah sendirian, tanpa ada niatan itu harus dilakukan atau semacam ritual harus berapa hari, hanya ingin mendo’akan tapi bacaannya adalah bacaan seperti yang umum dilakukan orang tahlilan, apakah masih termasuk melakukan bid’ah?

    mohon petunjuk…trmksh

    terimakasih cah,.
    Kita disuruh mendoakan mayit yang muslim, ini amal shalih, apalagi itu orangtua sendiri, silahkan berdoa kapan saja, bisa diwaktu-waktu yang mustajab, namun….

    Janganlah mengkhususkan waktu-waktu atau ritual-ritual tertentu untuk mendoakan, tapi tidak berdasarkan dalil, alias ritual atau amalan itu hasil kreatifitas sendiri atau kyai, atau tokoh tertentu,. bukan atas dasar perintah yang berdasarkan dalil yang shahih,.

    Ingat, doa itu adalah ibadah,.. karena itu ibadah, maka tatacaranya, waktunya, atau bacaan-bacaannya, harus mengikuti contoh yang diajarkan oleh rasulullah,bukan amalan yg dibuat-buat oleh manusia,. contohnya adalah ritual tahlilan kematian, beserta tatacaranya juga bacaan2nya, itu semua tdk dicontohkan oleh rasulullah, maka kita jangan melakukan hal-hal tersebut,. sebab itu bisa menjerumuskan kita kepada perbuatan bidah

  3. Pembaca Setia
    Desember 31, 2013 pukul 2:29 pm | #3

    yang haram dari tahlilan bagian mananya ya? bacaannya, kaifiatnya atau waktunya atau tujuan tahlilal itu sendiri, mohon diperjelas gan. karena setahu sy yang dibaca pada tahlil biasanya adalah tahlil, istigfar dan bacaan dari ayat ayat alqur`an yang sudah ada dalil tentang kesunnahannya,

    Terimakasih,.
    Lafadz Tahlil adalah lafadz dzikir yang paling utama,
    Dalam hal tahlilan kematian, yang salah adalah penetapan ritual tersebut yg berkaitan dgn hari kematian seseorang, ini tidak pernah dicontohkan oleh rasulullah,
    Belum lagi kemaksiatan-kemaksiatan yg mengiringi ritual tahlilan ini, contoh biasanya setelah acara selesai mereka main kartu,
    keluarga yg ngadain tahlilanpun mnjadi terbebani,bahkan ada yang mencuri untuk ngadain tahlilan
    orang yg tdk tahlilan akan jadi bahan omongan masyarakat, padahal rasulullah sendiri tidak pernah sekalipun mengadakan tahlilan kematian, padahal beliau sangat sering mengalami kematian dikala hidupnya, baik kematian anaknya,istrinya,atau sahabat-sahabatnya,

    Dan tahlilan kematian adalah sebuah kebidahan, sedang bidah itu lebih dicintai iblis daripada maksiat,. silahkan baca disini

  4. hamdan
    Desember 30, 2013 pukul 12:47 pm | #4

    Di tempat saya Yasiinan, Tahlilan, Ruahan, dsb. bagi saya sudah tidak lagi sakral. Yang ada hanya niat ngisi perut.

    Bayangkan bila seseorang meninggal. Kemudian anak-anaknya,familinya mengadakan untuknya acara semacam Tahlilan/Ruahan hingga malam ke-7, 14, 21, 100 hari, bahkan hari ke-1000 kematian.

    Setahu yang saya tahu dari sedikit yang saya ketahui; Azab kubur pasti ada dan tidak mungkin hanya khusus pada waktu tertentu seperti yang telah disebutkan di atas.

    Padahal akan beruntung bagi si Mayit bila punya anak-anak yang soleh atau orang tua, bahkan saudara yang bisa mendoakannya setiap saat atau setiap waktu shalat, amalan yang mengalir, dan yanglainnya (saya lupa).

    Bukan pada hari tertentu, bila hari tertentu maka azab/siksanya jalan terus.

    Lain lagi dengan acara yang lainnya,…

    Mulai merasuk pikiran saya para pelaku bid’ah ini (bid’ah baru saya kenal dan saya pelajari) memang banyak acaranya, terlebih lagi pastinya MAKANAN harus ada.

    Rajin Yaasiinan, tapi shalat cuma seminggu sekali, pun hari jum’atpun cuma hari itu saja ke Mesjid (Layaknya ibadah ala Kaum Nashrani).

    Ilmu minim, belajarpun lewat kitab-kitab (maaf) sampah versi terjemahan, dan jangan katakan (bisa bahasa Arab) demikian.

    Mungkin hanya ini saja dahulu…
    Wallahu ta’aalaa a’lam

    Jazakallahu khairan atas komentarnya,.

  5. Adi W
    Desember 18, 2013 pukul 3:57 pm | #5

    Assalamualaikum…

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Mengikuti berbagai perdebatan soal tahlilan di berbagai situs, termasuk di sini, sepertinya masih jauh dari kata sepakat. Bagaikan rel kerata, perdebatan ini sepertinya tak akan ada titik temu. Masing-masing bersikukuh dengan pendirian dan dalil masing-masing. Tinggalah umat yang awam ini bingung untuk menentukan pilihan.

    Saya termasuk umat yang awam dan bingung. Tapi sesuai nasehat admin di sini, orang tidak boleh terus berada dalam keawaman dan kebingungan. Sebagai manusia, saya dikaruniai akal oleh Allah untuk berfikir, supaya saya tidak menjadi seperti masyarakat jahilliyah yang keras hati dan fanatik buta berpegang pada tradisi nenek moyang. Untuk itu saya mencoba membuat uraian (breakdown) untung rugi, jika saya tidak melakukan atau melakukan kegiatan tahlilan, khususnya tahlilan kematian.

    Tidak usah bingung, rasulullah sudah menjelaskan semua ajaran islam ini, kita tinggal mempelajari ajaran tersebut, bukan sekedar ikut-ikutan saja, sehingga jika yang kita ikuti ajaran yang tidak dicontohkan rasul, maka kita akan dapat dosanya pula,

    Berikut hasil telaah saya:

    1. Secara akidah:
    - Jika tidak menjalankan tahlilan: tidak berdosa.
    karena tidak ada perintah dan tidak pernah dicontohkan Rasulullah SAW maupun para sahabat.
    - Jika menjalankan: bisa berdosa bisa juga berpahala.
    Berdosa jika ternyata tuduhan bid’ah terhadap kegiatan ini ternyata benar. Sebaliknya jadi berpahala, jika dalil-dalil atau hujjah yang disampaikan dan diyakini para ulama penggiat tahlilan ternyata yang benar.

    +++saya luruskan, tidak menjalankan ritual tahlilan karena meyakini itu tidak ada contohnya dari rasulullah, maka akan mendapat pahala mengikuti sunnah rasul,
    +++jika kita melakukan ritual tersebut dengan keyakinan itu ada contohnya dari rasulullah, maka ini merupakan tujuan setan, dan setan gembira dengan hal ini, sebab telah berhasil menanamkan keyakinan amalan tertentu yg bukan dari islam, tetapi dianggap seolah-olah dari islam
    +++Jika dalil-dalil para penggiat tahlilan itu benar, kenapa Abu bakar, umar,utsman, ali dan seluruh para sahabat, thabiin, tabiut thabiin tidak ada yang melakukannya, apakah penggiat tahlilan tersebut lebih mengetahui? dan lucunya ritual tahlilan tsb cuma ada di indonesia dan sekitarnya saja,
    +++ Imam syafii yg menjadi panutan sebagian besar muslimin indonesia saja tidak pernah melakukan ritual tersebut,.

    2. Biaya:
    - Jika tidak menjalankan tahlilan: hemat.
    Karena tidak perlu mengeluarkan biaya untuk kegiatan yang menghimpun banyak orang di rumah duka, baik yang datang suka rela maupun diundang.
    - Jika melaksanakan tahlilan: butuh biaya.
    Biasanya kegiatan ini biayanya mencapai jutaan, bahkan puluhan juta rupiah, per malam (tinggal dihitung berapa malam acara dilangsungkan hingga perayaan seribu hari kematian). Makin banyak yang datang dan makin bervariasi/lezat hidangannya, makin dalam kantong harus dirogoh. Munculnya biaya ini bisa dipastikan memberatkan keluarga si mayit, karena kematian tidak pernah dipersiapkan sebelumnya, sebagaimana menyiapkan acara perkawinan atau pesta lain. Munculnya biaya ini makin memberatkan bila si mayit berasal dari keluarga tak mampu. Tak jarang terdengar kabar, seseorang harus menjual hartanya setelah terjerat hutang akibat kematian anggota keluarganya.

    saya luruskan, walaupun ritual bidah tahlilan ini TIDAK MENGELUARKAN BIAYA SAMA SEKALI, maka tetap ini adalah kebidahan, penyeba datangnya murka Allah, penyebab setan gembira, dan penyebab pelaku kebidahan itu DIUSIR dari telaga rasulullah

    3. Harta Waris.
    Jika si mayit meninggalkan anak-anak yatim.
    - Jika tidak menjalankan tahlilan: terhindar dari dosa makan harta anak yatim.
    - Jika menjalankan tahlilan: Bisa terkena dosa makan harta anak yatim.
    Terkena dosa makan harta anak yatim, jika kegiatan tahlilan dibiayai dari harta peninggalan si mayit.

    Amalan bidah pasti mendatangkan kerusakan, bukan kebaikan,dan kerusakan pada agama seseorang itu lebih berbahaya daripada kerusakan yg menimpa harta seseorang

    4. Sosial.
    - Jika tidak menjalankan tahlilan: dibenci tetangga dan kesepian.
    Di lingkungan yang mayoritas menjalankan tahlilan, mereka yang tidak menjalankan akan menjadi bahan omongan tetangga, bahkan dibenci hingga yang terburuk sampai putus tali silaturahmi.
    - Jika menjalankan tahlilan: tetap menjadi bagian dari lingkungan.

    Mengharapkan RIDHA MANUSIA daripada RIDHA ALLAH?, ini adalah pilihan yang sangat bodoh, hanya orang-orang yang berakal pendek yang memilih mengharapkan ridha manusia, apalah artinya ridha manusia, apakah mereka bisa menolong kelak di akherat akibat melakukan amalan bidah tersebut?? TIDAK SAMA SEKALI, justru mereka para pelaku kebidahan juga akan dibalas sesuai perbuatan bidah yang dilakukannya,

    Dari uraian tersebut bisa diringkas:
    - Jika tidak menjalankan tahlilan: tidak ada dosa, tidak perlu mengeluarkan biaya jutaan hingga puluhan juta rupiah, terhindar dari dosa makan harta anak yatim, tapi dibenci tetangga atau dikucilkan.
    - Jika menjalankan tahlilan: kemungkinan berdosa atau sebaliknya berpahala, butuh biaya besar, bisa terkena dosa makan harta anak yatim, tapi tetap diterima lingkungan karena sepaham.

    Lebih baik dikucilkan oleh manusia karena mentaati Allah dan mengikuti anjuran rasulullah, daripada disukai manusia karena berbuat maksiat kepada Allah dengan melakukan ritual kebidahan,

    Untuk menentukan pilihan, saya kemudian berhitung dengan resiko.
    - Jika saya memilih tidak menjalankan tahlilan, resiko yang harus dihadapi hanyalah dibenci/dikucilkan tetangga. Tidak ada sama sekali dosa terhadap Allah Subhanahuwataala.
    - Jika saya menjalankan tahlilan, saya masih berpeluang berdosa jika ternyata tuduhan bid’ah itu benar, sudah itu masih harus merogoh kocek dalam-dalam. Satu-satunya yang menyenangkan hanya tetap diterima di lingkungan.

    Kesimpulannya:
    Jika menjalankan tahlilan, sudah susah payah mengeluarkan biaya banyak, masih juga ada ancaman dosa. Tapi jika tidak menjalankan, tak ada dosa, hanya dibenci tetangga.

    Pilihannya:
    Tentu menjadi sangat bodoh jika saya harus memilih kegiatan yang sudah mengeluarkan biaya besar, tapi masih berpeluang berdosa yang ancaman hukumannya kekal di neraka. Padahal jika tidak menjalankan kegiatan tersebut tidak ada sangsi apapun dari Allah. Sangsi terburuk hanya dibenci tetangga, yang bagi saya lebih baik dibenci tetangga ketimbang dibenci Allah.

    Pelaku bidah tidak kekal dineraka mas, tapi tergantung kadar perbuatan bidahnya, ada bidah yang mengeluarkan pelakunya dari islam, dan ada pula yang sekedar dosa besar,.. namun diingat, sekecil-kecilnya siksa di neraka adalah diberi sendal dari api neraka dan mendidihlah otaknya

    Jadi saya menjatuhkan pilihan:
    TIDAK MENJALANKAN TAHLILAN…. KARENA AMAN DI HADAPAN ALLAH.

    Wassalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh…
    (maaf Admin… kok saya jadi menuh-menuhi lapak penjenengan).

    Wa’alaikumussalam warahmatullahai wabarakatuh,.. ngga apa-apa, sudah saya luruskan juga,.

    • Adi W
      Desember 20, 2013 pukul 3:54 am | #6

      Makasih Mas Admin atas tambahan penjelasan yang membuat saya makin mantap pada pilihan saya untuk tidak menjalankan tahlilan.

      Seperti juga kata Sdr. H.M. Yusuf. S… lebih baik cari aman, toh kalau tidak menjalankan tahlilan tidak ada sangsi/dosa apapun dari Allah.

      Sedang kalau menjalankan justru beresiko dosa yang berarti neraka… yang kata Mas Admin, minimal dikasih sandal dari api neraka yang panasnya mampu mendidihkan otak…. naudzubillahimindzalik… ampun ya Allah…

      Mudah2an menjadi bahan renungan untuk yang lain juga,.

  6. fadhil
    Desember 17, 2013 pukul 3:28 am | #7

    Assalamu’alaikum

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Sy disini ingin curhat “apabila dikampung ada kenduri,biasanya para warga diminta hadir untuk ikut tahlilan. Misalnya sy hanya menghadiri sj tnpa ikut ritual di dalamnya dalam artian tidak ikut mengamalkan bacaan2 tsb, bgmna status sy…Apakah msh di anggap bid’ah?pdhal hanya menghadiri yg sy artikan muamalah sj tnpa niatan ibadah sama sekali..datang cuma diam sj tnpa ikut apa2.bahkan meng amini sj tdk ikut…”

    Dengan menghadirinya, walaupun tidak ngapa-ngapain, ini seolah-olah menyetujui perayaan tersebut,
    Muamalah bisa dengan cara lain, tidak harus menghadiri acara kebidahan/kenduri,.
    Seandainya adzab allah datang menimpa di acara tsb, tidak kah anda takut? sebab kebidahan itu mendatangkan murka allah,

    Namun anda mengingkari ritual tsb dg cara yang baik, minimal tidak datang ketempat tersebut, bukan menceramahi orang-orang yg ikut, bisa-bisa anda sendiri dicap ikut pemikiran sesat, cukup anda ingkari dalam hati,tidak ikut ritual tsb, dan tetap berakhlak baik dengan mereka,.

    sambil terus belajar ajaran agama ini, sehingga jika anda sudah cukup ilmunya, anda bisa memberikan pencerahan kpd masyarakat,.

    wassalamu’alaikum

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

  7. H.M.Yusuf.Sitepu
    Desember 16, 2013 pukul 10:03 am | #8

    Kalau saya sih dalam hal tahlilan cari yang paling aman saja…ngapain juga mengerjakan hal hal yang beresiko buat Amal Ibadah Saya ,,Wong di tinggalkan lebih aman…baikan Saya didik anak anak saya menjadi anak yang shaleh biar mereka saja yang mendoakan saya..dan mempersiapkan diri sebalum mati dengan memperbanyak Ibadah kepada Allah…mengerjakan semua perintah Allah dengan khusuk/baik dan meninggalkan semua larangan nya,,,aminn

  8. ahmad
    Desember 3, 2013 pukul 3:19 am | #9

    apa sebenarnya arti dari tahlilan, yasinan dan apakah tahlilan it sama dengan tahlil dan yasin?

    Tahlil, itu adalah dzikir yang paling utama, dan itu diajarkan oleh rasulullah,
    TAHLILAN, itu adalah acara yang dibuat-buat oleh orang indonesia sepertinya, diadopsi dari ritual agama hindu, yaitu memperingati hari kematian seseorang, lalu agar terkesan dari ajaran islam, dimasukanlah kedalam ritual tersebut bacaan tahlil, jadi namanya TAHLILAN, dan ini merupakan pelecehan thd ajaran islam yang mulia,.

    Yasin, adalah salah satu surat dari alquran,
    YASINAN, adalah pembacaan surat yasin khusus di malam jumat, hal ini TIDAK PERNAH diajarkan oleh rasulullah,
    Hasil kreasi orang indonesia,.

    Mbok kalau mau kreatif sih bukan dalam hal ajaran agama yang sudah baku, silahkan bikin yang lain, misalkan kreatif membuat mobil hemat energi, atau hal dunia lainya,.

    Sudah ngga ada kerjaan, urusan agamapun di modifikasi,,

    Pemegang merk mobil saja jika mengetahui mobilnya dimodifikasi, lalu dipasarkan dengan merk yang sama, maka bisa marah,..
    Kok berani-beraninya memodifikasi ajaran islam, siapa yang membuat ajaran islam? Allah yang menciptakan ajaran islam, Allah sebagai pencipta Alam semesta ini,.. kok sebegtu beraninya yah kepada Allah,. tidakkah mereka takut kepada murka Allah?

    • ahmad
      Desember 4, 2013 pukul 5:40 am | #10

      terima kasih atas jawabannya

  9. dufi
    November 7, 2013 pukul 4:21 pm | #11

    asslamualaikum.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    saya mau tanya menurut yang saya ketahui menggantungkn lukisan atau foto yg saya dengar itu tdk masalah asalkan hanya separuh bagian (tdk utuh) apa benar ?

    Terimakasih mas dufi, ya, ada larangan memajang gambar/foto makhluk bernyawa, ulasan hal tersebut sudah pernah diposting disini, silahkan dibaca

    Boleh jika tidak utuh, yaitu dengan cara gambar tersebut dibuang kepalanya,

    saya mau tnya lgi ni jika tdk keberatan apakah salah dlm islam menjalin hubungan antara laki2 dan wanita yg belum menikah ?
    yg saya maksudkn menjalin hubungan tdi mereka (laki2 dan wanita) saling menunggu saling menjaga hati agar kedepannya apa yg mereka harapkn bisa trcapai
    mohon balasanya dan maaf jka saya ada salah kata

    Itukan yang dinamakan pacaran ya,. hal tersebut dilarang mas, haram hukumnya, sebab pacaran adalah sarana menuju perzinahan, silahkan baca disini ulasan tentang pacaran,

    Pacaran itu sebagai sarana penjajagan supaya mengenal pasangan sebelum melangkah ke jenjang pernikahan, apakah ini dibenarkan? silahkan baca ulasannya disini

    Lalu,..
    Bagaimana cara taubat dari pacaran? silahkan buruan baca disini

  10. Iwan Fadilah
    Oktober 9, 2013 pukul 3:10 am | #12

    izin share…

    Silahkan,.

  11. rahmad
    Juli 29, 2013 pukul 6:08 am | #13

    assalamu alaikum mas admin…..

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

  12. hasanuddin
    Juli 4, 2013 pukul 2:54 am | #14

    SAYA HERAN BIN AJAIB PADAHAL MASIH BANYAK AMALAN-AMALAN SUNAH YANG DIAJARKAN RASULULLAH DAN PARA SAHABAT, TAPI MENGAPA MASIH REPOT NAMBAH2IN IBADAH YANG LAIN YANG BELUM JELAS SUMBERNYA DARI AL-QURAN DAN AL-HADITS.

    JANGAN NGAKU PENGIKUT IKUT MAZHAB IMAM SYAFII KALAU TIDAK SEPAHAM DENGAN BELIAU.

    BELIAU SUDAH JELAS DALAM KITAB AL-UM MEMBENCI ACARA TAHLILAN.

    AFALA TA’QILUN?

    Mudah2an Allah berikan petunjuk kepada orang2 yg mengaku sebagai pengikut imam syafii, semoga menjadi pengikut amalan imam syafii, sebab imam syafii adalah salah satu ulama yg gigih mendakwahkan sunnah rasulullah, bukan mendakwahkan kebidahan,.

  13. naryobudi
    Juni 23, 2013 pukul 2:59 pm | #15

    asalamualaikum wr.wb. maaf mas ini sharing saja, saya sekarang sudah tidak mau untuk diundang untuk tahlilan tapi malah saya di benci sama orang memang saya ilmu agama saya memang sedikit, tapi dak papa lah, yang penting tidak dibenci ALLOh wasalam wr wb

    Wa’alaikumussalam warahmatullahiwabarakatuh,
    Mungkin itu awal dari sikap yang muncul, sikapi saja dengan tetap berbuat baik dengan mereka, jika waktu masih ikut tahlilan kita berbuat baik, maka setelah tidak ikut tahlilan sikap kita lebih baik lagi dari sebelumnya, sehingga mereka lambat laun juga akan kembali seperti semula, bahkan mungkin bisa lebih baik dengan anda, atau mengikuti jejak anda,.
    Berdoalah kepada allah untuk kebaikan mereka, agar mereka mendapatkan hidayah ,. mengenal islam dan ajaran2 yg betul2 rasulullah ajarkan, tidak mengamalkan islam berdasarkan ajaran yg tidak ada contohnya dari rasulullah,

  14. tresno
    Juni 18, 2013 pukul 6:12 pm | #16

    Alhamdulilah bermanfaat bagi saya,,,trims

    Alhamdulilllah, mudah2an banyak kaum muslimin yg mengambil manfaat,.

    • naryobudi
      Juni 25, 2013 pukul 2:55 am | #17

      assalamualaikum wr.wb Termakasih banyak atas nasehatnya dan pencerahannya , wassalam wr wb

      Wa’alaikumussalam warahmatullhi wabarakatuh

  15. nandacell8000
    Mei 16, 2013 pukul 11:45 am | #18

    Sebelumnya saya mohon maaf, tidak ada maksud memihak pada salah satu pihak. Dan saya berusaha ambil posisi netral namun mencoba menelaah pokok bahasan dan letak poin2 yg jadi pertanyaan dan Permasalahan.

    Sebenarnya, pokok bahasan yg perlu kita pertegas adalah:
    >>> KETERANGAN & PENJELASAN tentang SITUASI, KONDISI serta BAGAIMANA CARA PELAKSANAAN dan PENYAMPAIAN Doa (Tahlil) itu sendiri DISAMPAIKAN kepada yg dituju.

    Kita kerap menggunakan dalil2 hadits dan Alquran tapi kita tidak mencoba menjelaskan situasi dan kondisi bagaimana dalil2 itu diturunkan dan diimplementasikan. Apakah dalam PELAKSANAANNYA DISESUAIKAN dengan cara2 Rasûlullâh ? Apakah ada dicontohkan seperti yg masih banyak dipraktekkan kaum muslimin seperti Kenduri, berkumpul pada 7, 40, 70, dan 100 hari ? Apakah begitu syariatnya ?

    Ini penting diperjelas bagi yg menggunakan dalil2 hadits dan Alquran. Sebab, tidak ada tuntunan Rasûlullâh yg mencontohkan seperti dalam Pelaksanaan yg sekarang lagi dipersoalkan antara admin dan yg berseberangan pendapat.

    Tidak ada yg salah dengan Hadits dan Alquran yg dijadikan Tautan. Tapi, apakah begitu dalam Pelaksanaannya ? Ingatlah wahai saudara2ku. Ini adalah pembicaraan tentang Ibadah dalam agama, dan ibadah itu wajib bersandarkan pada ajaran Allah dan Rasul-Nya. Jadi, alangkah baiknya kita samakan Persepsi tentang Pelaksanaannya dalam hubungannya dengan penggunaan dalil2 yg dipakai. Apakah prakteknya sesuai syariat atau malah DITAMBAH DAN DIADA-ADAKAN ? Jika demikian, salahkah jika itu disebut Bid’ah ?
    Suatu pekerjaan yg dilakukan dalam rangka ibadah, ia wajib melaksanakannya sesuai dengan tuntunan yg telah disyariat.

    Kesimpulannya, masalah Prakteknya SEBENARNYA yg perlu kita kaji bersama. Jika Rasûlullâh dan sahabat dalam prakteknya sama seperti yg kita lakukan di saat Ini, tentunya mereka telah melakukannya di awal sebelum kita.

    Syariat Islam yg dibekalkan Rasûlullâh pada umatnya telah SEMPURNA, dan itu telah dipertegas Allah dalam Alquran. So, silahkan saja dibenahi dan diluruskan agar sesuai dengan Syariat dalam hal PELAKSANAANNYA. Jangan dikurangi atau ditambah jika hal ini dalam rangka Ibadah, maka dikhawatirkan akan mengarah pada Bid’ah ! Karena dalam prakteknya jelas2 tidak sesuai Syariat Islam yg diajarkan Rasûlullâh dan para Sahabatnya.. Seperti kata mas Admin (sering2), “Jika hal (PERBUATAN) itu benar ADANYA, tentunya Rasûlullâh dan para Sahabat akan Lebih dulu mempraktekkannya”. Dalam Rangka Memberi contoh dan Suri Tauladan bagi kaum muslimin Penerus ajaran Rasûlullâh, ajaran Agama Tauhid Allah azza wa jalla.
    Wallahua’lam…

  16. wisnu
    Mei 15, 2013 pukul 11:35 pm | #19

    Bismillah….
    Mas Admin, Konon Katanya bahwa Tahlilan 3, 7, 40, 100 dan 1000 hari itu ada dalilnya. bahkan telah dilakukan sejak jaman rosullulloh seperti yang ditulis di: http://www.as-salafiyyah.com/2011/08/peringatan-3-7-20-40-100-hari-orang_06.html

    saya sendiri ragu dengan dalil yang ada mas admin. tapi karena kebodohan saya, tentunya saya tidak bisa mengatakan dalil/ hadits yang digunakan adalah lemah. Tolong mas Admin untuk mengecek tingkat “SHOHEH” hadits/ dalil tsb. diatas. Terimakasih.

    Terimakasih mas wisnu,
    Kesimpulan : Tahlilan sampai tujuh hari ternyata (BUKAN) tradisi para sahabat Nabi Saw dan para tabi’in.
    Penjelasan tentang hadits yg ada di link tsb bisa anda lihat disini:
    http://abul-jauzaa.blogspot.com/2012/12/atsar-thaawuus-tentang-anjuran-tahlilan.html

    Semoga Kita selalu mendapat petunjuk Allah SWT.

    Amiin..

  17. Zudi
    Mei 3, 2013 pukul 12:11 pm | #20

    Tujuan utama membaca tahlil adalah mendoakan orang-orang yang telah meninggal dunia dan memohonkan ampun atas dosa mereka. Para ulama mencetuskan tradisi tahlil ini bukannya tak berdasar. Banyak tendensi yang melandasi inisiatif mereka, berbagai tendensi dalil yang melandasi pencetusan ritual ini adalah:
    Pertama, firman Allah swt dalam al-Qur`an al-Karim:
    “Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshor), mereka berdoa: “Ya Allah, berilah ampunan pada kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami.” (QS. al-Hasyr; 10 )
    Kedua, hadits dari Sayyidina ‘Ustman bin Affan ra. yang artinya: “Dahulu, setelah seorang mayit dikebumikan, Rasulullah saw berdiri di depan makam dan bersabda:
    اِسْتغفِروا لأخيكم وَسَلُوْا لَهُ بالتَّثبًيت فَإِنهُ الآن يُسْأَلُ
    “Mintakanlah ampun bagi saudara kalian ini, dan berdo’alah agar ia diteguhkan (dalam menjawab pertanyaan Malaikat). karena saat ini ia sedang ditanya.” (HR. Abu Dawud)
    Anjuran dan perintah di atas sekaligus mendasari pendapat para ulama klasik yang menyatakan bahwa doa dan pahala yang dikirim dan dihadiahkan kepada mayat bisa bermanfaat baginya. Sebab tidak mungkin Allah swt dan Rasulnya menganjurkan sesuatu bila tidak ada manfaat di dalamnya.
    Selain dalil-dalil di atas, terdapat beberapa literal ayat al-Quran yang menerangkan bahwa doa sebenarnya dapat membawa pengaruh positif dan manfaat baik bagi dirinya sendiri ataupun orang lain.
    “Dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mukmin laki-laki dan perempuan.” (QS. Muhammad; 19)
    “Ya Tuhan Kami, ampunilah aku dan kedua ibu bapakku dan sekalian orang-orang mukmin pada hari terjadinya hisab (hari kiamat).” (QS. Ibrahim; 41)
    Sedang mengenai membaca al-Qur`an dan menghadiahkan pahalanya kepada mayat, ada beberapa dalil yang mendasari hal ini diantaranya:
    Sabda Rasulullah saw dalam hadits riwayat Abu Dawud dan Ibn Majah:
    إِقْرَؤُوا يَس عَلَى مَوْتاَكُمْ
    “Bacakanlah surat Yasin kepada orang-orang yang meninggal dunia di antara kalian!” (HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah)
    وَيـَس قَلْبُ الْقُرْآنِ لاَ يـَقْرَؤُهاَرَجُلٌ يُرِيدُ اللهَ تَبَارَكَ وَتَعَالَى وَالدَّارَ اْلآخِرَةَ إِلاَ غُفِرَ لَهُ وَاقْرَءُوهَا عَلَى مَوْتَاكُمْ
    “Surat Yasin adalah jantung al-Quran, tidaklah seseorang membacanya karena mengharapkan (keridho’an) Allah Tabaraka Wata’ala dan negeri akhirat, melainkan Allah swt mengampuninya. Dan bacakanlah Yasin kepada orang-orang yang meninggal dunia di antara kalian!” (HR. Ahmad bin Hanbal)
    Berbagai hadits lainnya menunjukkan bahwa menghadiahkan pahala doa kepada seseorang yang telah meninggal dunia bisa memberi manfaat, diantaranya:
    مَنْ مَرَّ عَلَى الْمَقَابِرِ وَقَرَأَ قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ إحْدَى عَشْرَةَ مَرَّةً ثُمَّ وَهَبَ أَجْرَهَا لِلْأَمْوَاتِ أُعْطِيَ مِنْ الْأَجْرِ بِعَدَدِ اْلأمْوَاتِ
    “Barang siapa melewati kuburan dan membaca surat al-Ikhlas sebelas kali kemudian menghadiahkan pahalanya kepada orang-orang yang mati, maka ia akan diberi pahala sesuai jumlah orang yang meninggal.” (HR. ad-Daruquthny)
    إِنَّ اللهَ لِيَرْفَعَ الدَّرَجَةَ لِلْعَبْدِ الصَّالِحِ فِي الْجَنَّةِ فَيَقُولُ يـَارَبِّ أَنــَّى هَذِهِ ؟ فَيَقُولُ باسْتِغْفَارِ وَلَدِكَ لَكَ
    “Sesungguhnya Allah meninggikan derajat seorang hamba yang shalih di surga. Ia bertanya, “Wahai Tuhanku, bagaimana aku mendapatkan ini? Allah menjawab: “Dengan permohonan ampun dari anakmu untukmu.” (HR. Ahmad)
    Demikian beberapa tendensi al-Qur`an maupun hadits yang menjadi dasar mendoakan atau menghadiahkan pahala ibadah kepada seseorang yang telah meninggal dunia. Dan masih banyak lagi tendensi dalil lain yang diambil dari perkataan ulama klasik sebagai pewaris Rasulullah dan para sahabat.
    Lantas bagaimana komentar para ulama klasik terkait permasalahan di atas?
    Imam Abu Hanifah berkomentar: “Barang siapa mengatakan pahala doa tidak sampai kepada mayit maka dia telah merusak kesepakatan para ulama.”
    Tak mau kalah, Imam Ibnu Hajar berargumen: “Madzhab ahli sunnah itu mempersilahkan seseorang menghadiahkan pahala amal dan sholat kepada orang yang sudah meninggal dunia dan pahala amal tersebut akan bisa sampai kepadanya.”
    Imam al-Qurtubi juga mengatakan: “Ulama’ sepakat mengenai sampainya pahala sedekah kepada orang yang sudah meninggal dunia. Begitu juga mengenai bacaan al-Quran, do’a , istighfar dan itu semua termasuk kategori shadaqah.”
    Imam an-Nawawi dalam kitab al-Adzkar ikut berkomentar: “Ulama sepakat bahwa do’a yang diperuntukkan pada orang yang wafat akan memberikan manfaat serta akan sampai pahalanya.”
    Kesimpulannya, bahwa membaca tahlil, mendoakan mayit atau menghadiahkan pahala amal kebaikan untuk mayit hukumnya diperbolehkan bahkan dianjurkan. Hal ini tidak lain karena pahala yang dihadiahkan bisa sampai dan bermanfaat bagi mayit tersebut.

    Terimakasih anda sudah membawakan pendapat ulama, tolong dong bawakan perkataan ulama tentang pelaksanaannya, kenapa kok harus di hari ke 7,10,dst setelah kematian seseorang,.. mana perkataan ulama diatas tentang hal ini, dan sungguh lucu lagi, kenapa para ulama yg anda sebutkan diatas tdk mempraktekkan seperti yg dilakukan di indoenesia, yaitu di hari2 tertentu setelah kematian,.?? silahkan tunjukkan kepada saya,

    Kalau Anda tidak mau tahlilan ya silahkan, tapi tidak perlu melakukan manipulasi terhadap Keputusan Muktamar NU, Saya punya buku hasil muktamar NU dan isinya jelas bahwa NU sangat menganjurkan tahlilan. Yang anda sampaikan di sini itu bukan keputusan soal tahlilan, melainkan soal menyediakan makanan untuk para tamu pada hari wafat seseorang, dan jawaban NU jelas: bahwa menyediakan makanan itu makruh tapi tidak menghilangkan pahala sedekah. Jadi, Anda jangan memanipulasi keputusan para ulama NU. Silakan untuk lebih jelas dan mudah, buka dan baca secara keseluruhan Hasil-hasil Muktamar NU, atau buka saja website resmi NU: http://www.nu.or.id, Ingatlah bagi admin yang telah memanipulasi para ulama NU, perhatikan saja dampaknya bagi kehidupan anda. Karena para ulama pendiri NU dan penerusnya adalah para waliyullah, silahkan telusuri silsilah baik nasab (keturunan/darah) maupun sanad (keilmuan) para ulama pendiri NU itu menyambung lurus dengan Nabi Muhammad SAW.

    Silahkan anda tunjukkan scan dari muktamar NU tsb, jika anda benar,. ingat, muktamar yang tahun 1926 , muktamar yang pertama,
    Untuk tahlilan, silahkan baca postingan tentang DALIL BOLEHNYA TAHLILAN, baca disini

    • agus
      Juni 14, 2013 pukul 9:20 am | #21

      setuju kata mas ZUDI, janganlah kita menganggap diri kita paling benar,belum tentu orang yang tak suka tahlilan lebih benar,daripada orang yang tahlilan.

      Terimakasih mas agus
      Betul sekali kata anda, janganlah kita menganggap diri kita paling benar, dan ada larangan tentang hal itu, menganggap diri kita paling benar,

      Tolong dibedakan, antara membenarkan ajaran rasulullah dengan menganggap diri paling benar,
      Tolong dibedakan pula, jika ada amalan yang tdk ada contohnya dari rasulullah, lalu kita menjelaskan bahwa itu tidak ada contohnya dari rasulullah, itu bukanlah termasuk menganggap diri paling benar, kita hanya mengikuti apa yang disampaikan oleh rasulullah, jika itu dianggap merasa diri paling benar, berarti ini juga dituduhkan kepada rasulullah, bahwa rasulullah menganggap dirinya yang paling benar, Rasulullah mengatakan semua perkara baru dalam ibadah yg tidak dicontohkan oleh rasulullah, itu adalah bidah, dan semua bidah adalah sesat,. itu kata rasulullah, kita hanya mengulang apa yg rasulullah sampaikan,. apakah berarti kita mensesat-sesatkan orang lain? jika kita dituduh mensesat-sesatkan orang lain, berarti orang yang beranggapan seperti itu menganggap rasulullah adalah orang yang mensesat-sesatkan orang lain??

      pada intinya : selama itu tidak merugikanMU, kenapa harus dilarang?

      Betul, bidah tidak merugikan saya, tapi merugikan islam, merugikan pelakunya,.
      Apakah kita rela islam dinodai dengan ajaran-ajaran yang tidak ada contohnya dari rasulullah?
      Apakah kita juga tega melihat saudara2 kita seislam dihukum di akherat karena amalan bidahnya?
      Apa dampak dan akibat yang akan diperoleh oleh pelaku bidah? silahkan baca disini,

      Kita menyayangi kaum muslimin, makanya kita mengingatkan kaum muslimin agar meninggalkan amalan bidah, sebab amalan bidah membuat pelakunya diadzab di neraka, dan menyebabkan murka Allah,. kasihan bukan?
      Bahaya bidah, silahkan baca disini

    • jasakurirmurahsurabaya
      September 12, 2013 pukul 3:06 pm | #22

      Ada yang bisa menunjukkan artikel tentang “Hasil Muktamar NU” tsb ke saya? (alamat websitenya) karena saya cari di website resmi NU (http://www.nu.or.id) tidak ada…..

      Silahkan anda cari buku kumpulan muktamar NU, karena di web tsb malah mendukung tahlilan, bahkan mendukung syiah,. terlihat jelas dari postingan yg ada di web tsb,. padahal pendiri NU menyatakan dengan tegas tentang kafirnya syiah
      [Buku "Masalah Keagamaan" Hasil Muktamar/ Munas Ulama NU ke I s/d XXX (yang terdiri dari 430 masalah) oleh KH. A. Aziz Masyhuri ketua Pimpinan Pusat Rabithah Ma'ahid Islamiyah dan Pengasuh Ponpes Al Aziziyyah Denanyar Jombang. Kata Pengantar Menteri Agama Republik Indonesia : H. Maftuh Basuni]

  18. nandacell8000
    Mei 3, 2013 pukul 11:43 am | #23

    Alhamdulillaah…
    Sekalipun saya sendiri masih bingung dengan perseteruan dalam masalah ini, bisa kita ambil jalan tengahnya yaitu, Situasi dan Kondisi pada ahlu mayyit sesungguhnya dalam suasana berkabung atau berduka. Tidak sepatutnya dibebani lagi dengan acara menjamu seperti menghidangkan makan bagi para Pelayat.

    Secara pribadi sayapun tidak sepaham jika keadaan yg lagi berkabung itu malah ada yg bisa menikmati suguhan makan kecuali hanya yg ringan2 saja seperti, minum air putih. Acara berkabung jangan berkesan ‘pesta’, bagaimana sekiranya keluarga ahlu mayit adalah orang2 yg tidak mampu ? Jangankan memberi makan orang banyak, untuk makan mereka sehari-hari saja susah. Karena dibiasakan jadinya merasa tidak enak jika tidak diikuti. Hingga terpaksa berhutang untuk menggelar acara2 yg sebenarnya tidaklah lebih banyak manfaat dibanding mudharatnya.
    Jika memang itu tidaklah sesuatu yg wajib, sebaiknya tidak usah dibiasakan seperti mengeluarkan hidangan makan bagi para pelayat. Sebab, acaranya adalah acara duka (berkabung) dan bukan acara pesta.

    Saya ingin Bertanya, apakah tepat kita makan di saat keluarga ahli mayit lagi berduka ? Kecuali ikut mendoakan kebaikan bagi si mayyit dan keluarga yg ditinggalkan.

    Mari kita galih lagi, apakah suatu perbuatan lebih banyak mendatangkan manfaat ketimbang mudharatnya ? Bisa jadi para hadirin yg datang tidak semuanya memiliki waktu luang yg panjang disaat acara2 yg dianggap sunnah itu digelar. Tapi, kalau tidak datang juga tidak enak. Seperti 3, 7, 40, 100 hari. Mungkin, cukuplah kita doakan dari rumah atau dari nama saja.

    Maafkan, jika pendapat saya ini keliru. Namun, karena di daerah saya sendiri sudah lama berlangsung hal2 semacam ini yaitu seperti sudah menjadi kewajiban untuk menyembelih hewan seperti kambing atau kerbau/lembu atau setidaknya beberapa ekor ayam sebagai hidangan makan bagi para pelayat.
    Saya prihatin, bagaimana jika hal ini jatuh pada giliran keluarga tidak mampu ? Hanya karena kebiasaan jika tidak diikuti menjadi serba salah dan tidak enak hati dengan para ketua adat dan pemuka agama setempat.

    Adakah haditsnya bahwa Rasulullah tidak memperbolehkan acara makan pada acara orang meninggal ? Tolong diunggah agar kita semua menjadi jelas.

    Terima kasih…
    Maaf, sayapun awam tentang hal ini.

    Terimakasih mba, silahkan mba membaca postingan ini, tentang dalil dibolehkannya tahlilan,. baca disini

  19. rony83
    April 30, 2013 pukul 2:36 am | #24

    tahlilan itu mengucapkan lailahaillaloh dan kalimat2 suci lainnya dan berdoa.
    Emang Haram to?
    Makruh to?.
    Akeh kang apal qur’an hadise, seneng ngafirke marang liane, kafire dewe gak digatek ke, yen isih kotor ati akale, silakan difikir, kenapa yg tahlilan banyak, kalo fikirannya nganggap bid’ah y jngn ikut, innamal a’malu binniat, likullim ri’in ma nawa.

    Terimakasih mas rony, koment yang bagus,.
    Allah yg membuat syariat ini, dan rasulullah yang mengajarkan kepada umatnya,.
    Allah hanya akan menerima amalan ibadah, sesuai dengan tatacara yang sudah Allah tetapkan, dan Rasulullah ajarkan, baik caranya, tatacara pelaksanaanya,..

    Apakah ritual tahlilan yang banyak diamalkan kaum muslimin di indonesia ini pernah dilakukan oleh rasulullah? atau dilakukukan oleh para sahabat, tabiin, dan tabiut tabiin? jawabannya tidak,
    Apakah dilakukan oleh imam madzhab yang empat,.. atau imam yang dijadikan panutan oleh para penggiat tahlilan tersebut, yaitu imam syafii? jawabannya tidak,..

    Lalu ikut siapa ritual tahlilan tersebut?
    Seandainya anda menganggap ritual tahlilan itu bagus, padahal ISLAM SUDAH SEMPURNA, tidak perlu penambahan dan pengurangan terhadap ajaran-ajarannya, maka anda atau para penggiat ritual tahlilan telah menganggap rasulullah telah berkhianat tidak menyampaikan ritual tahlilan ini, dan anda atau penggiat tahlilan telah menganggap lebih tahu dari rasulullah tentang kebaikan,..

    Amalan yang mulia, jika ditempatkan tidak pada tempatnya, maka akan menjelekkan pelaku amalan tersebut, dan mendatangkan murka Allah sebagai pembuat syariat ini,
    Mudah-mudahan Allah memberikan hidayah taufik kepada anda dan kaum muslimin semuanya,

  20. Ezy
    April 17, 2013 pukul 12:56 pm | #25

    Memperingati Kematian dan Ziarah Kubur dalam Agama Nasrani
    Oleh : Muhammad Rhezi Ramdhani (Muallaf dari agama Nasrani)

    Sebagian Kristen ada dari mereka yang mengadakan ritual “selametan kematian”, mereka berdalih katanya berdasarkan dengan Yesus naik ke surga pada hari yang keempat puluh setelah kebangkitan yesus.

    Menurut mereka bertujuan peringatan 40 hari adalah untuk kebaktian dan mengingatkan bahwa hidup ini katanya hanya sementara saja,sebagai bentuk ucapan syukur pada Tuhan dan untuk menghibur / menguatkan keluarga yang ditinggalkan, dan selain melakukan PESTA MAKAN-MAKAN, mereka meminta pelayanan kebaktian bidston kepada pendeta setempat.

    Dan juga mereka meyakini takhayul bahwa arwah dari orang yang telah meninggal itu masih ada dirumahnya dan akan ‘pergi’ setelah 40 hari.

    Namun orang kristen yang tinggal di Daerah Jawa(Keturunan Kejawen), biasanya tidak hanya 40 hari saja, namun mulai hari pertama meninggal sampai seminggu, 40 hari setelah meninggal, 100 hari setelah meninggal, dan setahun setelah meninggal

    Kemudian mengenai Ziarah Kubur sering dilakukan oleh Orang Kristen, umat Kristen yang belatar etnis Timor/NTT, Minahasa, Maluku, dan juga pada Suku Batak yang beragama Kristen.

    Secara khusus, pada orang-orang NTT maupun diaspora, biasa melakukan ziarah ke kuburan pada waktu tanggal penting dari orang yang telah meninggal tersebut, misalnya tanggal kelahiran dan kematian.

    Khususnya, menjelang Hari Natal, tanggal 24 Desember, maka jika anda ada di Kupang, maka sepanjang hari itu, semua pemakaman di sekitar Kota Kupang, ramai bagaikan pasar malam dadakan; karena ada semacam kewajiban, sebelum merayakan Natal, harus sungkem/sowan ke orang tua. Dengan itu, bukan saja rumah di cat ulang dan tampak barang-barang baru, namun makam orang tua pun, dibersihkan, diberi bunga-bunga, lilin dan lain sebagainya. :hihi: (kalau istilah jawa “nyadran)

    Berbeda dengan Katholik, jika berziarah ke makam santo atau santa, orang yang mereka anggap orang suci (kalau sama orang islam mungkin disebut Wali)

    Orang Katholik, ketika ziarah ke makam tersebut, selain membaca doa arwah ,pujian / nyanyian, mereka juga meminta berkah/ngalap berkah (kalau orang islam menyebutnya Tabaruk Istighosah).

    misalkan doa mereka:
    “melalui perantara Santa Agnes, kami berdoa pada Tuhan Allah Bapa yang Maha Kuasa……… dst :toktok:

    Perlu diketahui, Ziarah kuburan dan Tabur Bunga/kembang itu bukan umat nasrani sendiri meniru Adat Istiadat Etnis China kurang lebih 1.800 tahun yang lalu dalam ritual Hari Raya/Festifal Cheng Beng (Qing Ming), sekarang biasanya dirayakan tiap tanggal 5 April oleh masyarakat etnis china.

    Nasehat buat umat muslim, berislam itu harus kaffah, ikuti apa yang Rasulullah ajarkan, jangan mencampur adukan ajaran islam dengan ajaran jahiliyah.
    Allah berfirman :

    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

    “Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu”. [QS. Albaqoroh : 208].

    Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
    “Manusia yang paling dibenci Allah ialah orang yang menghendaki tradisi jahiliyah dalam Islam dan menuntut darah orang lain tanpa hak untuk menumpahkan darahnya.”
    (HR Bukhary)

    Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
    “Kamu akan mengkuti cara hidup orang-orang sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta. Sehingga jika mereka masuk kedalam lobang biawak kamu pasti akan memasukinya juga”. Para sahabat bertanya, “Apakah yang engkau maksud adalah kaum Yahudi dan Nasrani wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab: “Siapa lagi jika bukan mereka?!”.

    Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

    مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ “

    Man tasabbaha biqaumin fahua minhum”
    (Barang siapa yang menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka.”
    ( HR. Ahmad dan Abu Daud dari Ibnu Umar)

    wallahu a’lam bish shawab

    Jazakallahu khairan,.. mungkin ini bisa sebagai bahan renungan bagi para pengikut ritual tsb,. Mudah2an Allah bukakan hati2 kita dan mereka untuk menerima kebenaran yang betul2 datang dari ajaran rasulullah yg benar

    • Muhammad
      April 18, 2013 pukul 9:11 am | #26

      baarokallohu fiik…

  21. Annaz
    April 13, 2013 pukul 5:05 am | #27

    hehehe,,,, enaknya jangan berdebat masalah tahlilan dech,,,, orang yang melakukan tahlilan pun pasti mempunyai hujjah,a sendiri,,,,,

    TErimakasih mas Annaz, komentar yg bagus,.
    Kalau bicara dalil, para pengikut paham kesesatan pun punya dalil mas, masalahnya apakah dalil itu shahih atau tidak, apakah praktek dari penerapan dalil tsb benar atau tidak, bisa jadi dalil yg dipakai itu mengambil dari alquran, dari hadits, tapi penerapannya melenceng dari dalil tersebut, buktinya para sahabat yang mengalami masa dalil tsb , apalagi hidup sejaman dengan rasulullah tidak mempraktekkan dengan cara seperti yg kita lihat di indonesia, yaitu dgn ritual tahlilan kematian, bahkan para ulama ahlussunnahpun tdk ada yg mempraktekannya

    yang perlu kita pikirin sekarang gimana dengan generasi2 muda sekarang yang semakin hari semakin bejad moralnya,,,,

    seperti contoh kecil saja, sering hadirnya anak2 muda sekarang ke acara2 konser2 music yang jelas2 tidak ada manfaatnya,,, dengan tanpa disuruhpun mereka berbondong2 tuk menghadirinya,,,

    Alhamdulillah anda masih tanggap dengan moral generasi muda sekarang yg gandrung musik,
    Musik dalam islam haram hukumnya, terlepas siapapun yang memainkannya, walaupun yang memainkan adalah BANG HAJI, apalagi itu buat BERDAKWAH, sebagaimana dulu ada film NADA DAN DAKWAH, atau yg memainkan itu adalah ustadz, kyiai,habib, .. itu tdk akan merubah hukum musik menjadi halal, hukum musik tetaplah haram, silahkan baca disini ulasannya

    klo hadir ke acara tahlilan ci mungkin ada manfaatnya karena disitu banyak diucapkannya kalimat2 dzikir,,,,,

    apakah kita pernah berdebat masalah pernah konser musik???????? yg jelas2 tak bermanfaat??? dengan bagaimana pemecahan permasalahannya??????

    Dalam menyikapi masalah generasi muda alhamdulillah anda merasa tergerak , tetapi masalah ritual tahlilan, anda malah kurang tanggap, mungkin karena sudut pandang yang berbeda,
    Generasi muda yg mendatangi konser musik, jika mereka ditanya, apakah mereka sedang beribadah? tentu mereka akan mentertawakan kita yg bertanya, jadi mereka sendiri mengakui, mereka bukan sedang beribadah, bahkan mungkin mereka ngaku sedang bermaksiat, mungkin penyanyinya juga seperti itu, mengakui, sehingga banyak juga para pemain musik atau penyanyi yg mendapat hidayah Allah, mengetahui haramnya musik dan uang yg didapatkan dari main musik atau nyanyi, sehingga dia pun taubat dari dunia musik,

    Sekarang tanya kepada orang yang melakukan ritual tahlilan, apakah mereka sedang beribadah? maka dengan PEDE nya akan menjawab, iya,.. kalau kita jawab, masa sih ritual tahlilan ini ibadah? mungkin mereka akan menuding anda sebagai orang aneh, atau dituduh wahabi lah, dll bukankah demikian?

    seandainya ritual tahlilan itu ibadah, tentu ini butuh dalil dan penerapan dari dalil tsb menurut pembawa islam itu sendiri yaitu rasulullah dan para sahabatnya,
    Dan ternyata, kita tidak mendapati rasulullah dan para sahabatnya melakukan ritual tahlilan kematian,

    Nah, yg jadi pertanyaan, ritual tahlilan ini mengikuti ajaran siapa? siapa ulamanya,. sebab imam yang empat pun tidak ada satupun yg mengerjakan demikian, dan lebih lucu lagi, ritual tahlilan ini tdk ada di negeri arab yang merupakan pusat penyebaran islam ,. sangat lucu bukan?

    Nah,disini musibahnya, musibah yg lebih besar bahayanya dari para pemuda yg pergi ke konser musik, dan saya bukan berarti menyuruh lebih baik datang ke konser musik daripada ikut tahlilan,. tidak, tapi saya hanya membandingkan bahwa ritual tahlilan itu lebih buruk daripada konser musik, sebab orang yg ikut ritual tahlilan itu menganggap perbuataanya itu adalah suatu ibadah, dan menisbatkan acara tersebut adalah dari islam, padahal rasulullah tdk mengajarkan yg demikian,.

    Ini sama saja penyebar ritual tsb sedang berdusta atas nama rasulullah, dan ini dosa besar, bahkan rasulullah mengancamnya akan menyediakan tempat duduk di neraka bagi orang yg berdusta atas nama rasulullah,

    Begitu pula dosa yg akan ditanggung para penyebar ritual ini, maka akan semakin bertambah dgn semakin banyak org yg mengamalkan ritual ini,.

    Jadi bukan urusan sepele mas Annaz urusan tahlilan ini,.

    SEANDAINYA ADA DALIL YG SHAHIH TTG RITUAL TAHLILAN INI, SAYA JUGA AKAN MENGAMALKANNYA,..

  22. pray
    Maret 30, 2013 pukul 2:22 pm | #28

    coba kita renungi yang ini : http://===deleted===/2012/05/31/mudzakarah-buya-yahya-dengan-prof-salim-bajri-dics-1/

    Maaf, salim bajri bukan dari salafi,tapi dari MMI , berbeda, kalau yg dari salafi, lihat yang ini, dialog ust thoharo dgn buya yahya

  23. Dede Aries Nofrianto
    Maret 18, 2013 pukul 6:21 am | #29

    Assalamu’alaikum

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    .menarik sekali artikel artikelnya.mudah2an kedepannya situs ust bisa makin maju dan bermanfaat..

    Terimakasih mas dede,.. artikel disini cuma copas dari web yg ada, dari para ustadz2,.. jazakallahu khairan atas suport dan doanya

  24. Dewii Rwan AL GA
    Februari 22, 2013 pukul 2:53 am | #30

    Asalamu’alaikum warohmatullah wabarokatuh

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    terimakasih banyak jawaban2 akhi untuk pertanya2an mereka sungguh memuaskan ana begitu lembut dan mudah di pahami khususnya untuk saya pribadi jazakallah khaer wa barokallah fik

    dan ada sedikit pertanyaan : Apakah baginda Nabi Mohammad saw bisa terluka dan berdarah seperti yg aku baca dan aku percaya dan ada yg mengatakan Rosulullah tidak berdarah da terluka karna dia Rosul jazakallah khaer

    Betul, rasulullah tidaklah kebal, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam terluka tatkala perang Uhud.

    عن سهل قال لما كسرت بيضة النبي صلى الله عليه وسلم على رأسه وأدمي وجهه وكسرت رباعيته وكان علي يختلف بالماء في المجن وكانت فاطمة تغسله فلما رأت الدم يزيد على الماء كثرة عمدت إلى حصير فأحرقتها وألصقتها على جرحه فرقأ الدم

    Dari Sahl –semoga Allah meridhainya-, ia berkata, “Tatkala pecah pelindung kepala Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan wajah beliau berdarah dan pecah gigi seri beliau Ali bolak-balik mengambil air dengan menggunakan perisai (sebagai wadah air) dan Fatimah mencuci darah yang ada di wajah beliau. Tatkala Fatimah melihat darah semakin banyak lebih daripada airnya maka Fatimahpun mengambil hasir (yaitu tikar yang terbuat dari daun) lalu diapun merobeknya dan menempelkan robekan tersebut pada luka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam maka berhentilah aliran darar” HR Al-Bukhari no 2903

    Tidak ada ilmu kebal dalam islam,baca artikelnya disini

    Janganlah kita berlebih-lebihan kepada rasulullah, sebab rasulullah adalah manusia biasa, hanya rasulullah diberi wahyu, silahkan baca artikel ini

    Wasalamu’alaikum warohmatullah wabarokatuh

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

  25. Edi Narco AS
    Februari 15, 2013 pukul 2:41 pm | #31

    Assalamu’alaiku wr.wb.

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Syukurlah ada media yang objektif. yang setuju dan menolak. semoga mendapat petunjuk bagi pencari ilmu.

    Nanya sedikit, guru mereka sih tahu nggak sih bahwa itu perbuatan yang gak dicontohkan rasulullah SAW. Katanya para Alim Ulama?

    Kenapa mereka menyimpang dari ajaran rasulullah? ini dikarenakan pemahaman mereka yang keliru, ayat dan haditsnya sama, tapi dipahami dengan pemahaman masing-masing, bukan dengan pemahaman para sahabat yang langsung dibina oleh rasulullah,

    Maka amalan mereka pun tidak seperti amalan rasulullah, dimana rasulullah dan para sahabatnya tidak pernah melakukan ritual tahlilan kematian,

  26. faizal
    Februari 9, 2013 pukul 4:47 am | #32

    Assalamualaikum,

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    ana dari kecil udah terbiasa dg ritual di nu karena lingkungan tempat tinggal kental nu tp alhamdulillah beberapa sudah di tinggalkan terutama yg tdk ada tuntunan dari rasul,

    yg ana masih bingung banyak kyai dilingkungan ana menjelaskan kalo setiap malam jumat arwah leluhur kita datang kerumah minta didoakan dan orang yg sudah meninggal selama 3 hari arwahnya masih dirumah dan bolak balik selama 40 hari.

    mohon penjelasan

    Apa yang disampaikan oleh kyiai tersebut tidaklah benar, ini menyelisihi alquran yang menyebutkan orang yang sudah meninggal ruhnya tidak bisa kembali lagi ke dunia, karena antara kedua alam tsb, yaitu alam dunia dan alam ruh ada penyekat,
    Untuk lebih jelasnya silahkan baca disini, artikel yg membahas tentang roh gentayangan dan darimana keyakinan spt itu timbul, dan bagaimana pandangan islam tentang hal tersebut, baca disini

    wassalamualaikum>

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    • faizal
      Februari 11, 2013 pukul 6:33 am | #33

      Alhamdulillah terimakasih penjelasannya.

  27. jhen paramata
    Februari 7, 2013 pukul 6:51 am | #34

    bang admin….. saya ingin nanya…. apakah Rasulullah Waktu Isra’ mi’raj itu.. hanya ruh nya saja …. atau sekalian ruh sama jasadnya?

    terimakasih mas jhen,
    Rasulullah isra mi’raj ruh dan jasad,.

    • jhen paramata
      Februari 13, 2013 pukul 9:45 pm | #35

      bang admin … kalau begitu .. kenapa bang mengatakan bahwa rasulullah tidak bisa ketemu dengan orang yang sudah meninggal… yang ditemui Rasulullah mulai dari langit pertama sampai langit ke tujuh apa bukan orang – orang yang sudah meninggal…. termasuk para nabi yang ada di setiap lapisan langit … ?

      Itu Rasulullah yang mengabarkan bukan?, kita wajib mengimaninya,
      Bahkan rasulullah sudah pernah diperlihatkan kepadanya surga dan neraka, rasulullah juga pernah diperdengarkan terompah bilal di surga, padahal bilal masih ada didunia,
      Dan Rasulullah bertemunya bukan di dunia bukan? tapi waktu isra’ mi’raj ke langit, Dan itu atas ijin Allah, dengan menaiki buraq,
      Bukan Rasulullah bertemu di dunia, atau berkomunikasi dengan ruh orang yg sdh mati, sebagaimana katanya ada orang yg bisa berkomunikasi dgn org yg sdh mati,. bahkan dianggap orang sakti, ini semua adalah dusta, berbeda dgn rasulullah yang memang bertemu langsung,

  28. Abu Farros
    Februari 5, 2013 pukul 7:55 am | #36

    Afwan akhi ana mencantumkan link dgn alamat ini di youtube ana … karena pembahasan terkait dengan vidio yang ana pasang http://www.youtube.com/watch?v=GvCGzLFTRlA sukron …..

    afwan

  29. Randy Danuarta
    Januari 28, 2013 pukul 2:31 pm | #37

    Ma’af buat admin, apakah gambar sama foto itu bisa disamakan dalam hal ini?

    terimakasih mas randy,
    Gambar bernyawa dan foto bernyawa yang dipajang, itu sama saja, lebih baik dihindari, jangan dipajang di rumah, ini yang lebih selamat,

  30. alf_juoos
    Januari 27, 2013 pukul 6:31 pm | #38

    assalamuailaikum wr.wb..

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    afwan, sy mau nanya dikit :)
    apakah do’a2 yg kita panjatkan bisa sampai kepada org yg meninggal..??

    Silahkan berdoa kebaikan utk kaum muslimin yg sudah meninggal, berdoa dimana saja, tidak mesti datang kekuburannya, bisa dalam shalat kita, diwaktu-waktu yg mustajab, baik berdoa dengan doa yg diajarkan oleh rasulullah,ataupun doa dengan bahasa sendiri

    apakah Rosulullah pernah mencontohkan sholat untuk jenazah..??

    Rasulullah mengajarkan cara shalat berjamaah, silahkan lihat disini caranya

    videonya bisa dilihat disini

    klo iya Rosulullah pernah mencontohkan bagaimana bacaan lengkap sholat jenazah ??

    silahkan lihat video ini

    terima kasih …
    sekali lagi afwan sy baru belajar…

    sama-sama,.mudah-mudahan bermanfaat

  31. Naga hitam
    Januari 26, 2013 pukul 4:48 pm | #39

    Iye, yg ntu juga ga nyangkut masalah tahlilan, lagi2 tentang menyediakan makanan hehehe,. setahu ane tahlilan tuh isinya beberapa kalimat thoyibah, dzikir dll (itu kalo antum percaya). Ya.. Sebenernye sih ga jadi so’al kalo antum jujur ngakuin judul postingan yg antum kasih terlalu berlebihan & terlalu provokatif jd kesannya NU sendiri melarang tahlilan pdhl ga kaya gitu juga. Tp ane juga ga setuju kalo ngasih makanan ke org yg ta’ziyah dianggap sunnah, apalagi kalo yg ga begitu sampe dianggap bid’ah. Tp setahu ane ga ada yg punya anggapan seperti itu, insya Allah anggapan spt itu ga ada.

    Terimakasih gan,
    Emang NU melarang Tahlilan , lihat saja di rujukan tersebut, bahkan di kitab yang jadi pegangan NU sendiri juga disebutkan,
    Emang NU yang dulu dan sekarang itu beda??
    Kalau NU yang dulu itu melarang tahlilan, dan NU sekarang membolehkan tahlilan? Begitu gan?

    Seperti NU yang dulu, bahkan pendirinya yaitu KH Hasyim Asy’ari mengingatkan akan bahayanya syiah, bahkan mengkafirkannya,
    Tapi lihat ketua NU sekarang, malah mendukung syiah, membelanya,

    Jadi yang bener itu NU yg dulu, atau NU yang sekarang?

    Silahkan tonton juga nih, Dialog Kyiai NU dengan mantan santri NU tambak beras jombang, buat membuka wawasan anda

  32. Naga hitam
    Januari 25, 2013 pukul 6:20 pm | #40

    Lho, muktamarnya ga lagi ngomongin tahlilan,. Coba baca deh, Wah ngaco neh orang! Emang pd tau tahlilan gak sih?
    Kalo nyediain makanan bwt yg ta’ziah mungkin bid’ah (itu kalo dipaksain), tp klo anak si mayit (dg sekedar kemampuannya) mw menyediakan makanan ke org2 yg datang (apalagi dg niat shodaqoh bwt almarhum orang tuanya) bukankah itu baik,. Meskipun bid’ah tp ya baik dilakukan.
    Tp kalo tahlilan bukan masalah makanan lho.
    Jd y jelas, muktamar tsb ga lagi mbahas tahlilan,.
    Wah parah.. Apa ga ada amunisi lain? Judul antum tuh yg provokatif.

    Wah Naga Hitam ngga teliti membaca artikel diatas ya,.ini lho saya nukilkan dari kumpulan hasil muktamar NU,

    Dari majalah al-Mawa’idz yang diterbitkan oleh NU pada tahun 30-an, menyitir pernyataan Imam al-Khara’ithy yang dilansir oleh kitab al-Aqrimany disebutkan: “al-Khara’ithy mendapat keterangan dari Hilal bin Hibban r.a, beliau berkata: ‘Penghidangan makanan oleh keluarga mayit merupakan bagian dari perbuatan orang-orang jahiliyah’. kebiasaan tersebut oleh masyarakat sekarang sudah dianggap sunnah, dan meninggalkannya berarti bid’ah, maka telah terbalik suatu urusan dan telah berubah suatu kebiasaan’. (al-Aqrimany dalam al-Mawa’idz; Pangrodjong Nahdlatoel ‘Oelama Tasikmalaya, Th. 1933, No. 18, hal.286).

    Dan para ulama berkata: “Tidak pantas orang Islam mengikuti kebiasaan orang Kafir, oleh karena itu setiap orang seharusnya melarang keluarganya dari menghadiri acara semacam itu”. (al-Aqrimany hal 315 dalam al-Mawa’idz; Pangrodjong Nahdlatoel Oelama Tasikmalaya, Th. 1933, No. 18, hal.285)

    Kalau mau, silahkan baca ya dari majalah tersebut,. cari saja, itu rujukannya,

    • Yazid
      Maret 31, 2014 pukul 12:04 pm | #41

      kalaulah antum beranggapan bahwa yang menurut antum baik itu pasti baik pula menurut agama, maka antum sudah menciptakan agama baru!

      yang namanya ibadah hanya boleh dilakukan jika ada perintahnya….

      kalau yang namanya muamalah/duniawi boleh dilakukan selama tidak ada larangannya…..

      kalau semua orang sesuka2nya memasukan apa yang dianggapnya baik sebagai bagian dari ibadah/agama, maka tidak ada bedanya dengan nasrani dan yahudi!!

      ya, betul sekali,.

  33. fulan asSalaf
    Januari 20, 2013 pukul 8:40 am | #42

    ini adalah dakwah salaf, saya pun bermanhaj salaf (mudah-mudahan)…
    telah terbukti dengan ini, mereka membanggakan perbuatan bid’ah mereka dibandingkan dengan sunnah,,
    mereka lebih malu tidak menggelar acara ini daripada tidak mengerjakan sholat 5 waktu…
    mendakwahkan kebenaran memang selalu mendapat kecaman dan fitnah dari sana-sini, itu sudah biasa…
    Seperti Rasulullah shalalahu ‘alaihi wasalam sampai dilempar kotoran tapi beliau tetap istiqomah,
    seperti syaikh Muhammad bin Abdul WAhab yang selalu mendapat fitnah sampai detik ini…
    ini adalah ujian pertama untuk menghadapi ujian berikutnya, yaitu ujian Dajjal Laknatullah…

    Allahumma dinna jamii’an liridoth wamasikna bisunnatin nabiyyika salallahu’alaihi wa’aalihi wasallam…
    wallahualam bishawwab…

    • abdul
      Januari 29, 2013 pukul 3:09 pm | #43

      Ikut nimbrung dikit Mas, Kelompok Salafi itu bukan organisasi/berorganisasi?

      Terimakasih mas, salafi bukan organisasi, tidak ada pendirinya, anggaran dasar dan anggaran rumah tangganya, atau kartu anggota
      Apa itu salafi, silahkan anda baca sendiri linknya disini

      Manhaj salaf sudah ada sejak jaman rasulullah, sejak jaman para sahabat,
      Kata salaf sering digunakan oleh Imam Bukhari di dalam kitab Shahihnya. Imam Bukhari rahimahullah mengatakan, “Rasyid bin Sa’ad berkata: Para salaf menyukai kuda jantan. Karena ia lebih lincah dan lebih berani.” Al Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah menafsirkan kata salaf tersebut, “Maksudnya adalah para sahabat dan orang sesudah mereka.”

      Kata salaf juga digunakan oleh Imam Muslim di dalam kitab Shahihnya. Di dalam mukaddimahnya Imam Muslim mengeluarkan hadits dari jalan Muhammad bin ‘Abdullah. Ia (Muhammad) mengatakan: Aku mendengar ‘Ali bin Syaqiq mengatakan: Aku mendengar Abdullah bin Al Mubarak mengatakan di hadapan orang banyak, “Tinggalkanlah hadits (yang dibawakan) ‘Amr bin Tsabit. Karena dia mencaci kaum salaf.” Syaikh Salim mengatakan, “Yang dimaksud adalah para sahabat radhiyallahu ‘anhum.” (Limadza, hal. 32).

      Selalu saya mendengar semua kelompok itu mengaku Ahlusunah.

      Ahlussunnah itu bukan klaim atau pengakuan, siapa saja bisa mengaku sebagai ahlussunnah,
      Apa pengertian ahlussunnah? apakah orang yang paling getol berbuat amalan yang sunnah-sunnah?? banyak yang salah paham dalam memahami arti ahlussunnah ini, bahkan memahami apa arti sunnah, itu banyak yang keliru,

      Sementara kalau saya ikuti beberapa tulisan/kajian salafi(terutama Mas punya ini) kelompok kelompok lain NU, Muhammadiyah, JT, dan lain2 yang saya sendiri belum tahu semua, masing masing ada penyimpangan/bahkan salah dan bertentangan dilihat dari Petunjuk Al Quran dan hadits yang ditunjukkan dan dijelaskan oleh Kelompok Salafi. Bahkan ada yang sangat menyimpang/sesat.

      Yang jelas, semua kelompok yang ada, itu ada pendirinya, ada aturan2nya,.. dan loyalitas mereka diatas kelompoknya tersebut, berbeda dengan manhaj salaf, loyalitas diatas sunnah yang shahih, dalil yang shahih, bukan diatas kelompok atau ormas, tidak taklid buta kepada tokoh tertentu, taklid hanya kepada dalil yang shahih

      Kemudian dari penampilan fisik Kelompok Salafi itu tidak jauh beda dengan JT ( celana cungklang/pendek, jenggot, dan cadar untuk wanitanya).

      Kesamaan yang ada dalam kelompok tertentu, bukanlah sebagai parameter bahwa itu sama, tentang celana diatas mata kaki, ini adalah anjuran rasulullah, ada ancaman yang berat bagi laki-laki yang memakai pakaian melebihi mata kaki,jadi bukan karena JT atau LDII, tapi karena ada dalil yang shahih yang memerintahkan berpakaian seperti itu,.. demikian juga tentang perintah untuk membiarkan jenggot, ini adalah perintah rasulullah, sedangkan tentang cadar, ini masih diperselisihkan hukumnya,apakah wajib atau tidak, sedangkan jilbab sudah jelas wajib hukumnya,. ada dalam alquran,

      Kalau mau ekstrim, para pelaku bom bunuh diri di indonesia, mereka juga pakai celana cingkrang, dan istrinya bercadar, dan ada yang mengaku sebagai salafi,.. padahal salafi berlepas diri dari perbuatan terkutuk dan pengecut tersebut,..bunuh diri dengan dalih jihad,. kasihan orang-orang yang terpengaruh pemikiran ini (khawarij) sehingga menghalalkan darah kaum muslimin, bahkan dalam masjid pun mereka melakukan bom bunuh diri,

      Mohon dijelaskan apa keberadaan Kelompok salafi itu berkelompok secara khusus atau membaur tersebar di semua kelompok2 /organisasi Islam yang ada di Indonesia Mas? Terima Kasih…

      Alhamdulillah, salafi itu bukan kelompok, tapi metoda cara beragama, yaitu cara mengamalkan ajaran islam berdasarkan pemahaman para sahabat, salafus shalih,.. jdi tidak ada organisasinya,.. bisa jadi ada orang yang seperti itu dalam ormas tertentu, dan dalam rangka menyadarkan dari bahaya fanatik kelompok atau ormas, dan alhamdulillah banyak yg sdh terdakwahi karenanya,.
      Dan alhamdulillah, dakwah salaf ini baru mulai gencar di indonesia itu sekitar tahun 90an, dan hingga sekarang sudah merebak ke seluruh indonesia,
      Pesantren yang bermanhaj salaf sudah sangat banyak, demikian juga radio-radio, dan televisi,
      Dan manfaatnya, sungguh sangat terasa, banyak kaum muslimin yang tersadarkan, sehingga banyak yang menangis, menyesal, kenapa baru sekarang mengenal islam yang sesungguhnya dengan pemahaman yang benar, banyak yang merasa baru mengenal islam, walaupun dah bertahun-tahun mondok di pesantren ormas tertentu, sehingga harus belajar lagi dari nol,. karena banyak pelajaran yg didapatkan dipesantren tsb bertolak belakang atau telah terkontaminasi dengan pemikiran2 manusia yg berseberangan dengan ajaran rasulullah,

      Untuk di bandung sendiri anda bisa menyimak radio yang menebarkan dakwah salaf, bisa disimak di 1476 AM , radio rodja bandung

  34. muhadi
    Januari 17, 2013 pukul 9:35 am | #44

    Aslmkmwrwb.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Saya suka artikel di web ini dan jawaban2 sabar admin atas tanggapan2. Secara objektif saya menilai admin berusaha untuk fair dan bijak dalam menilai sesuatu. Hanya saja saran saja, tetap jaga obyektifitas, jangan mengikuti nafsu, emosi, jangan merasa paling benar.

    Jazakallahu khairan kang muhadi atas masukannya, insya Allah saya berusaha utk tidak mengikuti nafsu/emosi atau merasa paling benar, na’udzubillahi min dzalik

    Terus terang saya dari keluarga besar NU, tetapi saya adalah kader Muhammadiyah (Ingat, kader bukan berarti fanatik). Dan beberapa komen admin ada kesan admin benci dengan “organisasi” (saya mafhum, banyak sahabat juga yang salafi).

    Perlu diluruskan mas, saya tidak membenci ormas manapun, yang saya tidak suka atau saya benci adalah menjadikan kebijakan ormas itu diatas alquran dan hadits, mendahulukan kebijakan ormas diatas dalil yang shahih dari rasulullah, ini yang saya tidak suka atau saya benci, jadi saya bukan benci kepada ormasnya,

    Kami hanya berusaha menjadi sekelompok orang yang teratur yang menyeru amar maruf nahi munkar, tidak ada niat mengkotak-kotakan. Adapun ada dikotomi, orang luarlah yang mendikotomi.

    Secara otomatis dengan adanya ormas2 atau jamaah2 tertentu yg didirikan oleh tokoh tertentu, ini akan menjadikan kaum muslimin terpecah dan terkotak-kotak, sehingga memudahkan musuh2 islam mengobok-obok islam, dan menjadikan islam lemah karenanya, makanya jaman rasulullah,sahabat,tabiin dan tabiut tabiin, demikian pula jaman imam2 ahlussunnah, mereka tidak ada satupun yang membentuk jamaah-jamaah tertentu, sehingga kaum muslimin mengalami kejayaan

    Bukankan Kelompok “kajian salafi” juga tidak pernah berniat untuk “eksklusif”, namun orang luarlah yang menjadikannya “eksklusif”, begitulah kami dalam organisasi. Berorganisasi itu tidak HARAM, yang haram itu FANATIK. Jadi belajarlah untuk tidak sentimen dengan organisasi. Ok, lanjutkan dakwah akhi.

    Kesan kajian salafi itu ekslusif, itu timbul karena person2 tertentu yang salah dalam bersikap, atau masih terlalu kaku dalam bermuamalah dengan masyarakat dikarenakan baru mengenal dakwah salaf ini,.. perlu diingat, dakwah salaf sudah ada sejak jaman rasulullah, bahkan imam yang empat (imam abu hanifah,malik,syafii,ahmad) mereka semua mengikuti pemahaman para sahabat (salafus shalih)

    Dan dakwah ini baru gencar di indonesia tahun 90an, belum lama, walaupun sebelumnyapun sdh ada, tapi belum segencar ini, diantara tokoh2 pembawa dakwah salaf di indonesia diantaranya adalah imam bonjol, juga para walisanga generasi pertama,

    Yang bisa dilihat dari fakta adanya organisasi islam adalah “mendahulukan kebijakan ormas” diatas dalil yg shahih dari rasulullah,
    Ajaran yg sudah jelas sekali dari rasulullah masih dibahas dan diputuskan lagi dalam muktamar ormas, sehingga dihasilkan keputusan ormas yang menyelisihi ajaran rasulullah yg shahih, dan ini banyak , bisa dibuktikan, karena keputusan ormas tsb dibukukan, spt di muhammadiyah ada HPT , dan di ormas lain pun ada kumpulan fatwa versi ormas tsb, ini yang menjadi kesalahan besar, sehingga mereka lebih FANATIK kepada ormas, daripada FANATIK kepada dalil yg shahih dari rasulullah,

    Demikian akhi, saya bukan benci ormas,.. saya juga dulu besar di muhammadiyah, dan ayah saya meninggal dunia pun ketika saya belum mengenal dakwah salaf ini, dan saya berdoa, mudah2an Allah mengampuni dosa ayah saya, dan dosa2 mengikuti kebijakan ormas yg menyelisihi ajaran rasulullah,..

  35. jhen paramata
    Januari 2, 2013 pukul 5:17 am | #45

    kalau saja bapak ini ada dekat saya … saya akan beri bapak kesempatan untuk konsultasi langsung dengan mereka yang sudah meninggal….. terutama orang tua anda kalau sudah meninggal atau kakek dan nenek annda…..biar bapak tahu apa yang bapak bicarakan ini, dan saya yakin 100 % bapak akan berubah pandangan tentang manfaat ritual tahlilan yang dilakukan oleh sebagian org….makasih

    Terimakasih kang jhen,
    Sebelum meninggal saya akan menulis wasiat untuk ahli waris saya,
    Janganlah kalian mengadakan ritual tahlilan atas kematian saya, sebab saya tidak mau dihukum oleh Allah karena perbuatan ritual tahlilan tsb, yg tidak ada contohnya dari rasulullah, juga dari para sahabat,

    Jika ada orang yang mengatakan, kasihan sekali, kok tdk diadakan ritual tahlilan? kaya kucing yg mati saja, dibungkus lalu dikubur begitu saja,..
    Maka kita katakan, sungguh kasihan manusia yg terbaik di muka bumi ini , siapa? tentu rasulullah, beliau juga diperlakukan seperti kucing, dikubur begitu saja,.. demikian juga para pejuang yg gugur di perang badar, perang uhud, dan peperangan lainnya, mereka dikubur tanpa ritual tahlillan,.. kemudian imam abu hanifah,malik,syafii,ahmad,.. mereka pun mati tidak diperlakukan dgn ritual tahlilan,.. imam bukhari, muslim, mereka juga sama,.
    bahkan syaikh abdul qadir jailani, beliau mati tidak diadakan ritual tahlilan juga,.. kasihan yah?

    Apakah mereka yg mengadakan ritual tahlilan itu yg diatas kebenaran??
    Sementara rasulullah salah???

    Hanya orang yang nyeleneh saja yg akan mengatakan begitu,..

    • faizal
      Januari 22, 2013 pukul 3:07 am | #46

      Assalamualaikum,

      Wa’alaikumussalam warahmatullah

      minta tolong kasih tau caranya bisa komunikasi dg org yg sudah meninggal. sy mau komunikasi dg kakek sy lg ngapain dikuburan?

      Terimakasih atas pertanyaannya yang super hebat,
      Mas Faizal, alam kubur berbeda dengan alam dunia, dan tidak ada yang bisa berkomunikasi manusia yang masih hidup dengan mereka yang sudah mati, sebab ada penyekat diantara kedua alam tersebut,
      Jadi jangan dipercaya jika ada orang yang bisa berkomunikasi dengan orang yang sudah mati, siapapun orang tersebut, baik kyia,ustadz,ajengan,habib,gus-gus,atau tokoh-tokoh perdukunan atau paranormal (hakekatnya orang yang sudah tidak normal) atau acara-acara murahan di tv seperti dunia lain, atraksi murahan tukang obat yg sering kita lihat katanya memanggil arwah,berbicara dengan orang yang sudah mati itu semuanya adalah dusta, kok mau saja kita dibohongin,..

      Yang lebih lucu, katanya ada yang bisa berkirim surat ke sunan ampel, seperti diposting disini

      buat kang admin silahkan ambil ilmu komunikasi dg org meninggal jarang lho org punya ilmu kayak gitu. sahabat nabi saja mgkn g punya ilmu itu.

      Rasulullah saja tidak bisa berdialog dengan orang yang sudah mati, demikian juga para sahabat,
      Logikanya orang yang paling mulia di muka bumi ini saja tidak bisa berkomunikasi dengan orang yang sudah mati, apalagi orang yang kemuliaannya jauh dari rasulullah,

      mbok ya mikir toh mas,… jangan mau dikibulin lagi,.

  36. asifkediri212
    Desember 27, 2012 pukul 5:39 pm | #47

    http://m.youtube.com/watch?gl=IN&client=mv-google&hl=id&v=ypYwH-WRoOo

    minta penjelasnya min

    katanya gak ngusik??????? Loh

    Terimakasih mas,
    Saya pribadi setelah melihat video tersebut, saya menganggapnya itu tindakan yang sangat konyol, tidak di atas ilmu,
    Alhamdulillah dia yg membubarkan itu tidak di bantai ditempat, jika dia misalkan dikeroyok oleh massa karean tindakan bodohnya tersebut, ya itu resiko dia,

    Manhaj salaf tidaklah mengajarkan demikian, walaupun dia ngakunya mengikuti manhaj salaf,

    Saya melihat dia itu dari kalangan orang-orang yang mengaku salaf, tapi kepada saudaranya sesama salafi saja sangat kasar lisannya, apalagi kepada selainnya, walaupun terkadang kepada selainnya itu mereka tidak sekasar kepada sesama salafi yg menurut kelompok mereka menyimpang,

    Jadi mas asif, jika ada tindakan seseorang yang mengatasnamakan sebagai salafi, itu perlu ditinjau dahulu, karena jaman sekarang banyak yg mengaku sebagai salafi, bahkan tukang teror yg menebar bom di negara kita, mereka mengakunya juga sebagai salafi, padahal salafi mengecam hal demikian, bahkan hukuman mati bagi teroris itu suatu yang pantas, silahkan baca postingan ini

    Kalau anda mau tahu, ngakunya salafi tapi akhlaknya jelek, bisa lihat website ini

    Ngakunya salafi tapi tingkah polahnya tidak sesuai dengan manhaj salaf, bisa lihat blog sampah yang ini

    Kedua web dan blog tersebut mengakunya yg paling mengikuti salafi, tapi lihat apa yg mereka sampaikan,
    web yang satu berafiliasi dengan web salafy.or.id dan yang satu dengan yg berseberangan dengannya, dan dulunya mereka adalah satu,
    Jadi perlu mas ketahui, salafi itu bukan pengakuan, dan jika ada tindakan orang yg mengaku salafi tapi tindakannya arogan, janganlah yg disalahkan adalah salafi nya,

    lihat website salafi yang menebarkan ilmu, bisa dilihat, http://www.almanhaj.or.id , http://www.muslim.or.id, http://www.radiorodja.com , http://www.muslimah.or.id , dan masih banyak yg lainnya,

    Kita hidup di indonesia, mayoritas beragama islam, lihat siapa yg jadi teroris,jadi koruptor,jadi pelacur,jadi pelaku kriminal lainnya, itu sebagian besar adalah umat islam,..

    apakah berarti islamnya yg salah?? tentu ini penilaian yg konyol,

    Jadi video pembubaran maulid secara paksa, itu bukanlah sesuai dengan manhaj salaf, kecuali jika yang melakukan adalah pemerintah yg berkuasa, bukan perorangan atau kelompok jamaah tertentu,..

    • twoeasyenglish
      Februari 10, 2013 pukul 1:53 am | #48

      Saya masih baru belajar manhaj salafi, saya khawatir membaca/terjerumus link/blog yang bukan salafi. Apakah semua link yang dirujuk oleh admin semua link/blog salafi? Terima kasih….

      Insya Allah link yang menjadi sumber rujukan di blog ini yang ada di akhir artikel dari blog atau web salafi semua,
      Kalau tidak ingin nyasar kemana-mana, bisa saja anda buka web yang sudah jelas, contohnya yang ini: http://www.almanhaj.or.id , http://www.muslim.or.id , http://www.radiorodja.com
      atau jika anda sedang mencari artikel, bisa buka http://www.yufid.com , lalu masukan kata kuncinya, misalkan tentang shalat,atau apapun, dan hebatnya dengan http://www.yufid.com semua link yg ditampilkan tidak akan nyasar ke web yg merusak moral,. semua link yg ditampilkan dari website yg insya Allah bermanhaj salaf,. silahkan dicoba

  37. asifkediri212
    Desember 27, 2012 pukul 5:31 pm | #49

    Kalau ada sahabat yang melakukan ritual 7hari,10hari,40hari,100 dan seterusnya,.. saya akan melakukan ritual tersebut mas, ngga malu2 lagi, silahkan, ditunggu rujukannya,

    Nabi dn para sahabat tdk brdakwah di internet knp km berdakwah di internet min??? Tanya aja

    berdakwah bukan ubudiyah?????

    Terimakasih mas, sebenarnya tidak internet saja mas,
    Kita juga makan rujak uleg, sedang sahabat makannya kurma,
    Kita naik mobil, sahabat naiknya unta,

    Aneh mas asif, internet itu urusan dunia, bukan urusan ibadah,
    Seperti mobil, jika digunakan untuk pergi ketempat pelacuran, maka ini tidak berpahala, tapi jika digunakan untuk pergi ke masjid, tentu jika diniatkan untuk mempermudah kita dalam beribadah, maka akan bernilai pahala,

    Internet jika digunakan untuk membuka website yg mengandung dosa, maka kita berdosa, tapi jika digunakan utk menjelaskan kpd umat ttg islam yang benar, maka ini bisa berpahala,..

    piye toh mas,..

  38. asifkediri212
    Desember 27, 2012 pukul 5:26 pm | #50

    Kebenaran itu hnya milik allah min admin
    orang2 nu jg punya dalil punya pegangan
    yg benar menurut nu

    yjk km anggap ajaranmu benar itu utk goloongan km admin grt gk?????

    Bilang ini bid.ah itu bid.ah

    dh djlskn brkali2 tahlilan itu cm metode yg bd
    isinya smua di ajarkn nabi

    sm halnya km dakwah di dumai
    dakwah di ajarkan nabi tp cara dakwah di dunia maya??????
    Siaapa blg tahlilan wajib? Siapa blg tahllilan cm stlh hr kmatian???
    Tahlilan bs di lakukan kapanpun scr brsama2 atau sndiri2

    Mas asif, mudah2an anda diberi hidayah oleh Allah,

    Anda rela mengikuti kelompok yang hidup jauh dari rasulullah, anda rela mengikuti ormas yg didirikan oleh KH Hasyim Asyari,
    Mungkin org muhammadiyah juga rela mengikuti ajaran islam dengan pemahaman ormas yg didirikan oleh KH Ahmad Dahlan
    Org Persis juga rela mengikuti islam dgn pemahaman pendiri persis, yaitu A. Hasan
    org ldii rela mengikuti islam dengan pemahaman ormas ldii yg didirikan oleh madigol
    org MTA rela mengikuti islam dgn pemahaman pendiri MTA

    Kok mereka rela mengikuti pemahaman person-person tersebut,..

    TAPI KOK TIDAK RELA mengikuti pemahaman PARA SAHABAT, yang merupakan murid langsung rasulullah?
    Tanya Kenapa??

    Perintahnya sudah jelas, kita disuruh mengikuti pemahaman para sahabat, silahkan dibuka alqurannya, surat attaubah ayat 100 , silahkan dibaca ,
    Ancaman bagi yang menyelisihi para sahabat pun sudah jelas, silahkan dibuka alqurannya, surat annisa ayat 115

    Coba renungkanlah wahai para pembaca, siapa yang lebih mengetahui islam selain para sahabat? mereka dibina langsung oleh rasulullah,

    Tanpa melalui para sahabat, mustahil islam sampai kepada kita,
    Bahkan hadits pun jika tidak melalui para sahabat tidak akan mungkin menjadi hadits yang shahih,

    Mudah-mudahan Allah membukakan mata hati anda untuk menerima islam, dan menjalankan islam ini menurut pemahaman para sahabat, tak kenal, maka tak sayang

    Kemuliaan akan diraih hanya dengan satu jalan

  39. asifkediri212
    Desember 27, 2012 pukul 5:16 pm | #51

    http://www.web-penuh-dengan-kesyirikan.com/2012/apakah-yang-tidak-dilakukan-rasulullah-adalah-bidah-sesat/

    maaf mas asif, sengaja linknya saya rubah, karena web tersebut isinya mengajak kepada kesyirikan, penyembahan kepada kuburan, na’udzubillahi mindzalik

  40. asifkediri212
    Desember 27, 2012 pukul 5:14 pm | #52

    Admin
    masalah furu.iyah ini dulu
    sdh di pedebatkan
    hasilnya nihil
    di hentikan utk menjaga kesatuan umat islam indonesia

    knp salafy mengungkit2 hal itu?????????

    Kita mengingatkan kaum muslimin dari perbuatan2 bidah bukan karena ormas, atau karena kepentingan lainnya,
    tapi karena kita sangat sayang kepada kaum muslimin, jangan sampai mereka diadzab di akherat karena perbuatan bidahnya,

    Orang-orang yg diam dari mengingatkan manusia dari bidah,dgn alasan bisa merusak persatuan, atau alasan2 lainnya, mereka pada hakekatnya tdk kasihan kepada saudaranya sesama muslim, mereka membiarkan saudaranya terjatuh kedalam kebidahan,

    Bukankah penyebab diusirnya umat rasulullah dari telaga rasulullah ketika hendak minum, itu karena perbuatan bidah mereka?
    Perbuatan bidah itu menghalangi umat rasulullah dari meminum telaga rasul di akherat kelak, padahal kita begitu haus,..

    Apakah mas asif tidak mau minum dari telaga rasulullah??
    Silahkan berbuat bidah sesuka anda, jika memang demikian keinginan anda,.

    Mudah2an Allah memberikan hidayah kepada anda dan kaum muslimin,sehingga tdk terjatuh kedalam kebidahan

    Ingat mantan kiyai nu???? Mahrus ali???? = pembohong

    mantan kyai tdk bisa dijadikan sbgai acuan mas asif, ada pemikiran2 dari kyai ini yg aneh di webnya,.. mungkin beliau taubat dari nu dan belajar salaf sendiri, tdk dibawah bimbingan ustadz,.. jadi dalam beberapa hal perlu dikoreksi,.

    dan ini sudah dilakukan oleh ikhwah, contohnya ustadz abdul jauza membantah apa yg disampaikan oleh mantan kyiai ini, silahkan lihat disini

  41. dedi
    Desember 26, 2012 pukul 3:45 pm | #53

    Yang paling bener adalah ajaran yg dibawa oleh rosul,jangan ngikuti ajaran ormas yang menyesatkan apalagi saling membanggakan antar ormas baik nu,persis maupun muhammadiyah udah ga usah banyak selisih faham ikuti ajaran rosul yang berpegang pada kitab alqur’an dan assunah,sederhana bereskan sudah ada contohnya,mengapa mesti nyari yg aneh2

  42. Syfa
    Desember 25, 2012 pukul 4:46 pm | #54

    Jk kalian msh juga mengusik kami NU
    maka kami akan bongkar kedustaan2 kalian

    camkan itu

    kami NU sangat toleran bukan hanya kpd ssma islam tp jg kepada non islam sbgai saudara sebangsa

    terima kasih komentarnya,
    Kita tidak mengusik NU,muhammadiyah,persis, atau yg lainnya,
    Kita hanya menjelaskan kebenaran islam menurut pemahaman para sahabat,
    Jika ada ritual2 yang NU mengerjakannya, jangan merasa anda terusik,
    Kenapa anda rela mengikuti orang atau ormas tertentu, yang mana orang tersebut jauh berada dari jaman rasulullah? apalagi ajarannya itu ada yg menyelisihi ajaran rasulullah?

    Kenapa anda tidak mau mengikuti pemahaman para sahabat, yang notabenyya adalah murid2 rasulullah?

    Siapa yg lebih layak untuk kita ikuti??

    Anda merasa terusik atau marah karena NU, tapi anda tidak terusik atau marah ketika ajaran rasulullah yg diusik??

    Sungguh sangat aneh, dan inilah yang diwanti2 oleh rasulllah, agar kita tdk berbecahbelah dgn kelompok2 atau ormas tertentu, kita berloyal diatasnya,..ini sangat rasulullah cegah, bahkan beliau pernah marah ketika ada benih2 yang mengarah kesitu, dimana orang muhajirin dan anshar saling memanggil kabilahnya karena pertengkaran , wahai kaum muhajirin, wahai kaum anshar,…

    Alhamdulillah, semakin banyak kaum muslimin yang sadar, sehingga mereka mengikuti pemahaman para sahabat, dan meninggalkan pemahaman selainnya,..

    • dedi
      Desember 26, 2012 pukul 3:06 pm | #55

      Syfa :
      Jk kalian msh juga mengusik kami NU
      maka kami akan bongkar kedustaan2 kalian
      camkan itu
      kami NU sangat toleran bukan hanya kpd ssma islam tp jg kepada non islam sbgai saudara sebangsa

      terima kasih komentarnya,
      Kita tidak mengusik NU,muhammadiyah,persis, atau yg lainnya,
      Kita hanya menjelaskan kebenaran islam menurut pemahaman para sahabat,
      Jika ada ritual2 yang NU mengerjakannya, jangan merasa anda terusik,
      Kenapa anda rela mengikuti orang atau ormas tertentu, yang mana orang tersebut jauh berada dari jaman rasulullah? apalagi ajarannya itu ada yg menyelisihi ajaran rasulullah?
      Kenapa anda tidak mau mengikuti pemahaman para sahabat, yang notabenyya adalah murid2 rasulullah?
      Siapa yg lebih layak untuk kita ikuti??
      Anda merasa terusik atau marah karena NU, tapi anda tidak terusik atau marah ketika ajaran rasulullah yg diusik??
      Sungguh sangat aneh, dan inilah yang diwanti2 oleh rasulllah, agar kita tdk berbecahbelah dgn kelompok2 atau ormas tertentu, kita berloyal diatasnya,..ini sangat rasulullah cegah, bahkan beliau pernah marah ketika ada benih2 yang mengarah kesitu, dimana orang muhajirin dan anshar saling memanggil kabilahnya karena pertengkaran , wahai kaum muhajirin, wahai kaum anshar,…

      Alhamdulillah, semakin banyak kaum muslimin yang sadar, sehingga mereka mengikuti pemahaman para sahabat, dan meninggalkan pemahaman selainnya,..

      abu :
      Ane mau kasih rujukan keterangan dari ulama tentang konsep 7 hari dilaksanakan sejak zaman sahabat atau tidak, Tapi pasti tidak ditampilakn lagi coment ane..
      *sebenarnya niatnya utk mencari kebenaran, atau utk menyesatkan golongan lain???

      Kalau ada sahabat yang melakukan ritual 7hari,10hari,40hari,100 dan seterusnya,.. saya akan melakukan ritual tersebut mas, ngga malu2 lagi, silahkan, ditunggu rujukannya,

      WAH SERU JUGA PERDEBATAN INI,moga2 bisa dicari solusinya….jika ragu mari kita kembalikan kepada alqur’an dan assunnah,itulah senjata bagi kaum muslimin sampai akhir zaman

    • koko
      April 28, 2013 pukul 1:04 am | #56

      benar jawaban pak Kyai ini, kerjakan apa yang dicontohkan,dikerjakan rasulullah, gak usah bikin lagi, atau nambahi lagi katanya aswaja – ahi sunnah wal jama’ah. gitu aja repot.

  43. yadi
    Desember 23, 2012 pukul 12:48 am | #57

    Terima ksh ,artikel yg bagus,sbg jwban kegiatan keagamaan di sekitar sy.

    selamatan kematian ada kenduri,sedangkan acara tahlilan&yasinan sj pulangnya masih di bekali sesuatu, itu bth biaya yg tdk sedikit,bg yg krng mampu sampai utang sana utang sini,kadang uang layatan tidak cukup,itu sngat memberatkan keluarga simayit ,

    bg yg tdk mengadakan acara tsb jd bhn omongan,,rasanya sangat mengganjal pikiran sy..

    bagi sy mlh kasihan simayit di doakanya cuma pd acara 3har,7hari.40 hari dan seterusnya…

    5waktu di tinggalkan,lebih penting yasinan &tahlilan,itu realita mas,,

    sulit rasanya mau menjelaskan kepada mereka.sedangkan mereka banyak yg blm bisa baca AlQur`an ,kok acara tsb di besar2kan.

    kl keadaanya seperti ini umat islam ini akan akan tetap pada kebodohan.
    terima kasih ,mohon pencerahanya.

    Yah, begitulah realita dimasyarakat kita,
    Tugas kita, menuntut ilmu yg benar, sesuai dgn pemahaman para sahabat,.. dan ilmu tsb utk diri kita sendiri, keluarga terdekat, tentu menyampaikan kepada keluarga terdekat juga butuh kepada ilmu, oleh karena itu, kita dulu yang harus mengetahui hakekat ilmu tsb, hakekat kebenaran tsb,

    sehingga suatu saat nanti kita akan bisa menemukan bagaimana cara menyampaikan ttg kebenaraan ini kepada masyarakat,

  44. karim
    Desember 6, 2012 pukul 2:57 pm | #58

    ini klo menurut situs resmi NU,,so kliatannya bro ini musti cek sono sini biar gak dikira mengada ada… http://www.nu.or.id/a,public-m,dinamic-s,detail-ids,10-id,37823-lang,id-c,ubudiyyah-t,Tentang+Tahlilan+dan+Dalilnya-.phpx

    Silahkan lihat hasil muktamar NU di tahun awal didirikannya NU ini,

    Muktamar NU ke-1 di Surabaya tanggal 13 Rabiuts Tsani 1345 H/21 Oktober 1926

    Mencantumkan pendapat Ibnu Hajar al-Haitami dan menyatakan bahwa selamatan kematian adalah bid’ah yang hina namun tidak sampai diharamkan dan merujuk juga kepada Kitab Ianatut Thalibin.

    Namun Nahdliyin generasi berikutnya menganggap pentingnya tahlilan tersebut sejajar (bahkan melebihi) rukun Islam/Ahli Sunnah wal Jama’ah. Sekalipun seseorang telah melakukan kewajiban-kewajiban agama, namun tidak melakukan tahlilan, akan dianggap tercela sekali, bukan termasuk golongan Ahli Sunnah wal Jama’ah.

    Link diatas itu semakin membuktikan NU yang sekarang itu tidak seperti NU yang awal, sebagaimana KH Hasyim Asyari mendirikan NU ini,

    Bukti lain lagi, NU bersikap tegas, bahkan menganggap syiah itu kafir, silahkan lihat disini postingannya, KH Hasyim Asyari pun mengkafirkan syiah,silahkan dibaca disini

    Ketua PBNU sekarang berkata lain, silahkan baca disini postingannya

  45. Guruh
    Desember 6, 2012 pukul 12:26 pm | #59

    mas pertanyaan ak yg ini nih,,,tolong jawab dong,,,

    mas di aartikel tahlilan menurut walisanga ada tulisan “Padahal ketika Rasulullah ditanya shodaqoh terbaik yang akan dikirimkan kepada sang ibu yang telah meninggal, Beliau menjawab ‘air’.” maksudnya gmn ya??

    Terimakasih mas guruh,

    sudah dijelaskan dalam artikel tersebut, begini:
    kan dikirimkan kepada sang ibu yang telah meninggal, Beliau menjawab ‘air’.

    Bayangkan betapa banyak orang yang mengambil manfaat dari sumur yang dibuat itu (menyediakan air bagi masyarakat indonesia yang melimpah air saja sangat berharga, apalagi di Arab yang beriklim gurun), awet dan menjadi amal jariyah yang terus mengalir.

    Rasulullah telah mengisyaratkan amal jariyah kita sebisa mungkin diprioritaskan untuk hal-hal yang produktif, bukan konsumtif; memberi kail, bukan memberi ikan; seandainya seorang pengemis diberi uang atau makanan, besok dia akan mengemis lagi; namun jika diberi kampak untuk mencari kayu, besok dia sudah bisa mandiri.

    Juga amal jariyah yang manfaatnya awet seperti menulis mushaf, membangun masjid, menanam pohon yang berbuah (reboisasi; reklamasi lahan kritis), membuat sumur/mengalirkan air (fasilitas umum, irigasi), mengajarkan ilmu, yang memang benar-benar sedang dibutuhkan masyarakat.

    oh iya mas dalam sholat pas tasyahud awal&akhir itukan bacaan solawatnya ada bacaan “sayyidina”,,,itu gmn ya mas???

    Tidak ada tambahan kata sayyidina dalam shalawat, baik shalawat dalam shalat atau diluar shalat, silahkan lihat bacaan2 shalat disini

    tanya lagi, klo sy mau beramal jariah, tpi sy niatkan amalan tsb atas nama org yg sudah meninggal,,,apakah pahalanya akan sampai kpd org yg meninggal??

    kalau orang yang sudah meninggal tersebut adalah orangtua kita, maka otomatis kebagian pahalanya, bukan pahala amal jariah saja, tapi pahala seluruh ibadah yang dilakukan oleh sang anak, walaupun tidak diniatkan mengirim pahala, itu secara otomatis, selama orang tuanya ketika hidup memberikan pendidikan agama kepada anaknya, dan mati tidak diatas kesyirikan,

    Lagian orang yang menghadiahkan pahala, itu terlalu kepedean, emangnya tahu bahwa amalannya itu dinilai sebagai pahala? hanya Allah saja yang mengetahui amalan seorang hambanya itu dinilai sebagai pahala atau tidak, dan itu adalah hal ghaib, jadi orang yang mengirim pahala, itu seperti mengetahui kalau amalannya itu dinilai sebagai pahala,

    Rasulullah sendiri sebagai manusia terbaik, tidak pernah mengirim pahala kepada orang lain, kok kita yang jauh dari jaman rasulullah, dan tidak akan mungkin menyamai keutamaan rasulullah, malah melakukan transfer pahala??

    maaf mas banyak tanya,,,maklum, sy awam soal agama,,,mohon jawabannya,,,terima kasih

    Tidak apa2 mas, terimakasih kembali

  46. ipung
    Desember 1, 2012 pukul 9:53 am | #60

    like mas admin…mungkin orang-orang sini itu masih lemah tentang competency keislamannya…soalnya kebiasaan2 jahiliyah itu masih dianggap baik nurut mereka…jadi mas admin harus sabar n q juga mau bantu….mari bareng2 amar ma’ruf nahi munkar….

    iya mas ipung,.. harus sabar, dan akeh ndonga nggo kebaikan kita dan mereka,..

  47. Icang Black
    November 30, 2012 pukul 7:42 am | #61

    dibatam org meninggal tdk ada tahlilan cm org jawa aja yg tahlilan..

  48. Asyif.kediri
    November 28, 2012 pukul 4:37 am | #62

    Jawabanya tdk memuaskan……….

    Yg di permasalahkan tahlilan atu ritualnya sih??????

    Terimakasih mas asyif,
    Yang dipermasalahkan itu ritualnya mas, kenapa setelah dihari tertentu setelah kematian, ini butuh dalil, rasulullah saja tidak mengamalkan yg demikian, masa amalan yg tdk ada contohnya dari rasulullah dianggap lebih bagus?

    • abu
      November 28, 2012 pukul 2:46 pm | #63

      Ane mau kasih rujukan keterangan dari ulama tentang konsep 7 hari dilaksanakan sejak zaman sahabat atau tidak, Tapi pasti tidak ditampilakn lagi coment ane..
      *sebenarnya niatnya utk mencari kebenaran, atau utk menyesatkan golongan lain???

      Kalau ada sahabat yang melakukan ritual 7hari,10hari,40hari,100 dan seterusnya,.. saya akan melakukan ritual tersebut mas, ngga malu2 lagi, silahkan, ditunggu rujukannya,

  49. abu
    November 26, 2012 pukul 2:34 pm | #64

    Komentar ane koq ga’ ditampilkan bos??? wkwkwkwk

    wah bu, komentar yg mana ya? jgn panjang2 dong bu kalau komentar, susah ngejawabnya, silahkan tulis komentarnya lagi

  50. ahmad
    November 26, 2012 pukul 8:59 am | #65

    ikhwan..hati2 dng propaganda yahudi dan nasrani, yg sengaja memecah belah umat islam. Kita nggak tahu ideologi si empunya website ini apa? sengaja memancing dng judul NU dsb. supaya umat islam terprovokasi…licik spt syaithon laknatullah…

    terimakasih kang ahmad,
    siapa yg mau mengadu domba? baca dengan teliti, dan silahkan dicek langsung kang ahmad, dari sisi mana saya memprovokasi, apakah dengan dicantumkannya hasil muktamar NU yg pertama ini saya disebut memprovokasi NU? ..

    • dedi
      Desember 26, 2012 pukul 3:26 pm | #66

      ahmad :
      mudah2an jika anda mati nanti tidah ada yang membacakan tahlilan yg menurut anda g benar

      Terimakasih sdh berkomentar disini mas ahmad, mudah-mudahan Allah menunjuki kita semua dijalan yang benar
      Saya akan berwasiat kepada keluarga saya, agar ketika saya mati, jangan ada perayaan ritual tahlilan, karena itu tdk ada petunjuknya dari rasulullah, itu menyelisihi ajaran rasulullah,
      Sehingga saya tidak mau jika saya berdosa akibat tidak memberitahukan kepada keluarga tentang ritual tahlilan tersebut,
      Rasulullah ketika istrinya meninggal, beliau tidak melakukan ritual tahlilan untuk istrinya tersebut, padahal rasulullah sangat mencintai khadijah
      Ketika anaknya Rasulullah ( ibrahim ) meninggal, beliau tdk melakukan ritual tahlilan, padahal beliau menitikkan airmata kehilangan putranya tersebut,
      Rasulullah juga mengalami para sahabatnya meninggal, paman beliau meninggal ketika perang, dan banyak sekali para sahabat yang meninggal, tapi rasulullah tidak melakukan ritual tahlilan,..
      Apakah rasulullah tidak mengetahui ritual tahlilan tersebut?
      Bagaimanakah cara rasulullah mendoakan orang yang sudah mati?
      Bukan dengan cara ritual tahlilan,..
      Seandainya itu baik, tentu para sahabat sudah melakukannya,..
      Demikian mas ahmad, mudah2an bisa memahami dgn jawaban diatasl
      Jazakallahu khairan

      Guruh :
      mas bisa kasih saran ga ke saya,,,
      saya ingin hidup berdasarkan tuntunan Rasullullah SAW dan Al-Quran,,,
      apakah saya harus ikut golongan tertentu??
      saya ngrasa kalo saya ga pernah ikut/menjadi gol islam tertentu,,,,
      tapi saya ingin hidup di jalan yg lurus,,,

      Kuncinya cuma satu mas guruh, pelajari agama islam ini menurut pemahaman para sahabat, sebagaimana ini pula yang dilakukan oleh para ulama, seperti imam yang 4, murid-muridnya seperti imam bukhari,muslim, dll…

      Bukan ikut kelompok atau ormas tertentu, silahkan baca disini

      ahmad :
      ikhwan..hati2 dng propaganda yahudi dan nasrani, yg sengaja memecah belah umat islam. Kita nggak tahu ideologi si empunya website ini apa? sengaja memancing dng judul NU dsb. supaya umat islam terprovokasi…licik spt syaithon laknatullah…

      terimakasih kang ahmad,
      siapa yg mau mengadu domba? baca dengan teliti, dan silahkan dicek langsung kang ahmad, dari sisi mana saya memprovokasi, apakah dengan dicantumkannya hasil muktamar NU ylg pertama ini saya disebut memprovokasi NU? ..

      Kalo mau jadi muslim sejati ikuti petunjuk rasulullah dengan pemahaman para sahabat

  51. dada
    November 11, 2012 pukul 9:38 am | #67

    dada :

    dada :

    dada :
    assalamualaikum.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Apkh bpk tau sejarahnya tahlilan…?

    Maaf sebelumnya, ngga ngejawab pertanyaan pak dada yang bagus ini, sebab selain sibuk dan milih mana yang harus dijawab dulu, soalnya yg belum dijawab di kolom komentar ada 842 komentar yg blm dijawab, jadi dipilih-pilih,
    Disamping itu saya juga belum menemukan sejarahnya tahlilan yg diajarkan oleh rasulullah, para sahabat, tabiin, atau imam yang 4 seperti imam abu hanifah,imam malik,imam syafii,imam ahmad, juga para ulama lain seperti imam bukhari, imam muslim,.. jadi bingung, dimana bisa saya menemukan sejarah ritual tahlilan kematian tersebut, karena rasulullah tidak pernah melakukan atau mengajarkannya, demikian juga para sahabat dan generasi setelahnya,

    Saya balik bertanya kepada anda, tolong kasih tahu saya, bagaimana sejarah ritual tahlilan tersebut, ada dalam kitab apa, siapa yg menulisnya,. karena islam itu agama ilmiah, bukan agama turun temurun,bukan agama “katanya” semua tentang islam tertulis dalam kitab2 para ulama,

    mungkin saya tidak tahu secara detail asal muasalnya,,tp pada intinya dulu para ulama or kyai memikrkan gmn caranya supaya agama islam masuk ke indonesia,sdngkan pnduduknya sdh melengket sekali dgn budaya nya,dari cana lah para beliau memikirkan caranya,yaitu dgn mengganti doa yg tdk bner(jangjawokan n yg lainya) dgn memasukan doa dari ajran islam,,kalau tdk slah dulu namanya tawasulan,,karena di dalam doa to da kalimat la ila ha illohloh yang berartikan kalimat tahlil,maka masyarakat suka menyimpulkan acara trsbut dgn tahlilan..apakah lebih baik lo qta telusuri..hadist :“Barang siapa yang mengada-adakan satu cara yang baik dalam Islam maka ia akan mendapatkan pahala orang yang turut mengerjakannya dengan tidak mengurangi dari pahala mereka sedikit pun, dan barang siapa yang mengada-adakan suatu cara yang jelek maka ia akan mendapat dosa dan dosa-dosa orang yang ikut mengerjakan dengan tidak mengurangi dosa-dosa mereka sedikit pun”..apakah da hadist yg melarang tahlilan..? p
    To kan ajaran dari para ulma or kyai jaman dulu to bisa memasukan ajaran islam ke indonesia,,
    lo tdk da para beliau,apkh anda yakin sekarng anda beragama islam..?

    Masa sih mas,.
    coba anda perhatikan negara yang paling maju islamnya,
    Apakah disana ada ritual tahlilan??
    Coba perhatikan mekah, madinah, sebagai kota Tempat Rasulullah mendakwahkan islam,.. adakah ritual tahlilan? bagaimana perkembangan islam disana?
    Lihat di jaman Umar bin khattab, dimana sebagian besar dunia dikuasai, apakah ada ritual tahlilan kematian?
    Lihat pula ajaran walisanga, apakah beliau mendakawahkan ritual tahlilan kematian? bahkan mereka mewanti-wantinya, anda bisa baca disini

    Walisanga mendakwahkan islam yang benar, islam yang dipahami oleh para sahabat, silahkan baca disini postingannya

    apakah anda menyalahkan para ulama or kyiai..?anda yakin sekarang beragama islam n berdakwah di dumay lo tidak ada para beliau..?
    bkankah qta diwajbkan berdoa to slrh umat islam,to kan slh stunya qta berdoa,,ko yg baik dilarang..?

    Mas, doa itu dianjurkan, kapan saja, kalau mau doa mbok ya jangan pelit, jangan ketika ada yang mati saja, lalu berdoa tapi dibarengi acara yg tidak ada tuntunannya dari rasulullah, yaitu tahlilan kematian,
    Secara akal saja, apakah akan diterima amalan seseorang yang dilakukan tidak diatas petunjuk rasulullah? Tahlil bagus, dzikir yg utama, tapi ritual tahlilan kematian, ini bukanlah hal yang bagus, karena rasulullah sendiri tidk pernah melakukannya,.. apakah yg tidk dilakukan oleh rasulullah itu lebih jelek, dan perbutan ritual tahlilan yg dilakukan oleh sebagian kaum muslimin itu lebih baik??
    Islam sudah sempurna, dan rasulullah sudh mengajarkan semuanya, mau ke WC saja sudah rasulullah ajarkan, masa sih yang lebih besar dari itu ngga diajarkan??

    alhmdlah saya tdk prnh mlwtkan mengirim doa untuk para almarhum,tp ni lbh spcial menurut saya pa.bkankah dgn berjamaah lbh bgus dari pada munfarid..?lo maslh doa,waloh hu alam,hanya alloh lah yg tau.apakah anda dgn berdoa sendiri akan cpt sampai or trkabul..?lo berjamaah kan cpa tau da diantara qta yg cpt trkbul doanya,,maaf lo da kata” yg tdk berkenan,,sya cmua pgn sharing z..:)
    ko tdk di jwb pa…?

    sudah dijawab tuh pak, mudah2an bisa dipahami, terimakasih atas komentarnya, jazakallahu khairan

    mohon di tanggap pa..

    maaf, ada yg belum dijawab ya,.
    Untuk doa secara berjamaah, Rasulullah tidak pernah mencontohkannya, jadi anggapan doa berjamaah itu lebih bagus, itu menurut siapa? bagus menurut kita, belum tentu bagus menurut Allah dan Rasulnya,
    Dan Jika Kita menganggap bagus hal2 yang tdk diajarkan oleh rasulullah, ini sama saja kita mensejajarkan diri sebagai pembuat syariat, padahal pembuat syariat adalah Allah,
    Bagaimana doa dikabulkan, sedangkan cara-cara berdoanya itu tidak diajarkan oleh Rasulullah?
    Jika berdoa secara berjamaah itu baik, tentu sudah dilakukan oleh Rasulullah, sebab Rasulullah adalam manusia yang paling sayang kepada umatnya, tidak mau umatnya tersesat,
    Dan Islam sudah sempurna setelah meninggalnya rasulullah, kita tinggal menjalankan saja apa2 yg diajarkan oleh Rasulullah, bukan membuat cara2 baru dalam beribadah,
    Demikian pa, jawaban saya, mudah2an bisa dipahami,

    terima kasih tas jwbanya pa admin,tp ada bbrpa pertanyaan dari saya yg blum bpk jawab,coba bpk kaji lg pertanyaan” dari saya,,saya rasa ada bbrp yg tdk nyambung..he he(maaf pa admin)..tpi saya tidak akan memperpanjang lgi ko,,terima kasih telah memperbolehkan coment di wordpress bpk yg bgus ni n terima kasih telah membalas pertnyaan” dari saya,n saya pun mendapat pelajaran dari bpk..

    Terimakasih pak dada, oh iya, tentang ini
    “alhmdlah saya tdk prnh mlwtkan mengirim doa untuk para almarhum,tp ni lbh spcial menurut saya pa.bkankah dgn berjamaah lbh bgus dari pada munfarid..?lo maslh doa,waloh hu alam,hanya alloh lah yg tau.apakah anda dgn berdoa sendiri akan cpt sampai or trkabul..?lo berjamaah kan cpa tau da diantara qta yg cpt trkbul doanya,,maaf lo da kata” yg tdk berkenan,,sya cmua pgn sharing z..:)”
    Kata siapa berjamaah itu pasti lebih bagus? belum tentu pak, saya ambil contoh, pak dada tahu kan adzan? coba saja kalau dalam satu masjid dilakukan adzan, tapi yang adzan bukan satu orang, tapi berjamaah, kira-kira gimana pak? lucu kan?
    Kalau shalat berjamaah di masjid 5 waktu bagi laki-laki, itu bagus, dan hukumnya wajib bagi laki-laki, nah itu ada perintahnya dari rasulullah, dan itu pasti bagus,
    oh iya pak, tolong tuliskan pertanyaan yg kira2 blm dijawab atau ngga nyambung, pertanyaan per point saja pak, jgn mberudul bnyk,
    demikian pak, saya senang bisa berdiskusi dgn bapak, jazakallahu khairan

    wasalamualaikum…

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    • supriyatno
      November 21, 2012 pukul 5:31 am | #68

      klo sekiranya amalan itu baik tentu para sahabat rosulullah saw sdh lbh dulu mengamalkannya……bhs jawanya LAUKAANA KHAIRAN LASABAKUUNA ILAIH……….

      Itu orang jawanya sdh ngerti bahasa arab,.. jadi menganggap bahasa arab seperti bahasa jawa ya,.. seperti mas supriyanto,.. he..he..he..

      Betul sekali mas, seandainya amalan tersebut baik, maka kita sudah keduluan sama sahabat dalam mengamalkan ajaran tersebut,

  52. REZA GUNAWAN
    November 10, 2012 pukul 4:49 am | #69

    KALO SAYA BERPENDAPAT LAIN SIH SAYA SUKA DATANG PADA ACARA TAHLILAN CUMAN SAYA BAWA MAKANAN DARI RUMAH BUAT KELURGA SI MAYIT GAK MAKAN MAKANAN DARI KELUARGA MAYIT DOA IKUT NGAJI IKUT JUGA.
    NIAT SAYA UNTUK MENDOAKAN MAYIT SEMOGA DTRIMA IMAN ISLAMNYA DAN DGN NIAT SAYA JUGA SAYA HITUNG HITUNG MENGHIBUR KELUARGA SI MAYIT SUPAYA DIBERI KEKUATAN DAN KETABAHAN.
    KARENA MENURUT SAYA SEGALA SESUTUNYA TERGANTUNG NIAT.

    Terima kasih mas reza, Betul, segala sesuatu itu tergantung niatnya, tapi niat yang baik saja tidaklah cukup, apa alasannya? baca disini

  53. dada
    November 9, 2012 pukul 2:05 pm | #70

    dada :

    dada :
    assalamualaikum.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Apkh bpk tau sejarahnya tahlilan…?

    Maaf sebelumnya, ngga ngejawab pertanyaan pak dada yang bagus ini, sebab selain sibuk dan milih mana yang harus dijawab dulu, soalnya yg belum dijawab di kolom komentar ada 842 komentar yg blm dijawab, jadi dipilih-pilih,
    Disamping itu saya juga belum menemukan sejarahnya tahlilan yg diajarkan oleh rasulullah, para sahabat, tabiin, atau imam yang 4 seperti imam abu hanifah,imam malik,imam syafii,imam ahmad, juga para ulama lain seperti imam bukhari, imam muslim,.. jadi bingung, dimana bisa saya menemukan sejarah ritual tahlilan kematian tersebut, karena rasulullah tidak pernah melakukan atau mengajarkannya, demikian juga para sahabat dan generasi setelahnya,

    Saya balik bertanya kepada anda, tolong kasih tahu saya, bagaimana sejarah ritual tahlilan tersebut, ada dalam kitab apa, siapa yg menulisnya,. karena islam itu agama ilmiah, bukan agama turun temurun,bukan agama “katanya” semua tentang islam tertulis dalam kitab2 para ulama,

    mungkin saya tidak tahu secara detail asal muasalnya,,tp pada intinya dulu para ulama or kyai memikrkan gmn caranya supaya agama islam masuk ke indonesia,sdngkan pnduduknya sdh melengket sekali dgn budaya nya,dari cana lah para beliau memikirkan caranya,yaitu dgn mengganti doa yg tdk bner(jangjawokan n yg lainya) dgn memasukan doa dari ajran islam,,kalau tdk slah dulu namanya tawasulan,,karena di dalam doa to da kalimat la ila ha illohloh yang berartikan kalimat tahlil,maka masyarakat suka menyimpulkan acara trsbut dgn tahlilan..apakah lebih baik lo qta telusuri..hadist :“Barang siapa yang mengada-adakan satu cara yang baik dalam Islam maka ia akan mendapatkan pahala orang yang turut mengerjakannya dengan tidak mengurangi dari pahala mereka sedikit pun, dan barang siapa yang mengada-adakan suatu cara yang jelek maka ia akan mendapat dosa dan dosa-dosa orang yang ikut mengerjakan dengan tidak mengurangi dosa-dosa mereka sedikit pun”..apakah da hadist yg melarang tahlilan..? p
    To kan ajaran dari para ulma or kyai jaman dulu to bisa memasukan ajaran islam ke indonesia,,
    lo tdk da para beliau,apkh anda yakin sekarng anda beragama islam..?

    Masa sih mas,.
    coba anda perhatikan negara yang paling maju islamnya,
    Apakah disana ada ritual tahlilan??
    Coba perhatikan mekah, madinah, sebagai kota Tempat Rasulullah mendakwahkan islam,.. adakah ritual tahlilan? bagaimana perkembangan islam disana?
    Lihat di jaman Umar bin khattab, dimana sebagian besar dunia dikuasai, apakah ada ritual tahlilan kematian?
    Lihat pula ajaran walisanga, apakah beliau mendakawahkan ritual tahlilan kematian? bahkan mereka mewanti-wantinya, anda bisa baca disini

    Walisanga mendakwahkan islam yang benar, islam yang dipahami oleh para sahabat, silahkan baca disini postingannya

    apakah anda menyalahkan para ulama or kyiai..?anda yakin sekarang beragama islam n berdakwah di dumay lo tidak ada para beliau..?
    bkankah qta diwajbkan berdoa to slrh umat islam,to kan slh stunya qta berdoa,,ko yg baik dilarang..?

    Mas, doa itu dianjurkan, kapan saja, kalau mau doa mbok ya jangan pelit, jangan ketika ada yang mati saja, lalu berdoa tapi dibarengi acara yg tidak ada tuntunannya dari rasulullah, yaitu tahlilan kematian,
    Secara akal saja, apakah akan diterima amalan seseorang yang dilakukan tidak diatas petunjuk rasulullah? Tahlil bagus, dzikir yg utama, tapi ritual tahlilan kematian, ini bukanlah hal yang bagus, karena rasulullah sendiri tidk pernah melakukannya,.. apakah yg tidk dilakukan oleh rasulullah itu lebih jelek, dan perbutan ritual tahlilan yg dilakukan oleh sebagian kaum muslimin itu lebih baik??
    Islam sudah sempurna, dan rasulullah sudh mengajarkan semuanya, mau ke WC saja sudah rasulullah ajarkan, masa sih yang lebih besar dari itu ngga diajarkan??

    alhmdlah saya tdk prnh mlwtkan mengirim doa untuk para almarhum,tp ni lbh spcial menurut saya pa.bkankah dgn berjamaah lbh bgus dari pada munfarid..?lo maslh doa,waloh hu alam,hanya alloh lah yg tau.apakah anda dgn berdoa sendiri akan cpt sampai or trkabul..?lo berjamaah kan cpa tau da diantara qta yg cpt trkbul doanya,,maaf lo da kata” yg tdk berkenan,,sya cmua pgn sharing z..:)
    ko tdk di jwb pa…?

    sudah dijawab tuh pak, mudah2an bisa dipahami, terimakasih atas komentarnya, jazakallahu khairan

    mohon di tanggap pa..

    maaf, ada yg belum dijawab ya,.
    Untuk doa secara berjamaah, Rasulullah tidak pernah mencontohkannya, jadi anggapan doa berjamaah itu lebih bagus, itu menurut siapa? bagus menurut kita, belum tentu bagus menurut Allah dan Rasulnya,
    Dan Jika Kita menganggap bagus hal2 yang tdk diajarkan oleh rasulullah, ini sama saja kita mensejajarkan diri sebagai pembuat syariat, padahal pembuat syariat adalah Allah,
    Bagaimana doa dikabulkan, sedangkan cara-cara berdoanya itu tidak diajarkan oleh Rasulullah?
    Jika berdoa secara berjamaah itu baik, tentu sudah dilakukan oleh Rasulullah, sebab Rasulullah adalam manusia yang paling sayang kepada umatnya, tidak mau umatnya tersesat,
    Dan Islam sudah sempurna setelah meninggalnya rasulullah, kita tinggal menjalankan saja apa2 yg diajarkan oleh Rasulullah, bukan membuat cara2 baru dalam beribadah,
    Demikian pa, jawaban saya, mudah2an bisa dipahami,

  54. ucokmonalisa
    November 8, 2012 pukul 11:36 pm | #71

    ALHAMDULIILAH terima aksih ILMUNYA

  55. susilo
    November 7, 2012 pukul 9:28 am | #72

    susilo :assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,saya sangat sependapat dengan bung admin mengerjakan amalan(ibadah) tanpa ada/tahu perintahnya adalah bid’ah dan setiap bid’ah adalah sesat dan setiap kesesatan adalah neraka. yang ingin saya tanyakan, dalam mejalankan syari’at islam kita diwajibkan untuk melaksanakan dengan berjamaah, harus punya imam karena kalau sendiri2 itu juga neraka, waman sada sada illa nar mohon pencerahannya.

    mohon ditanggapi bung admin apakah kalau di indonesia yang dimaksud imam adalah presiden atau yang lainya?? mohon penjelasanya kalau perlu disertai dalilnya yang sesuai dengan pemahaman para sahabat. kami sngat membutuhkan ini karena kami masih awam

    trimakasih mas susilo, imam yang dimaksud adalah imam kaum muslimin, jika di indonesia, ya, imamnya ya presiden, bukan jamaah2 tertentu,

    silahkan anda baca di link ini

    • supriyatno
      November 21, 2012 pukul 7:38 am | #73

      Dalam menjalankan syariat islam tidak hrs berjama’ah, ada yg berjama’ah ada pula yg sendiri2. Contoh : sholat 5 waktu itu berjama’ah, sedangkan sholat sunah ada yg sendiri2 adapula yg berjama’ah (sholat ied), puasa sunah jg dilakukan sendiri2 tdk dg berjamaah dsb dsb.

      Dlm cara beragama (bermanhaj), Imam yg hrs kita ikuti adalah rosulullah saw, kemudian para shahabat beliau, tabi’in, tabiuttabi’in dan orang2 yg mengikuti mereka.

      Dlm kehidupan bernegara maka imam kita ya pimpinan negara (presiden). Kita wajib taat kpd presiden dlm hal kemakrufan walaupun andaikan presidennya org yg dhalim sekalipun. Tp kita tdk wajib taat dlm kemaksiatan (bhs jawa : laa thoatan bimaksiat).

      Ahlussunnah wal jama’ah melarang kita keluar dari jama’ah dan tidak mengikuti imam, dlm hal ini maksudnya adalah larangan memberontak ato melawan pemerintah (presiden). Krn itu adl cara beragama org2 khawarij.
      wallahu a’lam.

      Jazakallahu khairan akhi, betul itu,,..

    • abu zeyn
      Desember 28, 2012 pukul 3:01 pm | #74

      sebagian ulama berpendapat bahwa ulil amri itu ulama..
      karena penguasa kan ikut kata ulama juga nantinya…
      klo di indonesia imamnya ya presiden?????

      apa ga salah mas. hukum yang di anut presiden kita aja bukan berdasar alquran dan assunah,presiden jg mengucap selamat natal,datang ke gereja,dapat penghargaan satria salib dari ratu elizabeth inggris,berteman dekat dengan amerika yang sama2 kita ketahui musuh islam. apakah presiden seperti ini masih bisa di sebut ulil amri?????

      Terimakasih mas abu zeyn atas pertanyaannya,
      Sebaiknya anda membaca artikel tentang apa sih definisi ulil amri tersebut, dan apakah pemerintah indonesia ini termasuk ulil amri, baca disini mas

      Perbuatan maksiat yang dilakukan oleh pemerintah, itu tidaklah membuat pemerintah tsb bukan ulil amri lagi,..
      Dijaman sahabat masih hidup pun pernah terjadi, dimana pemerintah kala itu membunuhi para ulama, apakah itu hukum islam? tentu bukan, dan para sahabat yang masih hidup kala itu tetap taat kepada pemerintah, tidak memberontak,
      Demikian juga ketika jaman imam ahmad bin hambal, terjadi pemerintah yang berhukum bukan dengan hukum islam, menyatakan alquran adalah makhluk,.. ini adalah kekufuran, tapi apa yg dilakukan oleh imam ahmad,padahal beliau didengar ucapannya oleh pengikut2nya dan kaum muslimin,..
      Beliau tdk memberontak,..
      Untuk pemerintah indonesia, perkaranya tidak jauh lebih besar dari mereka, masih lebih ringan, kita bebas beribadah,tdk ada pembunuhan para ulama,

      Urusan pemerintah yang bermaksiat,itu tanggung jawab mereka dihadapan Allah kelak, bukan tanggungjawab rakyatnya,..
      Kita tetap taat kepada mereka, tapi kita tidak boleh taat kepada anjuran kemaksiatan yg diperintahkan oleh pemerintah, misalkan kita disuruh agar menyembah tugu monas misalnya, dalam hal ini kita tdk boleh taat, … tapi dalam hal lainnya yg bukan maksiat wajib taat,

      lalu apakah ulama yang menentang presiden macam ini di sebut khawarij???

      Ulama tersebut mempunyai pemikiran khawarij, , tapi tidak ada ulama yang menentang penguasa, mungkin itu dilakukan oleh orang yang dianggap seperti ulama, padahal bukan ulama,
      Ulama adalah orang yg takut kepada Allah, takut melanggar larangan allah,..
      mana mungkin ada ulama yang menyuruh bermaksiat kepada allah,. jika ada, itu adalah ulama su’ (ulama yang jahat) ulama yang menyeru kepada api neraka

  56. ika
    November 7, 2012 pukul 12:57 am | #75

    Asalamu’alaikum..

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Sabar ya masnya… Yang penting mas dah menyampaikan kebenaran dan kebaikan mau mereka ttp melakukan hal yang tdk dituntunkan oleh Alloh dan Nabi Muhammad biarlah karena dosa yang nangung mereka sendiri..

    Yang penting qt sdah menyampaikan kebenaran dan kebaikan yang qt ketahui mau terbuka ato tdk hati mereka terserah.. Ya kan.. T

    nggal pilih jalan Alloh ato jalan setan..
    Dan ttp lanjutkan dakwah mas..
    Betul..
    Wassalamu’alaikum

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

  57. dada
    November 3, 2012 pukul 2:15 pm | #76

    assalamualaikum.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Apkh bpk tau sejarahnya tahlilan…?

    Maaf sebelumnya, ngga ngejawab pertanyaan pak dada yang bagus ini, sebab selain sibuk dan milih mana yang harus dijawab dulu, soalnya yg belum dijawab di kolom komentar ada 842 komentar yg blm dijawab, jadi dipilih-pilih,
    Disamping itu saya juga belum menemukan sejarahnya tahlilan yg diajarkan oleh rasulullah, para sahabat, tabiin, atau imam yang 4 seperti imam abu hanifah,imam malik,imam syafii,imam ahmad, juga para ulama lain seperti imam bukhari, imam muslim,.. jadi bingung, dimana bisa saya menemukan sejarah ritual tahlilan kematian tersebut, karena rasulullah tidak pernah melakukan atau mengajarkannya, demikian juga para sahabat dan generasi setelahnya,

    Saya balik bertanya kepada anda, tolong kasih tahu saya, bagaimana sejarah ritual tahlilan tersebut, ada dalam kitab apa, siapa yg menulisnya,. karena islam itu agama ilmiah, bukan agama turun temurun,bukan agama “katanya” semua tentang islam tertulis dalam kitab2 para ulama,

    To kan ajaran dari para ulma or kyai jaman dulu to bisa memasukan ajaran islam ke indonesia,,

    lo tdk da para beliau,apkh anda yakin sekarng anda beragama islam..?

    Masa sih mas,.
    coba anda perhatikan negara yang paling maju islamnya,
    Apakah disana ada ritual tahlilan??
    Coba perhatikan mekah, madinah, sebagai kota Tempat Rasulullah mendakwahkan islam,.. adakah ritual tahlilan? bagaimana perkembangan islam disana?
    Lihat di jaman Umar bin khattab, dimana sebagian besar dunia dikuasai, apakah ada ritual tahlilan kematian?
    Lihat pula ajaran walisanga, apakah beliau mendakawahkan ritual tahlilan kematian? bahkan mereka mewanti-wantinya, anda bisa baca disini

    Walisanga mendakwahkan islam yang benar, islam yang dipahami oleh para sahabat, silahkan baca disini postingannya

    bkankah qta diwajbkan berdoa to slrh umat islam,to kan slh stunya qta berdoa,,ko yg baik dilarang..?

    Mas, doa itu dianjurkan, kapan saja, kalau mau doa mbok ya jangan pelit, jangan ketika ada yang mati saja, lalu berdoa tapi dibarengi acara yg tidak ada tuntunannya dari rasulullah, yaitu tahlilan kematian,
    Secara akal saja, apakah akan diterima amalan seseorang yang dilakukan tidak diatas petunjuk rasulullah? Tahlil bagus, dzikir yg utama, tapi ritual tahlilan kematian, ini bukanlah hal yang bagus, karena rasulullah sendiri tidk pernah melakukannya,.. apakah yg tidk dilakukan oleh rasulullah itu lebih jelek, dan perbutan ritual tahlilan yg dilakukan oleh sebagian kaum muslimin itu lebih baik??

    Islam sudah sempurna, dan rasulullah sudh mengajarkan semuanya, mau ke WC saja sudah rasulullah ajarkan, masa sih yang lebih besar dari itu ngga diajarkan??

    ko tdk di jwb pa…?

    sudah dijawab tuh pak, mudah2an bisa dipahami, terimakasih atas komentarnya, jazakallahu khairan

  58. AWAM
    Oktober 22, 2012 pukul 9:27 am | #77

    MAS KALAU DAKWAH MELALUI INTERNET, ITU BID’AH NGGAK? SEBAB DI JAMAN ROSUL BELUM ADA.?? SEPERTI JUGA TAHLILAN. WALAUPUN ISINYA SAMA SAMA IBADAH,

    Wah terimakasih mas awam, mudah2an ngga betah jadi orang awam terus,
    Emang belum tahu ya kalau internet itu bidah? itu bidah mas, masih banyak yg bidah, contoh hape bidah,pesawat bidah,kan jaman rasul juga belum ada,
    trus ada lagi, rujak cingur bidah,mie ayam juga bidah, sebab rasulullah ngga pernah makan rujak mas, dan masih banyak lagi bidah2 yg lain,
    Itu bidah secara bahasa loh mas, silahkan baca disini ulasannya

    • Pa cebok
      November 5, 2012 pukul 3:10 pm | #78

      berarti abang nih ahli bid’ah juga ya… apalagi itu gunakan Facebook yang nyata nyata pemiliknya adalah donatur untuk orang orang Yahudi, dengan tidak langsung abang ini mendanai Yahudi yg sedang menjajah Palestine…. Dan semua yang abang gunakan punya Amerika… Ayo kembali kejalan yang benar…..

      trimakasih atas komentarnya pak,
      Mau nanya nih, pakaian anda buatan siapa ya? resleting celana anda buatan siapa? ada gitu yang buatan kaum muslimin? sebelum mengatakan ttg facebook lihat diri sendiri dulu, hape yang anda miliki produksi siapa? atau mobil, motor, itu produksi siapa? komputer buatan siapa, windows buatan siapa, apakah anda masih menggunakannya?
      Dan anda komentar disinipun, menggunakan internet, siapa yg punya jalur internet, juga blog wordpress ini, anda komentar disini, pemilik wordpress ini siapa?

      • cahaya bintang barat
        Januari 7, 2014 pukul 11:41 am | #79

        maaf, admin. apakah kalimat2 anda yang mengatakan facebook, HP dll bagian dari bid’ah juga itu merupakan pengakuan diri anda bahwa anda menjalankan bidah juga yg sejatinya dilarang rosul?

        jika iya berarti anda termasuk munafik dong? atau gimana? mohon penjelasan

        terimakasih sudah komentar disini,
        kata-kata saya tersebut sebenarnya hanya membuka wawasan orang yang menganggap urusan dunia itu sebagai bidah, contoh ada yang bilang fb,internet itu bidah, maka saya tambahkan, masih banyak lagi yang disebut bidah, lalu saya kasih link untuk mereka baca, jadi saya mengatakan bala-bala,nasi goreng,bakso, itu bidah juga, sebab tidak ada dijaman rasul, biar anda tidak bingung,penjelasannya silahkan anda baca disini

  59. Guruh
    Oktober 22, 2012 pukul 4:27 am | #80

    mas mohon penjelasan dong bagaimana tata cara ziarah kubur yg benar dengan doa2nya yg sesuai dg ajaran Nabi Muhammad SAW. makasih

    Terimakasih mas, silahkan bisa dilihat disini

    Adab-adab ziarah kubur, bisa dibaca disini

  60. Aprillian Batavia
    Oktober 22, 2012 pukul 4:00 am | #81

    maaf ya bro Tahlil dan tahlilan beda tahlil adalah bacaan doa yang sangat dianjurkan sedang kan tahlilan yakni Ulang tahun kematian 3,7,40 ,100, 1000 berikiut juga mitoni ha inilah yang menjadi persoalan ini bukan dari ajaran islam , ini berasal adri hindu kita dilarang bertasyabbuh dalam acara ke agama an umat lain jika anda semua melarang melarang mengucapkan selamat natal karena bertentangan dengan Islam

    lalu kenapa umat islam mengikuti ajaran hindu

    aiiiiih klo umat lain tahu klo umat Islam ikut ajaran hindu bagaimana ini ?

    setiap mengadakan tahlilan apa untungnya dari mengadakan acara tersebut Apa makna melempar kembang , apa makna menyemprot minyak wangi , dan juga para guru marah bila yang mengadakan tahlil kurang kasih amplopnya ternyata ada tarifnya juga

    kemarin aq mengadakan tahlil dan harus membayar satu guru sebesar 150.000 untuk membaca doa adn beberapa orang membaca sholawat maulid satu orang berbisik memberitahu Ibuku bahwa bayarannya kurang jadi untuk satu kali selamatan aku harus membayar 500.000 untuk yang baca doa

    maaf bial tulisan saya membuat orang marah dan tersinggung

  61. Ishaq yunus
    Oktober 14, 2012 pukul 2:12 pm | #82

    Ammaba’adu…;-
    q bingung ne mas. 0rang yang tahlilan pelajari kutubusittah bahkan hapal 10rbu lebih hadist. Lengkap dngan sanad.a perawinya…kata.a ada dalil semuwa..yg mengatakan ng bleh jga pu.a dalil yg sh0heh…yg bner mana…

    Terimakasih mas ishaq yunus, mudah-mudahan tidak bingung lagi,
    Begini saja, seandainya dalil tersebut shahih, tentu Rasulullah sudah melakukannya, Dulu waktu khadijah meninggal, rasulullah ngga ngadain tahlilan, ketika anak laki-lakinya meninggal, rasulullah tdk ngadain tahlilan,ketika para sahabatnya meninggal, rasulullah pun tidak melakukan tahlilan,

    Ketika Rasulullah meninggal, Abu bakar,umar,utsman,Ali, tidak melakukan tahlilan,
    Apakah mereka lupa?
    Imam abu hanifah,imam malik,imam syafii,imam ahmad pun mereka tidak melakukan tahlilan ketika ada saudaranya yang meninggal,

    Kok ada di jaman sekarang yang jauh dari jaman rasulullah, orang yang mengatakan ada dalilnya bahwa ritual tahlilan itu rasulullah mengajarkannya,.
    LUCU kan?

    Jadi pengakuan hafal kutubus sittah,hafal ribuan hadits dgn sanadnya, itu ngga ada pengaruhnya, jika disuruh mendatangkan dalil tentang rasulullah melakukan tahlilan saja tdk bisa,

  62. suryo as
    Oktober 11, 2012 pukul 6:57 pm | #83

    Assalamu’alaikum warahmatulohi wabarokatuh.

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    maaf sebelumnya ea.. ikut nambah… meski saya ini msh tergolong dr manusia awam…
    tahlilan.. tahlilan n tahlilan… dikatakan ritual… itu atas dasar drmn…???

    Terimakasih komentarnya mas, mudah2an Allah memberikan hidayah kepada anda utk memahami ajaran islam ini, sehingga tidak menjadi orang awam lagi,
    Kenapa dikatakan ritual? karena tatacara pelaksanaan amalan tersebut tidak pernah diajarkan oleh rasulullah, dan tidak pernah diamalkann oleh para sahabat juga, padahal sahabatlah orang yg paling mengerti islam setelah rasulullah

    ditempatku yg disebut tahlilan ituh bukan hanya di rumah orang mati… disini tiap mlm jum’at rutin diadakan tahlilan… baca” ayat al-quran.. dzikir.. dll… tujuan kami 1…. mempeerat tali silaturohmi n mendoakan ahli kubur kita… para pendahulu kita…. apakah itu jg termasuk BID”AHHHHHHHHHHH….???

    Nah, itu salah satu contohnya, apakah Rasulullah melaksanakannya seperti apa yg ada ditempat anda, setiap malam jumat tahlilan? baca ayat alquran, dan dzikir dan kumpul2, dengan dalih utk mempererat tali silaturahim,.. dan jujur saja, biasanya setelah acara tersebut selesai, maka dilanjutkan dengan main kartu/GAPLE, asap rokok mengepul dimana-mana,
    Padahal Rasulullah manusia terbaik, demikian juga orang yang bersamanya (para sahabat) , mereka tidak melakukannya, setiap malam jumat mereka tdk melakukan hal diatas,
    Mereka membaca alquran setiap hari, sehingga dalam sebulan bisa khatam quran beberapa kali,
    Mereka membaca tahlil setiap hari, karena dzikir dgn kalimat tahlil adalah dzikir yg utama, dan mereka tidak melakukan dgn ritual2 diatas
    Siapakah yg lebih layak kita contoh? Tentu merekalaaah yg layak kita contoh, sebagaimana perintah Allah dalam surat attaubah ayat 100
    Ancaman bagi mereka yg tidak mau mengikutinya, bisa dilihat di surat annisa ayat 115 , silahkan dibuka, dan baca tafsirnya

    apakah salah/g boleh kita jadi anak yg mendoakan almarhum orang tua kita… katanya amal yg masih berlaku untuk para ahli kubur ada 3 gtuh… shodaqoh jariyah,, ilmu bermanfaat,, n doa anak sholeh…, klw mendoakan ahli kubur kita ditahlilan g boleh brarti tinggal 2 donk yg boleh…

    Siapa yang melarang mendoakan orang tua yg sudah meninggal?
    Itu dianjurkan, bukan saja utk orang tua kita, tapi seluruh kaum muslimin,
    Mendoakan orang tua kapan saja, dimana saja, dan tidak mesti di malam jumat diacara yg dibuat2 oleh manusia belakangan,
    Mau mendoakan ortu kok pelit sih, cuma malam jumat? harusnya setiap hari mas, setiap saat, bisa dilakukan di dalam shalat kita, di waktu2 yg diijabah,..

  63. Muhammad Ihsan
    Oktober 11, 2012 pukul 3:42 am | #84

    Assalamu’alaikum warahmatulohi wabarokatuh.

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Nampaknya Mas Admin sekarang merasakan sendiri, betapa banyaknya para pelaku dan pengikuti ajaran bid’ah, buktinya yang merespon setuju dengan budaya tahlilan kematian lebih banyak dibanding dengan yang sudah menyadari bahwa memang dalam Islam budaya tahlilan tidak pernah diajarkan oleh Nabi kita.

    Jalan menuju Jannah memang cuma satu tapi jalan menuju Narr betapa banyaknya. Itulah sumpah iblis laknatullah ketika akan diusir Allah dari Jannah, Ia akan menyesatkan umat manusia (hamba Allah) dari berbagai arah agar semua mengiktui jejaknya kedalam Narr.

    Betul, dan bidah adalah jalan yang lebih disukai oleh iblis daripada maksiat

    • REZA GUNAWAN
      November 10, 2012 pukul 4:41 am | #85

      BEGINI KANG ADMIN BAGAIMANA KALAU ADA ACARA MAJELIS TA’LIM SEINDONESIA DUDUK BEBERAPA ULAMA YANG AHLI SILAHKAN BERDEBAT KAMI SEBAGAI JAMAAH AKAN MELIHAT MANA YANG BENER PENDAPAT PENDAPAT HUKUMNYA JADI JANGAN ANTAR AWAM KARENA SAYA YAKIN ULAMA ULAMA YANG ANDA ANGGAP SALAH ILMUNYA SEGUDANG BAHKAN MUNGKIN HAPALANNYA TRHDP HADIS&QUR’AN JUGA SEGUDANG JADI BIAR KAMI SEBAGAI JAMAAH BISA MENGKAJI MANA YANG BAIK DAN MANA YANG TIDAK. INI HANYA SARAN SIH MUDAH2N TERLAKSANA JADI JANGAN ANTAR AWAM

      Sudah pernah pak reza, ustadz2 kita berdialog dgn orang-orang dari ormas NU , MUI sebagai fasilitatornya, silahkan lihat videonya dimana ustadz kita menyampaikan materi, dan mereka bertanya di sesi tanya jawab, berikut ini videonya:

  64. Andri Hermawan
    Oktober 10, 2012 pukul 6:15 pm | #86

    Assalaamu’alaikum..

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Alhamdulillah, segala puji hanya untuk Allah.
    Mohon izin, kiranya saya dpt memberikan sedikit tambahan yg mudah2an bermanfaat.
    Tambahan ini saya sampaikan lebih kpd pendekatan melalui firman Allah yg mudah-mudahan kita dpt mencermati, merenungi dan memahami nya.

    Setelah saya mencermati mulai dari uraian sampai dengan jawaban yg disampaikan mas admin atas pertanyaan2 yg dilontarkan, jika boleh saya menyimpulkan bahwa ada 2 point yg digaris bawahi yaitu :

    1. Penyelenggaraan TAHLILAN yg dilakukan secara khusus
    2. Isi dari penyelenggaraan TAHLILAN itu sendiri

    Mengenai point pertama, saya rasa sudah cukup panjang lebar mas admin menjelaskannya, intinya “Tidak ada Contoh dari Rasulullah”.

    Point yg kedua, mas admin bukan mempersoalkan masalah isi dari penyelenggaraannya yaitu Bacaan Tahlil (Dzikir), membaca Al-Qur’an, tapi lebih mengarah kepada Ritual, Tata Cara, Adab, Etika ketika TAHLILAN. Tahlil/Dzikir, membaca Al-Qur’an, adalah keutamaan, kewajiban dan perintah dari Allah. Perintah ini tidak dibatasi dgn ruang dan waktu, artinya dimanapun dan kapanpun bisa dilakukan. Namun kiranya kitapun harus memperhatikan bagaimanakah tata cara perintah itu dilakukan, karena sedikit saja kita lalai/tdk mau memperhatikannya maka –Naudzubillah– kita termasuk orang2 yg dzalim dan fasik. Ini bukan kata saya, tapi Allah yg menyebutkan spt itu.

    Lalu orang-orang yang zalim mengganti perintah dengan (mengerjakan) yang tidak diperintahkan kepada mereka. Sebab itu Kami timpakan atas orang-orang yang zalim itu dari langit, karena mereka berbuat fasik. (QS 2:59)

    Sekarang mari kita perhatikan apa yg diperintahkan oleh Allah mengenai bahasan ini :

    Dan sebutlah (nama) Tuhannmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai. (QS 7:205)

    Dari QS 7:205 jika saja kita mau mengenyampingkan keegoisan kita, tdk disertai dengan hawa nafsu, sudah sangat jelas perintahNya bahwa dalam menyebut nama Allah cukup dalam hati, tidak mengeraskan suara. Coba kita perhatikan bagaimana kenyataannya? Apakah ini bukan berarti sudah mengganti perintah apa yg telah diperintahkan?

    Terimakasih, atas tambahannya, disini perlu sedikit diluruskan juga, maksud tidak mengeraskan suara adalah diucapkan dengan lisan, cuma terdengar oleh diri kita sendiri, jadi bukan cukup dalam hati, karena membaca dzikir merupakan perbuatan lisan, menggerakkan mulut kita, sedangkan jika cukup dalam hati, itu bukanlah diucapkan, sebagaimana shalat, kita disuruh membaca bacaan quran,juga dzikir dalam shalat seperti doa ruku,sujud,dll..itu harus diucapkan oleh lisan,dengan suara yg cukup kita saja yg mendengar, dan bukan cukup dalam hati, bahkan jika bacaan shalat itu cukup dihati, ada ulama yang menjelaskannya itu merupakan suatu kesalahan dalam shalat, pembahasannya bisa dilihat disini

    Berapa banyak kita berdzikir? Apakah harus 100, 500, 1000?

    Hai orang-orang yang beriman, berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada-Nya diwaktu pagi dan petang. Dialah yang memberi rahmat kepadamu dan malaikat-Nya (memohonkan ampunan untukmu), supaya Dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya (yang terang). Dan adalah Dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman. (QS 33:41-43)

    Dimana kita harus berdzikir, apakah pada saat acara spt itu?

    Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. (QS 3:190-191)

    Apa bacaan Dzikir itu?

    Katakanlah: “Serulah Allah atau serulah Ar-Rahman. Dengan nama yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai al asmaaul husna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam shalatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu”. (QS 17:110)

    Hanya milik Allah asmaa-ul husna, maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaa-ul husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) nama-nama-Nya. Nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan. (QS 7:180)

    Kemudian mari kita lihat mengenai etika membaca Al-Qur’an.

    Dan apabila dibacakan Al Qur`an, maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat. (QS 7:204)

    “Dan bacalah al-Qur’an itu dengan tartil.” (Qs. 73:4)

    Maka Maha Tinggi Allah Raja Yang sebenar-benarnya, dan janganlah kamu tergesa-gesa membaca Al qur`an sebelum disempurnakan mewahyukannya kepadamu, dan katakanlah: “Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan.” (QS 20:114)

    Kita diperintahkan agar mendengarkan dan memperhatikan dengan baik apabila ada yg membaca Al-Qur’an. Membaca Al-Qur’an dgn tartil, tdk tergesa-gesa. Coba kita lihat pada kenyataannya. Bagaimana ketika yg hadir pd acara tsb membaca Al-Qur’an. Masing-masing membaca Al-Qur’an dengan suara yg keras. Saling dahulu mendahului, suasana menjadi ramai, hiruk pikuk dibuatnya.
    Bagaimana kita mau mendengarkan dengan baik apalagi memperhatikannya?
    Bagaimana kita akan mendapatkan Rahmat dari Allah?
    Apakah inipun bukan berarti sudah mengganti perintah apa yg telah diperintahkan?
    Pada ayat yg lain, Allah telah memberikan contoh bagaimana orang kafir berkata apabila ada yg membaca Al-Qur’an.

    Dan orang-orang yang kafir berkata: “Janganlah kamu mendengar dengan sungguh-sungguh akan Al Quraan ini dan buatlah hiruk-pikuk terhadapnya, supaya kamu dapat mengalahkan mereka”. (QS 41:26)

    Jika kita masih melakukan hal demikian, apa bedanya kita dgn mereka? Naudzubillah. Sudah pasti apabila ada yg mengatakan bahwa kita disebut orang kafir, pasti akan marah, geram dibuatnya. Ini bukan berarti saya mengkafirkan sesama kita, tetapi itu firman Allah. Apa sebutan bagi orang yg menentang perintah Allah?

    Sekali lagi saya tekankan bahwa Allah telah membuat aturan-aturanNya, maka taatilah kalau kita sudah mengaku seorang muslim yg beriman.

    Rasul telah beriman kepada Al Qur`an yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan antara seseorangpun (dengan yang lain) dari rasul-rasul-Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan kami ta`at.” (Mereka berdo`a): “Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.” (QS 2:285)

    Kalau kita tidak mau mentaati juga, apa bedanya kita dengan mereka spt ayat berikut :

    Yaitu orang-orang Yahudi, mereka mengubah perkataan dari tempat-tempatnya. Mereka berkata : “Kami mendengar”, tetapi kami tidak mau menurutinya. Dan (mereka mengatakan pula) : “Dengarlah” sedang kamu sebenarnya tidak mendengar apa-apa.
    Dan (mereka mengatakan) : “Raa`ina” , dengan memutar-mutar lidahnya dan mencela agama.
    Sekiranya mereka mengatakan : “Kami mendengar dan menurut, dan dengarlah, dan perhatikanlah kami”, tentulah itu lebih baik bagi mereka dan lebih tepat, akan tetapi Allah mengutuk mereka, karena kekafiran mereka. Mereka tidak beriman kecuali iman yang sangat tipis. QS 4:46

    Untuk itu marilah kita berinstropeksi diri dengan kembali kpd Al-Qur’an.
    Janganlah kita hanya menuruti hawa nafsu/keinginan bahwa menganggap perbuatan itu adalah baik, padahal yg baik itu belum tentu benar.
    Demikian dulu, mohon maaf apb ada tulisan yg tdk berkenan. Yang benar dari Allah, yg salah dari sy pribadi.

    Jazakallahu khairan akhi atas tambahan yang bermanfaat ini

    Wassalaamu’alaikum..

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

  65. ahmad
    Oktober 3, 2012 pukul 6:47 am | #87

    mudah2an jika anda mati nanti tidah ada yang membacakan tahlilan yg menurut anda g benar

    Terimakasih sdh berkomentar disini mas ahmad, mudah-mudahan Allah menunjuki kita semua dijalan yang benar
    Saya akan berwasiat kepada keluarga saya, agar ketika saya mati, jangan ada perayaan ritual tahlilan, karena itu tdk ada petunjuknya dari rasulullah, itu menyelisihi ajaran rasulullah,
    Sehingga saya tidak mau jika saya berdosa akibat tidak memberitahukan kepada keluarga tentang ritual tahlilan tersebut,
    Rasulullah ketika istrinya meninggal, beliau tidak melakukan ritual tahlilan untuk istrinya tersebut, padahal rasulullah sangat mencintai khadijah
    Ketika anaknya Rasulullah ( ibrahim ) meninggal, beliau tdk melakukan ritual tahlilan, padahal beliau menitikkan airmata kehilangan putranya tersebut,
    Rasulullah juga mengalami para sahabatnya meninggal, paman beliau meninggal ketika perang, dan banyak sekali para sahabat yang meninggal, tapi rasulullah tidak melakukan ritual tahlilan,..

    Apakah rasulullah tidak mengetahui ritual tahlilan tersebut?
    Bagaimanakah cara rasulullah mendoakan orang yang sudah mati?
    Bukan dengan cara ritual tahlilan,..

    Seandainya itu baik, tentu para sahabat sudah melakukannya,..

    Demikian mas ahmad, mudah2an bisa memahami dgn jawaban diatas
    Jazakallahu khairan

  66. ahmad
    Oktober 3, 2012 pukul 6:34 am | #88

    bagaimana dengan ” adat bisa menjadi hukum” ?

    selama adat itu baik dan tidak melencenng dr ajaran islam….

    kalau saya sangat senang melakukan tahlilan dan sangat senang melihat orang yg melakukan tahlilan.

    sampai atau tidaknya kepada mayit, Allah yang tau, sungguh beruntung orang yg dibacakan tahlil oleh kelurga yg masih hidup jika pahalanya memang sampai, maka rugilah orang yg tidak pernah dibacakan tahlil. dan tidaklah rugi dan berdosa jikalau pahala tahlilan itu tidak sampai kepada mayit,

    Terimakasih mas ahmad, banyak sekali nih komentarnya yang cukup bagus,
    Perlu mas ketahui, islam sudah sempurna, tidak perlu ditambah dan dikurangi, sudah lengkap, tinggal kita mempelajari dan mengamalkan saja,
    Adat sebaik apapun, itu tidak akan bisa berubah menjadi syariat islam, tapi syariat islam bisa saja menjadi seperti adat, karena saking seringnya diamalkan syariat islam tersebut, sehingga syariat itu membudaya di masyarakat tersebut,

    Untuk ritual tahlilan, semoga jawaban saya sdh bisa mewakili, mudah2an mas ahmad bisa memahaminya,

  67. cah ndeso
    September 27, 2012 pukul 4:35 pm | #89

    asalamu alaikum….

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    mf ya pak admin….jika ritual tahlilan itu jelas” jln yang slah….mengapa lewat dumay berdakwahya…. mbok lbih baik terus terang di kalangan masarakat ….bukan di dumay….karna hal yang di takutka ada yang salah paham disini hingga umat islam saling ber cakar cakaran……lalu siapa yang bertanggung jawab nantinya????

    Terimakasih atas komentar dan masukannya yang cukup bagus,
    Kenapa di dunia maya? sebab banyak juga yg menyebarkan pemahaman yg betul di dunia maya, sedangkan untuk di dunia nyata juga sudah sangat banyak kok yang berdakwah, dan kebetulan peluan tuk menyampaikan ilmu di dunia maya ini ada, sehingga saya pun ikut meng copy paste saja ilmu2 tsb,

    jika itu” memang hal yang salah….knapa MUI gk mengumumkan lewad media bahwa ritual tahlilan itu salah???
    mohon maf jika ada yang slah dari comen ini….

    Jika MUI mengeluarkan fatwa tentang hal tsb, tidak akan dianggap,kenpa? sebab NU sendiri sudah mengeluarkan fatwa ttg tidak bolhnya tahlilan, tapi kenapa masih terus berlangsung? apa jawabanya? kok fatwa dari NU sendiri tidak dijalankan?? apalagi jika MUI yang mengeluarkan,

    Oh iya, saya maafkan, dan saya juga minta maaf nih, barangkali ada komentar saya yg kurang berkenan di hati

  68. boid
    September 26, 2012 pukul 5:25 am | #90

    Assalamual’aikum Wr. Wb.

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Mas Admin, heran saya, kok tidak ada yang ingin membahas KEPUTUSAN MASALAH DINIYYAH NO: 18 / 13 RABI’UTS TSAANI 1345 H / 21 OKTOBER 1926 pada MUKTAMAR I NAHDLATUL ULAMA (NU) DI SURABAYA.

    Malu kali ya?

    Semuanya sepertinya mengemukakan perasaan and pendapatnya sendiri-sendiri.

    Tapi memang begitulah adanya, suka beribadah menurut perasaan dan kreasi sendiri.

  69. Abdullah
    September 16, 2012 pukul 12:56 pm | #91

    Assalamu’alaikum,

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    kita harus tahu dulu bid’ah itu apa,barulah komen biar enda jadi debat kusir mas nanti tempe goreng,nasi goreng,sayur Lodeh,Sepeda Motor di bilang bid’ah karena jaman nabi gak ada hi..hi..

    Emang itu bidah mas, baca disini penjelasannya, kalau itu adalah bidah

  70. marz dedy
    September 12, 2012 pukul 10:02 am | #92

    oH YA..Apakah yang kita kerjakan di jaman sekarang diajarkan dan di contohkan oleh Rasulullah spt dakwah lewat FB, TV , Radio dll… astaghfirullah. Janganlah gampang membid’ah kan dan mengkafirkan sesama muslim yg sudah bersyahadat karena kita tdk tau isi hati mereka.

    Terimakasih mas atas komentarnya yang cukup bagus,
    apa yang anda sebutkan itu bidah juga mas,
    Masa sih, Iya,.. baca saja disini mas, bahkan masih sangat banyak bidah yang lain, tdk terbatas TV, FB, tapi banyak yg belum disebutkan, contoh bala-bala,rempeyek,tahu gejrot,becak,hape,pesawat,sepeda,.. baca disini ya,

  71. zaynu al_jawi
    September 10, 2012 pukul 5:27 am | #93

    ini menghina tahlil kok atas nama NU???

    kalian pemecah belah ummmat penyebab kehancuran islam !!!

    Terimakasih sebelumnya kang Zaynu atas komentarnya, mudah-mudahan kang zaynu sehat,selalu dalam lindungan Allah ta’ala,
    Saya minta maaf jika tulisan tersebut seolah2 saya membidahkan atau menyalahkan ormas anda, coba perhatikan dan kang zaynu baca dengan teliti, dan rujuk kepada tulisan tersebut, bukankah ada kata-kata “MUKTAMAR I NAHDLATUL ULAMA (NU) KEPUTUSAN MASALAH DINIYYAH NO: 18 / 13 RABI’UTS TSAANI 1345 H / 21 OKTOBER 1926 DI SURABAYA ”
    Jadi sikap kang zaynu seharusnya mencari keputusan tersebut, bukan menuduh saya membawa-bawa nama NU, apalagi tuduhan selanjutnya yaitu memecah belah umat islam,,..
    Seandainya kang zaynu mengatakan seperti itu,siapa coba yg memecah belah? tentu ormas anda, sebab yg mengeluarkan larangan adalah ormas anda melalui muktamar di surabaya, dan saya hanya menukil saja,.. bukankah demikian??

    jgn asal membidahkan ini bukan masalh ibadah tapi masalah tradisi.kalian pasti orang2 salafi yang bisanya membidahkan orang lain ….
    Betul sekali kang, ini masalah tradisi, tapi ngga betul juga, jika ini masalah tradisi, kenapa membawa-bawa ajaran islam? kalau ini tradisi, jangan dong bawa-bawa tahlil, tahlil itu bukan tradisi kang, itu ajaran islam,

    Dan tradisi di masyarakat indonesia, selamanya tidak akan menjadi ajaran islam, sebab islam sudah sempurna, tidak perlu ditambah atau dikurangi,

  72. Guruh
    September 6, 2012 pukul 9:30 pm | #94

    mas bisa kasih saran ga ke saya,,,

    saya ingin hidup berdasarkan tuntunan Rasullullah SAW dan Al-Quran,,,

    apakah saya harus ikut golongan tertentu??
    saya ngrasa kalo saya ga pernah ikut/menjadi gol islam tertentu,,,,

    tapi saya ingin hidup di jalan yg lurus,,,

    Kuncinya cuma satu mas guruh, pelajari agama islam ini menurut pemahaman para sahabat, sebagaimana ini pula yang dilakukan oleh para ulama, seperti imam yang 4, murid-muridnya seperti imam bukhari,muslim, dll…

    Bukan ikut kelompok atau ormas tertentu, silahkan baca disini

  73. yulianto46
    September 5, 2012 pukul 11:53 am | #95

    anda cerdas tpi gak ngarti
    hati anda terlalu kaku

    Trima kasih mas yuli atas komentarnya, mudah-mudahan mas yuli diberikan kecerdasan sehingga tidak mempunyai hati yang kaku,
    Komentar yang ngga kalah cerdas mas yuli, “anda cerdas tapi gak ngarti” ..

  74. abdullah
    September 2, 2012 pukul 5:11 am | #96

    Assalaamu’alaikum

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Mas admin, saya masih awam, mau tanya apakah memohon ampunan atau berdoa untuk orang yang sudah meninggal itu bisa sampai ke orang yang sudah meninggal atau tidak? mohon penjelasannya?

    Kita dianjurkan untuk mendoakan orang tua kita yang sudah meninggal (ika orang tua kita meninggal dalam kondisi masih beragama islam,), juga yang masih hidup. berdoa bisa dimana saja, tidak ada ritual khusus untuk melakukan doa, anda bisa berdoa di waktu2 yang mustajab(waktu dikabulkannya doa), ketika anda shalat,antara adzan dan iqamat,dan masih banyak lagi waktu2 yg mustajab.

    Wassalaamu’alaikum

    Wa’alalikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

  75. hamba Allah
    September 1, 2012 pukul 4:59 pm | #97

    Assalamualaikum Warokhmatullah Wabarokatuh..

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    saya sejak kecil hidup di lingkungan masyarakat muslim yang dari dulu jika ada orang meninggal dunia selalu mengadakan acara tahlilan, kemudian setelah beranjak dewasa (kuliah) saya hidup di lingkungan masyarakat muslim yang anti tahlilan.

    hal ini membuat saya galau akhi karena dari kecil saya sudah TERBIASA dengan tahlilan, namun saya sadar ternyata hukum tahlilan itu adalah bid’ah semenjak saya kuliah.

    Namun efek yang timbul dari lingkungan saat saya kecil adalah ‘merasa kurang’ jikalau ada undangan tahlilan dan saya tidak menghadirinya. Mungkin saya hanya menuruti nafsu batin saya untuk hadir di tahlilan tersebut akan tetapi saat ini saya YAKIN kalo pahala itu tidak bisa di pindah tangankan karena pahala hanyalah urusan Allah dan saat hadir di acara tersebut saya hanya niat untuk semata mata beribadah, berdoa, dan mengharap ridho Allah dengan berTAHLIL.

    yang saya tanyakan akhi apakah hal yang saya lakukan tersebut masih bid’ah ? mohon penjelasannya akhi ..

    Memang akhi, jika kita terbiasa melakukan amalan bidah, lalu setalah besar baru mengetahui bahwa amalan tersebut adalah suatu kesalahan, maka kita merasa berat untuk menerimanya, bahkan merasa ada yg kurang jika kita meninggalkannya,..
    Demikian juga sebaliknya akhi,jika kita sudh terbiasa melakukan amalan yg betul-betul diajarkan oleh rasulullah dan dikerjakan oleh para shabatnya, maka ketika melihat amalan2 yg tidk dicontohkan/amalan bidah, maka kita akan merasa terheran-heran dan kasihan kepada mereka yg melakukan hal tersebut,

    Dan itu juga salah satu dampak negatif dari perbuatan bidah, juga hal itulah yang membuat iblis lebih menyukai para pelaku bidah daripada pelaku maksiat, dan taubatnya pelaku bidah itu lebih sulit daripada pelaku maksiat,

    Jadi perasaan itu dirubah akhi, perbanyaklah bertaubat dari perbuatan bidah tersebut, sebab kebidahan adalah penyebab datangnya murka Allah, salah satu penyebab turunnya musibah , penyebab matinya hati, dan penyebab kita diusir dari telaga rasulullah,.. sungguh kerugian yang sangat banyak bagi para pelaku bidah

    Jazakumullah Khoiron Katsiran ,

    Jazakumullah Khoiron

    Wassalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh.

    Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh.

    • hamba Allah
      September 2, 2012 pukul 1:33 pm | #98

      hamba Allah :
      Assalamualaikum Warokhmatullah Wabarokatuh..

      Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

      saya sejak kecil hidup di lingkungan masyarakat muslim yang dari dulu jika ada orang meninggal dunia selalu mengadakan acara tahlilan, kemudian setelah beranjak dewasa (kuliah) saya hidup di lingkungan masyarakat muslim yang anti tahlilan.
      hal ini membuat saya galau akhi karena dari kecil saya sudah TERBIASA dengan tahlilan, namun saya sadar ternyata hukum tahlilan itu adalah bid’ah semenjak saya kuliah.
      Namun efek yang timbul dari lingkungan saat saya kecil adalah ‘merasa kurang’ jikalau ada undangan tahlilan dan saya tidak menghadirinya. Mungkin saya hanya menuruti nafsu batin saya untuk hadir di tahlilan tersebut akan tetapi saat ini saya YAKIN kalo pahala itu tidak bisa di pindah tangankan karena pahala hanyalah urusan Allah dan saat hadir di acara tersebut saya hanya niat untuk semata mata beribadah, berdoa, dan mengharap ridho Allah dengan berTAHLIL.
      yang saya tanyakan akhi apakah hal yang saya lakukan tersebut masih bid’ah ? mohon penjelasannya akhi ..

      Memang akhi, jika kita terbiasa melakukan amalan bidah, lalu setalah besar baru mengetahui bahwa amalan tersebut adalah suatu kesalahan, maka kita merasa berat untuk menerimanya, bahkan merasa ada yg kurang jika kita meninggalkannya,..
      Demikian juga sebaliknya akhi,jika kita sudh terbiasa melakukan amalan yg betul-betul diajarkan oleh rasulullah dan dikerjakan oleh para shabatnya, maka ketika melihat amalan2 yg tidk dicontohkan/amalan bidah, maka kita akan merasa terheran-heran dan kasihan kepada mereka yg melakukan hal tersebut,
      Dan itu juga salah satu dampak negatif dari perbuatan bidah, juga hal itulah yang membuat iblis lebih menyukai para pelaku bidah daripada pelaku maksiat, dan taubatnya pelaku bidah itu lebih sulit daripada pelaku maksiat,

      Jadi perasaan itu dirubah akhi, perbanyaklah bertaubat dari perbuatan bidah tersebut, sebab kebidahan adalah penyebab datangnya murka Allah, salah satu penyebab turunnya musibah , penyebab matinya hati, dan penyebab kita diusir dari telaga rasulullah,.. sungguh kerugian yang sangat banyak bagi para pelaku bidah

      Lalu bagaimanakah sikap saya sekarang terhadap tahlilan ? bagaimana jika saya datang ke tempat tahlilan, namun niat saya hanya untuk ibadah kepada Allah tanpa mempunyai niat untuk mengirimkan pahala kepada ahli mayit ? sungguh di desa saya kecil hampir semua kyai masih melakukan tradisi ini..

      Jazakumullah Khoiron Katsiran ,

      Jazakumullah Khoiron

      Wassalamualaikum Warohmatullah Wabarokatuh.

      Wa’alaikumussalam Warohmatullah Wabarokatuh.

      • boymin13687
        September 16, 2012 pukul 3:02 am | #99

        Tinggalkanlah, Allah dan rasulnya lebih baik dari tradisi-tradisi itu

  76. September 1, 2012 pukul 4:43 am | #100

    tuk biaya tahlilan selama 7 hari kematian ayahku (15 juta/beras tak beli dan air tak beli)

    sampai2 air mata takmenetes krn tak ada waktu dan ruang tuk berduka saking sibuknya melihat aktifitas didapur(dr pagi masak hingga malam tuk orang tahlilan )dan lain pula ritual2 laiinya dibulan2 tertentu sedangkan keluargaku orang tak mampu(miskin)

    tp disinimiskin harta tak apa tapi miskin (jahil)akan agama islam ini berbahaya hingga yg terjadi wajib ditinggalkan dan yg diharamkan mereka berlomba2 tuk melaksanakan sehingga ketidak adilan kepadaku (SEMENa2) yg kurasakan baik dr hartaku yg ludes .

    (ALHAMDULILLAH ALLADI HADANI shg aku menjauhi bid ah dan mengetahui apa itu bid ah semenjak aku disaudi (zaman pak harto)sehingga disinilah aku bs tenang dlm beribadah iklas wlu aku jauh dr ibu dan saudara tampa putus hubungan.

    mungkin pl penyebabnya bid ah tak ada daqwah buat mereka(kyai )atau mereka mengetahui bahaya bid ah tapi krn sdh tradisi mereka tetap melakukannya inilah yg paling berbahaya krn klu jahil belajar tp klu tau dijahilkan karena gengsi manusia alhasil yg terjadi buat makan sehari2 tak py tapi tuk bid ah ada tapi berhutang.

    Mudah2an ada yg mengambil pelajaran dari kejadian diatas,.. Syariat Rasulullah itu mudah, dan tidak membebani pelakunya,..

  77. ahmad
    Agustus 31, 2012 pukul 5:15 am | #101

    Semua tindakan itu kalau niatnya baik , ya pasti akan jadi baik. gak perlu berdebat.
    Alloh Maha Tahu dan Maha Penyayang umatnya…,

    Terimakasih sudah berkomentar disini mas ahmad,
    Saya kasih gambaran begini mas, jika ada orang yang merampok orang yang sangat kaya, lalu membawa seluruh hartanya, niat orang ini bagus mas, ingin membangun masjid, apakah boleh?
    Tentunya tidak boleh mas, niat yang baik tidak cukup, niat yang baik tentu harus dengan perbuatan yang baik.
    Niat yang baik saja tidak cukup, silahkan baca disini

    kita juga ntar menghadap Alloh SWt, Kita liat aja yang paling baik amalnya…
    Yang penting,Kita tidak boleh Menghina Sesama Muslim dan menganggap faham kita yang paling benar…

    Amalan yang paling baik adalah amalan yang diajarkan Rasulullah kepada para sahabatnya,.. kebalikannya, amalan yang paling buruk adalah amalan yang tidak diajarkan oleh Rasulullah, lalu dianggap seolah-olah itu merupakan ritual ajaran islam,.

    Menjelaskan amalan2 yang tidak ada contohnya dari Rasulullah, lalu secara kebetulan atau tidak amalan2 tsb banyak dikerjakan oleh ormas/jamaah/individu tertentu, maka ini bukan berarti kita sedang menjelek2kan atau menghina sesama muslim,.. na’udzubillahi min dzalik,.. hendaklah dipahami perbedaanya,.. justru kita sayang sama mereka, sehingga kita jelaskan,.. ini lho yang diajarkan oleh Rasulullah, silahkan dikerjakan,.. dan apa2 yang tdk diajarkan oleh Rasulullah, hendaknya ditinggalkan sejauh2nya,..

    Mudah2an Allah menunjuki kita dan kaum muslimin semua supaya istiqamah diatas sunnah2 yang diajarkan oleh Rasulullah kepada para sahabatnya,..

  78. mas prazt
    Agustus 31, 2012 pukul 2:14 am | #102

    komentar untuk artikel masalah bidah paling banyak peminatnya, dan kebanyakan ngeyel. salah satu bukti kalo ahli bidah itu lebih celaka dari ahli maksiat….. na’udzubillahi min dzalik

    Dan bidah lebih dicintai oleh setan ketimbang maksiat
    Kalau bidah itu sudah pasti maksiat, tapi maksiat belum tentu bidah

    • markotop
      September 4, 2012 pukul 4:38 am | #103

      berarti kesimpulannya ayo kita melakukan maksiat krn itu belum tentu bid’ah dan tidak dicintai oleh setan.

      Jika ada yang mengingatkan, Jika ada umat islam menyekutukan Allah, maka balasannya adalah kekal dineraka,
      Lalu orang itu menambahkan, jika ada umat islam mencuri atau berzina, maka Allah akan mengadzabnya di neraka, tapi tidak kekal di neraka,..

      Lalu ada orang yang nyeletuk, wah, mendingan mencuri dan zina aja ah,…
      Kira-kira itu jawaban orang yang cerdas atau orang yang….. jawab sendiri aja,..

      Kalau jawaban orang yang cerdas, tidak akan melakukan kedua perbuatan tersebut, karena ingin masuk surga,.. bukankah demikian?

      mudah-mudahan bung markotop juga bisa mengambil pilihan yang cerdas,.. mau kan bung?… mudah-mudahan Allah menunjuki anda ke jalan yang benar,..

    • udinpani
      Oktober 21, 2012 pukul 5:26 pm | #104

      betul coy , bid’ah itu lebih dicintai setan karena orang yang melakukan bid’ah tidak ada kemungkinan bertobat sebab merasa apa yang dijalankan sesuai sunnah.

  79. armand pradez
    Agustus 30, 2012 pukul 11:13 am | #105

    pandangan bid’ah kok sempit banget.
    cuma bisa mengatakan dulu tidak dicontohkan nabi maka jangan dilakukan.
    pernyataan bahwa semua yang tidak dilakukan oleh Nabi dan sahabat itu tidak boleh dilakukan adalah sebuah Istimbath (penyimpulan hukum) yang keliru.
    gue yakin yg upload artikel ini cuma copas sono copas sini.
    umur masih bau kencur sudah bicara soal bid’ah, hehe….. lucu

    Terimakasih atas komentarnya mas,..
    perkataan anda “pandangan bid’ah kok sempit banget. . itu copas juga atau bukan mas,..
    Kalau saya nih, jujur saja, lebih selamet copas, daripada nulis sendiri,.
    Tulisan para ulama sudah cukup banyak, ngapain cape2 nulis sendiri, ilmu saya ngga seberapa mas, sedangkan para ulama cukup luas ilmunya,..

    Sekarang jika tahlilan setelah kematian itu memang ada ulama yang melakukannya, tolong sebutin ulama yang melakukan ritual tahlilan 7,10 hari,40 , dst.. Imam yang 4 saja tidak melakukannya, apalagi murid2 mereka,..

    Mbok ya pandangannya jangan sempit gitu dong mas,.

    Seneng saya dikatain masih bau kencur sudah ngasih tahu tentang bidah, mudah-mudahan banyak yg ngambil manfaat,
    Daripada jika saya sudah bau tanah masih hobi ngerjain bidah,. apalagi mengajarkannya,. na’udzubillahi min dzalik..

    Mudah-mudahan Allah memberikan hidayah kepada Anda,.. amiin..

  80. baskoro
    Agustus 30, 2012 pukul 7:45 am | #106

    sudahlah jgn debat soal bid’ah, mending kita meniru sunah rosul aja, poligami misalnya, kan poligami sudah dicontohkan rosul. jadi poligami tidak bid’ah bahkan diperbolehkan hingga 4 istri. nabi aja melanggar hingga lebih dr 4 istri.

    Kalau ikut Sunnah Rasulullah sih ngga ada debat mas,.. Kalau tahlilan kematian itu ada ajarannya dari Rasulullah saya juga mau mas ikut ngadain tahlilan,

    Poligami itu juga sunnah Rasulullah, Rasulullah mengajarkannya dan batasannya itu sampai 4 istri. Adapun Bagi Rasulullah itu kekhususan bagi beliau beristri lebih dari 4. Bukan berarti Rasulullah menyalahi ajaran yang beliau ajarkan. Ada kok amalan-amalan yang itu khusus bagi Rasulullah dan umatnya tidak boleh melakukannya.
    Kita melakukan perintah dari Rasulullah, itu merupakan ketaatan kepada Rasulullah, Juga merupakan dalam rangka Mentaati Allah.
    Rasulullah membolehkan kita beristri hingga 4, dan melarang lebih dari 4. Itu ajaran Rasulullah. Jika kita mempermasalahkan perbuatan tersebut, maka itu berarti kita melawan ketetapan Allah.

    Rasulullah adalah utusan Allah, apa yang dilakukannya jika itu menyelisihi perintah Allah, maka Allah akan menegurnya, mengingatkannya, sebab Rasulullah adalah ma’sum, terjaga dari kesalahan. Demikian juga tentang masalah Rasulullah beristri lebih dari 4.

    Secara logika saja mas baskoro, Jika anda punya atasan misalkan bupati yang beristri lebih dari 4, apakah anda berani protes , sementara anda mendapatkan nafkah dari bupati tersebut?? Saya yakin anda tidak berani protes,..

    Apakah anda sempat berpikir, Siapa pencipta alam semesta ini?
    Tahukah Anda?
    Allah yang menciptakan alam semesta ini, juga yg menciptakan anda,.

    Siapa Rasulullah?
    Rasulullah adalah nabi dan rasul utusan Allah,
    Rasulullah beristri lebih dari 4 itu juga atas petunjuk Allah,
    Allah saja tidak mengingatkan Rasulullah agar beristri 4 saja, kok anda yang jauh dari jaman rasulullah, dan anda adalah makhluk ciptaan Allah, bukan sebagai rasul Allah kok berani berkata seperti ini “nabi aja melanggar hingga lebih dr 4 istri”

    Dimana adab anda terhadap Allah?

    Dimana adab anda terhadap Rasulullah?

    Bukankah anda sudah bersyahadat , dan mengucapkan wa asyhaduanna muhammadan rasuulullah? Saya bersaksi bahwa nabi muhammad itu utusan Allah,..

    Apakah anda menyangsikan bahwa rasulullah adalah utusan Allah?

    Apakah Rasulullah melanggar apa yang diperintahkan oleh Allah?

    Mudah-mudahan Allah memberikan hidayah kepada anda,.. amiin..

  81. Mas Pranu
    Agustus 27, 2012 pukul 5:22 am | #107

    Benar mas Admin, masalah tahlil tak perlu dipermasalahkan dan diperdebatkan, karena itu sunnah.

    Zikir Tahlil adalah zikir yang paling utama.

    Sebenarnya yang menjadi masalah adalah ritual Tahlilan yg banyak dilakukan masyarakat kita.

    Ritual tahlilan adalah dengan mengirim bacaan Al Fatihah ke arwah si A, si B dst, bacaan al Ikhlas sekian kali, al Falak sekian kali, Annas sekian kali dan zikir tahlil sekian kali.

    Kenapa sebagian umat Islam masih menggunakan cara-cara yg tdk dituntunkan Allah melalui RosulNya dalam berhubungan dg Allah dan yang Ghaib?

    Bukankah cara-cara burhubungan dg Allah dan cara mendoakan arwah sudah jelas ada tuntunannya dalam Al Qur’an dan Sunnah Rosul, dan jelas tidak seperti ritual tahlilan itu?

    Mereka yang ngotot mempertahankan budaya ritual ini bila saya amati hanya menuruti akal pikiran alias nafsu yg menganggap baik ritual ini dan juga karena kepentingan golongan tertentu, tidak memperhatikan sunnah Rosulullah yang dpt ditafsirkan bahwa hal baru dalam agama akan menyesatkan pelakunya dan menempatkannya di neraka.

    ‘Hal baru dalam agama’ disini tentunya adalah amalan untuk berhubungan dg Allah dengan tujuan memperolah pahala dan surga (hablum minAllah), bukan hal baru untuk berhubungan dengan sesama manusia, seperti teknologi dan segala kemudahan termasuk kemudahan menjalankan agama.

    Bila kita mau sedikit berpikir, dlm ritual tahlilan ada acara mengirim (pahala) bacaan Fatihah kepada arwah atau juga mengirimkan (pahala) ritual tahlilan kepada arwah. Apakah cara mengirim ini pernah dituntunkan Rosulullah?

    Setahu saya Rosulullah hanya mengajari berdoa, bukan “mengirim”.

    Berdoa adalah “permohonan”, terkabul atau tidak itu terserah Allah.

    Sedangkan “mengirim” adalah menyampaikan sesuatu yg sudah pasti ada. Padahal yg pasti ada hanya bacaan Fatihah/tahlil sedang pahala adalah mutlak urusan Allah.
    Sopankah kita mendahului kehendak Allah?

    dengan menyebut pahala ini itu untuk arwah si Anu. Sopankah kita menjadikan Allah hanya sebagai perantara pengiriman?

    Betul sekali, kita tidak pernah mengetahui apakah amalan ibadah kita itu dinialai sebagai pahala atau tidak, kok malah dikirimkan,.. Hanya Allah yang lebih mengetahui apakah ibadah kita dinilai sebagai pahala atau tidak, jika kita mengirimkannya, berarti kita memastikan diri kita bahwa ibadah kita itu pasti berpahala, padahal hal tersebut adalah masalah ghaib,..

    Ingatlah Saudaraku, Allah adalah sumber dari segala sumber keberadaan, al Khaliq sang Pencipta.

    Rosulullah pernah bersabda yg kurang lebih artinya bila kamu berselisih pendapat maka kembalikan permasalahan kepada Allah (Al Quran) dan RosulNya (sunnah),

    ini berarti bahwa kita tdk boleh ngotot dg akal pikiran kita sendiri atau golongan kita, atau jangan tetap menjalankan hal yg diperselisihkan dan acuh seolah menyerahkan masalah pada Allah tanpa mau mencari ilmunya.

    Tetapi kita harus mengambil keputusan yang didasari dengan Al Quran dan Sunnah yang sahih.

    Kesimpulannya ritual Tahlilan adalah amalan beresiko besar bagi ibadah kita, bila ini bukan merupakan kesesatan maka tidak ikut tahlilan tak berdosa tapi tak dapat pahala ritual itu, tapi kalau ternyata termasuk kesesatan maka inilah yang kita takutkan, tempat berakhirnya sebuah kesesatan adalah neraka.

    jazakallahu khairan atas tambahan komentarnya akhi, bermanfaat sekali sebagai tambahan pencerahan,.

  82. hamba btanya.
    Agustus 25, 2012 pukul 10:18 am | #108

    Assalamualaikum.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Terimakasih sudah berkomentar disini,

    pada suatu khutbah jumat d masjid saya pnah mendengar bahwa pada jaman rosulullah Alquran di tulis msh dgn tanpa harokat.. dan msh blum di kitabkan seperti saat ini.. baru pada saat rosululullah meninggal dunia dan satu persatu para penghapal Alquran jg meninggal maka d usulkan untuk menjilid Alquran seperti yg saat ini.. itu pun msh tanpa harokat( fathah A kasroh I, dhummah U.) karena pada saat itu msh sering tjadi ksalah pahaman tntang arti tulisan dan untuk lbh memudahkan pemahaman dan cara baca tentang Alquran d seluruh dunia maka sahabat umar bin khattab brinisiatif untuk menambahkan harokat pada setiap Alquran yg d tulis tanpa menghilangkan makna sbnrnya dr Alquran itu sendiri.. yang ingin saya tanyakan bagaimana anda menanggapi hal ini.? apakah ini trmasuk bidah? karena rosulullah tdk pernah untuk menyerukan akan hal ini (untuk menjilid Alquran dan d tambhkan harokat). apakah ini trmasuk bidah juga? apakah brarti kita smua yg membaca Alquran yg seperti pada saat ini tmasuk pelaku bidah smuanya?
    maaf kalo ada kekeliruan tntang yg saya tulis.
    trima kasih.

    Apa yang dilakukan oleh khulafaur rasyidin bukanlah perbuatan bidah,
    Kata siapa? Kata rasulullah, bahkan kita disuruh berpegang teguh dengan sunnah rasulullah, dan sunnah khulafaur rasyidin, sebagaimana hadits ini
    Dari Al-‘Irbadl bin Sariyyah radliyallaahu ‘anhu, ia berkata :

    وعظنا رسول الله صلى الله عليه وسلم يوما بعد صلاة الغداة موعظة بليغة ذرفت منها العيون ووجلت منها القلوب فقال رجل إن هذه موعظة مودع فماذا تعهد إلينا يا رسول الله قال أوصيكم بتقوى الله والسمع والطاعة وإن عبد حبشي فإنه من يعش منكم يرى اختلافا كثيرا وإياكم ومحدثات الأمور فإنها ضلالة فمن أدرك ذلك منكم فعليكم بسنتي وسنة الخلفاء الراشدين المهديين عضوا عليها بالنواجذ

    “Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam memberi nasihat kepada kami pada suatu hari setelah shalat Shubuh dengan satu nasihat yang jelas hingga membuat air mata kami bercucuran dan hati kami bergetar.
    Seorang laki-laki berkata : ‘Sesungguhnya nasihat ini seperti nasihat orang yang hendak berpisah. Lalu apa yang hendak engkau pesankan kepada kami wahai Rasulullah ?’.
    Beliau bersabda : ‘Aku nasihatkan kepada kalian untuk bertaqwa kepada Allah, mendengar dan taat walaupun (yang memerintah kalian) seorang budak Habsyiy. Orang yang hidup di antara kalian (sepeninggalku nanti) akan menjumpai banyak perselisihan. Waspadailah hal-hal yang baru, karena semua itu adalah kesesatan. Barangsiapa yang menjumpainya, maka wajib bagi kalian untuk berpegang teguh kepada sunnahku dan sunnah Al-Khulafaa’ Ar-Raasyidiin yang mendapatkan petunjuk. Gigitlah ia erat-erat dengan gigi geraham”.
    (Diriwayatkan oleh Ahmad 4/127 dan Ath-Thabaraniy dalam Al-Kabiir 18/249 no. 624)

    Rasulullah menyuruh kita menggigit dengan gigi geraham sunnah rasulullah dan sunnah khulafaa Ar raasyidiin , ini adalah jaminan rasulullah, kalau apa yg dilakukan mereka betul, bukan merupakan perbuatan bidah, apalagi tidak ada satupun sahabat yang mengingkarinya,

    Mudah-mudahan jawaban ini bisa menjawab kebingungan anda,

    wassalamualaikum.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    sebagai tambahan, tentang penulisan sudah ada perintahnya sejak jaman rasulullah, silahkan bisa dibaca disini
    Nama lain dari alquran adalah alkitab, apa arti alkitab? bukanlah berupa lembaran2, tapi kitab, artinya lembaran2 yg sudah disatukan menjadi buku,.. jadi pembukuan alquran tidak menyalahi atau merupakan bidah

  83. Fajar Hari Prabowo
    Agustus 23, 2012 pukul 10:53 am | #109

    BTW, kalau menurut saya, alasan melakukan selamatan, ritual tahlilan yang umum disini disebabkan ada rasa pekewuh (malu) terhadap tetangga (walaupun sebenarnya sudah tau itu gk ada di dalam islam). Kalau ritual ini ditinggalkan, maka akan menjadi bahan omongan tetangga, bahwa si anak atau si orangtua tidak menghormati keluarganya yang sudah mati. Dan ada yang lebih parah, bahwa ritual ini adalah bagian dari adat, sehingga barangsiapa yang meninggalkannya maka akan diusir dari desa setempat.

    Dan akhirnya masyarakat menganggap ini adalah salah satu ajaran dari islam, inilah salah satu dampak dari perbuatan bidah, sehingga jika ada orang yang mengingatkan akan kelirunya perbuatan ritual tahlilan ini maka akan dianggap sebagai pemecah belah umat, penyebar ajaran wahabi,dan julukan2 jelek lainnya,.

    Makanya iblis lebih menyukai para pelaku perbuatan bidah daripada pelaku maksiat, sebab para pelaku maksiat sadar bahwa perbuatannya adalah suatu dosa, dan suatu saat nanti akan bertaubat,.. berbeda dengan pelaku bidah,. jika diingatkan, ini keliru, maka jawabnya, wong ibadah kok dilarang,..

  84. dhamar muncrat
    Agustus 21, 2012 pukul 4:05 am | #110

    semoga di neraka nanti saya bertemu dengan banyak para ahli tahlilan, jadi gak kesepian, bisa ritual tahlilan bareng-bareng…

    ngeri juga baca komentar seperti ini,..kebanyakan ngamalin ritual tahlilana, jadinya kaya gini,.

  85. Panca Setiawan
    Agustus 20, 2012 pukul 5:44 pm | #111

    siippp……
    lanjutkan akhi,,, saya setuju

  86. Abdul hamid
    Agustus 18, 2012 pukul 11:04 pm | #112

    Sungguh indah tahlilan. Yuk mari terus kita syi’arkan. Alhamdulillah

    Ayoo tahlilan kapan saja, terlepas ada kematian atau tidak,.. yuuk,,, jangan tahlilan cuma ketika 10 hari setelah kematian,40 hari, 100 hari, 1000 hari,. tahlilan kok pelit gitu,..

  87. Abdul hamid
    Agustus 18, 2012 pukul 11:03 pm | #113

    Betul sekali… Sepakat, mari kita budayakan tahlil. Alhamdulillah…

    Betul sekali… Sepakat, mari kita budayakan tahlil. Alhamdulillah…

    Betul sekali… Sepakat, mari kita budayakan tahlil. Alhamdulillah…

    Betul sekali… Sepakat, mari kita budayakan tahlil. Alhamdulillah…

    semakin meluas dan berkembang TAHLILAN ini…. Alhamdulillah……

    Tahlil OK, ritual tahlilan NO

    • Sumaji
      Agustus 20, 2012 pukul 6:23 am | #114

      ayo rame2 budayakan tahlil, jangan hiraukan yg pny pandangan bahwa tahlil itu bid’ah (tidak ada di jaman nabi)

      bagi yg masih berpola pikir anti bid’ah, silahkan tinggalkan semua teknologi yg ada skrg ini seperti web aslibumiayu.wordpress.com ini krn web ini tidak ada dijaman nabi. Jangan pula ingin menang sendiri dengan berdalih bid’ah hasanah dsb.
      وَشَرُّ الْأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ
      “Dan sejelek-jelek perkara adalah yang diada-adakan dan setiap bid’ah adalah sesat”.

      TAHLIL yes ritual Tahlilan NO

      betul blog ini bidah, masih banyak lagi yg bidah mas sumaji, pesawat bidah,hape bidah,bala-bala bidah,combro bidah, apa lagi, baca disini saja mas,

  88. Noko’s
    Agustus 16, 2012 pukul 10:31 am | #115

    Sebenarnya yang jadi perdebatan adalah tatacaranya & Bid’ah (tidak ditemui di jaman Nabi)

    Saya ambil contoh dari keluarga saya sendiri, setiap akan melaksanakan sesuatu pekerjaan saya istri dan anak selalu berdo’a dengan bahasa Indonesia yang diawali dengan basmalah dan diakhiri dengan alhamdullilah, apakah ini dilakukan oleh Nabi?? jawabannya tidak karena Nabi tidak bisa berbahasa Indonesia.
    Selanjutnya apakah Allah maha mengetahui maksud dr do’a keluarga saya? jawabannya Ya. Karena Allah maha mengetahui. Lantas apa yg salah dalam do’a yg saya panjatkan kepada Allah SWT??

    Begitu juga dengan Tahlil, yang secara history adalah gabungan antara ajaran Islam dan Adat / budaya. (dari beberapa sumber)
    Tetapi pada akhirnya kembali lagi ke “Allah maha mengetahui”

    Dalam hal ibadah yang sudah paten, maka tidak bisa dimodifikasi sesuai selera kita,..
    Contoh doa dalam shalat, atau ucapan-ucapan dalam shalat, itu sudah paten, tidak bisa kita shalat dengan bahasa indonesia, contoh Allahu Akbar kita rubah menjadi Allah maha besar,.. jika demikian shalat kita tidak sah,
    Berbeda dengan doa secara umum, contoh kita berdoa,.. walaupun yang terbaik tetap menggunakan bahasa Arab, dan Rasulullah sudah mengajarkannya,
    Rasulullah sudah mengajarkan doa utk orgtua, tinggal kita menghapalnya saja,..
    Islam itu mudah, kita tdk disuruh membuat-buat ajaran baru, tinggal ikuti yang sudah ada,

    Contoh tentang tahlil, Rasulullah sudah mengajarkan bagaimana cara bertahlil, Rasulullah tidak mengajarkan tahlil itu berhubungan dgn ritual kematian, padahal Rasulullah sering mengalami kematian sahabatnya, bahkan istri beliau yang paling dicintai,ketika meninggal rasulullah tidak tahlilan,..

    Siapa contoh kita dalam hal ini??

    Jika kita mencintai Rasulullah, maka kita mencukupkan diri dengan apa-apa yang rasulullah sendiri sdh dicukupkan dgn hal tersebut,.
    Para sahabat, begitu mencintai rasulullah, sehingga mereka berani mengorbankan jiwa dan raganya untuk membela rasulullah, ketika rasulullah meninggal, para sahabat tidak ada satupun yang melakukan TAHLILAN,.. siapa yang perlu kita contoh? Mereka para sahabat yang dibina langsung oleh rasulullah, atau orang-orang yang jauh dari jaman rasulullah?

    Imam Syafii, yang katanya orang islam indonesia menisbatkan sebagai pengikut imam syafii, Beliau tidak pernah melakukan TAHLILAN,..
    Jadi TAHLILAN Itu asli buatan orang-orang indonesia yang memang suka memodifikasi,.

    Kalau motor mungkin bisa di modifikasi, kalau agama dimodifikasi,.. ya rusak bro…

    Jika motor orang lain dimodifikasi, mungkin bisa kena semprot orang yang punya motor,.
    Agama islam dimodifikasi,. siap-siap saja mempertanggungjawabkan perbuatan tersebut dihadapan Allah kelak di akherat,.. ngeri mas,…

    • Noko’s
      Agustus 17, 2012 pukul 3:18 am | #116

      Maap Pak Moderator, yang saya contohkan adalah cara Do’a saya, apakah ada yang menyalahkan? apakah ada yang melarang? apakah ada yang berani menjamin kalau doa saya tidak sampai sementara Allah maha mengetahui. (kalau ada yang berani berkata doa saya tidak sampai berarti sesungguhnya termasuk dalam golongan orang2 yg tidak mengimani bahwa Allah adalah maha mendengar dan mengetahui)
      Orang bisu sekalipun yg tidak bisa berbicara arab doanya pasti diketahui oleh Allah.

      Sekarang gini, apakah doa yang anda lakukan itu diajarkan oleh Rasulullah atau tidak?
      Saya kan sedang membahas masalah tahlil, itu diajarkan oleh rasulullah, termasuk tatacara membaca tahlil,.. adapun praktek tentang ritual tahlilan yang ada di kita, itu tdk dicontohkan oleh Rasulullah,.. paham apa yg saya sampaikan?

      Kalau mengenai Sholat maap, anak saya juga tau tidak bisa diganti dengan bahasa apapun.

      Apa bedanya tatacara shalat dan tata cara tahlil?
      Bukankah Rasulullah sudah mengajarkan tatacara membaca tahlil,sebagaimana rasulullah mengajarkan tata cara shalat?

      Tatacara shalat anda sendiri tidak berani merubahnya, kok tatacara tahlil anda berani melakukan seperti ritual tahlilan yang banyak kita jumpai di indonesia?

      Apa bedanya?
      Tatacara shalat sudah merupakan patent dari pembuat syariat ini, demikian juga tatacara tahlil,

      Saya kok bingung dengan beberapa pendapat mengenai “Tahlil”
      1. Apa sih yang dibaca dalam tahlil?
      2. Apa sih tujuan tahlil?
      Saya yakin secara logika tujuannya baik karena:
      1. Membaca ayat Al-Quran.
      2. Untuk mendo’akan orang yang sudah meninggal.
      Lantas atas dasar apa bagi mereka yang tidak setuju adanya tahlil yg jelas-jelas bertujuan baik??
      Allah maha segala-galanya, Dia maha mendengar dan maha mengetahui, maka Allah akan mengetahui apa tujuan orang2 yang mengadakan tahlil tersebut.

      Mas, tujuan yang baik, niat yang baik, harus dengan cara yang baik pula, bukan dengan cara-cara sendiri,..

      Seandainya ritual tahlilan itu rasulullah ajarkan, maka saya juga akan melakukannya mas,… ngga pakai malu-malu lagi, akan saya dakwahkan ritual tahlilan ini,..

      Betul yang dibaca adalah tahlil, dan tahlil adalah dzikir yg paling agung,.. betul yang dibaca alquran, betul mendoakan orang yang sudah meninggal,.

      Yang jadi masalah adalah tatacara ritual tersebut,.. mana perintahnya dari rasulullah,..

      Mas, niat yang baik itu tidak cukup, silahkan baca disni

      Jika Pak Moderator mencontohkan orang yang mempunyai motor disetarakan dengan Allah, hati2 Pak Allah tidak bersifat seperti yg punya motor itu. Ketahuilah Allah bukan sang pemarah, Allah tidak kejam, Allah maha pemaaf, Allah tidak pernah mengancam, dll.
      Ingat kita dekat Allah dekat, kita menjauh Allah tetap dekat, karena hanya Dialah satu2nya yang maha baik.

      Saya bukan sedang membandingkan Allah dgn pembuat motor, saya hanya mengibaratkan, makhluk saja kalau barang buatanya di modifikasi, bisa marah, apalagi pembuat syariat ini, Allah yang menciptakan Ajaran islam, lalu ada manusia yang merubah-rubah atau menambah-nambah syariat islam yang Allah tetapkan,.. ini kan pelecehan terhadap Syariat Allah,..

      Allah maha lembut, tidak kejam, tapi Allah juga bisa murka ketika syariat islam dimodifikasi, ditambah-tambah,.. bahkan hal tersebut merupakan salah satu penyebab turunnya musibah yang menimpa kita, banyaknya kebidahan,..

      Apakah karena hal tersebut berarti anda mencap Allah kejam?
      Bukan, Allah tidak kejam, bahkan dengan diturunkannya musibah yang sangat dahsyat sekalipun, Allah bukanlah kejam,.. karena itu hak Allah, Allah yang memiliki alam semesta ini, dan Allah bisa melakukan apa saja yang Allah kehendaki,

      Makanya, janganlah kita menjadi penyebab datangnya murka Allah,.. bukankah begitu??

      • dedi
        Desember 27, 2012 pukul 1:36 pm | #117

        Percuma mas ngomong panjang lebar,kalo mereka ga mau mengerti,biar mereka diberi hidayah aja karena pikiran mereka masih sempit,islamnya juga karena keturunan,tapi tidak pernah mau menggali arti islam yg sesungguhnya

        sabar…. sabar…. sabar….., sabar itu tdk ada batasnya, mudah2an Allah berikan hidayah kepada mereka,

  89. jasmine
    Agustus 15, 2012 pukul 8:13 am | #118

    bagaimana sikap kita apabila diundang ato diberi bungkusan/makanan dari acara tahlilan, sedangkan kalau dibuang terasa menyia-nyiakan makanan/rejeki?

    Hukum makanan tersebut adalah halal,
    Akan tetapi, jika menerima atau memakan makanan tersebut menimbulkan fitnah di kalangan masyarakat, yakni masyarakat memandang acara tersebut dibolehkan karena makanannya diterima atau dimakan, maka semestinya makanan itu tidak kita terima atau kita makan, jika makanan itu diberikan kepada kita.
    tolaklah dengan cara yang baik,dengan tidak membuat si pemberi tersinggung, alhamdulillah jika bisa memberikan nasehat yang bisa membuat mereka mendapatkan hidayah akan perbuatan bidah tersebut..

    Seandainya tidak bisa menolaknya, maka bisa anda terima, tapi tidak dimakan makanan tersebut, akan tetapi tidak dibuang, anda bisa memberikannya kepada ayam, atau kucing peliharaan anda,. tentu tanpa sepengetahuan si pemberi makanan, dan tidak usah diceritakan kepada orang lain, takut nanti sampai terdengar oleh si pemberi makanan,maka si pemberi bisa tersinggung,

    • huri
      Juni 21, 2013 pukul 12:51 pm | #119

      makanan diberikan ayam lalu ayamnya dimasak dan kita maka……………… gmn jadinya?

      Lah, makanan itu halal kok, lalu apa masalahnya jika ayamnya disembelih lalu dimasak? ngga ada masalah, jika ayam tsb dimasak sekalipun, maka makanan yg dimakan ayam tidak ikut termakan,. dibuang lah,

  90. muhdori
    Agustus 14, 2012 pukul 8:54 am | #120

    bid’ah itu tidak boleh pada ibadah mahdloh karena itu pasti aturan dari Alloh Swt, contoh rukun Islam. di luar itu saya kira ga masalah dan saya yakin Alloh juga tau itu, Alloh aja ga galak kaya sampeyan kok sampeyan galak banget, emang sampeyan ini sapanya Alloh. Rasululloh ga pernah nge-blogger jadi sampayean ga usah nge-blooger lagi di internet, Rosululloh ga pernah ngenet, hayo modar ga sampeyan. hayo total anda pengikut Rasulluloh mulai skrang, buang segala macem barang, benda yang ga pernah dipakai Rasululloh.

    waduh, ngga kalah lucu sampeyan,kok anda berani mengatakan seperti hal diatas,..

    Kalau internet bidah, masih banyak yang dikatakan bidah, ini nih mas, bala-bala,siomay,becak,sepeda,batagor, apa lagi? baca disini saja nih mas,..

  91. M. Rozy
    Agustus 13, 2012 pukul 10:54 pm | #121

    intinya, tahlil bid’ah, dan berdasarkan hadits pasti masuk neraka?. padahal yang masuk neraka kan orang kafir?, berarti sama saja mengkafirkan orang yang baca syahadatain.
    kalo hadits bid’ah dipake sembarangan, berarti yang taraweh 20 rakaat di Masjid al Haram dan masjid nabawi, semua masuk neraka? sungguh pemahaman yang sangat sempit ! padahal Islam itu kata nabi mesti luwas dan luwes

    Mas, emang orang kafir saja yang pasti masuk neraka??
    Orang islam juga akan ada yang masuk neraka mas, cuma berbeda dengan orang kafir, kalau orang kafir kekal di neraka, tapi orang yang beragama islam tidak kekal di neraka, itu bedanya mas,..

    Jangan anda menganggap jika sudah menjadi orang islam pasti tidak masuk neraka,.. memangnya siapa yang memberitahu anda kalau orang islam tidak akan masuk neraka??
    Bukankah nanti umat islam akan melewati titian/shirath, dimana dibawah shirath ada neraka yang menyala-nyala, ada orang islam yang selamat dan tidak tercebur di dalam neraka, dan ada yang tercebur dalam neraka?

    orang islam melewati titian tersebut sesuai amal shalih yang dulu dilakukannya,.. ada yang sprti kilat, ada yang seperti angin, ada yang seperti orang menunggang kuda, ada juga yang terseok-seok dan penuh luka-luka,..

    Orang islam itu tidak terbebas dari kesalahan, kecuali Rasulullah,

  92. abu rana
    Agustus 10, 2012 pukul 5:46 pm | #122

    SETIAP TINGKAH LAKU MANUSIA YANG BAIK ITU KALAU DINIATKAN IBADAH AKAN BERPAHALA, APAPUN PERBUATAN BAIK KITA AKAN DI BERI PAHALA.. HANYA ALLAH SWT YANG TAHU YANG HAQ DAN YANG BATHIL.

    Niat yang baik saja tidak cukup mas, tapi caranya juga harus baik,

    Ritual tahlilan itu bukan tingkah laku manusia yang baik, tapi tingkah laku manusia yang rusak, itu adalah perbuatan bidah,.. dan perbuatan bidah itu lebih buruk dari perbutan maksiat.
    Perbuatan bidah lebih disukai oleh setan daripada perbuatan maksiat,

    Dan bidah adalah perbuatan bathil, perbuatan sesat,. KATA SIAPA? kata Rasulullah,
    Apakah anda tidak beriman kepada Rasulullah? Jika anda beriman kepada Rasulullah, maka ikuti anjuran rasulullah, dan jauhi anjuran manusia yang tidak ada contohnya dari rasulullah

  93. Nanang Pamungkas
    Agustus 8, 2012 pukul 8:39 am | #123

    subhanallah…saya salut dengan semangat mas admin dalam membela kebenaran.. :)
    spt kata SBY, lanjutkan!!

  94. green
    Agustus 6, 2012 pukul 9:57 pm | #124

    ajaran yg d bwa wali songo dah tepat. Dan smpe skrg ulama keturunan wali songo jg msh byk tu di pesantren2, knp harus kontra dgn mrka. Di jombang byk, di situbondo ada tuh. Dan kota2 lain, mrka fanatik NU. Mudah2an kita disahmati Allah swt

    Ajaran yang benar adalah ajaran yang diajarkan oleh Rasulullah kepada para sahabatnya,
    Selama yang diajarkan oleh walisanga itu sesuai dengan ajaran Rasulullah yang diajarkan kepada para sahabatnya, kita wajib menerimanya, adapun ajaran yang menyelisihi ajaran Rasulullah dan para sahabatnya, maka wajib kita tolak, karena itu adalah perbuatan bidah, bahkan ada yang merupakan kesyirikan,

    Demikian juga ajaran yang diajarkan di pesantren oleh kyiai,ajengan,habib,ORMAS, terlepas siapapun mereka,.. maka itu bukanlah dalil, atau harus diamalkan,.. akan tetapi dilihat,.. jika sesuai dengan apa yang diajarkan oleh Rasulullah dengan pemahaman para sahabat, maka boleh diamalkan,.. jika tidak sesuai, ya ngga usah diamalkan,.. kasihan, hanya menambah dosa pelakunya, dan dosa orang yang mengajarkannya,..
    wallahu a’lam

  95. mas prazt
    Agustus 2, 2012 pukul 3:37 pm | #125

    Merasa lebih pinter dari Rosulullah dan para Sahabat ??? disuruh mencontoh aja susahnya bukan maen… malah sok pinter bikin ibadah yg macem macem…
    (numpang koment ya Bang Admin… gemes soalnya ama pengikut sunan kalijaga)

  96. mitha
    Agustus 1, 2012 pukul 2:59 am | #126

    Assalamualaikkum,

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Bicara bid’ah, apakah Rasullulah menganjurkan ummat utk punya account FB, TWITTER etc?

    Kalau anda menganggap FB bidah, twiter, etc,
    Maka kurang banyak , harusnya nasi goreng bidah, mie ayam, kupat tahu,bala-bala,bakso,somay,pizza,komputer,
    Sehingga mungkin tdk tersisa lagi,..

    Harus dipahami, apa yg disebut bidah itu, jika belum paham, silahkan baca artikel ini

    wassalamualaikkum :)

    Wa’alaikumussalam warahmautullahi wabarakatuh

  97. Boy Suro
    Juli 30, 2012 pukul 6:20 pm | #127

    Yang gw tau, ta’ziyah itu cuma 3 hari, itupun bukan makan2, kalo bisa malah kita yg sedekah buat ahlul bait yg kesusahan.

    Betul, harusnya tetangganya yang membuatkan makan bagi keluarga yang sedang tertimpa musibah kematian, bukan malah keluarga yg ditimpa kematian menyediakan makan bagi orang yang ta’ziyah

    Yang gw rasain, karena nyokap gw juga baru meninggal 2010 silam, budaya tahlilan yg banyak dilakukan, malah ngabisin duit banyak, karena mau tidak mau harus pake makanan. Belum lagi buat “ngamplopin” para “ustadz & santri”.

    Yah, begitulah,..jika agama ini berdasarkan tradisi,, berdasarkan budaya, bukan berdasarkan dalil yang shahih dari rasulullah

    Yang gw dengar, bahwa peringatan 7 hari, 10 hari, 40 hari, 100 hari, 1000 hari, adalah budaya “Hindu” yang telah disisipi bacaan2 tahlil & diubah nasi “sajian” menjadi “sedekah”. Coba saja Anda tanyakan pada orang Hindu kalo tidak percaya.

    Betul sekali, sudah ada postingannya disini, silahkan dibaca

    Yang terakhir, saya ingin mengingatkan kita2 smua, bahwa “ahlus sunnah wal jama’ah” itu tidak pernah menyebut dirinya demikian. Kelompok yang terang2an mengaku “ahlus sunnah wal jama’ah”, maka bahkan dia bukan ahlul sunnah wal jama’ah. Coba Anda renung2kan.

    Trims.

    Orang yang mengaku ahlus sunnah tentu ada konsekwensinya, yaitu wajib mengikuti apa yang diajarkan oleh Rasulullah kepada para sahabatnya,.. kalau cuma ngaku-ngaku saja, orang yang lagi mabok pun bisa mengaku dia itu adalah ahlussunnah,

    Sorry gw ngomong, tapi gak tau knapa gw ngeliat terlalu banyak bid’ah yang dijalanin santri2 NU, baik mereka sadar ataupun tidak:
    1. Imam Asy Syafi’i (imam panutan utama NU) mengatakan “saya lebih senang jika dzikir itu dibaca pelan, kecuali untuk mengajarkan”, tapi yang saya lihat, para ustadz & santri NU begitu bangganya dzikir dengan speaker. Sangat kontroversi bro.

    2. Tentang do’a qunut, gw tidak menolak keberadaannya, tapi bukan hanya pada sholat subuh saja, bahkan di semua sholat dilakukan (pada waktu itu sedang bencana perang, makanya nabi membaca tambahan do’a yaitu qunut). Nah, mengapa NU melakukan hanya pada sholat shubuh, bukankah itu seolah2 membuat aturan sendiri? Kalo tidak pake do’a qunut sujud sahwi, emang itu termasuk rukun sholat?

    3. Yang paling memprihatinkan, para ustadz & santi NU lebih mementingkan ibadah sunnah-tanpa-contoh daripada wajib. Coba Anda perhatikan kalau bulan Rabiul Awal, dilakukan “maulid”, sampe2 sholat isya’ harus diundurkan. Kan dalam Qur’an surat An Nisa’: “Sesungguhnya shalat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman”. Mau membantah Qur’an? Ingat gmn kisah2 para sahabat memperjuangkan sholat tepat waktu?

    Bahkan maulid nabi bukanlah sunnah nabi, tapi ritual bidah yang diadakan pertama kali oleh orang-orang syiah,

    Tentang sejarah maulid, silahkan baca disini

    • abu. Sholah
      Agustus 4, 2012 pukul 3:13 am | #128

      Anda orang NU yang kesasar sugguh kesasar carilah ilmu sampai ke negeri china kasihan bapak ibu anda yang sudah mati………………………!

      Mau belajar kungfu atau saolin??? itu hadits palsu mas, ngga laku,

      kebenaran itu berasal dari Tuhanmu janganlah kamu termasuk orang yang raguuuu…

      Dan tuhanmu sudah mengutus Rasulnya, kenapa anda ngga mau tahu?..

      ALKHAQQU MIN RROBBIKA WALAATAKUNANNA MINAL MUMTARIIN lihat Surat Al Hasr Robbanaghfirlanaa waliikhwaaninalladzina sabaquuna bil iman walaa tajal fii quluuubina ghilllalidzina robbana innaka rouufurrohiim.” Ya Tuhan kami ampunilah dosa orang-orang yang beriman sebelum kami ( mati ) ……………… .”

      Siapakah orang–orang yang beriman sebelum kami tersebut, merekalah para sahabat mas,..ikutilah mereka, bukan mengikuti tradisi yang ngga jelas dalilnya,..
      Mereka tidak ada yang melakukan ritual tahlilan mas,..

  98. okaAjalah
    Juli 29, 2012 pukul 2:44 pm | #129

    Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    intinya kalo nggak ada perintah atau tuntunannya ngapain juga di lakuin… buang-buang waktu dan tenaga… mending menyantuni anak yatim piatu atau wakaf yang di atas namakan orang yang udah meninggal… InsyaAllah lebih bermanfaat ^.^

    masalah kyai-kyai itu mau ngomong apa, itu terserah dia tinggal gmn kitanya aja menyaring dan menyikapi pendapat-pendapat mereka… lgpl kurang mudah gmn Islam itu?

    mau tau tentang hukum2nya tinggal buka Al-Quran dan hadits… kalo nggak punya Al Quran modal seceng ke toko buku uda dapat…

    ato kalo maunya gratisan tinggal ke warnet donlot Al Quran digital sambil main FB ato PB ^.^

    udahlah gak usah memperumit sesuatu yang sebenarnya mudah…

    kalo ada tuntunannya berusahalah untuk ngejalani, kalo gak ada ya uda gak usah dilakuin…

    Betul sekali, GITU AJA koq repot,.. ambil istilahnya tokoh idolanya penggemar tahlilan,..

    Wassalamualaikum…. ^.^

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

  99. mecca
    Juli 28, 2012 pukul 11:26 pm | #130

    Assalamu’alaykum,

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    sy mau tanya apakah sholat tarawih berjamaah dicontohkan Rasulullah.

    Shalat tarawih berjamaah dicontohkan oleh Rasulullah, bahkan beliau mempraktekannya,

  100. Hamba Kecewa
    Juli 28, 2012 pukul 7:42 am | #131

    Sudahlah segala bentuk peribadatan yang gak ada contoh dari Rasulullah tinggalkanlah… gampangkan…!

    Yup, betul sekali, perkaranya sangat mudah,.. tapi memang prakteknya susah,. karena beragama bukan berdasarkan dalil dari rasulullah, tapi dalil dari nenek moyang, dari gurunya, dari kyainya, dari ajengannya, dari habibnya,.. jadi bermodalkan taklid buta,..

    Karena taklid buta, maka taklid itu membutakan hatinya,..

  101. heru
    Juli 28, 2012 pukul 4:17 am | #132

    untuk mas admin, apa tanggapan anda terhadap pernyataan said agil siradj untuk menahan gerak wahabi di indonesia,,,

    Biarin saja, Allah yang akan menolong dakwah yang hak ini,.. banyak kok kyiai-kyai NU yang rujuk kepada dakwah salafus shalih, bahkan warga NU pun sudah sangat banyak,. sehingga bikin gerah orang-orang semisal pak Said Agil ini,.. jadi beliau berusaha mendiskreditkan dakwah salafi ini, dengan sebutan wahabi, sebagaimana yang dilakukan oleh org2 syiah,.. dan terbukti, pak said ini membela syiah melalui statement2nya,..
    Mudah-mudahan Allah memberikan petunjuk kepada pak said,.. dan jika beliau tidak bertaubat,mudah-mudahan Allah bukakan makar beliau, sehingga tidak banyak lagi kaum muslimin yang tertipu oleh pemikiran beliau

    • Nasbiana
      Agustus 24, 2012 pukul 4:44 am | #133

      said agil siradj di Indonesia sangat mencaci maki salafy wahabi padahal dalam thesis beliau waktu kuliah untuk mendapatkan gelar DOKTOR dia sangat memuji dgn dakwah salafi, beliaupun mengatakan di Indonesia ini sbagian besar penganutnya Islam tasawuf (tanpa wihdatul wujud) walaupun beliau tdk mengatakan NU organisasi yg dipimpinnya adalah salahsatu basis tasawuf, lihat dan download http://resalty.waqfeya.com/index.php/category-96/thesis-51

      Iya, betul,
      Ini juga sebagai gambaran, Allah lah yang memberikan hidayah dan membolak-balikkan hati manusia,
      Dalam tesisnya beliau benar, tapi sekarang pak said ini bertolak belakang dengan tesisnya sendiri, bahkan mendukung syiah laknatullah,

    • Nasbiana
      Agustus 28, 2012 pukul 2:01 pm | #134

      ini untuk mas heru, monggo ke TKP supaya tau siapakah om said agil siradj ini!!!

      http://ribathdeha.wordpress.com/2012/05/29/surat-kepada-pengasuh-pondok-pesantren-di-seluruh-indonesia-catatan-muktamar-makassar/

      smg mas Heru dapet hidayah,..aamiin

      Jazakallahu khairan atas linknya, mudah2an banyak warga NU yg bisa mengambil pelajaran,..

  102. abulfidaklaten
    Juli 28, 2012 pukul 1:38 am | #135

    Alloh menciptakan manusia, menyuruh kita untuk menyembahNya (ibadah), terus bagaimana cara manusia menyembah Alloh?? Maka Alloh menurunkan syariat ke manusia lewat RosulNya Muhammad shollallohu alaihi wasallam.

    Rosululloh mendakwahkannya ke umat manusia sehingga sampailah syariat itu ke manusia.
    Kemudian manusia sami’na wa atho’na (kami dengar dan kami taat) apa yang Rosululloh ajarkan kami laksanakan, karena segala yang Rosululloh lakukan mendapat back up dari Alloh langsung. Kebenaran haqiqi hanya dari Alloh lewat RosulNya.

    Apa yang Rosululloh ajarkan sudah cukup bagi manusia untuk kehidupan akhirat dan dunianya, karena datangnya langsung dari yang ciptakan kita (Alloh), dan lewat Surat AlMaidah Alloh mencukupkan dan menyempurnakan Agama ini.

    Alloh menjaga agama ini (Al Quran dan Al Hadist) sampai kiamat lewat ulama-ulamanya, Al Quran dengan banyaknya orang yang hafal sehingga jika ada yang coba2 merubahnya akan ketahuan, dan Al Hadist lewat ulama hadist yang mengumpulkan dan menyeleksi dengan ketat orang2 yang meriwayatkannya supaya umat berabad2 setelahnya tahu bagaimana Islam yang diajarkan Rosululloh.

    Tidak ragu lagi dalam waktu 1400an Tahun ini sudah banyak musuh2 Islam yang coba masuk dan mengacau balaukan periwayatan untuk merusak agama ini, atau ada orang yang salah memahami Agama ini karena diamalkan dengan perasaan dan akalnya yang terbatas.

    Barokalluh fikum akhi Admin semoga Alloh mudahkan jalan antum

    Amiin..

  103. urang cianjur
    Juli 26, 2012 pukul 5:06 am | #136

    Yang jelas selain boros biaya,ritual tahlilan tidak ada dalil yang memerintahkannya,thank mr.admin,saya akan mendukung anda untuk memurnikan akidah islam.

  104. Alif Gumara
    Juli 26, 2012 pukul 12:01 am | #137

    Jika tahlilan dalam rangka ta’ziyah, apakah itu buruk? apakah memang tidak ada dalil tentang ta’ziyah?

    Jika ritual tahlilan itu diajarkan oleh rasulullah, saya juga mau mas ikut-ikut ritual tahlilan,..

    • ahmad
      Oktober 3, 2012 pukul 6:40 am | #138

      menurut admin ini apakkah tahlilan yang biasa saya lakukan d hari ke 3,7,40,100,1000 dari kematian ini berdosa?
      dan melenceng dari ajaran islam?
      saya melakukan tahlilan pada hari jumat karena hari jumat lah sayyidul ayyam….

      Terimakasih sekali mas ahmad atas pertanyaannya,
      Mas ahmad, mudah-mudahan Allah merahmati anda, hukum asal ibadah itu adalah diharamkan,sebelum ada dalil yang memerintahkannya,
      Apakah yang anda lakukan itu ibadah atau bukan? amalan yg dilakukan dihari ke 3,7,40,dst , mana perintahnya dari alquran atau dari hadits?
      Apakah itu diajarkan oleh rasulullah, atau tidak?
      Jadi mas ahmad, amalan apapun, di hari apapun, jika tdk ada perintahnya dari rasulullah, maka amalan tersebut tertolak, bukan sebagai ibadah, tapi dianggap sebagai maksiat, dosa,
      Mas ahmad ngga mau rugi kan, sudah cape melakukan ritual tersebut,tapi bukan pahala yang didapat, tapi dosa yang didapat,

      Bahkan dosa tersebut bisa semakin berlipat-lipat jika anda mengajarkan amalan2 tersebut kepada yang lainnya,

      mas ahmad ngga mau kan seperti itu,

      Amalan yang betul2 diajarkan oleh rasulullah saja belum kita laksanakan semua, kok sempet2nya melakukan amalan2 yg tdk ada contohnya dari rasulullah,

      demikian mas ahmad, mudah2an bisa dipahami, jazakallahu khairan

  105. septi
    Juli 24, 2012 pukul 4:34 am | #139

    nah kenapa kok jaman Soeharto masalah tahlilan dan penetuan awal Ramadhan ga ada yg berani berbeda….Takut Dosa atau takut dipenjara??? Jamane wis kuwalik…

    Lebih bagus jaman suharto, pemerintah tegas, bahkan dibolehkan juga dalam islam jika penguasa memaksa rakyatnya utk memulai berpuasa menurut hasil rukyat hilal pemerintah, sehingga tidak ada perbedaan, karena penentuan mulai berpuasa itu adalah hak penguasa,

    Wajar saja jika penguasa memenjara para penentang pemerintah, atau orang-orang yang mencela penguasa,..

    Tidak seperti sekarang, penguasa dengan mudah dibeberkan aibnya, media bebas menebar kesesatan,pornografi dimana-mana,.. beda dengan jaman dahulu,.. langsung dibreidel,..

    Kapan penguasa bisa tegas seperti dulu lagi,..

    • ahmad
      Oktober 3, 2012 pukul 6:42 am | #140

      kita dianjurkan ikut pemerintah ya?
      kalu pemerintah yang menghukum, atau dipenjara, apakah sudah selese urusannya d akhirat nanti? apa sudah hilang dosanya dengan dipenjara?

      Terimakasih mas atas komentarnya, cukup bagus ,
      Kita dianjurkan mentaati pemerintah,selama bukan disuruh utk melakukan kemaksiatan, itu anjuran rasulullah, silahkan lihat disini pembahasannya
      Dihukum karena apa dulu, apakah karena menentang pemerintah, ataukah kita dihukum karena kita sedang melakukan ketaatan kepada Allah,
      Pertanyaannya bisa diperjelas lagi? jazakallahu khairan

  106. sandri nugraha
    Juli 22, 2012 pukul 9:01 am | #141

    kalou tahlil d bulan ramadhan tow puasa gmn?

    Tahlil adalah dzikir yang mulia, bahkan dzikir yang paling utama,
    Silahkan bertahlil kapan saja, tidak dibatasi waktu, tidak dibatasi bilangan,

    Tidak boleh menetapkan tahlil di waktu-waktu tertentu, kecuali ada dalilnya yang shahih dari rasulullah

    Tidak boleh menetapkan jumlah tahlil tertentu, kecuali ada dalilnya yang shahih dari rasulullah

    Seperti ritual tahlilan setelah kematian, ini butuh dalil, mana dalil yang memerintahkannya,

    Thnx

    thaks u too

  107. dizkarya
    Juli 20, 2012 pukul 6:54 am | #142

    apakah admin pernah mengikuti “tahlilan”? apa saja isi dalam acara tersebut?

    Yang jadi masalah bukanlah apa itu isinya, apakah tatacara ritual tahlilan kematian diajarkan oleh Rasulullah atau tidak? itu masalahnya,.

    Sekarang saya ambil contoh, jika ada orang yang melakukan shalat maghrib 7 rakaat, apakah boleh?
    Bukankah jumlah rakaatnya menjadi lebih banyak itu berarti lebih baik?
    Semakin banyak bacaan alqurannya,
    Semakin banyak ruku dan sujudnya,
    Apalagi dilakukan ikhlas untuk allah semata,.
    Apakah boleh hal itu dilakukan??

    Jika dijawab, IYA, BOLEH, ini adalah jawaban orang yang tidak paham urusan agama, hanya mengandalkan perasaan saja, kan itu baik, kan isinya ibadah, doa, bacaan quran, bacaan tahlil,tahmid, dan mendoakan kaum muslimin,.

    Ibadah sudah ada aturan bakunya,. sudah paten, jangan dimodifikasi,

    • Al-Faqir
      Juli 24, 2012 pukul 1:44 pm | #143

      Absurd dan rancu dalam berfikir! Tahlilan kok dianalogikan dengan shalat maghrib? sudah tahu bahwa Nabi tidak pernah melakukan tahlilan seperti yang ada di sekitar kita. Tahlilan itu ‘amal shalih, apa lagi dibaca dalam kondisi berkabung, menghibur dengan bacaan yang baik dan mendo’akan arwah.

      Paham arti amal shalih ngga sih, tahlil itu amal shalih, amalan yang bagus, tapi ritual tahlilan kematian itu amal thalih, amal yang buruk, yang tidk diajarkan oleh rasulullah,

      • Alif Gumara
        Juli 26, 2012 pukul 12:03 am | #144

        Shalat tarawih berjama’ah, juga Bid’ah, dong?

        Waduh mas alif, masa belum baca gimana shalat tarawih Rasulullah sih,. beliau shalat tarawih secara berjamaah, berarti shalat tarawih berjamaah itu diajarkan oleh Rasulullah,. jadi bukan bidah mas,

        Silahkan dibaca disini mas,

      • hndr
        Agustus 1, 2012 pukul 2:57 pm | #145

        intinya tidak ada pahala yang diterima dalam melakukan kebaikan selama kebaikan itu tidak ada tuntunan dalam Al Quran dan sunah Rosul

        Kurang pas sih mas, tidak ada pahala bagi orang yang melakukan ritual ibadah yang dianggap itu kebaikan menurut sebagian orang, tapi tidak ada tuntunannya dari rasulullah, amalan seperti itu tertolak, tidak berpahala, bahkan mendatangkan dosa

  108. abu isyma
    Juli 16, 2012 pukul 2:07 pm | #146

    subhanAlloh… teruskan perjuangan antum akhi… mudah2an Alloh Ta’ala memberikan kesabaran kpd antum… Amin

  109. kibagusx
    Juli 15, 2012 pukul 2:56 pm | #147

    kalo orang naik mobil, nonton TV, main internet.. boleh ndak…..???
    kan tidak ada dalil yang nyuruh orang naik mobil, nonton TV, main internet.. apakah berarti haram…??????

    Perlu dibedakan kibagus,.. coba jika anda mau naik mobil, apakah terbersit di hati anda, wah saya mau naik mobil ini agar berpahala, agar dicintai Allah, agar masuk surga, adakah terbersit dalam hati anda seperti itu?

    Demikian juga dengan nonton tivi, main internet, apakah terbersit seperti itu, untuk mendapatkan kecintaan dari allah, agar masuk ke dalam surga,..

    Coba orang-orang yang melakukan ritual tahlilan kematian, apakah mereka melakukan itu semua agar mendapat pahala?
    agar mendapat kecintaan dari allah? pasti jawabnya IYA,..

    ini yang membedakan antara urusan dunia, dan urusan ibadah,

    Kalau urusan ibadah, maka tujuannya untuk mendapatkan pahala dari Allah, mengharapkan keridhaannya, mengharapkan surganya,.. bukankah demikian?

    Untuk urusan dunia, hukum asalnya adalah BOLEH, selama tdk ada dalil yang melarangnya, jadi bukan ditanya mana dalil larangan naik mobil, atau dalil perintah naik mobil, mudah bukan perkaranya,..

    Sebaliknya hukum asal ibadah adalah TERLARANG/HARAM dilakukan sebelum ada dalil yang memerintahkannya,..

    Jadi semua bentuk peribadatan apapun bentuk peribadatan tersebut hukumnya adalah HARAM selama tidak ada dalil yang memerintahkannya,..

    MUDAH BUKAN? tidak susah, dan gampang sekali,

    Seandainya ritual tahlilan kematian itu diperintahkan oleh Rasulullah, saya juga mau tuh melakukannya,.. ngga pakai malu-malu lagi, wong jelas dalilnya,..

    tapi kalau ngga ada dalilnya, ya amit-amit deh melakukan ritual tahlilan,..

    bukan pula disuruh nyari dalil mana DALILNYA YANG MELARANG RITUAL TAHLILAN KEMATIAN,.. sampai kiamatpun tidak akan pernah menemukan dalilnya ki,..

    • d Pendi
      Juli 28, 2012 pukul 11:22 pm | #148

      Naik mobil nonton tv. bukan ibadah, jadi jangan dikatakan bidah ato tidak bidah, Dalam satu riwayat rasullullah ditanya ttg bertanam kurma yg baik, rasul menjawab, urusan duniamu kamulah yg lebih tau, jadi urusan mobil tv, internet dlsb itu adalah urusan dunia kita, Yang perlu diperhatikan adalah niat dan cara memperlakukannya Maaf kurang lebihnya,

      Urusan dunia itu pada asalnya boleh, selama tidak ada dalil yang melarangnya,

      Buat admin ada ga pembahasan ttg ada tidaknya dalil melakukan, yasinan setiap malam jumat yg dilakukan “diseluruh” masjid dan musholla di kampung ana, terima kasih.

      Untuk urusan ibadah, hukum asalnya adalah terlarang/haram, jadi jika tidak ada perintahnya, janganlah dilakukan ritual yang dianggap ibadah tersebut,..
      Contoh dalam hal ini adalah ritual tahlilan di malam jumat, mana dalil yang memerintahkannya,.. bukan nanya mana dalil yang melarangnya,..
      Kalau yang ditanya dalil yang melarangnya, niscaya semakin banyak umat islam yang menambah-nambahkan ajaran-ajaran baru, misalkan bukan yasinan di malam jumat, tapi diganti bacaanya, bukan yasin, tapi surat alkafirun,.. pasti nanti akan diprotes oleh orang yang biasa yasinan,.. kok diganti bacaannya, ..padahal dua-duanya tidak ada dalilnya, baik dari alquran atau sunnah,..

      Justru yang ada perintah dari rasulullah adalah membaca surat alkahfi di malam jumat, atau di hari jumat,

  110. zaid
    Juli 15, 2012 pukul 4:37 am | #149

    tinggal pilih ajaran Islam atau NU

    Rasulullah ikut mana dong,
    Abu Bakar ikut mana dong,
    Umar ikut mana dong,
    Utsman ikut mana dong,
    Ali ikut mana dong,
    Keempat imam ikut mana dong,..

    Semua ikut islam,

    Islam diajarkan dari madinah, kalau nu itu dari mana,..

    Islam adalah agama yang semua manusia wajib beragama islam jika ingin bahagia dunia akherat,
    kalau nu itu sekedar sarana saja,..

    jika apa yg diajarkan nu itu berkesesuaian dengan ajaran rasulullah maka kita ambil,
    bila berseberangan atau meyelisihi ajaran rasulullah, maka kita tolak,..

    gitu aja kok repot,..

  111. abu annas
    Juli 4, 2012 pukul 9:52 am | #150

    orang yang taklid buta, walaupun dijelaskan dengan sejelas-jelasnya pun tetap menolak dengan berbagai alasan untuk menguatkan pendapatnya dan amalan mereka yang dianggap barakoh, subhanallah, semoga Allah ta’ala memberikan petujuk bagi pengamal2 bid’ah yang di negeri kita ini, masya Allah demikian merebak bertebaran…!

  112. Fandra Eka Nur S.P.
    Juni 17, 2012 pukul 3:44 am | #151

    Assalammu ‘alaykum…

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Saya suka dengan Saudara admin, pemikiran Saudara itu sangat bijaksana sekali, dan jujur, baru kali ini saya tahu ada orang yang seperti Saudara…
    Sangat sulit sekali menemukan orang yang seperti Saudara itu,,,
    Semoga Allah senantiasa memberi rahmat kepada Saudara…Aamiin…

    Alhamdulillah, biasa aja, saya masih sangat jauh dari apa yg anda katakan,

    saya cuma menukil artikel-artikel yang sudah ada, bertebaran di internet, bukan tulisan saya sendiri,
    Alhamdulillah atas nikmat teknologi ini, semakin memudahkan kita untuk mempelajari agama islam ini,

    Jadi hari gini jika kita masih beramal tanpa dalil, hanya ikut-ikutan nenek moyang kita, tanpa meneliti lagi apakah amalan kita betul-betul diajarkan oleh rasulullah atau tidak, ini termasuk orang yang ketinggalan informasi,..

    Dan kita jangan betah menjadi orang yang bodoh,

    Sekolah aja berjenjang, habis TK masuk SD, habis SD msuk SMP, dan seterusnya,

    Masa untuk agama islam, kita mencukupkan hanya ilmu yg didapat waktu TK atau SD saja?

    Tidak mau belajar gimana cara wudhu yg benar misalnya, atau cara shalat yang benar,..

    Harusnya kita belajar,..

    Sukses selalu buat Saudara,,,LANJUTKAN…. n_n

    Jazakumulllahu khairan atas motivasinya,

  113. abimanyu
    Juni 16, 2012 pukul 4:15 am | #152

    assalamu’alaikum warohmah,

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    orang yang menolak tahlil itu di hukumi kafir,apa artinya tahlilan dengan di akhiri akhiran an yaitu orang yang membaca kalimat tahlil…..

    Janganlah menghukumi kafir kepda kaum muslimin,..
    Tahlil adalah dzikir yang paling agung yang diajarkan oleh rasulullah,

    Kalau ritual tahlilan setelah kematian, adalah pelecehan terhadap tahlil yang diajarkan oleh rasulullah,
    Wajib dibedakan antara tahlil dan ritual tahlilan setelah kematian,..

  114. trisno
    Juni 14, 2012 pukul 3:57 am | #153

    “Hari ini telah kusempurnakan nikmatmu atas Islam”. begitulah ALLAH sendiri yg mengatakanya. jika memang bisa dibuktikan melalui sejarah dan penalaran AKAL bahwa rasullulah tidak pernah mengadakan TAHLILAN. maka WAJIB bagi kita untuk meninggalkanya.
    dalam arti kata KITA YG TAAT RASUL, BUKAN RASUL YG KITA AJARI.

    klo kita pikir di zaman nabi bukan 1 atau 2 orang yg meninggal dalam satu bulan misalnya. klo nabi sibuk mengadakan TAHLILAN kerumah2 dihari ke 3 , ke 7 , 40 dan hari 100.

    tentunya hampir setiap malam nabi cuma sibuk TAHLILAN doang. dan islam tidak akan sampai ke tangan kita. begitulah kira2 yg terjadi pada umat islam kita sekarang ini yg cuma disibukkan ibadah2 ritual, padahal belum tentu yg wajib sudah disempurnakan. seperti shalat dan mencari ilmu , menyingkap rahasia al – quran( ilmu pengetahuan, science, teknologi, potensi laut, ada apa diangkasa , membuat mobil yg lebih bagus dari negara lain). guna memajukan umat agar dihormati bangsa2 lain.

    membaca al quran yg penting merdu, padahal bukan untuk itu al quran diturunkan.

    kita hargai dan menghormati perjuangan WALI Allah dahulu melakukan Tahlilan guna melakukan pendekatan untuk menyebarkan Islam.

    Wali yang generasi pertama merupakan wali yang mendakwahkan dakwah salaf, sebab mereka adalah utusan dari turki utsmani,

    bukan wali lokal jawa yang dimulai dari generasi sunan kalijaga yang kurang kerjaan njaga kali sehingga tidak shalat jumat,tidak mandi, selama puluhan bulan,bahkan bertahun-tahun??

    Bayangkan, tidak shalat jumat 3 kali berturut-turut aja sudah ditutup hatinya, apalagi ini sampai tahunan, tongkatnya sudah menjadi serumpun bambu, dikepalanya ada sarang burung,..
    Berarti gimana buang airnya, EE di celana, kencing di celana? hi.hi..hi… masa wali kok jorok begini,..

    bukanlah perkara yg mudah menyebarkan agama dengan perang misalnya terhadap orang2 kafir sampai mereka membayar jizyah bila menolak seperti yg dilakukan oleh rasul. dikarenakan Rasul memang sudah mendapatkan jaminan oleh Allah untuk memerangi orang2 penyembah berhala. dan itu sudah diperhitungkan oleh WALI2 ALLAH yg menyebarkan agama islam di Indonesia.

    Jangan tertipu dengan sejarah wali yang ada difilm2, silahkan baca disini sejarah walisanga

    mereka mengadakan TAHLILAN memang mungkin cuma itu satu2 cara pendekatan penyebaran agama.

    Rasulullah tidak mengajarkan islam dengan cara mencampur adukkan ajaran agama islam dengan ajaran agama lainnya, apalagi ajaran agama buatan manusia seperti ajaran hindu atau budha

    Jadi dakwah seperti itu, menyelisihi dakwah rasulullah, bukankah dulu orang-orang quraisy juga menawarkan demikian? sekali waktu mengerjakan ajaran islam , sekali waktu gantian menyembah berhala quraisy,

    Akan tetapi Rasulullah menolak tawaran mereka, sehingga turun surat alkaafiruun,..

    dalam Islam Babi haram untuk dimakan. tetapi bila memakan babi dalam kondisi terdesak babipun halal dimakan. begitu juga dengan TAHLILAN yg dilakukan oleh WALI2 Allah. namun setelah keadaan sudah aman. maka kembali lagi ke hukum semula HARAM memakan babi.

    Berbeda halnya, antara kondisi terdesak, dan bisa mati jika tidak makan, dan tidak ada makanan apapun, maka apa yang ada, bisa jadi halal,

    Kasusnya berbeda , dengan pencampuradukkan ajaran islam dengan ajaran agama lain, ini adalah pelecehan terhadap agama Allah,.
    Dan tidak akan mungkin islam bisa tegak, atau Allah tidak mungkin menolong dakwah islam dengan cara mencampuradukkan ajaran islam dengan ajaran agama lainnya,..

    Dan cara-cara dakwah seperti itu tidak akan mungkin dilakukan oleh wali-wali Allah,..

    Tidak pernah kita dapati para penyebar islam sejak jaman Rasulullah, mereka mendakwahkan islam dengan cara mencampuradukkan ajaran islam dengan ajaran agama lain,..

    Justru Manusia dan Jin itu diciptakan agar menyembah Allah secara total, tidk mencampur adukkan ajaran islam dengan ajran yang lain, wajib mentauhidkan allah dalam segala hal,

    Dan Allah tidak memberikan sesuatu, melainkan kesanggupanmu.

    Allah tidak membebankan sesuatu, kecuali dengan kesanggupan makhluknya,.. Dan ajaran islam sanggup diamalkan oleh semua makhluk,.. tidak ada yang berat dalam syariat islam ini,..
    Justru yang berat adalah apa-apa yang ditambah-tambahkan oleh manusia, seperti ritual tahlilan setelah kematian,.. ini memberatkan bagi orang-orang yang sedang dilanda duku, kesedihan,..
    Keluar biaya banyak, dan tidak mendatangkan pahala sama sekali, bahkan memanen dosa,

    dan akhirnya kepada Allah saya mohon ampun. bila komentar ini tidak bermanfaat.

    Ada yg diluruskan, mudah-mudahan bermanfaat, dan bisa diambil hikmahnya,

  115. sutarom
    Juni 9, 2012 pukul 5:20 am | #154

    Janganlah gampang bicara Bid’ah kalau anda tidak tahu hukum agama islam ,…

    ingat semua ada dalil Alquran dan hadistnya ,…..

    Betul sekali, semua ada dalil dari alquran dan hadits yang shahih, lalu kenapa ada kaum muslimin yang beramal dengan amalan yang tidak diajarkan, baik diajarkan dalam alquran, ataupun hadits-hadits rasulullah yang shahih,

    Tidak kah kita merasa cukup dengan apa yang diajarkan Allah dalam alquran, ataupun ajaran rasulullah dalam hadits-haditsnya yang shahih??

    Kok sempat-sempatnya sebagian kaum muslimin yang mengaku sebagai pengikut rasulullah melakukan amalan-amalan yang tdak ada contohnya dari alquran maupun hadits2 rasulullah yang shahih,

    Janganlah gampang bicara ini bukan Bid’ah kalau anda tidak tahu hukum agama islam ,…

    ingat semua ada dalil Alquran dan hadistnya ,….. dan Rasulullah telah menyampaikan ajaran islam ini secara sempurna,

    Janganlah kita tampbah2hi atau kita kurang2i,

    Kita tinggal mnjalankan ajaran islam ini,

    Tidak kah kiita bersyukur dengan nikmat islam ini??

    Salah satu tanda kita bersyukur atas nikmat islam ini adalah kita beribadah sesuai dengan apa yang diajarkan oleh Rasulullah, bukan melakukan ibadah yang tidak ada contohnya dari rasulullah,…

  116. muhamad
    Juni 7, 2012 pukul 11:42 pm | #155

    Tuhan kita Allah subhanahu wata’ala,Nabi kita Muhammad,Agama kita Islam,Imam kita Alquran,Kiblat kita Ka’bah,Saudara kita Muslimin dan Muslimat….

    Tapi kenapa islam yang ada adalah islam warna-warni??

    Bagaimana cara agar islam kita tidak warna-warni?

    Tapi islam yang satu, islam yang diajarkan kepada para sahabat,

    Islam yang dipahami dan diamalkan oleh para sahabat,

    Islam mereka adalah islam yang satu, bukan islam warna-warni

    Akidah mereka adalah akidah yang satu, bukan akidah warna-warni,..

    Bagaimana solusinya??

    jawabannya cuma satu,

    Kembali kepada Pemahaman para sahabat, generasi yang dibina oleh Rasulullah langsung, dan ini adalah perintah Allah,

    Semua kaum muslimin wajib mengikuti pemahaman dan pengamalan para sahabat, lihat dan baca surat attaubah ayat 100 , baca tafsirnya,

    Bagi yang tidak mau mengikuti pemahaman mereka, maka akan diancam dengan kesesatan dan neraka,. silahkan baca surat annisa ayat 115, baca tafsirnya,

  117. qowi
    Juni 6, 2012 pukul 3:20 am | #156

    assalamualaikum,mas

    Wa’alaikumussalam warahmatullah,

    kapan kapan kami mau ngaji langsung sama anda,
    kalau g salah (admin pemilik asli bumiayu ) orang bumiayu ya.kita mau ngaji langsung biar lebih jelas dan afdol tentunya.

    Emang tinggal dimana? sekarang sudah banyak tempat kajian kok, saya sendiri juga sedang belajar, belum layak jadi ustadz, makanya artikel yang ada disini juga bukan tulisan saya pribadi, tapi itu copas dari web yang dikelola oleh para ustadz,

    tinggal dimana mas? barangkali bisa saya bantu tuk kasih tahu tempat2 kajian yg dekat dengan tempat anda, atau coba minta ustadz tuk ngisi di tempat panjenengan,… dengan senang hati,.. ngga mbayar,

    • Abu. Ghifar
      Juni 8, 2012 pukul 1:36 am | #157

      jangan sampai kita menggunakan dalil yang satu tapii …………….tidak memperhatikan dalil yang lain,,,,,,,,,,,,,

      Kalau sudah ada dalil yang shahih dari rasulullah, maka dalil yang lain tidak usah dianggap, dan wajib ditinggalkan,

      Untuk urusan ibadah, hukum asalnya adalah haram, sebelum ada dalil yang menyuruh untuk mengerjakannya, termasuk masalah tahlilan,.. mana dalil yang menyuruh kita melakukan ritual tahlilan setelah kematian??
      Hadits yg dhaif sekalipun tidak ada,.. janganlah kita mengikuti hawa nafsu dalam hal ibadah,..

      dan jangan juga kita mengartikan dalil menurut dan sesuaikan dengan keinginan nafsu kita ………..

      Betul, tahu ngga apa itu hawa nafsu? coba cocokan antara amal kita dengan dalil-dalil yang shahih dari rasulullah,
      Jika amalan kita tidak ada dalilnya dari rasulullah, berarti kita telah mengikuti hawa nafsu, baik hawa nafsu sendiri, ataupun hawa nafsu kyiai2 kita, atau ajengan2 kita,..atau habib2 kita,… semuanya, wajib ditinggalkan,..

      kami orang NU adalah murni berjuang menyelamatkan aqidah dan syariah, mengajak yang belum sholat agar sholat karena kalau kita lihat di dalam 1 wilayah hanya 2 % orang melakukan jamaah di masjid,…………

      Hendaknya juga cara shalat kita juga wajib mencocoki dengan cara shalat yang diajarkan oleh rasulullah, bukan asal shalat, wajib berdasarkan dalil-dalil yang shahih, bukan ikut-ikutan atau mengikuti hawa nafsu, sudahkah anda mempelajari tata cara shalat nabi, atau tata cara wudhu nabi?? jika belum tahu, silahkan lihat disini,

      jadi browww dakwahlah kepada orang-orang yang belum sholat , kita gak tahu …….siapa yang nanti amal ibadahnya diterima Allah,swt LANAA A’MALUNA WALAKUM A’MALUKUM. Amalan orang NU pasti ada Hujjahnya walaupun itu sifatnya Amm / umum Nabi menyuruh kita untuk silatur rohmi, berbuat baik dengan tetangga, berbuat baik dengan orang lain, saling bersalaman, ketika berjumpa, SALING MENDOAKAN dllllllllll itu semua perintah amm yang tentunya kita artikan menurut zamannya……MUDAH-MUDAHAN AMAL IBADAH KITA DITERIMA OLEH ALLAH,SWT

      Syarat diterimanya amal ibadah, sudah tahukah anda? silahkan baca disini

      Jangan sampai ibadah kita sia-sia,
      Memang hanya allah yang mengetahui mana amalan kita yang diterima, tapi jangan lupa, Allah sudah mengutus rasulullah untuk menjelaskan syariat yang dibuatnya. Allah yang membuat syariat ini, dan Rasulullah sudah menyampaikan semuanya,..

      Jadi, beramal lah sesuai dengan tuntunan rasulullah, yang diajarkan kepada para sahabatnya,

  118. muhamad
    Juni 5, 2012 pukul 10:58 am | #158

    apapun jalan kita..mari tetep saling menjaga persatuan dan kesatuan khususnya sesama muslim…pada hakikatnya kita sedang menuju tujuan yang sama,namun menempuh jalan yang tidak sama.

    Jalan islam cuma satu, sebagaimana digambarkan oleh rasulullah,
    Kita tinggal mengikutinya saja, tidak boleh membuat jalan-jalan sendiri,
    Tidak bisa diibaratkan misalkan kita mau ke jakarta, ada yang melalui pantura, atau jalur selatan, lewat tol atau jalan biasa, yang penting tujuan yaitu jakarta bisa ditemukan,.

    bukan seperti itu,

    Ibnu Mas’ud berkata:
    Rasulullah menggaris satu garis dengan tangannya, kemudian bersabda:
    “Ini adalah jalan Allah yang lurus.”
    Setelahnya beliau menggaris beberapa garis di sebelah kanan dan kirinya, kemudian beliau bersabda:
    “Ini adalah jalan-jalan. Tidak ada satu jalan pun dari jalan-jalan ini melainkan di atasnya ada setan yang mengajak kepadanya.”

    Beliau lalu membaca ayat:
    “Sesungguhnya ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah jalan ini dan jangan kalian mengikuti jalan-jalan lain karena jalan-jalan itu mencerai-beraikan kalian dari jalan-Nya.” Hadits ini diriwayatkan oleh Al-Imam Ahmad dalam Musnad-nya (1/465 dan 1/435) dan Ad-Darimi dalam Sunan-nya (no. 204).

  119. siardhi
    Juni 5, 2012 pukul 4:28 am | #159

    Assalamualaikum

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Kalo menurut ane gan, cerita tentang wali songo bisa ini itu sulap ini itu itu cuma rekaan belanda doang gan. mereka nanemin Bibit busuk… akibatnya? Luar Biasa…

    cerita sunan bonang yang asli malah ada di museum di belanda, sunan bonang mendakwahkan dakwah salaf,.. nah ini ngga banyak diketahui oleh kaum muslimin di indonesia,..
    Bahkan belanda juga pinter, bagaimana cara menghancurkan persatuan umat islam, dengan cara menyusupkan orang mereka tuk mempelajari islam, lalu mengacaukan islam dari dalam, seperti yg mencetuskan politik de vede at impera, politik pecah belah,

    Udh susah gan nyuruh orang balik lagi ke Al Qur’an sama hadist… tapi tetep harus semangat… numpang copas alamatnya ke FB ane yah gan..

    silahkan saja

    Wassalamualaikum

    wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

  120. belajarsunnah
    Mei 26, 2012 pukul 5:45 pm | #160

    Cah Angon :
    Assalau ‘alaikum warohmatullah..

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Bagaimana dengan ajaran yang ditinggalkan para wali (wali songo) yang notabene adalah penyebar agama islam di Indonesia (jawa khususnya),..apa harus diikuti atau ditinggalkan..??

    Para wali yang pertama diutus adalah para ulama dari arab, seperti maulana malik ibrahim,sunan bonang,sunan giri, mereka mendakwahkan dakwah dengan pemahaman para sahabat,
    Ajaran islam yang mulia ini mulai dicampuri dengan budaya lokal ketika disebarkan oleh sunan lokal yang asli keturunan jawa / aswaja (asli wajah jawa) yaitu sunan kalijaga dan generasi setelahnya, mulai dimasukan ajaran sinkritisme, ajaran hindu, seperti wayang,juga gamelan, juga ritual-ritual hari-hari kematian, dengan dalih untuk menarik masyarakt hindu agar masuk islam,
    sikap kita, patokan kebenaran bukanlah para wali, tapi alquran dan sunnah rasulullah yang shahih,. selama yang diajarkan para sunan itu mencocoki apa-apa yg diajarkan rasulullah dan para sahabatnya, maka boleh kita ikuti,
    Apa-apa yang menyelisihi ajaran rasulullah dan para sahabatnya, maka kita tinggalkan,.. wallahu a’lam

    mohon beri tahu, terdapat di buku apa penjelasan jawaban di atas? syukran

    Silahkan baca postingan terbaru disini

  121. Hamba
    Mei 25, 2012 pukul 10:35 am | #161

    Sayangnya kebanyakan dari mereka menutup diri dan merasa paling benar, menolak pandangan lain tanpa mau mempelajarinya dulu lebih dalam.

    saya sangat setuju dengan penulis, ISLAM SUDAH SEMPURNA, tidak perlu ditambah apalagi dikurangi. jadi diluar itu sudah pasti BID’AH.

    terus terang keluarga saya dulu NU fanatik, tapi Alhamdullillah dengan membuka diri dan belajar kajian tentang Quran, kami terlepas dari Bid’ah Bid’ah terdahulu yg kami kerjakan.

    saya berharap penulis terus berjuang untuk menghilangkan Bid’ah di masyarakat kebanyakan.

    Mudah-mudahan semakin banyak kaum muslimin yang mendapatkan hidayah, sehingga hanya mengamalkan apa yang betul-betul diajarkan oleh rasulullah saja, mencukupkan diri dengan apa yang diajarkan oleh rasulullah, itu adalah jalan keselamatan,.

    Yang diajarkan oleh Rasulullah saja belum bisa kita amalkan seluruhnya, kok mau-maunya melakukan ritual-ritual yang tdk ada contohnya dari rasulullah,..

  122. Cah Angon
    Mei 24, 2012 pukul 4:52 am | #162

    Assalau ‘alaikum warohmatullah..

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Bagaimana dengan ajaran yang ditinggalkan para wali (wali songo) yang notabene adalah penyebar agama islam di Indonesia (jawa khususnya),..apa harus diikuti atau ditinggalkan..??

    Para wali yang pertama diutus adalah para ulama dari arab, seperti maulana malik ibrahim,sunan bonang,sunan giri, mereka mendakwahkan dakwah dengan pemahaman para sahabat,

    Ajaran islam yang mulia ini mulai dicampuri dengan budaya lokal ketika disebarkan oleh sunan lokal yang asli keturunan jawa / aswaja (asli wajah jawa) yaitu sunan kalijaga dan generasi setelahnya, mulai dimasukan ajaran sinkritisme, ajaran hindu, seperti wayang,juga gamelan, juga ritual-ritual hari-hari kematian, dengan dalih untuk menarik masyarakt hindu agar masuk islam,

    sikap kita, patokan kebenaran bukanlah para wali, tapi alquran dan sunnah rasulullah yang shahih,. selama yang diajarkan para sunan itu mencocoki apa-apa yg diajarkan rasulullah dan para sahabatnya, maka boleh kita ikuti,

    Apa-apa yang menyelisihi ajaran rasulullah dan para sahabatnya, maka kita tinggalkan,.. wallahu a’lam

  123. ranma
    Mei 23, 2012 pukul 3:08 am | #163

    orang yang nulis artikel ini mesti orang yang pinter, sampai tau bahwa rasulullah dan sahabat2nya tdk pernah tahlilan…….hahaha

    orang pinter itu, beramal sesuai dengan dalil yang jelas dari rasulullah, bukan beramal tanpa dalil, bukan pula beramal dulu, baru cari-cari dalil, atau pembenaran thd amalan tersebut,

    masyaallah :D:D:D
    salut deh !!

    Hari gini, masih ikut-ikutan, beramal tanpa dalil,.. wah ketinggalan jaman, kaciaaan… deh loh,..

    Islam sudah sempurna mas, mba, Semua sudah rasulullah ajarkan,.. mau ke wc aja dah diajarkan tatacaranya, masa yang lebih besar dari itu kelewat,.. makanya belajar dong,.. agar mengetahui dalil-dalilnya yang shahih, baru beramal dgnnya,

    Ibadah itu hukum asalnya adalah haram, sebelum ada dalil yang memerintahkannya,..

  124. nan rahman
    Mei 12, 2012 pukul 7:41 pm | #164

    kpn gk gelem tahlilan jarene dongane gk nyampe, kpn ngono tak dongakno keluargamu sing mati semoga melbu neroko. wong di dongakno apik jare gk nyampe.

    ndonga koh pelit, mung 7 dina sawise mati, 10 dina, 40, 100 dst,..

    ndonga mbok ngga wektu, kapan bae,..

    mendi dalile yen ndonga kuwe 7 dina sawise mati, 10,40,100 dst??

    ora ono mbok?

    • Juli 30, 2012 pukul 2:40 am | #165

      iki wong podo karo wong kafir sek di sebutno ng alquran “kami mengikuti orang tua kami dan nenek moyang kami,walaupun bapak bapak dan mbah mbahmereka tidak berakal dan tidak diberi petunjuk” sek penting ngeyel sekkk ra ngono to joooo????

      Iyo, podo koyo ngono, meluni tradisi nenek moyang, koyo wong-wong kafir quraisy waktu didakwahi dening rasulullah, jawabane koyo ngono,….

  125. Purmd
    Mei 12, 2012 pukul 7:09 pm | #166

    Indah sekali semoga yg masih menjalankan bid’ah d berikan hidayah dan mulai menjaga sunah, menjaga kemurnian islam

  126. angahudin
    Mei 10, 2012 pukul 3:09 pm | #167

    ass.

    Terimakasih telah berkomentar disini,
    Rasulullah sudah mengajarkan cara salam, tulislah salam dengan benar, anda akan mendapat pahalanya,

    di sebutkan di atas bahwa hal tersebut BID’AH YANG TERCELA tetapi tidak sampai haram (alias makruh), itu masih makruh belum haram,

    Makruh menurut imam syafii tidaklah bermakna makruh seperti yang dipahami orang-orang sekarang,

    yang haram banyak seperti arak, tuak dan miras bisa tidak anda atasi,itu baru problem yang harus dibahas di cari jalan keluarnya jangan ngotot dengan yang makruh saja.

    Coba tanyakan ke orang yang suka mabuk, suka nyolong, atau suka main ke pelacuran,..
    Apakah yang mereka lakukan itu maksiat atau bukan, apakah yang mereka lakukan itu dosa atau bukan,. maka mereka akan mudah menjawabnya, , Ya, itu perbuatan dosa, dan mereka pasti tidak ingin anak turunannya seperti mereka,.. dan mereka ingin tidak selamanya melakukan perbuatan tersebut, suatu saat nanti ingin bertaubat,..

    Tanyakan kepada mereka yang melakukan shalawat berjanji, atau tahlilan, atau yasinan,..

    Pak, bu, yang anda lakukan itu perbuatan ibadah atau maksiat??
    pasti dijawab, ini ibadah, berpahala,.. kok enak bener dibilang ini maksiat,.. mikir ngga sih anda ngomong kaya gitu,.. mungkin seperti itu jawabnya,..

    misalkan ditanya, pak, taubatlah dari perbuatan tersebut,..

    pasti mereka akan tambah marah,.. lha wong ibadah kok disuruh taubat,.. waras ngga sih anda ngomong gitu,… he..he.. malah disemprot,..

    dan mereka semangat melakukan itu, mengajarkannya pada anak turunannya,…

    Itulah rahasianya, mengapa setan itu lebih suka kepada pelaku bidah, daripada kepada pelaku maksiat,..

    Setan menghiasi amalan orang-orang pelaku bidah, sehingga mereka semakin semangat melakukannya,.. dan itu pada hakekatnya semakin menambah dosa-dosa pelakunya,.. bukan mendatangkan pahala,…

    Mudah-mudahan kita dijauhkan dari perbuatan bidah,.. dan semoga Allah memberikan hidayah kepada para pelaku kebidahan, sehingga mereka rujuk kepada pemahaman yang benar,.. amiin…

  127. angahudin
    Mei 9, 2012 pukul 5:22 pm | #168

    aneh Hukum TAHLILAN menurut NU, mama hadistnya membuat aliran NU

    baca dulu, baru komentar

  128. udin
    Mei 6, 2012 pukul 3:46 pm | #169

    Mengapa tahlilan selalu dilaksanakan pada hari dengan hitungan tertentu, misalnya seperti hari ketiga, ke tujuh, ke empatpuluh, ke seratus, ke seribu, Landasan atau rujukan apa yang mendasarinya? bukankah itu kebiasaan kebiasaan yang dilakukan dalam tata cara ibadah agama lain?

    Betul sekali, Rasulullah tidak pernah melakukannya, Abu Bakar tidak melakukannya, demikian juga sahabat-sahabat yang lainnya,… Imam syafii juga tidak melakukannya,…

    Dan yang melakukannya adalah orang-orang hindu,.. ada dikitab-kitab mereka,

    Jika dahulu islam datang ke Indonesia dan disebarkan dengan cara damai pada komunitas agama yang telah ada sebelumnya melalui budaya mereka, tetapi bukankah sekarang islam sudah menjadi agama mayoritas di Indonesia, dimana kita dilahirkan juga sudah pada komunitas dan lingkungan islam, tetapi mengapa cara dan budaya pada saat yang lalu masih saja terus dipertahankan?

    Rasulullah dalam mendakwahkan islam kepada orang-orang kafir quraisy bukan dengan cara memasukan budaya kafir quraisy ke dalam ajaran islam yang mulia,.. akan tetapi rasulullah tegas, budaya kaum quraisy bukanlah ajaran islam, menyembah berhala, bukanlah syariat islam,.. syariat islam adalah mentauhidkan Allah semata,

    • fariq ubaidillah
      Mei 24, 2012 pukul 4:02 am | #170

      kitab hindu yg mana…???jangan ngarang gan…saya kenal pedande sepuh Ida bagus agung dari parisade tingkat satu menyatakan tidak ada ajaran-ajaran tersebut malah sebelum agama hindu ada acara/tradisi tersebut sudah ada jadi hindu cuma meneruskan sama halnya umat islam yg ada sebagian melakukan ritual tersebut tapi diisi dengan kalimat toyibah…jadi jangan asal ngomong kalo tidak ada dasarnya.

      Mas, kalau tahlilan 7hari,10 hari, dst itu ada perintahnya dari rasulullah, saya juga mau mengerjakannya mas,
      tolong dong tunjukkan dalil shahih dari rasulullah,
      Jangan dipaksa-paksakan atau ngarang-ngarang dalil sendiri,

      ..jadi jangan asal ngomong kalo tidak ada dasarnya.

      • Juni 16, 2012 pukul 4:58 pm | #171

        tunjukan dalilnya kalau memang ada

      • Ahmad Subeqi
        Juli 11, 2012 pukul 7:08 am | #172

        mz admin semoga Allah memberi hidayah buat kita semua.

        Apa ada larangan orang membaca tahlil di malam ke 7, 40 dll, klo tdk ada larangan kanapa anda melarangnya,

        llha yang di baca baik, kalimat2 dzikir, tujuannya baik, mendo’akan org yg sudah meninggal kaum muslimin wal muslimat, ada silaturahimnya bukankah itu bagian dari ajaran Islam,

        terimakasih sebelumnya telah berkomentar disini,
        Jika kita menanyakan apakah ada hadits yang melarang ritual tahlilan setelah kematian? sampai kiamatpun tidak akan menemukan hadits larangan tersebut,

        saya ambil contoh buat memahamkan anda,.
        Kita mengetahui shalat maghrib 3 rakaat,.
        Lalu ada orang yang shalat maghrib 5 rakaat, dengan dalih, dia ikhlas kok melaksanakannya, dan menganggap karena bacaan alqurannya lebih banyak, sujud dan rukunya juga lebih banyak. itu kan baik,. begitu pikirnya,..

        Lalu ada orang yang mengingatkan orang tersebut, lalu si orang ini berkata,
        “Ada tidak dalil yang melarang shalat maghrib 5 rakaat?’”
        Jawabanya sama dengan diatas,.. sampai kiamatpun tidak akan pernah menemukan dalil larangan shalat maghrib 5 rakaat,..

        Apakah berarti boleh melakukan shalat maghrib 5 rakaat??
        Bukankah shalat itu perbuatan baik,..
        Jika org tersebut mengatakan, saya shalat kok dilarang,..

        Gimana jawaban anda??

        Masalah ini sama dengan ritual tahlilan,.

        Tahlil tidak dilarang, bahkan disuruh, itu dzikir yg paling utama,

        Kalau ritual tahlilan, tidak ada dalil yang melarangnya,..

        Apakah berarti boleh??

        Jawabnya TIDAK BOLEH,.

        Karena hukum asal ibadah adalah HARAM / TERLARANG , sebelum ada dalil yang menyuruhnya,..

        Jadi pertanyaan seharusnya tentang urusan ibadah,

        MANA DALIL YANG MENYURUH KITA UNTUK MELAKUKAN RITUAL TAHLILAN KEMATIAN,..

        Bukan mana dalil yang melarang,.. sebab sebelum ada dalil yang menyuruh tuk mengerjakannya, hukum ibadah tersebut adalah HARAM / TERLARANG,..

        Berbeda dengan HUKUM ASAL selain ibadah, HUKUM ASALNYA BOLEH , selama tidak ada dalil yang melarang kita melakukan hal tersebut,

        Contoh, tentang hukum makanan atau minuman,.. SELAMA TIDAK ADA DALIL yang MELARANG, maka hukumnya BOLEH,.

        NIAT BAIK SAJA TIDAKLAH CUKUP

  129. April 19, 2012 pukul 9:52 am | #173

    Utk NU, saya punya buku Ahkamul Fuqaha, Solusi Problematika Hukum Islam, Keputusan Muktamar, Munas, dan Konbes Nahdlatul Ulama (1926-2004 M),-. Kalau mau lihat pendapat PP. Muhammadiyah, agak panjang… tapi ini nukilannya:

    “Maka yang dilarang menurut Muhammadiyah adalah upacaranya yang dikaitkan dengan tujuh hari kematian, atau empat puluh hari atau seratus hari dan sebagainya. Selamatan tiga hari, lima hari, tujuh hari, dan seterusnya itu adalah sisa-sisa pengaruh budaya animisme, dinamisme, serta peninggalan ajaran Hindu yang sudah begitu berakar dalam masyarakat kita. Karena hal itu ada hubungan dengan ibadah, maka kita harus kembali kepada tuntunan Islam. Apalagi, upacara semacam itu harus mengeluarkan biaya besar, yang kadang-kadang harus pinjam kepada tetangga atau saudaranya, sehingga terkesan tabzir (berbuat mubazir).

    Berdasarkan keterangan di atas, maka dapat diambil beberapa kesimpulan:
    (1). Sebagai warga Muhammadiyah sikap yang harus diambil adalah menjauhi atau meninggalkan perbuatan yang memang tidak pernah dituntunkan oleh Rasulullah saw dan sekaligus memberi kan nasehat dengan cara yang ma’ruf (mauidlah hasanah) jika masih ada di antara keluarga besar Muhammadiyah pada khususnya dan umat Islam pada umumnya yang masih menjalankan praktek-praktek yang tidak dituntunkan oleh Rasulullah saw tersebut.

    (2). Dalam menjaga hubungan bermasyarakat, menurut hemat kami tidaklah tepat jika tolok ukurnya hanya kehadiran pada upacara/hajatan kematian. Namun, kegiatan-kegiatan kemasyarakat an lain, seperti rapat RT, kerja bakti, ronda malam (siskamling), takziyah dan lain-lain juga perlu mendapat perhatian. Dengan aktif mengikuti kegiatan-kegiatan tersebut, insya Allah, ketika kita hanya meninggalkan satu kegiatan saja (tahlilan/hajatan tersebut) tidak akan membuat kita dijauhi oleh masyarakat di mana kita tinggal.

    (3). Mengenai makan dan minum pada perjamuan tahlilan, sekalipun makanan dan minuman tersebut berasal dari para warga RT, namun tetap saja dapat digolongkan pada perbuatan tabzir, sehingga layak untuk ditinggalkan. Wallahu a’lam bish-shawab.”

    Tim Fatwa Majelis Tarjih dan Tajdid
    Pimpinan Pusat Muhammadiyah
    http://tarjihmuhammadiyah.blogspot.com; http://www.fatwatarjih.com
    E-mail: tarjih_ppmuh@yahoo.com; ppmuh_tarjih@yahoo.com

    Silakan Lihat di http://www.fatwatarjih.com/2011/12/upacara-tahlilah.html

    Jazakallahu khairan..

    • fariq ubaidillah
      Mei 24, 2012 pukul 4:06 am | #174

      ah…tarjih muhammadiyah sudah dibantah sendiri oleh orang muhammadiyah,,,prof.dr.h.amin rais saja memerintahkan umat islam harus memperbanyak tahlilan…lihat Kedaulatan Rakyat edisi hari rabu bulan april tahun 2009 ,,,

      Lah pak amin belajar islam di amerika, ya wajar jika berpendapat begitu,.. emang orang-orang amerika pinter, mereka menghancurkan agama islam secara langsung tidak akan bisa,.. maka dihancurkan melalui orang-orang islam yang belajar disana,.. bnyk tokoh2 selain pak amin yang memiliki pemikiran nyeleneh,

      • Anto
        Juli 5, 2012 pukul 11:37 pm | #175

        Iyaya Pak Admin, semoga Pak Amin Rais itu bukan mata-mata di Muhammadiyah.

    • Musthafa Kamil
      Juli 26, 2012 pukul 12:46 am | #176

      Kyai Ahmad Dahlan dan Kyai Hasyim Asy’ari sama-sama pernah berguru pada Kiai Muhammad Shalih Ibn Umar (Kyai Shalih Darat Semarang) di Makkah, saat beliau berdua pulang ke Indonesia, beliau bersepakat menjadi penyebar Islam di lingkungannya masing-masing (perhatikan Anggaran Dasar Muhammadiyah pasal 2), Kyai Ahmad Dahlan di Yogyakarta dan Kyai Hasyim Asy’ari di Tebuireng Jombang.
      Sekarang coba teliti laku ibadah Kyai Ahmad Dahlan dalam kitab Fikih Muhammadiyah yang terdiri dari tiga jilid, yang diterbitkan oleh : Muhammadiyah Bagian Taman Pustaka Jogjakarta, tahun 1343-an H. Di situ akan kita dapati persamaan-persamaan antara laku ibadah kedua tokoh tersebut.

      ===deleted===

      (Lebih lengkapnya, silahkan akses pada tesis di Pascasarjanan UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta).
      Mengapa akhirnya Muhammadiyah “berubah”? Jawabannya, sejak organisasi ini membentuk lembaga fatwa yang bernama Majlis Tarjih, yang lehir dalam keputusan kongres Muhammadiyah ke- XVI pada tahun 1927, atas usul dari K.H. Mas Mansyur (Muhammadiyah sendiri lahir pada tanggal 8 Dzulhijah 1330. H bertepatan dengan 18 Nopember 1912 M.).
      Nah, yang menarik untuk diteliti lebih lanjut, ada apa dengan majlis tarjih Muhammadiyah saat itu?

      Yang jelas majlis Tarjih bukan dibentuk oleh KH Ahmad Dahlan, karena beliau ingin memurnikan islam menurut pemahaman para salafus shalih, sehingga yang jadi rujukan adalah quran dan hadits dengan pemahaman para sahabat, bukan taklid kepada ormas

      Silahkan dibaca, MANHAJ DAKWAH MUHAMMADIYAH

      Rasulullah menyuruh umatnya memelihara jenggot, dan merapikan kumis,
      Lihat KH Ahmad Dahlan, beliau mengamalkan sunnah rasul yang mulia ini,
      Lihat para kader muhammadiyah sekarang,. kok banyak plontos jenggotnya, di kemanain ya, apa takut di cap teroris?

      KH Hasyim Asy’ari sebagai pendiri NU juga memelihara jenggot,..
      Lihat kader-kader NU sekarang, bahkan ketua umum pbnu sekarang juga plontos jenggotnya,.. dikemanain ya?,..

  130. Sumali Ahmad Sudarwanto
    April 15, 2012 pukul 12:34 pm | #177

    assalamualikum,,

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh,

    jazakallahu khairan atas komentarnya,

    maf sebelumnya bila ada salah.
    saya sering membaca artikel anda,,alhamdulillah banyak kebaikan yang di dpat,nmun smakin lma aq mengikuti artikel anda,kok semakin banyak kejanggalan.khususnya masalah tahlillan.yang jadi msalah itu sebenarnya pa?

    Ini merupakan jauhnya kaum muslimin mempelajari tentang ajaran islam ini,sebagaimana yang diamalkan oleh generasi yang dibina langsung oleh Rasulullah, mereka adalah para sahabat.
    Para sahabat lebih mencintai Rasulullah, lebih bersemangat dalam beribadah, dan mereka mencukupkan dengan amalan ibadah yang diajarkan oleh Rasulullah saja, tidak menambahi, dan tidak mengurangi.
    Jika kita ingin kejayaan islam, kemuliaan islam kita raih, maka ikutilah cara beragamanya mereka. dan mengikuti cara beragama para sahabat merupakan kewajiban untuk setiap muslim, dan ada ancaman bagi orang yang tidak mau mengikutinya.
    Bisa dibaca surat attaubah ayat 100 dan surat annisa ayat 115

    Dalam berislam kita bukan mengikuti budaya setempat, atau orang tua kita, .. islam bukan agama turunan. akan tetapi islam agama ilmiyah, semua wajib berdasarkan dalil yang shahih. Beribadah itu nunggu dalil, sebab hukum asal ibadah adalah haram dikerjakan sebelum ada dalil yang menyuruhnya, berbeda dengan hukum asal urusan dunia, hukum asal urusan dunia adalah boleh, sebelum ada dalil yang melarangnya,..

    bukankah banyak hal2 baek dlm tahlillan tsb.mungkin di sbagian tempat menetapkan tentang tata cara,waktu,dll.nmun ada bnyak pula di tempat2 laen yg tdak terikat dgn hal2 tsb.maka pa salah jika mengirim doa ato mncari pahala dgn jalan tsb?

    Terimakasih sebelumnya, segala yang baik dimata manusia, belum tentu baik dimata Allah dan Rasululullah, sebaiknya anda membaca artikel disini
    Baca dari awal hingga akhir, dan anda renungi,
    Islam sudah sempurna, semua kebaikan yang dapat membawa ke surga, sudah diajarkan oleh Rasulullah

    saat ada kmatian dan ditahlili,,di tempat sya imam/pemimpin tahlil tsb snantiasa mndahului dgn berkata,”semoga amalan barokah pahala dari baca doa dan tahlil ini di kirimkan kpd alm/almh …{nma mayit}”pa itu salah?

    Di jaman Rasulullah hidup, banyak rasulullah mendapati sahabatnya yang meninggal, bahkan istrinya.
    Rasulullah tidak melakukan tahlilan,
    Ketika para sahabat meninggal, Rasulullah juga tidak melakukan tahlilan, atau mengumpulkan para sahabat, lalu mengirim doa dipimpin oleh Rasulullah,
    Abu bakar juga tidak pernah melakukan tahlilan,.. demikian juga umar, utsman atau ali,..
    Imam abu hanifah, imam malik, syafii, atau imam ahmad juga tidak pernah melakukan tahlilan ketika ada kematian atau lainnya,
    Demikian juga imam bukhari, muslim, dan ulama-ulama lainnya,..

    Siapa yang lebih layak untuk diikuti?
    Rasulullah,para sahabat, para ulama atau imam/pemimpin tahlil di daerah kita?
    Tentu lebih selamat kita mengikuti Rasulullah , para sahabat, dan ulama-ulama ahlussunnah yang mengikuti pemahaman para sahabat,..

    mohon penjelasan dan trima kasih….

    Mudah-mudahan penjelasan diatas bisa dipahami,

    Ingin mendapatkan kemuliaan dalam berislam, silahkan anda baca artikel ini

    Juga artikel ini

    • Ahmad Subeqi
      Juli 11, 2012 pukul 7:14 am | #178

      mZ admin, klo anda mengatakan rasulullah Saw dan para sahabat tidak melakukan tahlilan yuuk belajar bareng dech kepada ulama yang betul2 sanad ilmunya sampai ke Rasulullah Saw “inti dari tahlilan adalah membaca kalimat Tahlil, KALIMAT TAUHID “LAA ILLAHA ILLALLAH”

      Kalimat tahlil adalah dzikir yang paling utama,

      Rasulullah juga pernah ditinggal mati oleh keluarganya,
      Khadijah meninggal dunia, Rasulullah tidak melakukan ritual tahlilan
      Hamzah pamaan nabi, meninggal dunia, Rasulullah tidak melakukan ritual tahlilan,
      Ibrahim, anaknya Rasulullah, ketika meninggal , beliau tidak melakukan ritual tahlilan,..

      Dan banyak sekali Rasulullah mengalami para sahabat beliau yang meninggal ketika rasulullah masih hidup,.. tapi Rasulullah tidak pernah melakukan ritual tahlilan,..

      Lalu, anda mengatakan “yuuk belajar bareng dech kepada ulama yang betul2 sanad ilmunya sampai ke Rasulullah Saw”

      Kira2 lucu ngga mas, Rasulullah tidak pernah melakukan ritual tahlilan kematian sama sekali,.. lalu ada ulama yang anda sebutkan bersanad hingga kepada rasulullah, tapi DOYAN RITUAL TAHLILAN,

      dimana akal sehat anda?

      Kok mau-maunya dikibulin sama ulama yang mengaku bersanad,

      Tapi kok amalannya menyelisihi amalan Rasulullah??

      Tidakkah anda berpikir?

      SEANDAINYA RITUAL TAHLILAN KEMATIAN, diajarkan oleh Rasululah, saya juga mau ikut-ikutan kok mas, ngga malu2, saya akan gencar mendakwahkannya,..

  131. irwan
    Desember 3, 2012 pukul 7:00 am | #179

    pertanyaan saya kok ngak di jawab ya?

    Pertanyaan apa ya?

  132. HADI
    Desember 4, 2012 pukul 4:37 am | #180

    waduh…Masya Allah…rupa nya disini bersemayam orang -orang Alim …Alhamdulillah……..walau pun kita sudah melakukan BID’AH….karena Nabi Tidak pernah mengajarkan diskusi melalui INTERNET…he..he.
    SEBENAR NYA …KALIAN BENAR-BENAR FAHAM..APA YANG DISEBUT BID’AH ?????

    PUSING…PUSING…!!!…ACH

    Terimakasih mas hadi atas komentarnya, mudah2an tidak pusing lagi,
    Memang internet itu amal ibadah ya mas, kok bidah? bidah itu terbatas pada masalah ibadah saja mas, bukan untuk urusan dunia, internet bukanlah urusan ibadah, sama dengan mobil,pesawat,sepeda, itu sarana urusan dunia, bukan urusan ibadah, jadi itu tidak bidah,

    Jika internet adalah bidah, maka susah sekali sepertinya islam ini, sebab akan sangat banyak sekali hal-hal yang dianggap bidah, mungkin baju yang anda pakai juga bidah,celana anda bidah,gimana dong, masa ngga pakai baju dan celana??

    Silahkan anda baca disini mas, ulasan tentang apa sih bidah itu, silahkan dibaca

    Apa akibat yang timbul jika kita terjerumus dalam perbuatan bidah? ngeri lho mas hadi, silahkan baca disini

    NABI TIDAK PERNAH MEMERINTAHKAN “ALQU’AN UNTUK DI BUAT MUSHAF….TRUS SAAT INI YANG KITA BACA ALQUR’AN DENGAN MEMBACA DI BUKU YANG BERJUDUL ..AL-QUR’AN…HUKUM NYA APA YACH….????

    Mas hadi tahu tidak, alquran dinamakan juga alkitab, apa sih arti alkitab? barangkali mas hadi sudah paham bahasa arab, kalau belum paham,silahkan cari di kamus bahasa arab, atau pakai google translate juga bisa, apa makna alkitab, sehingga anda akan mengetahui dan mengerti tentang dibukukannya alquran itu bukanlah bidah, sebab itu nama lain dari alquran,
    Apakah rasulullah tidak menyuruh untuk membukukan alquran? baca ulasannya disini

    TRUS APA SIH YANG MEMBEDAKAN ” ADAT ” DENGAN ” SYARIAT”……

    Bedanya,adat tidak akan pernah menjadi syariat, dan syariat itu harus lebih dikedepankan dari adat, jika ada adat yang bertentangan dengan syariat maka wajib ditinggalkan adat yang seperti itu, dan jika adat tersebut tidak bertentangan dengan syariat, maka boleh dilakukan, namun tetap dipahamkan kepada kaum muslimin bahwa yang dilakukan itu adalah syariat, bukan adat,

    Adat atau budaya itu adalah hasil buatan manusia, sedangkan syariat adalah Allah yang membuatnya, silahkan baca postingan ini

  133. irwan
    Desember 6, 2012 pukul 4:10 am | #181

    asslamualaikum.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    mau tanya mas masalah majlis-majlis ,jujur saya tidak terlalu suka dengan majlis karna setahu saya habib jaman sekarang habib modern,selalu di banggakan sama jamaahnya,bahkan minuman habib saja,klo sampe jamaahnya minum,bangga bangat,padahal rosulluoh tidak seperti itu selama dia hidup,
    yang jadi pertanyaan saya ,maslah gambar-gambar habib yang ada di spanduk jalan apakah benar? habibnya dengan gambar besar,jamaahnya dengan gambar kecil?lalu apa kah habib di indonesia adalah keturunan dari nabi muhammad?

    Terimakasih mas irwan, maaf, baru sempat membalas komentar anda,
    Ada larangan memajang gambar-gambar bernyawa, gambar monyet saja tidak boleh, apalagi gambar manusia,
    Jadi gambar2 habib yang dipajang di jalan2, atau gambar siapapun (makhluk bernyawa), ini tdk dibenarkan dalam islam,baik gambar tersebut besar atau kecil, tidak boleh juga memajang gambar2 bernyawa di rumah2 kita, silahkan lihat ulasannya disini tentang memajang gambar bernyawa

    Habib keturunan rasul?? perlu ditelusuri lagi kebenarannya,

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.264 pengikut lainnya.