Beranda > shalawat, sifat shalawat > Keutamaan Shalawat, dan 8 lafadz shalawat yg diajarkan Rasulullah..

Keutamaan Shalawat, dan 8 lafadz shalawat yg diajarkan Rasulullah..


عن أنس بن مالك  قال: قال رسول الله : «مَن صلَّى عليَّ صلاةً واحدةً ، صَلى اللهُ عليه عَشْرَ صَلَوَاتٍ، وحُطَّتْ عنه عَشْرُ خَطياتٍ ، ورُفِعَتْ له عَشْرُ دَرَجَاتٍ» رواه النسائي وأحمد وغيرهما وهو حديث صحيح.

Dari Anas bin malik radhiallahu ‘anhu, beliau berkata bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa yang mengucapkan shalawat kepadaku satu kali maka Allah akan bershalawat baginya sepuluh kali, dan digugurkan sepuluh kesalahan (dosa)nya, serta ditinggikan baginya sepuluh derajat/tingkatan (di surga kelak)”[SHAHIH. Hadits Riwayat An-Nasa’i (no. 1297), Ahmad (3/102 dan 261), Ibnu Hibban (no. 904) dan al-Hakim (no. 2018), dishahihkan oleh Ibnu Hibban rahimahullah, al-Hakim rahimahullah dan disepakati oleh adz-Dzahabi, rahimahullah juga oleh Ibnu hajar rahimahullah dalam “Fathul Baari” (11/167) dan al-Albani rahimahullah dalam “Shahihul adabil mufrad” (no. 643). ].

Hadits yang agung ini menunjukkan keutamaan bershalawat kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan anjuran memperbanyak shalawat tersebut [Lihat “Sunan an-Nasa’i” (3/50) dan “Shahiihut targiib wat tarhiib” (2/134)], karena ini merupakan sebab turunnya rahmat, pengampunan dan pahala yang berlipatganda dari Allah Ta’ala [Lihat kitab “Faidhul Qadiir” (6/169)].

Beberapa faidah penting yang terkandung dalam hadits ini :

Banyak bershalawat kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam merupakan tanda cinta seorang muslim kepada beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam [Lihat kitab “Mahabbatur Rasul Shallallahu ‘alaihi wa sallam, bainal ittibaa’ walibtidaa’” (hal. 77).], karena para ulama mengatakan: “Barangsiapa yang mencintai sesuatu maka dia akan sering menyebutnya” [Lihat kitab “Minhaajus sunnatin nabawiyyah” (5/393) dan “Raudhatul muhibbiin” (hal. 264).].

Yang dimaksud dengan shalawat di sini adalah shalawat yang diajarkan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam hadits-hadits beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang shahih (yang biasa dibaca oleh kaum muslimin dalam shalat mereka ketika tasyahhud), bukan shalawat-shalawat bid’ah yang diada-adakan oleh orang-orang yang datang belakangan, seperti shalawat nariyah, badriyah, barzanji dan shalawat-shalawat bid’ah lainnya. Karena shalawat adalah ibadah, maka syarat diterimanya harus ikhlas karena Allah Ta’ala semata dan sesuai dengan tuntunan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam [Lihat kitab “Fadha-ilush shalaati wassalaam” (hal. 3-4), tulisan syaikh Muhammad bin Jamil Zainu.]. Juga karena ketika para sahabat radhiyallahu ‘anhuma bertanya kepada beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam: “(Ya Rasulullah), sungguh kami telah mengetahui cara mengucapkan salam kepadamu, maka bagaimana cara kami mengucapkan shalawat kepadamu?” Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Ucapkanlah: Ya Allah, bershalawatlah kepada (Nabi) Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan keluarga beliau…dst seperti shalawat dalam tasyahhud[SHAHIH. Riwayat Bukhari (no. 5996) dan Muslim (no. 406)].

Makna shalawat kepada nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah meminta kepada Allah Ta’ala agar Dia memuji dan mengagungkan beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam di dunia dan akhirat, di dunia dengan memuliakan peneyebutan (nama) beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam, memenangkan agama dan mengokohkan syariat Islam yang beliau bawa. Dan di akhirat dengan melipatgandakan pahala kebaikan beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam, memudahkan syafa’at beliau kepada umatnya dan menampakkan keutamaan beliau pada hari kiamat di hadapan seluruh makhluk [Lihat kitab “Fathul Baari” (11/156)].

Makna shalawat dari Allah Ta’ala kepada hamba-Nya adalah limpahan rahmat, pengampunan, pujian, kemualian dan keberkahan dari-Nya [Lihat kitab “Zaadul masiir” (6/398).]. Ada juga yang mengartikannya dengan taufik dari Allah Ta’ala untuk mengeluarkan hamba-Nya dari kegelapan (kesesatan) menuju cahaya (petunjuk-Nya), sebagaimana dalam firman-Nya:

{هُوَ الَّذِي يُصَلِّي عَلَيْكُمْ وَمَلائِكَتُهُ لِيُخْرِجَكُمْ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ وَكَانَ بِالْمُؤْمِنِينَ رَحِيمًا}

“Dialah yang bershalawat kepadamu (wahai manusia) dan malaikat-Nya (dengan memohonkan ampunan untukmu), supaya Dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya (yang terang). Dan adalah Dia Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman” (QS al-Ahzaab:43).

Lafazh bacaan sholawat yang paling ringkas yang sesuai dalil2 yang shahih adalah :

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ

Allahumma shollii wa sallim ‘alaa nabiyyinaa Muhammad.

“Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada Nabi kami Muhammad) .

[SHAHIH. HR. At-Thabrani melalui dua isnad, keduanya baik. Lihat Majma’ Az-Zawaid 10/120 dan Shahih At- Targhib wat Tarhib 1/273].

Kemudian terdapat riwayat-riwayat yang Shahih dalam delapan riwayat, yaitu :

1. Dari jalan Ka’ab bin ‘Ujrah

اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد اللهم بارك على محمد وعلى  آل محمد كما باركت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد

“Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shollaita ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid, Allaahumma baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid”.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan kepada keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia. Ya Allah, Berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberkahi Ibrahim dan keluarga Ibrahim, Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR. Bukhari 4/118, 6/27, dan 7/156, Muslim 2/16, Abu Dawud no. 976, 977, 978, At Tirmidzi 1/301-302, An Nasa-i dalam "Sunan" 3/47-58 dan "Amalul Yaum wal Lailah" no 54, Ibnu Majah no. 904, Ahmad 4/243-244, Ibnu Hibban dalam "Shahih" nya no. 900, 1948, 1955, Al Baihaqi dalam "Sunanul Kubra" 2/148 dan yang lainnya]

2. Dari jalan Abu Humaid As Saa’diy

اللهم صل على محمد وعلى أزواجه وذريته كما صليت على إبراهيم ، وبارك على محمد وعلى أزواجه وذريته كما باركت  على إبراهيم ، إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammadin wa ‘alaa azwaajihi wa dzurriyyatihi kamaa shol laita ‘alaa ibroohiim, wa baarik ‘alaa Muhammadin wa ‘alaa azwaajihi wa dzurriyyatihi kamaa baarokta ‘alaa  ibroohiim innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah,berilah shalawat kepada Muhammad dan kepada isteri-isteri beliau dan keturunannya,sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim. Ya Allah, Berkahilah Muhammad dan isteri-isteri beliau dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah memberkahi Ibrahim,Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR. Bukhari 4/118, 7/157, Muslim 2/17, Abu Dawud no. 979, An Nasa-i dalam "Sunan" nya 3/49, Ibnu Majah no. 905, Ahmad dalam "Musnad" nya 5/424, Baihaqi dalam "Sunanul Kubra" 2/150-151, Imam Malik dalam "Al Muwaththo' 1/179 dan yang lainnya].

3. Dari jalan Abi Mas’ud Al Anshariy

اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت على آل إبراهيم وبارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على آل إبراهيم في العالمين إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shol laita ‘alaa aali ibroohiim ,wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa aali ibroohiim fil ‘aalamiina innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan kepada keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim, dan berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberkahi keluarga Ibrahim atas sekalian alam, Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR Muslim 2/16, Abu Dawud no. 980, At Tirmidzi 5/37-38, An Nasa-i dalam "Sunan" nya 3/45, Ahmad 4/118, 5/273-274, Ibnu Hibban dalam "Shahih" nya no. 1949, 1956, Baihaqi dalam "SUnanul Kubra" 2/146,dan Imam Malik dalam "AL Muwaththo' (1/179-180 Tanwirul Hawalik Syarah Muwaththo'"]

4.Dari jalan Abi Mas’ud, ‘Uqbah bin ‘Amr Al Anshariy (jalan kedua)

للهم صل على محمد النبي الأمي وعلى آل محمد كما صليت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم وبارك على محمد النبي الأمي وعلى آل محمد كما باركت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammadin nabiyyil ummiyyi wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shol laita ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim, wa baarik ‘alaa Muhammadin nabiyyil ummiyyi wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad yang ummi dan kepada keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberi bershalawat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim.Dan berkahilah Muhammad Nabi yang ummi dan keluarga Muhammad sebagaimana Engkau telah memberkahi keluarga Ibrahim dan keluarga Ibrahim, Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR. Abu Dawud no. 981, An Nasa-i dalam "Amalul Yaum wal Lailah" no. 94, Ahmad dalam "Musnad" nya 4/119, Ibnu Hibban dalam "Shahih" nya no. 1950, Baihaqi dalam "Sunan" nya no 2/146-147, Ibnu Khuzaimah dalam "Shahih" nya no711, Daruquthni dalam "Sunan" nya no 1/354-355, Al Hakim dalam "Al Mustadrak" 1/268, dan Ath Thabrany dalam "Mu'jam Al Kabir" 17/251-252]

5. Dari jalan Abi Sa’id Al Khudriy

اللهم صل على محمد عبدك ورسولك كما صليت على آل إبراهيم وبارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على إبراهيم

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammadin ‘abdika wa rosuulika kamaa shol laita ‘alaa aali ibroohiim, wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa ibroohiim.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad hambaMu dan RasulMu, sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim. Dan berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah memberkahi Ibrahim”

[SHAHIH, HR Bukhari 6/27, 7/157, An Nasa-i 3/49, Ibnu Majah no. 903, Baihaqi 2/147, dan Ath Thahawiy dalam "Musykilul Atsaar" 3/73]

6. Dari jalan seorang laki2 shabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam

اللهم صل على محمد وعلى أهل بيته وعلى أزواجه وذريته كما صليت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد وبارك على محمد وعلى أهل بيته وعلى أزواجه وذريته كما باركت على آل إبراهيم إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa ahli baitihi wa ‘alaa azwaajihi wa dzurriyyatihi kamaa shollaita ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid , wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa ahli baitihi wa ‘alaa azwaajihi wa dzurriyyatihi kamaa baarokta ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan kepada ahli baitnya dan istri-istrinya dan keturunannya, sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia. Dan berkahilah Muhammad dan kepada ahli baitnya dan istri-istrinya dan keturunannya, sebagimana Engkau telah memberkahi Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR. Ahmad 5/347, Ini adalah lafazhnya, Ath Thowawiy dalam "Musykilul Atsaar" 3/74], dishahihkan oleh Al Albani dalam “Sifaat sahalat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam”, hal 178-179].

7. Dari jalan Abu Hurairah

اللهم صل على محمد و على آل محمد وبارك على محمد و على آل محمد كما صليت وباركت على إبراهيم وعلى آل إبراهيم إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad, kamaa shollaita wa baarokta ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, dan berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad,sebagaimana Engkau telah bershalawat dan memberkahi Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”

[SHAHIH, HR Ath Thowawiy dalam "Musykilul Atsaar" 3/75, An Nasa-i dalam "Amalul Yaum wal Lailah" no 47 dari jalan Dawud bin Qais dari Nu'aim bin Abdullah al Mujmir dari Abu Hurairah , Ibnul Qayyim dalam "Jalaa'ul Afhaam Fish Shalati Was Salaami 'alaa Khairil Anaam (hal 13) berkata, "Isnad Hadist ini shahih atas syarat Syaikhaini (Bukhari dan Muslim), dan dishahihkan oleh Al Albani dalam "Sifaat sahalat Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam", hal 181 ]

8. Dari jalan Thalhah bin ‘Ubaidullah

اللهم صل على محمد و على آل محمد كما صليت على إبراهيم و على آل إبراهيم إنك حميد مجيد وبارك على محمد و على آل محمد كما باركت على إبراهيم و آل إبراهيم إنك حميد مجيد

Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shol laita ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid, wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa ibroohiim wa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid.

“Ya Allah berilah shalawat kepada Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah bershalawat kepada Ibrahim dan keluarga Ibrahim, sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia. Dan berkahilah Muhammad dan keluarga Muhammad, sebagaimana Engkau telah telah memberkahi Ibrahim dan keluarga Ibrahim,sesungguhnya Engkau Maha Terpuji (lagi) Maha Mulia”.

[SHAHIH, HR. Ahmad 1/162, An Nasa-i dalam "Sunan: nya 3/48 dan "Amalul Yaum wal Lailah" no 48, Abu Nu’aim dalam "Al Hilyah" 4/373,semuanya dari jalan 'Utsman bin Mauhab dari Musa bin Thalhah, dari bapaknya (Thalhah bin 'Ubaidullah), dishahihkan oleh Al Albani].

► Tentang Ucapan صلى ا لله عليه وسلم

Di sunnahkan (sebagian ulama mewajibkannya) mengucapkan shalawat dan salam kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam setiap kali menyebut atau disebut nama beliau, yaitu dengan ucapan :

صلى ا لله عليه وسلم

“Shallallahu ‘alaihi wa sallam”

Riwayat2 yang datang tentang ini banyak sekali, diantaranya dari dua hadits shahih di bawah ini :

1. Dari jalan Husain bin ‘Ali bin Abi Thalib, ia berkata,

“Bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda, “Orang yang bakhil (kikir/pelit) itu ialah orang yang apabila namaku disebut disisinya, kemudian ia tidak bershalawat kepadaku (dengan ucapan-red)
صلى ا لله عليه وسلم  (“shallallahu ‘alaihi wa sallam””).

[SHAHIH. Dikeluarkan oleh AT Tirmidzi 5/211, Ahmad 1/201 no 1736, An Nasa-i no 55,56 dan 57, Ibnu Hibban 2388, Al Hakim 1/549, dan Ath Thabraniy 3/137 no 2885.

2. Dari Abu Hurairah, ia berkata, "Telah bersabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam :" Hina dan rugi serta kecewalah seorang yang disebut namaku disisinya, lalu ia tidak bershalawat kepadaku"".
[SHAHIH. Dikeluarkan oleh Imam At Tirmidzi 5/210, dan Al Hakim 1/549. Dan At Tirmidzi telah menyatakan bahwa hadits ini Hasan].

Hadits ke dua ini, banyak syawaahidnya dari jama’ah para shahabat, sebagaimana disebutkan dalam kitab-kiatb : At Targhib wat Tarhib” (2/506-510) Imam Al Mundzir, “Jalaa-ul Afhaam (hal 229-240) Ibnu Qayyim, Al Bukhari dalam “Adabul Mufrad” (no 644, 645), Ibnu Khuzaimah (no 1888), Ibnu Hibban (no 2386 dan 2387 – Mawaarid).

Artikel yang terkait dengan perkara shalawat ini, dapat di lihat pada artikel dengan judul :

- BAGAIMANAKAH LAFAZH, CARA & WAKTU UNTUK BERSHALAWAT ?
- MEMBACA SHALAWAT 8O KALI BISA MENGHAPUSKAN DOSA?
- KEUTAMAAN MEMBACA SHALAWAT , AMALAN RINGAN YG BERPAHALA BESAR
- SHALAWAT NARIYAH DALAM SOROTAN

****

[ Disalin dari Kitab "Sifat Shalawat dan Salam kepada Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam", oleh Ust. Abdul Hakim bin Amir Abdat, Pustaka Imam Syafi'i, dan beberapa tambahan fawaid dari http://ibnuabbaskendari.wordpress.com/2010/07/23/keutamaan-membaca-shalawat-kepada-nabi-shallallahu-%E2%80%98alaihi-wa-sallam/ ]

Read more: http://abuayaz.blogspot.com/search?q=shalawat

About these ads
  1. iman firmansyah
    Maret 19, 2014 pukul 12:36 pm | #1

    ijin share mas admin,!”Syukron Katsiira””Jaza-Kumullah Khairan Katsiiraa”

    silahkan,.. jazakumullahu khairan,

  2. tohirudin
    Februari 5, 2014 pukul 5:01 pm | #2

    hargai pendapat orng lain,,jngn sling berslish ssma muslim selagi kita beriman kepda Allah dan Rosul-Nya,yaitu nabi Muhamad SAW

    TErimakasih mas tohirudin, sudah komentar disini
    Saya menghargai ajaran Rasulullah, saya menghargai shalawat yang diajarkan oleh rasulullah, dan tidak ada shalawat buatan selain rasulullah,

    jadi jika anda menyuruh untuk menghargai pendapat orang lain, maka ajaran rasulullah tentu lebih sangat layak untuk dihargai,.

    para sahabat saja tidak berani membuat-buat shalawat sendiri, padahal mereka dibina langsung oleh rasulullah,

  3. zakaria
    Januari 25, 2014 pukul 6:52 pm | #3

    assalamualaikum wwb admin, ijin copy

    wa’alaikumussalam warahmatullahi wbarakatuh,. silahkan, jazakumullahu khairan,.

  4. cut helda susanty
    Januari 18, 2014 pukul 4:18 pm | #4

    Assalamu’alaikum..,

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    saya ibu rumah tangga yg karna bnyk skali sebab2 yg membuat sy tdk bisa datang ke majelis ta’lim. Alhamdulillah..saya puas dgn postingan2 yg ada pd blogger ini & atas jawaban2 admin yg jitu & tepat sasaran, hal ini telah menjawab sgala keingin tahuan saya slama sy mulai belajar manhaj yg mulia ini yaitu manhaj salaf.

    Alhamdulillah, mudah-mudahan Allah berikan semangat kepada ibu, sehingga bisa meluangkan waktu untuk datang ke majlis taklim karena banyak sekali keutamaanya,. dan mudah-mudahan Allah berikan kekuatan untuk mengamalkan apa yg sdh didapatnya,

    Afwan sebelumnya, sekedar masukan saja; “Tetaplah mau /suka/senang mnjwb smua pertanyaan2 yg masuk, krn bnyk skali manfa’atnya, contohnya apa yg telah saya rasakan manfa’atnya sprti skarang ini, sebab dari pertanyaan & Admin menjwab hal itu merupakan bonus yg dpt memberikan ditel/kelengkapapan penjelasan dari setiap sudut permasalahan yg bersumber dari judul artikel”. syukron atas ilmunya.

    Saya hanya menjawab pertanyaan yang kira-kira mudah saja, bukan pertanyaan yg susah, atau pertanyaan yang memang tidak perlu dijawab, .. sangat banyak komentar yang belum ditanggapi, ada 2300 komentar lebih, karena keterbatasan ilmu, … seringnya saya ngasih jawaban berupa link, tentu link yang bisa menjawab pertanyaan tersebut

    tetaplah istiqomah dlm mendakwahkan manhaj yg mulia ini yaitu manhaj salaf, manhajnya para As-Salaf As-Shalih. (mohon izin men-download/meng-copy smua artikel yg sy anggap perlu utk sy sebarkan kpd kel & kerabat trdekat sy. syukron atas izinnya). Jazaakallahu Khairan. salam Ukuwah Islamiyah..

    Jazakillahu khairan atas suportnya, amiin… atas doanya,
    silahkan copy, saya juga mengcopy dari sumber lain, bukan tulisan sendiri,.
    Silahkan dakwahkan utk orang terdekat ibu, pada anak-anak ibu, suami, tentu dengan cara yang hikmah, paling utama adalah untuk diri sendiri dahulu, utk menghilangkan kebodohan pada diri sendiri, lalu mengamalkannya, kemudian mendakwahkan kepada orang terdekat, dengan cara yang santun dan bijak, dan ada prioritas dakwah, yaitu yang terpenting dahulu, bukan langsung menyerempet masalah-masalah yang itu mungkin berseberangan , sebab itu malah bisa timbul dampak negatif, apalagi jika kita baru mengenal dakwah manhaj salaf dan belum cukup ilmu.

    Alhamdulillah sekarang media untuk belajar manhaj salaf sudah semakin mudah, jika ibu tidak sempat ke majlis taklim, ibu bisa beli parabola, bisa simak rodja tv,radio rodja, dan insan tv, dan itu gratis, tidak ada iuran bulanan,.

  5. ahmad
    Desember 27, 2013 pukul 3:22 am | #5

    Assalamualaikum Wr. Wb. izin copy ya…bermanfaat banget

    wa’alaikumussalam warahmatullahi wbarakatuh,
    silahkan, mudah-mudahan banyak yang ngambil manfaat,

  6. Bhumi Abimanyu
    November 26, 2013 pukul 11:28 am | #6

    pelajarilah islam dengan sungguh sungguh. jangan sampai kamu menyesal di akhirat nanti. s

    aat semua sudah terlambat dan kamu mengira semua amal yang dulunya “berjanji” menyelamatkan dan menghapus dosa kamu ternyata hanyalah sebuah kebohongan belaka karena tidak diajarkan oleh rosuulullaah muhammaad sollallaahualaihiwasallam.

    Betul mas, jangan sampai akibat mengamalkan shalawat yg tdk ada contohnya dari rasulullah,spt berzanji, itu menyebabkan kita diceburkan ke dalam neraka, bahkan penyebab kita diusir dari telaga rasulullah,.

  7. ayu
    November 25, 2013 pukul 7:28 am | #7

    selamat sore admin,bersyukur sekali saia bertemu dgn situs ini,,nanti hari rabu malam kamis 27 nov 2013 rencana saia ikut shalawat nariyah rutin..

    dan ini baru pertama kali saia lakukan…

    saia penasaran dgn yang namanya shalawat nariyah.. setau saia selawat yg di ajarkan Rasulullah sperti yg admin tulis,,, (asal saia aceh kmudian hijrah ke jawa) ..

    berhub masih minim pengetahuan dan amalan ya saia semangat sekali mengikuti ajakn tetangga…

    iseng2 buka internet “shalawat nariyah” di google….. banyak skali yg menytakan bahwa itu bahaya dan di larang krna tdk ada dlm hadist / firman…

    apalagi isi selawat nariyah tsb bener2 sangat berbahaya,,,

    dan setelah d cermati artinya saia bener2 jd takut….

    sampai saat hr ini penasaran saia hilang saat saia kesekian kalinya menemukan penjelasan bahwasanya shalawat tsb tdk ada dasar hukumnya..

    makasih buat admin…. smoga mau berbagi ilmu dgn saia yg masih awam..

    Alhamdulillah mba Ayu, Mudah-mudahan Allah berikan semangat kepada anda untuk mempelajari ajaran islam yang benar, yang betul-betul diajarkan oleh Rasulullah, bukan ajaran yang dibuat-buat oleh manusia, siapapun dia,
    Agama Islam sudah sempurna, semua syariat ini sudah dijelaskan oleh Rasulullah, tidak ada yang tertinggal, kita tinggal menjalankan apa2 yang sudah diajarkan tersebut,

    Sarana untuk belajar agama sudah semakin mudah, selain dari website yang bisa dipertanggungjawabkan, bisa juga melalui media televisi dakwah, mba bisa menyimak Rodja TV atau Insan TV via parabola, banyak kaum muslimin di Aceh yang menjadi pemirsanya,

    Jika ada yang ingin ditanyakan, mba bisa ninggalin koment disini, atau sms ke nomer hape yang ada di blog ini,
    Jazakumullahu khairan,.

  8. bedhez
    November 16, 2013 pukul 9:55 am | #8

    Assalaamu’aliikum
    Mohon bimbinganny, saya baru ingin belajar shalat dan mendalami agama ALLAH
    Selama ini pd tasyahud akhir saya baca shalawat ibrahimiah sbb:
    “Wa alaa aali sayyidinaa muhammad
    Kamaa shallaitaa alaa sayyidinaa ibraahiim
    Wa alaa aali sayyidinaa ibraahim
    Wabarik alaa sayyidinaa muhammad
    Wa alaa sayyidinaa muhammad
    Kamaa baarakta alaa sayyidin ibrahiim
    Wa alla aali sayyidina ibrahiim
    Fil aalamiina innaka hamiidum majiid”

    Tapi shalawat yg saya baca tsb tidak ada yg sama dg 8 shalawat yg di ajarkan di atas, apakan shalawat yg saya baca boleh/sama saja dg 8 shalawat di atas, jika ada kekurangan/kekeliruan mohon di benarkan,
    Tolong di kirim ke email “bedhez99@gmail.com saja biar sy gk bingung
    “Terima kasih”

    Wa’alaikumussalam warahmatullah
    Shalawat yang anda tuliskan diatas tidaklah dicontohkan oleh rasulullah, silahkan coba hafalkan salah satu dari yg ada dipostingan tentang shalawat ini, itu yang betul-betul diajarkan oleh rasululullah,
    Memang meninggalkan kebiasaan bacaan yang sudah kita praktekan sejak kecil, ini harus bener2 belajar meninggalkan kebiasaan bacaan2 tersebut, dan berusaha menghafalkan bacaan yang diajarkan oleh rasulullah,
    Untuk cara shalat yang diajarkan rasulullah, bisa lihat postingan ini, insya Allah mudah, silahkan dibaca

    Video tatacara wudhu,shalat, bisa lihat disini, sudah ada bacaan-bacaan ygn diajarkan rasulullah juga, silahkan klik disini

    Silahkan bisa juga bertanya via sms di nomer yang ada di blog ini

  9. albantani
    November 8, 2013 pukul 8:17 pm | #9

    xxx:
    Seandainya shalawat nariyah, badriyah, barzanji itu bid’ah, Berati Ulama2 Besar dari jaman dulu sampai sekarang banyak yang melaklukan bi’dah, Hati2 Saudaraku Seiman, Dalam Mengatakan Bid’ah (Perlu Diteliti Lebih dalam), nantinya Bisa jadi Fitnah, bisa munculnya perselihan antar Umat Islam. Wallahualam…..

    admin:
    Justru para ulama tidak ada yang mengamalkan amalan-amalan diatas,
    Apakah imam syafii mengenal amalan diatas? padahal orang yang sebagian besar getol mengamalkan amalan tersebut ngakunya pengikut imam syafii??

    ane:
    parah banget ni admin….ngaji nya di internet sih bukan di pesantren…jadinya kaya gini merasa dirinya paling bener…semua coment yg bertentangan pasti dianggap salah…
    tau darimana ente para ulama terdahulu ga pernah ngamalin shalawat nariyah, badriyah, barzanji…dlll…?

    Silahkan sebutkan ulama yg mraktekin shalawat nariyah, badriyah, barjanji,.
    Apakah imam syafii melakukannya? apakah imam bukhari melakukannya,. silahkan tunjukan, jika anda tidak ngaji di internet, silahkan sebutkan,.
    Kenapa shalawat itu tidak dikenal di negeri arab? lha wong islam asalnya dari arab, kok shalawat tersebut ngetrend nya di indonesia dan sekitarnya,.. sungguh hal yang sangat lucu dan tidak masuk akal kalau itu adalah ajaran islam,

  10. Nur Hidayat
    September 7, 2013 pukul 1:21 pm | #10

    Shalawat Nariyah penyusunnya adalah Al Imam Sajjad yaitu Sayyidina Ali Zainal Abidin bin Sayyidina Husein Radhiyallahu anhu bin Sayyidina Ali Karamallahu Wajha ..

    buat kalian yang membidahkan ,, apa kalian merasa yakin bahwa ketaqwaan kalian keilmuan kalian lebih tinggi dari pada Cicit Rasullullah yang menyusun shalawat ini?

    Mana buktinya jika shalawat nariyah itu disusun oleh ulama tersebut?
    Dan lucunya, kenapa shalawat ini tidak dikenal oleh orang-orang arab, bukankah ulama tersebut tinggal di arab? yang lebih lucu kok malah terkenal di indonesia dan sekitarnya? ada apa ini? sebagaimana ritual tahlilan kematian juga di arab tidak dikenal, tapi di indonesia dan sekitarnya kok getol banget ikut ritual tahlilan ini,.

    mbok ya mikir,..

    Tolong dikitab apa shalawat nariyah itu didapatkan,. itu jika anda tidak berdusta,. sebab ulama pasti menuliskan apa yg difatwakannya, atau murid2nya mencatat fatwanya,. silahkan sebutkan kitab rujukan anda ttg shalawat nariyah ini

  11. Satikay
    Juli 25, 2013 pukul 11:44 pm | #11

    Masya allah bnyk jg mnfaat y insya allah w mo ngmalin jg ah

  12. Habibi
    Juli 11, 2013 pukul 12:21 pm | #12

    makasih yaa penjelasanya tentang bacaan sholawat?

    • salsabila alchusna
      Juli 24, 2013 pukul 7:08 am | #13

      BERMAIN REBANA

      Al Bukhari dalam kitab Shahih-nya meriwayatkan dari ‘Aisyah bahwasanya ia mengantar pengantin perempuan kepada seorang lelaki dari kabilah Anshar, kemudian Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam bersabda: “Wahai ‘Aisyah, tidakkah kalian memiliki hiburan untuk pengantin? Sesungguhnya kaum Anshar menyukai hiburan !” .

      Al Hafizh Ibnu Hajar al ‘Asqalani dalam Syarah-nya (terhadap Sahih al Bukhari) mengatakan: “Dalam riwayat Syarik, Rasulullah bersabda: “Tidakkah kalian mengutus bersamanya (pengantin wanita) seorang gadis yang memukul rebana dan bernyanyi? Aku (‘Aisyah) berkata: Apa yang dinyanyikan gadis itu?, Rasulullah menjawab: ia menyanyikan:

      أتيـناكم أتيناكـم فحيونا نحيـيكم

      ولو لا الذهب الأحمر ما حلت بواديكم

      ولو لا الحنطة السمرا ء ما سمنت عذاريكم

      (Kami mendatangi kalian, kami mendatangi kalian, maka sambutlah kami, kamipun akan menyambut kalian. Kalaulah tidak karena Dzahab Ahmar (emas merah) maka tidak akan sampai (pengantin) ke kampung kalian. Dan kalaulah bukan karena Hinthah as-Samra (gandum cokelat) maka tidak akan gemuk perawan-perawan kalian).

      Abu Dawud dalam kitab Sunan-nya meriwayatkan bahwa ada seorang wanita datang kepada Nabi shallallahu ‘alayhi wasallam lalu ia berkata: Wahai Rasulullah ,sesungguhnyan aku bernadzar untuk memukul rebana di hadapanmu, Rasulullah bersabda: penuhilah nadzarmu !, wanita itu berkata lagi: Sesungguhnya aku juga bernadzar untuk menyembelih binatang di tempat ini dan ini -tempat yang biasa dipakai oleh orang Jahiliyyah untuk menyembelih binatang -, Rasulullah bertanya: apakah sembelihan itu untuk berhala? Ia menjawab: tidak, Rasulullah bertanya lagi: untuk patung? Ia menjawab : tidak, Rasulullah bersabda: laksanakan nadzarmu.”

      At-Tirmidzi dan Ibnu Hibban meriwayatkan: “Bahwasanya Nabi shallallahu ‘alayhi wasallam ketika pulang ke Madinah dari sebuah peperangan, didatangi oleh seorang gadis berkulit hitam, kemudian gadis itu berkata: Wahai Rasulullah, aku telah bernadzar apabila Allah mengembalikan engkau dari medan perang dengan selamat aku akan memukul rebana di depanmu, maka Rasulullah bersabda kepadanya: “Kalau engkau memang bernadzar seperti itu ,laksanakanlah nadzarmu”.

      Sedangkan orang yang mengatakan bahwa kebolehan memukul rebana hanya berlaku bagi wanita, maka pendapat ini tertolak, karena kebolehan memukul rebana berlaku umum bagi laki-laki dan perempuan. Pengkhususan (kebolehan tersebut) bagi wanita tidak ada dalilnya secara ‘urf (kebiasaan) maupun syara’, karena penduduk Yaman sudah masyhur di kalangan mereka bahwa kaum lelaki bermain rebana, begitu juga kaum sufi di daratan syam dan ahli dzikir begitulah kebiasaan mereka.

      Al Hafizh al Mujtahid Taqiyyuddin as-Subki ketika membantah pendapat tersebut mengatakan: ” Jawaban : (segala puji bagi Allah) al Imam Muslim meriwayatkan dalam kitab Sahih-nya dari hadits Abu Mu’awiyah dari Hisyam bin ‘Urwah dari ayahnya dari ‘Aisyah –semoga Allah meridlainya- dalam haditsnya yang panjang, ia berkata: “(suatu ketika) Abu Bakar masuk ke rumahku, ketika itu di sampingku ada dua gadis Anshar sedang bernyanyi dengan nyanyian yang biasa dinyanyikan kaum Anshar pada perang Bu’ats, ‘Aisyah berkata: mereka berdua bukanlah penyanyi, kemudian Abu Bakar berkata: Apakah dibiarkan suara setan berdendang di rumah Rasulullah.?. Kejadian ini terjadi pada hari raya, kemudian Rasulullah bersabda:

      ” يا أبا بكر ، إن لكل قوم عيدا ، وهذا عيدنا ”

      Maknanya: “Wahai Abu Bakar, sesungguhnya setiap kaum mempunyai hari raya, dan ini adalah hari raya kita”.

      Dan dalam hadits Abu Mu’awiyah dari Hisyam dengan isnad ini ada keterangan:

      جاريتان يلعبان بالدف

      “(ada) dua gadis yang bermain rebana”.

      An-Nasa-i juga meriwayatkan dari az-Zuhri dari ‘Urwah: ” Dan ada dua gadis yang memukul rebana dan bernyanyi sedangkan Rasulullah sedang berselimut dengan pakaiannya kemudian beliau membuka wajahnya lalu berkata:

      دعهما يا أبا بكر إنها أيام عيد

      “Biarkanlah mereka wahai Abu Bakar, sesungguhnya hari-hari ini adalah hari raya”.

      Hari-hari tersebut adalah hari-hari mabit di Mina, sedangkan Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam pada hari itu berada di Madinah, dua orang gadis tersebut memukul rebana di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alayhi wasallam dan beliau mendengarkan”.

      Perkataan Nabi: دعهما يا أبا بكرadalah salah satu dalil terkuat atas dihalalkannya bermain rebana, oleh karena itu kita menyetujui ulama’ yang menghalalkannya secara mutlak dalam acara walimatul ‘urs, khitan dan lainnya. Dan mayoritas para ‘ulama tidak membedakan (dalam kehalalan tersebut) antara laki-laki dan perempuan. Pendapat al Halimi yang membedakan antara keduanya adalah lemah karena dalil-dalil yang ada tidak menunjukkan pembedaan itu.

      Mengenai kehalalan wanita bermain rebana sudah nyata, begitu juga kebolehan mendengarkannya bagi laki-laki sebagaimana ditunjukkan dalam hadits-hadits yang sahih ini.

      Sedangkan mengenai hukum laki-laki bermain rebana, maka hukum asal segala sesuatu adalah persamaan antara laki-laki dan perempuan dalam hukum, kecuali jika ada dalil syar’i yang membedakan, sedangkan dalam masalah ini tidak ada dalil yang membedakan, juga dalam kenyataan bermain rebana bukanlah hal yang hanya dilakukan oleh perempuan sehingga bisa dikatakan haram bagi laki-laki menyerupai wanita dalam hal ini, berarti hadits mengenai hal ini tetap dalam keumumannya (berlaku bagi laki-laki dan perempuan).

      Juga telah diriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda:

      ” أعلنوا النكاح واضربوا عليه بالدف ”

      “Umumkanlah suatu pernikahan dan pukullah rebana dalam rangka hal itu.”

      Andaikata hadits ini sahih pasti bisa dipakai sebagai hujjah (untuk kebolehan laki-laki bermain rebana), karena kata اضربوا khitabnya (yang diajak bicara) adalah laki-laki., tapi hadits tersebut adalah hadits yang dla’if (lemah).

      Dalam madzhab Ahmad memang dibedakan (antara laki-laki dan peempuan) dalam hal istihbab (kesunnahan) bukan dalam hal jawaz (kebolehan) menurut pendapat yang masyhur dalam madzhab mereka”, demikian penjelasan as-Subki.

      Catatan :

      Perlu diketahui bahwa kata الجارية dalam bahasa arab maknanya adalah seorang gadis baik yang merdeka atau budak (hamba sahaya), dan dugaan sebagian orang bahwa kata itu maknanya khusus bagi hamba sahaya atau anak perempuan yang masih kecil adalah persangkaan yang salah dan ketidak tahuan terhadap bahasa Arab.

      Al Ghazali dalam kitab Ihya’ ‘Ulumuddin mengatakan:

      “Sifat (yang menyebabkan alat musik diharamkan) kedua adalah alat yang menjadi identitas para pemabuk dan para waria yaitu seruling, gitar dan semacamnya dan gendang yang bentuk ke dua ujungnya besar sementara tengahnya kecil ,inilah tiga alat musik yang dilarang, sedangkan selain itu tetap pada hukum asal kebolehannya seperti rebana meskipun ada kecreknya, juga seperti gendang dan syahin”. Al Hafizh Muhammad Murtadla az-Zabidi dalam syarhnya terhadap Kitab Ihya’ menyetujui perkataan al Ghazali ini.

      Dalam kitab Kaffu ar-Ra’a’ ‘an Muharramat al-Lahwi wa as-Sama’ karangan Ibnu Hajar al Haytami disebutkan: “Asy-Syaikhan (dua Syekh) –yakni ar-Rafi’i dan an-Nawawi– mengatakan : ketika kita membolehkan bermain rebana, itu kalau memang tidak ada kecreknya, sedangkan jika ada kecreknya maka menurut pendapat yang lebih sahih hukumnya tetap halal”.

      Dalam al Fatawa al Kubra (4/356) karangan Ibnu Hajar al Haitami juga disebutkan: “Orang-orang Habasyah telah menari di masjid sedangkan Nabi shallallahu ‘alayhi wasallam melihat mereka dan menyetujui perbuatan mereka. Dalam Jami’ at-Tirmidzi dan Sunan Ibnu Majah dari ‘Aisyah rodliyallahu ‘anha bahwasanya Nabi shallallahu ‘alayhi wasallam bersabda:

      ” أعلنوا هذا النكاح وافعلوه في المساجد واضربوا عليه بالدف ”

      “Umumkanlah oleh kalian pernikahan ini laksanakanlah ia di masjid-masjid dan pukullah rebana dalam rangka hal itu.”

      Hadits ini mengisyaratkan bolehnya memukul rebana di masjid-masjid karena acara pernikahan, jika ini diterima (dibenarkan) berarti bisa disamakan acara-acara yang lain dengannya”.

      Ibnu Hajar juga mengatakan dalam kitab Fath al Jawad bi Syarh al Irsyad (2/406): “Diperbolehkan rebana meskipun ada semacam kecreknya, bagi laki-laki dan perempuan meskipun tidak ada sebab apapun”.

      jadi yang udah biasa sholawatan terusin semua ada dalilnya, cuma yang punya blog ini orang guwobloooognya gk ketulungan wassalam.

      Wa’alaikumussalam warahmatullah,
      Komentar yang sangat puanjang sekali,.
      Lucu sekali ya, dalil diatas betul, itu terjadi di hari raya, baik iedul fitri atau iedul adha, juga ketika ada walimatul ursy,
      Yang menabuh duff adalah gadis kecil yg belum baligh, bukan laki-laki,.
      Dan tidak ada membaca shalawat dalam dalil diatas,.
      Kok bisa-bisanya nyambung ke shalawat jalan terus? kok lucu yah,.
      Bolehkah bershalawat sambil memukul rebana, ini sudah diposting disini mas,.silahkan dibaca disini

  13. henky satria
    Juli 9, 2013 pukul 3:24 am | #14

    Ya.. Allah berilah rahmat kepada penulis, admin, dan pembaca tulisan ini…

    Amiin,.

  14. adiidcat
    Juni 6, 2013 pukul 1:28 am | #15

    assalamu’alaikum mohon izin download dan untuk semuanya …semoga buat admin dan pak ustad dalam lindungnan Alloh , Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh,
    Silahkan , mudah2an bermanfaat,.

  15. sodiqcho
    Mei 29, 2013 pukul 10:29 pm | #16

    Alhamdulillah…
    Terimakasih atas pencerahannya

    sama-sama, mudah2an bermanfaat,..

  16. Mei 19, 2013 pukul 3:12 pm | #17

    Reblogged this on Media Belajar Islam™.

  17. Mei 16, 2013 pukul 1:47 am | #18

    Al.hamdulillah ya allah,, brilah hamba mu ini pentunjuk agar hindarkn aku dri ajaran sesat…??

  18. iwan
    Mei 11, 2013 pukul 3:39 am | #19

    subhanallah,
    jadi selama ini sholawat yang saya baca tidak pernah diajarkan oleh rasulallah?
    semoga allah mengampuni atas ketidaktahuan saya.
    saya orang awam tak berguru.
    saya belajar islam dari buku2 dan internet.
    termasuk belajar sholawat jg dari internet tp alangkah terkejutnya saya tatkala membaca blog ini.

    serasa mau menangis.

    terimakasih allah telah memperlihatkan blog ini yang telah meluruskan pandangan saya tentang apa itu sholawat dan bagaimana sholawat yang benar.

    terimakasih mas yg punya blog mohon bimbinngannya juga agar saya tidak disalah pahamkan lagi oleh syariat yang diluar syariat islam.
    allahuakbar

    Alhamdulillah, turut senang saya mendengarnya,
    Alhamdulillah Allah membukakan mata hati anda, setelah melihat dalil yang jelas tentang bacaan shalawat, anda menyesal dan bertaubat dari apa-apa yg telah dilakukan, dan ternyata tidak dicontohkan oleh rasulullah,. karena betapa banyak juga kaum muslimin yang lebih memilih apa yang sudah diamalkan dari kecil, dari lingkungan, dari nenek moyangnya,. padahal semua itu tidak ada dalilnya dari rasulullah,.

    Alhamdulillah, semoga anda bisa istiqamah diatas dalil yg shahih, diatas pemahaman yang benar, yaitu pemahaman para sahabat yang merupakan generasi yg dibina langsung oleh rasulullah,

    • Ary Su
      September 12, 2013 pukul 2:30 pm | #20

      Kalau anda menuduh bidah haram thd pembaca solawat nariah, Adakah dalil sahih mengharamkan bacaan2 pujian, solawat yg menurut anda bikinan manusia.Tunjukkan ke saya. Dakwah anda banyak menyebar kebencian thd sesama muslim. Tolong dmna rumah anda. Saya ingin mendebat anda secara langsung!

      terimakasih mas ary,
      Ibadah itu adalah HAK ALLAH, Allah yang membuat syariatnya, tatacaranya,waktunya,pelaksanaanya, Allah yang mengatur semuanya, dan semua itu sudah Rasulullah ajarkan kepada umatnya,.

      Kita tidak boleh beribadah dengan amalan-amalan yg tidak pernah Allah tetapkan, ini adalah dosa besar, bukan urusan sepele,. Kita tinggal mengerjakan apa yang diperintahkan oleh rasulullah,. jadi kita nunggu dalil, jika ada dalilnya kita kerjakan, dan jika tidak ada dalilnya jangan pernah sekalipun kita kerjakan,..

      Islam sudah sempurna,.

      Amalan-amalan Dari bangun tidur, hingga mau tidur lagi, rasulullah sudah ajarkan amalan-amalan tsb, jangan melakukan amalan yg tdak diajarkan oleh rasulullah,.

      Jadi bukan tanya mana dalil yang melarang amalan tertentu, tapi pertanyaannya,.:

      MANA DALILNYA TENTANG AMALAN TERSEBUT,… begitu Kang Ary,. jika ada dalil kita kerjakan, jika tdk ada jangan pernah dikerjakan,.

      oh iya , anda tinggal dimana?

  19. nandacell8000
    Mei 7, 2013 pukul 7:19 pm | #21

    Subhanallaah…
    Alhamdulillaah…
    Insyaa Allah, saya sangat bersyukur bisa menemukan blog ini. Sekalipun bukan satu-satunya, tapi cukup baik untuk nambah2 pengetahuan tentang ajaran islam yg bersumber dari Rasulullah.
    Mas admin, yg sabar ya dalam menanggapi komentar-komentar miring dan kurang berkenan tata bahasa dan kesantunan. Saya hanya meminta satu hal buat mas admin. Tetap Hadapi dan jawab dengan sopan dan santun.
    Tiada daya dan upaya kita selain mengharap ridha-Nya dari semua ibadah kita.

    Jangan terpancing dengan kata2 tak senonoh, pun kita juga harus jaga ucapan dalam berinteraksi agar tetap berada pada nilai-nilai dan norma seperti yg telah diajarkan Rasulullah pada kita.

    Jangan surut dalam berdakwah. Rasulullah aja dikatain sinting dan gila oleh orang2 yg berseberangan pendapat dengan beliau. Tetap sabar dan tawakkal dalam menegakkan ajaran agama tauhid Allah, Islam…

    “Dan BERPEGANGLAH kamu
    semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu BERCERAI-BERAI, dan INGATLAH akan nikmat Allah kepadamu
    ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu
    karena nikmat Allah orang-orang yg bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu
    daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat PETUNJUK. Dan HENDAKLAH ADA di antara kamu segolongan umat yang MENYERU kepada kebajikan, MENYURUH kepada yang ma’ruf dan MENCEGAH dari yang munkar, merekalah orang-orang yg BERUNTUNG.”
    [Ali 'Imran : 103-104]

    “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu meninggikan suaramu lebih dari suara Nabi, dan janganlah kamu berkata
    kepadanya dengan suara keras sebagaimana kerasnya (suara) sebahagian kamu terhadap
    sebahagian yang lain, supaya tidak hapus (pahala) amalanmu sedang kamu tidak menyadarinya.”
    (QS. 49 Al-Hujraat :2)

    “Demi masa. Sesungguhnya
    manusia itu benar-benar
    berada dalam KERUGIAN,
    kecuali orang-orang yang
    beriman dan mengerjakan amal sholeh dan Nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran
    dan menetapi Kesabaran.”
    (QS. 103 Al-Asr: 1-3)

    Semoga kita bisa memgambil banyak hikmah dari firman Allah di atas. Dan, Semoga kelak kita
    termasuk dalam golongan
    orang2 yg BERUNTUNG di sisi Allah, aamiin..

    Wallahua’lam…
    Tetap semangat pak, admin. Insyaa Allah, Saya mendukungmu dan mendoakanmu…

    Jazakumullahu khairan atas suport dan doanya

  20. The Utuh
    Maret 31, 2013 pukul 6:57 am | #22

    Alhamdulillah….Terikasih jawabannya. Saya akan save page ini.
    O ya saya juga sering nonton tv rodja, insan dan wesel. Saya ingin belajar dan ingin tahu lebih banyak lagi Islam yg benar, yg sesuai dengan apa yg dibawakan rasulullah Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam. (tanpa dikurangi/ditambahi). Karena selama ini saya beragama Islam hanya dari keturunan yg sudah bnyk terkontaminasi dgn budaya lokal. (saya di kalimantan).

    Alhamdulillah,.
    di kalimantan juga sudah ada rodja berau , dan ada kajian rutin juga, dimana kalimantannya?
    Yang paling utama adalah hadir langsung ke majlis taklim, sehingga jika ada yg ingin ditanyakan bisa ditanyakan langsung, dan banyak keutamaan2 hadir di majlis ilmu,. jazakallahu khairan,.

  21. The Utuh
    Maret 30, 2013 pukul 4:09 pm | #23

    Assalamu’alaikum.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Bagaimana kalau bacaan shalawat ini:
    Allahumma shalli ‘alaa muhammad wa ‘ala aalii muhammad.
    Kamaa shallaita alaa ibrahiim wa ‘ala aalii ibrahiim.
    Wa baarik ala muhammad wa’ala aalii muhammad.
    Kamaa baarakta ‘ala ibrahim wa ‘ala aali ibrahiim.
    Fil aalamiina innaka hamiidummajid.

    1. Apakah shalawat yang saya tulis benar dan ada dalilny?
    itu mendekati shalawat yg nmr 8 , silahkan perhatikan lafadznya :

    Dari jalan Thalhah bin ‘Ubaidullah
    اللهم صل على محمد و على آل محمد كما صليت على إبراهيم و على آل إبراهيم إنك حميد مجيد وبارك على محمد و على آل محمد كما باركت على إبراهيم و آل إبراهيم إنك حميد مجيد
    Allaahumma sholli ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa shol laita ‘alaa ibroohiim wa ‘alaa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid, wa baarik ‘alaa Muhammad wa ‘alaa aali Muhammad kamaa baarokta ‘alaa ibroohiim wa aali ibroohiim innaka hamiidum majiid.

    jadi ditambah innaka hamiidum majiid tanpa kata FIL ,.

    2. Apakah dengan mengucap shalawat pendek “Allahumma shalli ‘ala muhammad” saja sdh benar?

    Lafazh bacaan sholawat yang paling ringkas yang sesuai dalil2 yang shahih adalah :
    اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ

    Allahumma shollii wa sallim ‘alaa nabiyyinaa Muhammad.

    “Ya Allah, limpahkanlah shalawat dan salam kepada Nabi kami Muhammad) .

    Terimakasih sebelumnya. Saya banyak mendapat pencerahan melalui website ini.

    Alhamdulillah,..

  22. BeDjo Honda Bid” ah
    Maret 17, 2013 pukul 8:53 am | #24

    Pakaian yg digunakan< muka Yg dipakai orang sekarang Pun Bid'ah ya Pak Ustadz Syech Kyai… sebab ga berjenggot dan ga bersorban makanannya juga bukan korma dan susu onta

    Terimakasih om BeDjo,
    Kurang banyak om, bala-bala,tahu gejrot,tempe goreng,itu bidah semua,
    ada lagi, pesawat,becak,sepeda,televisi,mobil,hape,internet, itu juga bidah,. makanya biar tahu apa saja sih yg masuk bidah, baca disini om, nanti komentar lagi ya setelah baca tulisan tentang bidahanya pesawat,

    Jangan lupa tonton juga video durasi 7 menit ini

  23. ade ilyasi
    Maret 14, 2013 pukul 2:12 pm | #25

    Assalamu’alaikum.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Mohon bimbingan tentang sholat tahajjud. Saya ada buka beberapa link, ada yang mengatakan sholat tahajjud disertai sholat iftitah dan witir.
    Sementara pengetahuan saya, sholat tahajjud itu berdiri sendiri (bila ada iftitah dan witir adalah tarawih).
    Ada juga link yang menyarankan rakaat pertama surat Al-Baqarah 284-284, rakaat kedua surat Ali-Imron 18-19, surat Ali-Imron 26-27.
    Serta do’anya itu dibaca ketika sholat atau sesudah sholat, mana yang benar.
    Mohon penjelasan.
    Mohon pemeritahuan lewat email, karena saya pasif didunia maya.

    http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/tata-cara-shalat-malam-dan-witir-nabi-shallallahu-alaihi-wa-sallam.html

    Blog ini asli bumiayu, itu hanya nama apa memang online dari Bumiayu. Saya orang Banyumas, bila memang ada kesempatan saya ingin berkunjung. Mohon share alamat via email.

    nggih kang, kulo asli saking bumiayu,. niki alamat kajian islam nang purwokerto kang, ari nduwe waktu luang, monggo teko rono ya,.. pangampura, ora bisa basa alus kye, maklum wong bumiayu,.. di klik nang kene alamat tempat kajiane, insya allah akeh manfaate,.

    Wassalamu’alaikum……..

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

  24. siraja
    Maret 14, 2013 pukul 10:46 am | #26

    letak kesyirikan sholawat nariyah,munjiyat, barzanji,diba’i dll itu dimana nya tolong sebutkan! 085785699318 / 320D752B q tunggu sekarang tuan guru yg paling alim bahkan lebih alim dari PARA WALI ALLAH.

    Terimakasih mas, pak,. senang membaca komentar anda
    Wali Allah adalah orang yang mengamalkan ajaran2 Rasulullah saja,.. tidak membuat2 ajaran baru, tdk mengerjakan kebidahan,kesyirikan, apalagi membuat2 shalawat yg berisi kesyirikan spt shalawat nariyah, barzanji,dll
    mau tahu kesyirikan yg ada di shalawat nariyah? ngga cukup via sms mas, baca disini ,juga disini cukup panjang

    Kalau kesyirikan yg ada dalam berjanji, bisa dilihat dipostingan ini,

    apakah anda tidak pernah baca ato dengar hadist qudsi yang ALLAH BERFIRMAN ” AKU ALLAH MENABUH GENDERANG PERANG PADA SIAPAPUN YG BERANI MENGHINA WALI WALI KU”

    terimakasih mas siraja,.
    Siapakah wali allah? apakah wali allah itu adalah orang yg pandai membuat amalan2 yg tdk pernah diajarkan oleh rasulullah, menciptakan bacaan2 shalawat? silahkan baca disini, apa sih definisi wali allah,

    Hadits diatas betul, masalahnya apakah definisi wali?

  25. ade ilyasi
    Maret 9, 2013 pukul 4:22 pm | #27

    Menyambung pertanyaan sebelumnya.
    Keluarga saya di ambang perceraian, shalawat apa yang utama agar perceraian tsb bisa terhindar.

    terimakasih mas, mudah2an Allah mudahkan urusan anda, menjaga keluarga anda,
    Introspeksi diri , apa penyebab perceraian tsb, perbanyak istighfar, dan minta pertolongan kepada Allah, berdoa kepada Allah,
    Anda bisa shalat tahajjud, beramal shalih, bukan melakukan amalan2 tertentu seperti shalawat2 tertentu,.

  26. ade ilyasi
    Maret 9, 2013 pukul 4:09 pm | #28

    Assalamu ‘alaikum…….

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    Mohon kiranya mau memberi berbagai macam bacaan shalawat yang utama (yang ringkas agar mudah dihapal) serta kegunaannya.
    Saya pernah mengetahui ada buku shalawat lengkap berserta kegunaan, tapi tidak boleh dipinjam oleh orang tsb.
    Sudi kiranya membalas via email.
    Terimakasih

    Terimakasih mas ade,
    Shalawat bukan untuk hal-hal dunia mas tujuannya,
    Kita membaca shalawat untuk mendapat syafaat dari rasulullah kelak di akherat, Jika kita bershalawat kepada rasulullah, Allah akan bershalawat kepada kita
    Jadi apa yg pernah anda baca yaitu buku shalawat lengkap beserta kegunaanya, itu tidaklah benar, tidak perlu dibaca buku tersebut, sebab shalawat bukan untuk itu , dan biasanya buku tsb berisi shalawat2 yg dibuat oleh manusia, bukan diajarkan oleh rasulullah, bahkan ada yg berisi shalawat yg mengandung kesyirikan, spt shalawat naariyah,berzanji,dll

    wassalamu ‘alaikum……..

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

  27. abdILLAH
    Maret 1, 2013 pukul 3:21 pm | #29

    Sikap merasa paling benar, merasa diri paling sesuai dengan Al Qur’an dan Sunnah, dan menganggap saudara muslim yang lain sesat adalah sebenar2 bid’ah yang sejati,,

    terimakasih mas abdullah,
    itu adalah anggapan anda sendiri,.. mudah2an Allah berikan hidayah kepada saya, anda, dan kaum muslimin semua

  28. erna
    Februari 21, 2013 pukul 4:04 pm | #30

    assalamualaikum..

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    sya prnh membaca suatu hadis para sahabat bertanya kpd rasulullah..ya rasululllah bgmn cara kami berssolawat kpdmu dan rasulullah menjwb allahumma sholli ala muhammad…yg ingin sya tanyakan apakah sholawat tsb prnah diucapkan oleh rasulullah

    betul, itu diajarkan oleh rasulullah, kalau ulasan diatas hanay menukil lafadz shalawatnya saja, berikut ini haditsnya:

    يا رسول الله ، أما السلام عليك فقد عرفناه ، فكيف الصلاة ؟ قال : ( قولوا :اللهم صل على محمد وعلى آل محمد ، كما صليت على إبراهيم ، إنك حميد مجيد ، اللهم بارك على محمد وعلى آل محمد ، كما باركت على إبراهيم ، إنك حميد مجيد )

    “Wahai Rasulullah, tata cara salam terhadapmu, kami sudah tahu. Namun bagaimana cara kami bershalawat kepadamu? Rasulullah Shallallahu’alahi Wasallam bersabda: ‘Ucapkanlah: Allahumma Shalli ‘ala Muhammad Wa ‘ala Aali Muhammad, Kamaa Shallaita ‘ala Ibrahim Innaka Hamiidum Majid. Allahumma Baarik ‘ala Muhammad Wa ‘ala Aali Muhammad, Kamaa Baarakta ‘ala Ibraahim, Innaka Hamiidum Majid‘”. (HR. Bukhari 4797)

  29. Faizur
    Februari 15, 2013 pukul 12:01 pm | #31

    Alhamdulillah …
    Sukron atas tulisannya …
    Boleh aku share ke fb biar bisa dibaca saudara saya sesama muslim …

    Silahkan mas FAizur,
    Jazakallahu khairan

  30. bedul manis
    Februari 4, 2013 pukul 2:47 am | #32

    Assalamu’alaikum wrwb

    Wa’alaikumussalam warahmatullahiwabarakatuh

    jadi shalawat apa yang harus kita amalkan … dan kapan waktu-waktu yang baik untuk membaca shalawat … terima kasih. bila berkenan kirim jawaban ke email saya :

    ke 8 shalawat yg ada ditulisan diatas adalah shalawat2 yg diajarkan oleh rasulullah, silahkan saja anda hafalkan salah satunya, dan semua shalawat yg diajarkan oleh rasulullah bisa dibaca ketika kita shalat (saat tasyahud) ,

    Untuk waktu-waktunya silahkan bisa dilihat disini

  31. rahmat
    Januari 28, 2013 pukul 12:30 am | #33

    Seandainya shalawat nariyah, badriyah, barzanji itu bid’ah, Berati Ulama2 Besar dari jaman dulu sampai sekarang banyak yang melaklukan bi’dah, Hati2 Saudaraku Seiman, Dalam Mengatakan Bid’ah (Perlu Diteliti Lebih dalam), nantinya Bisa jadi Fitnah, bisa munculnya perselihan antar Umat Islam. Wallahualam…..

    Terimakasih mas rahmat,
    Justru para ulama tidak ada yang mengamalkan amalan-amalan diatas,
    Apakah imam syafii mengenal amalan diatas? padahal orang yang sebagian besar getol mengamalkan amalan tersebut ngakunya pengikut imam syafii??

  32. adi
    Januari 23, 2013 pukul 4:42 pm | #34

    Nggak ada sholawat bid’ah, Bersholawat memakai bahasa daerahpun tidak apa2.

    Nggak apa2 menurut siapa mas?
    Semua shalawat yang diajarkan rasulullah itu bisa dipakai dalam shalat mas ketika tasyahud, berani mas mengganti bacaan shalawat ketika tasyahud dengan bahasa daerah masing2??? jangan konyol gitu dong mas,.. Ibadah ini yang membuat tatacaranya adalah Allah, demikian juga tentang shalawat,

    kalau kreatif dalam hal urusan dunia, itu mungkin tidak apa2, tapi kreatif dalam urusan ibadah/agama, sehingga agama dimodifikasi, ini terlarang dan merupakan tindakan tercela

    • karsono
      Maret 2, 2013 pukul 12:37 am | #35

      betul itu, kalau mau kreatif ya urusan dunia gimana usaha yg benar dan mencari harta yg halal. ko kreatif urusan agama wong agama islam itu sudah sempurna tinggal ikuti saja dan amalkan sesuai alquran dan as sunnah secara benar

      • Mahrus
        Januari 9, 2014 pukul 2:24 pm | #36

        Berarti haram juga hukumnya dan termasuk bid’ah ketika para penceramah/khatib mengucapkan: “Sholawat serta salam semoga senantiasa dilimpahkan oleh Alloh kepada suri tauladan kita, Nabi Muhammad SAW beserta keluarga, sahabat, dan …..” atau yang serupa dengan kalimat ini.

        Begitu ya, Mas Admin. Mohon pencerahannya dan terima kasih.

        Wassalaam

        Wa’alaikumussalam warahmatullah,
        Apa yang disampaikan penceramah/khatib itu bukanlah lafadz shalawat, tapi anjuran kepada kita untuk bershalawat, karena bershalawat itu sangat banyak manfaatnya bagi kita yang melakukan,
        Apa yang disampaikan penceramah dgn kata2 tsb, itu bukan termasuk lafadz shalawat, semua lafadz shalawat itu bisa kita pakai dalam shalat, coba apa yg disampaikan penceramah tsb dgn kata2 tsb dijadikan sebagai lafadz shalawat, ini baru bidah, coba terapkan dalam shalat kita ketika membaca tasyahud, apakah boleh mengucapkan shalawat dgn shalawat2 yg disampaikan dgn lafadz sebagaimana penceramah tsb? tentu tidak, dan ini termasuk bidah,. karena tdk ada lafadz shalawat seperti diatas,.

  33. abdulloh
    Januari 18, 2013 pukul 7:40 am | #37

    Akan keluar suatu kaum diakhir zaman,orang2 muda brfaham jelek. Mreka byk mngucapkn prkataan khoiril bariyyah(firman2 Alloh/Hadits Rosul).Namun Iman mreka tdk mlampaui krongkongan mreka. Mreka kluar dr agama sprti mluncurnya anak panah dr busurnya(diantaranya krn doktrin takfir pd orang lain/fitnah bid’ah). Kalau orang2 ini brjumpa dgmu,mk lawanlah mreka(dg ilmu Aqidah yg bnr).(HR.Imam Bukhori.Fathul Bari XV, hal 315)

    Terimakasih mas abdullah,
    Baca dong syarah dari hadits tersebut, itu kan menjelaskan tentang org2 khawarij, dan memang sudah banyak pemikiran tersebut,
    Diantara pemikiran kelompok tersebut adalah menyebarkan aib2 penguasa, melawan penguasa, bahkan menghalalkan darah kaum muslimin dengan meledakkan bom bunuh diri, bahkan meledakkan bom di masjid, sebagaimana terjadi di cirebon,
    apa itu khawarij? baca disini mas,

    Mengenal tiga karakter khawarij, baca disini

    ini bunyi hadits dan terjemahan dari hadits tersebut mas, bukan seperti terjemahan yg anda bawakan
    سَيَخْرُجُ قَوْمٌ فِـي آخِرِ الزَّمَانِ، أَحْدَاثُ اْلأَسْنَانِ، سُفَهَاءُ اْلأَحْلاَمِ، يَقُولُونَ مِنْ خَيْرِ قَوْلِ الْبَرِيَّةِ، لاَ يُجَـاوِزُ إِيْمَانُهُمْ حَنَاجِرَهُمْ، يَمْرُقُونَ مِنَ الدِّيْنِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنَ الرَّمِيَّةِ، فَأَيْنَمَا لَقِيتُمُوهُمْ فَاقْتُلُوهُمْ، فَإِنَّ فِي قَتْلِهِمْ أَجْرًا لِمَنْ قَتَلَهُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.
    ‘Akan keluar satu kaum di akhir zaman, (mereka) adalah orang-orang yang masih muda, akal mereka bodoh, mereka berkata dengan sebaik-baiknya perkataan manusia, keimanan mereka tidak melewati kerongkongan, mereka keluar dari agama bagaikan anak panah yang keluar dari busurnya, di mana saja kalian menjumpai mereka, maka (perangilah) bunuhlah, karena sesungguhnya dalam memerangi mereka terdapat pahala di hari Kiamat bagi siapa saja yang membunuh mereka.’”
    Shahiih al-Bukhari (XII/283, al-Fat-h), dan Shahiih Muslim kitab az-Zakaah, bab at-Tahriidh ‘ala Qatlil Khawaarij (VII/169, Syarh an-Nawawi).selengkapnya baca disini

  34. Yan
    Januari 13, 2013 pukul 2:07 pm | #38

    Bagus ….

    Law kaana khoirun lasabaquuna ilaihi …..

    Kalawlah solawat nariyah baik pasti para sahabat lebih dahulu mengamalkannya .
    ..

    Pertanyaan . Gimana cara kita memahami kepada masyarakat untuk neninggalkan perkara yang bid’ah , yang sudah berdarah daging di masyarakat …. ?

    Syukron.

    Caranya, kita terus mempelajari islam ini, menurut pemahaman para sahabat, sehingga kita bisa menyikapi bagaimana cara mendakwahkan hal ini kepada masyarakat, yang lebih utama untuk diri kita sendiri dulu, silahkan anda datangi majlis2 taklim yang menyebarkan dakwah islam sesuai dengan pemahaman para sahabat/salafus shalih , alhamdulillah sudah tersebar diseluruh indonesia,

    • karsono
      Maret 2, 2013 pukul 12:41 am | #39

      makanya beragama harus pakai ilmu jangan kata orang, kita diwajibakn utk belajar dan belajar sampai nyawa berpisah dgn raga

  35. mochhasrul
    Januari 10, 2013 pukul 4:52 am | #40

    Ijin share ya Akhi..

  36. Januari 3, 2013 pukul 7:16 am | #41

    Ass.wr.wb.

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Saya heran kenapa shalawat nariyah dan shalawat badar dikatakan bid’ah yg mengandung kesyirikan jelas2 manfaat keutamaan dan fadilahnya sngat bgus skali krna itu sholawat memhon kpda allah menganggungkan kebesaran allah dri mana bisa dikatakan syirik bg sya syirik itu adalah ayat2 alquran yg dibuat orng2 ditmbh dg bhsa kejawen pake dupa dsb. Ayat2 allah slagi itu diambil dri alquran dn tdk ditmbh dg bhsa kejawen itu sah2 saja tdk usah repot2 patokan alquran dn hadist sja msalah pkaian dn lain2nya itu jaman nabi lain dg jaman kta skrang ttpi tdk menyimpang dri ajaran rosul kta allah maha tau atas sgala sesuatu .

    Terimakasih mba ningsih,
    Patokan perbuatan itu baik, bukanlah baik menurut kita, menurut manusia, tapi baik menurut Allah dan Rasulnya,
    Syariat ibadah itu adalah hak Allah yang membuatnya, manusia tidak berhak sama sekali membuat-buat sendiri syariat ibadah ini, termasuk dalam hal ini adalah membuat-buat shalawat sendiri,
    Berkreasi dalam urusan dunia, itu boleh-boleh saja, tapi berkreasi dalam urusan ritual ibadah, ini tidak boleh sama sekali,
    Anda ingin tahu apa kesyirikan dalam shalawat nariyah? ada dalam bacaan shalawat tersebut,. silahkan lihat di postingan ini

    jd ngapain repot2 bedebat msalah yg udah jelas yg pnting skrng perusak mral agama adlah prostitus dan penyiar penganut agama atau aliran bru yg mengatas namakan dirinya rosul atau nabi stelah nabi mohammad itu yg perlu ditndak tegas bla perlu dibsmi..!

    Justru yang merusak akidah umat islam adalah perbuatan-perbuatan seperti shalawat bikinan manusia ini, inilah yang merusak akidah umat ini, wajib kita jelaskan kepada kaum muslimin, perlu dibasmi pemikiran yg spt ini,
    Coba tanyakan kepada para pelacur atau orang yang pergi ke pelacuran, apakah perbuatan mereka itu perbuatan dosa atau ibadah? maka mereka akan menjawab itu adalah dosa, dan suatu saat akan taubat dari perbuatan tsb, dan mereka tidak ingin anak keturunannya mengikuti perbuatan mereka, bahkan merekapun tidak ingin anggota keluarganya mengetahui perbuatan mereka,..

    Coba tanyakan kepada pelaku shalawat nariyah,.. apakah ini perbuatan dosa? mereka pasti marah, gimana kok shalawat dikatakan perbutan dosa,.. ini ibadah, bukan sedang berbuat maksiat,..
    Lihat,. betapa bedanya, bahkan para pelaku salawat nariyah ini akan mengajarkan shalawat ini kepada masyarakat,keluarganya, dan berusaha melestarikannya,..

    Itulah buruknya perbuatan bidah,.. dan iblis lebih mencintai bidah daripada maksiat,.

    Makanya taubatnya para pelaku bidah itu akan lebih susah, daripada taubatnya para ahlil maksiat seperti pelacur, pencopet, dan perbuatan maksiat lainnya,
    Perbuatan bidah itu adalah maksiat, tapi perbuatan maksiat belum tentu bidah,

    Mudah-mudahan Allah memberikan hidayah kepada mba ningsih, agar segera sadar akan tipudaya iblis ini,

  37. andika
    Desember 30, 2012 pukul 3:01 am | #42

    bolleh y saya sharing ilmu yg sangat bermanfaat ini ke fb,, agar bnyak dibaca dan diamalkan bnyak orang.
    dan semoga yg memberikan ilmu ini mendapatkan amal jariyah dari allah

    silahkan mas andika,

  38. hamba allah
    Desember 27, 2012 pukul 3:42 pm | #43

    asslamualaikum

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    begini ustad saya ada pertanyaan, dikampung saya ada sebuah keyakinan bahwa setiap orang yang meninggal mereka di wajibkan membayar fidzyah., alasan membayar pidyzyah adalah ketika si mayit di masa hidupnya (waktu sakit menjelang kematiannya) pernah meninggalkan solat, maka di hitung setiap waktu yang di tinggalkan sama dengan kurang lebih 2,5 kg beras pakah betul seperti itu hukum islam,.

    sedangkan menurut pengetahuan saya yg awam ini bahwa pidzyah hanya berlaku bagi puasa romadhon saja. mereka si ahli waris apa bila ada keluarga yg meninggal di haruskan membayar pidyah solat trsbt kadang kadang sampai ratusan kg beras/ padi yg harus di keluarkan. mohon penjelasannya.

    Itu bukanlah dari islam, dan bukan ajaran islam,tapi ajaran yg diada-adakan, sebaiknya ditinggalkan

    wassalam

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

  39. Misbah
    Desember 21, 2012 pukul 2:58 am | #44

    Assalaamu’alaikum warahmatullahi wabarokaatuh
    Syukron jazakumullah khoiron…
    Saya juga ingin mengucapkan banyak terimakasih atas postingannya dan siapapun yang menolong dalam kebaikan/mempublikasikannya… sehingga saya bisa mendapatkan pencerahan & tambahan ilmu. semoga kita bisa mengamalkan ilmu yang kita ketahui..! Semoga Allah subhanahu wa ta’ala memberikan taufik dan hidayah-Nya dan menjadikan kita beristiqomah dalam kebaikan.
    Wa shallallahu ‘ala nabiyyina muhammadin wa’ala alihi washohbihi wasallam

  40. ER EN De
    Desember 17, 2012 pukul 1:18 am | #45

    jangan bilang klo shalawat nariayah dan yg lainnya itu bid’ah,,, orang yang kurang paham ilmu aja yg mengatakan shalawat nariyah dan shalawat yg lain itu bid’ah,,,

    terimakasih, ternyata yang membuat shalawat nariyah itu orang jawa timur,..

  41. alim
    Desember 10, 2012 pukul 1:28 pm | #46

    assalamualaikum

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    sukron atas ilmu nya, saya senang sekali bisa menemukan blog ini ,mudah mudahan kita semua bisa mengamalkan nya dn idzinkan saya menimba ilmu di sini,,,,semoga Allah membalas kebaikan anda …..amiin

    Silahkan,.. amiin..

  42. Nama
    Desember 8, 2012 pukul 3:48 pm | #47

    Terima kasih ya udah posting tentang kebaikan, lumayan lengkap lagi. Keep Posting Bro!!!

    Terimakasih,hanya reposting, mudah2an bermanfaat,

  43. vian
    Desember 7, 2012 pukul 6:29 pm | #48

    mas mau tanya ,,, banyak pengikut kaum rafidoh mengatakan bhw ibnu taimiyah menafsirkan bahwa tuhan berambut keriting,, itu yg byk sy baca dan temui ketika mereka komen di status2 fb,, bagaimana tanggapannya ?? krn sy benar2 tidak tahu apakah ucapan mereka benar atau tidak ,, mohon penjelasan

    Terimakasih mas vian atas tanggapannya,
    Tujuan mereka adalah untuk membuat masyarakat islam membenci ibnu taimiyah, sebab beliaulah yg sangat gencar membeberkan penyimpangan syiah, juga sufi,
    Tapi alhamdulillah, kaum muslimin di indonesia banyak mengguanakan tafsir ibnu katsir sebagai rujukan dalam menafsirkan alquran, mereka banyak yang tidak mengetahui siapa ibnu katsir, padahal beliau adalah ulama ahli tafsir muridnya ibnu taimiyah rahimahullah,
    Lihatlah, muridnya saja seperti itu, apalagi gurunya, tapi ini banyak dilupakan,

    Jadi apa yang disampaikan oleh orang-orang tentang pernyataan ibnu taimiyah tentang Allah seperti itu, itu adlah tuduhan dusta yang disampaikan oleh orang-orang yang ingin menjauhkan kita dari kebenaran,
    Ibnu taimiyah menulis kitab tentang akidah, seperti akidah wasitiyah, beliau menjelaskan tentang keagungan sifat2 Allah,

  44. Rian
    Desember 7, 2012 pukul 2:09 am | #49

    Subhanallah, Alhamdulillah saya menemukan blog ini.
    Terimakasih buat admin yang telah berbagi ilmunya, saya mendapat banyak pencerahan, terutama terkait bacaan-bacaan dalam beribadah.

    Saya prihatin dengan kondisi masyarakat Indonesia saat ini yang dalam beribadah banyak sekali melakukan bid’ah, yang tidak sesuai dengan contoh dari Rasulullah, yang hanya berdasarkan tata cara ibadah turun temurun tanpa mengetahui dalil yang shahih tentang pelaksanaannya.

    keep posting mudah-mudahan mendatangkan berkah buat semuanya. Aamiin..

    Terimakasih mas rian, mudah2an bisa bermanfaat, saya hanya sekedar menukil dari postingan orang yang lebih berilmu, bukan postingan saya sendiri,

    yah, saya juga miris melihat indonesia yang mayoritas muslim, tapi muslim yang beramal dgn amalan turun temurun, mencukupkan diri dengan apa yang didapat dari kecil, tidak mau belajar lagi tentang ajaran islam ini,
    Sekolah saja berjenjang, dari TK hingga perguruan tinggi, dan itu padahal utk urusan dunia,
    tapi untuk urusan agama islam, urusan akherat, mencukupkan diri dengan apa yg didapat di bangku sd,

  45. maskur
    November 13, 2012 pukul 4:02 am | #50

    Assalamu’alaikum wr wb

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    terimakasih atas pencerahan pencerahannya tentang sholawat…saya termasuk yang sepaham dgn admin…tapi di lingkungan saya banyak dikalangan para ustadz itu membudayakan sholawat yg tidak dilakukan Rosululloh…seperti berjanzi dalam acara 7bulanan/potong rambut bayi(akeqohan) dikalangan orang Betawi…saya ini bingung kalau diundang ngak datang dianggap kita islam aliran inilah itulah… saya tahu mereka melakukan sholawat diluar yg Rosululloh ajarkan…Bagaimana ustadz solusinya…Terimakasih sebelumnya, saya tunggu tanggapannya…

    Terimakasih bang, sdh berkomentar disini,
    Yah, beginilah realita kaum muslimin di indonesia, mereka tdk mengenal ajaran islam yang betul-betul diajarkan oleh Rasulullah, mereka berislam secara turun temurun, mengikuti budaya, mengikuti nenek moyang, mengikuti tradisi masyarakat,
    Kita wajib mempelajari agama islam ini, sehingga bisa bermanfaat utk diri kita, juga keluarga dan masyarakat,
    Jika anda belum mampu menjelaskan kpd masyarakat, maka bersabar, sambil anda terus belajar,

    Sering-seringlah hadir di kajian-kajian islam dengan pemahaman para sahabat, alhamdulillah di jakarta sangat banyak, bisa juga anda mendengar radio rodja, atau rodja tv via parabola, itu jika anda tidak mempunyai waktu luang, datang langsung itu lebih utama,
    Insya Allah lambat laun nanti anda akan bisa bersikap dengan benar,

    wassalamu’alaikum wr wb…

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    • Ani Nurfian
      Desember 27, 2012 pukul 6:48 pm | #51

      Sejarah munculnya barzanzi, pada skitar th 580 hijriyah,
      kondisi umat islam mengalami kemunduran umat islam terpecah meskipun ada kalifah abasiah di bagdad yg merupakan simbol umat saja, lebih2 ketika itu baitulahmi al – aqso di kuasai bangsa romawi,,

      pada wkt ada seorang panglima besar yg prihatin dgn keadaan tsb, dimana umat islam pada wkt itu kehilangan semangatnya untuk berjihad dan merebut kembali al-aqso, panglima besar tersebut bernama salahudin al ayyubi, utk kembali membangkitkan semangat juang umat pada wkt itu salahudin berijtihad agar umat kembali bersemangat yaitu dgn kembali mengingat kehidupan rasul, ahlaknya, ibadahnya dsb tentang rosul, dan ijtihad beliau adalah mengingat kelahiran nabi dgn berbagai kegiatan pada wkt itu yg inti dari kegiatan tersebut ialah bersholawat kepada nabi,,

      dan pd wkt itu salahudin mengadakan semacam perlombaan ilmiah tentang sholawat kepada nabi, dan pada wkt itu pemenangnya yaitu seikh barzanji dgn solawatnya kepada Nabi saw,,, imbas dari ijtihad salahudin tsb membangkitkan kembali semangat juang kaum muslimin hingga dapat mengalahkan bangsa romawi di baitulahmi dan dapa merebut kembali al-aqso, bersambung.

      Terima kasih sebelumnya mba ani,.
      Kisah tersebut adalah kisah yang penuh kedustaan,
      Justru Beliau sebelum berperang melawan para salibis, beliau memberantas dulu acara2 maulid tersebut, karena acara maulid itu menyerupai tindakan orang-orang salib, dimana mereka merayakan natalan, kelahiran yesus kristus, lalu umat islam mengikuti tradisi mereka, merayakan kelahiran nabi dgn maulidnya,..

      Karena komentar anda , saya postingkan tentang apa yang dilakukan oleh shalahudin alayubi, silahkan dibaca disini mba

  46. Hanif
    November 9, 2012 pukul 5:30 am | #52

    Saya Suka sekali membaca tulisan anda
    dan menurut saya Inilah perdebatan ” Orang Indonesia yang beragama Islam ”
    dengan ” Orang beragama Islam yg sedang ada di Indonesia ”
    saya adalah orang Indonesia yang beragama Islam, saya sangat menikmati dan mensyukuri Islam yg ada pada diri saya, dengan segala amalannya
    Termasuk manakah anda?

    terimakasih mas, bagus komentarnya,
    Jika mas ada alquran dan tafsirnya, misalkan tafsir ibnu katsir, silahkan buka surat attaubah ayat 100 , dan surat annisa ayat 115 , disitu sangat jelas sekali, kita disuruh berislam dengan mengikuti pemahaman para sahabat, agar masuk surga dan tidak tersesat, silahkan saja dibuka, jazakallahu khairan

  47. bijak
    November 7, 2012 pukul 2:47 pm | #53

    setelah mujahadah di kali, Sunan Kalijaga berdakwah menyebar agama Islam, menyuruh semua syahadat masuk Islam, Sholat, wudhu otomatis, dan juga kewajiban sholat Jum’at…

    terimakasih mas bijak, pakai nalar sehat saja dong mas bijak,
    Duduk nungguin tongkat selama 4 tahun, hingga ada sarang burung di kepalanya,.. kata rasulullah, orang yang tidak shalat jumat 3 kali berturut2, maka allah telah menutup hatinya, gimana ceritanya, nungguin tongkat selama 4 tahun, hingga tongkat tersebut berubah menjadi serumpun bambu,.. jangan mau dibohongin dgn cerita dusta dong mas,

    Ada dimana cerita yang benar tentang sunan kalijaga? bisa kasih tahu ngga mas, bukan cerita dari mulut ke mulut,

    [MASIH KURANG APA MASIH KURANG NGAJAR]

    miskin ilmu, perusak moral……
    Ada jaminan kita disukai dan disayang Rasulullah SAW jika kita saja tak menghormati orang yang telah mengenalkan kita dengan Islam, Sedang jarak kita dengan Baginda Rasulullah SAW jauh tahun serta masa juga tempat / ruangnya…

    Siapa lagi klo bukan dari para ustad dan ulama yang masih bersih, KITA DAPAT MENGENAL SEMUA TENTANG AGAMA ISLAM DAN RASULULLAH SAW…

    Kalau dari orang yang ngga ada kerjaan nungguin tongkat selama 4 tahun, kita dapet apa mas? menyia-nyiakan waktu dengan perbuatan sia-sia saja nanti akan ditanya, untuk apa waktu itu kita gunakan,.. nah, kalau 4 tahun nungguin tongkat,. mikir dong,. jangan mau dikibulin dan dibikin seperti orang bodoh yang mau begitu saja dibohongin, dan dikasih cerita2 dusta,

  48. bijak
    November 7, 2012 pukul 2:41 pm | #54

    Baginda Rasulullah SAW pernah mujahadah menyendiri di GUA HIRA, begitupun Sunan Kali jaga menyendiri di kali yang hanya ALLAH SWT yang tahu keistimewaannya…….

    terimakasih atas komentarnya pak bijak,. baguuusss sekali komentarnya,
    Perlu anda ketahui, rasulullah melakukan itu sebelum diutus jadi rasul, tapi setelah rasulullah diangkat jadi rasul, beliau tidak melakukan hal tersebut, dan lagian beliau di gua hira itu juga dibekeli makanan , selalu dikirim makanan, bukan tanpa makan dan minum,
    Beliau di gua cuma berapa lama? sampai 4 tahun seperti sunan kalijaga?? bahkan rasulullah cuma beberapa hari saja,

    lalu sahabat terdekat beliau, abu bakar, tidak pernah melakukan hal tersebut juga, demikian pula seluruh para sahabat,

    parah sekali sampe gak suka sama para pewaris nabi yang mulia………………………….

    Siapa yang lebih parah nih, yang mau dikibulin dengan cerita2 dusta dan palsu, silahkan tonton video tentang kiprah dan dakwah sunan kalijaga disini

  49. bijak
    November 7, 2012 pukul 2:38 pm | #55

    ilmu agama harus memiliki guru, jika tak ada guru maka gurunya bisa jadi SETAN….
    dan semakin bagus agamanya, semakin bagus akhlaknya . serta bisa jadi membuat adem sekitar…

    terimakasih komentarnya, pak bijak , pernahkan anda baca sejarah rasulullah? beliau dikenal dikalangan kaum quraisy sebagai orang yg berakhlak mulia, bahkan mendapat gelar alamin,
    Apa yang dilakukan orang quraisy ketika rasullah mendakwahkan dakwah tauhid kepada kaumnya? belia dijuluki sebagai orang gila, tukang sihir, bahkan beliau dimusuhi, disakiti, bahkan ada usaha untuk membunuh rasulullah,
    Kenapa rasulullah diperlakukan begitu?
    Karena beliau mendakwahkan dakwah tauhid, islam yang murni, mentauhidkan allah, dan tidak menyekutukannya,

    Apakah rasulullah membuat adem menurut anda? sehingga banyak keluarga yang pecah karena ikut islam dan yang lain tetap ikut agama nenek moyak, anak berpisah dari orang tua,
    apakah adem menurut pemahaman anda itu tidak menimbulkan perselisihan??

  50. Andi Mappesangka Rahmat
    Oktober 27, 2012 pukul 6:25 pm | #56

    mas seblumnya saya mau tanya sebenarnya tujuannya shalawat itu apa?

    Tujuan shalawat adalah supaya kita mendapatkan keridhaan Allah, dan mendapatkan syafaat dari rasulullah,

    Sebab Allah yang menyuruh kita untuk bershalawat kepda Rasulullah, dan Ada doa kejelekan bagi orang yang disebut nama rasulullah, tapi dia tdk bershalawat kepada rasulullah, dan rasulullah mengaminkan doa tsb,..
    Jadi, bukan masalah yang sepele,
    Kita bershalawat juga dengan shalawat yg diajarkan oleh rasulullah,bukan shalawat hasil kreasi manusia,,..

  51. marsyupilami
    Oktober 16, 2012 pukul 4:23 pm | #57

    Itulah sebahagiaan manusia kalau jadi penyembah manusia,lebih mengagumkan Wali-Wali Sunan-Sunan,Sunan Kalijaga,Sunan Kalijago,Sunan Pinggir Kali Persetan dengan semua itu.

    Nabi Muhammas SAW adalah manusia terbaik yang pernah ada Dua kalimat Shadat merupakan bukti kemuliaan Rasulullah Saw,Mana ada yang mengatakan Ashadu Allah ILaha Illah llah Wa ashadu Annah Sunan Kalijaga Rasulullah,Goblok diatas Goblok…!!!

    Kita mengucapkan Shalawat tujuannya untuk mendapatkan Syafaat Muhammad pada hari Penghakiman Kelak bukan mendapatkan Syafaat Sunan-Sunan,jika kalian tidak melakukan sesuai dengan yg di ajarkan Rasulullah Kalian mengirimkan Shalawat ke Sunan-Sunan bukan Rasullullah makanya kita harus murni melaksanakan sesuai yang di ajarkan Rasullullah Saw.

    Wah, menggebu2 nih komentarnya, apakah karena terlalu greget dengan kelakuan penggemar wali? … sabar mas, doain saja agar mereka dapat hidayah,

  52. shera
    Oktober 13, 2012 pukul 4:58 pm | #58

    assalamu’alaikum.

    Wa’alaikumussalam warahmatullah

    sepengetahuan saya sholawat macamnya banyak dan semua sholawat itu baik.

    Terimakasih atas komentarnya,
    Dulu sepengetahuan saya begitu, alhamdulillah setelah mengenal islam dengan pemahaman yang benar, yaitu pemahaman para sahabat, maka barulah saya sadar kalau pengetahuan saya itu salah besar,

    Para sahabat saja yang hidup sejaman dengan rasulullah tidak ada satupun yang berani mengarang-ngarang sendiri lafadz shalawat, kok orang-orang dijaman sekarang yang hidup jauh dari jaman Rasulullah berani membuat-buat lafadz shalawat sendiri,. na’udzubillahi min dzalik,

    Imam Abu Hanifah,Malik,Syafii,ahmad, juga imam bukhari,muslim, dan banyak lagi ulama ahlussunnah saja tdk berani membuat lafadz2 shalawat sendiri, kenapa orang belakangan berani?

  53. Muhammad Ihsan
    Oktober 11, 2012 pukul 3:14 am | #59

    Sebagai muslim yang baik sudah seharusnya kita mengikuti dan mencontoh apa yang diajarkan oleh Baginda Nabi Muhammad Salallahu alaihi wassalam melalui sahabat-sahabat yang hidup semasa dengan beliau dan menerima ajaran langsung dari Beliau. Jangan malah mengikuti ajaran orang-orang yang hidup setelah beliau dan genarasi sahabat apalagi dengan membuat ajaran sesuai hawa nafsunya sendiri.

  54. Risky
    September 26, 2012 pukul 6:51 am | #60

    cukup Rasulullah saw. yang jadi panutan…
    berpeganglah pada Yang dua maka kalian akan selamat, yaitu al Qur’an dan sunnah rasul Muhammad saw.
    sudah… itu saja.. gausah neko2..

    Betul, berpegang pada quran dan sunnah rasulullah, menurut pemahamaman generasi yang dibina langsung oleh rasulullah, yaitu menurut pemahaman para sahabat,

  55. Qodri
    September 22, 2012 pukul 5:58 pm | #61

    Astaghfirullah……yang buat artikel ini segeralah bertaubat dengan taubatan nasuhah.

    Yoyok :
    Asslamualaikum wr wb,

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh,

    Ustad karena saya kurang paham dengan bahasa Arab, shalawat yang bagaimanakah yang justru mengarah pada syirik? Kemudian orang banyak menambahkan kata “Sayyidina” itu apa maksud dan hukumnya? Mohon penjelasan pada diri yang awam ini. Terima kasih.

    Sebelumnya, saya bukanlah ustadz, saya hanya nukilkan dari tulisan para ustadz yg sudah menjelaskannya,mereka lebih berilmu,
    Shalawat yg mengandung kesyirikan adalah shalawat-shalawat hasil rekayasa manusia, seperti yg ada dalam barzanji, dimana ada kalimat-kalimat yg mengandung kesyirikan, lihat saja pembahasannya disini , atau dengarkan audio penjelasannya disini
    Kata sayyidina (dalam bahasa arab artinya tuan ) juga tidak ada dalam lafadz shalawat yang diajarkan oleh Rasulullah, dan itu termasuk kebidahan, menambah lafadz shalawat dengan tambahan sayyidina,
    Amalkan saja shalawat-shalawat yang memang diajarkan oleh Rasulullah seperti yg sudah diposting disini

    Wassalamualaikum wr wb

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    Anda telah melecehkan para wali dan habaib yg secara langsung melecehkan keturunan2 Nabi SAW. Mereka juga kekasih Allah. Apakah Anda merasa kekasih Allah. Saya sarankan Anda belajar lagi kepada para Alim Ulama kalau perlu ke timur tengah

    Sebenarnya, siapa yg telah melecehkan rasulullah? apakah orang-orang yang mengaku keturunan rasulullah, mereka itu bebas membuat-buat shalawat??
    Para sahabat ada yang lihai dalam bersyair, mereka ahli bahasa arab, bahkan mengalami hidup langsung di jaman rasulullah, tapi mereka bertanya kepada rasulullah bagaimana tatacara shalawat kepada rasulullah, bukan membuat2 shalawat sendiri,..

    Siapa sebenarnya yang menjadi kekasih Allah? mereka yang membuat-buat shalawat tersebut?

    Tidak ada istimewanya orang yang mengaku keturunan rasulullah, akan tetapi tindakannya menyelisihi ajaran rasulullah

  56. lunk
    September 16, 2012 pukul 12:09 pm | #62

    Dikit-dikit bidah. Berarti tiap tahun muslim di Indonesia bidah dong. Bayar zakat pake beras? Rasullulah SAW mengajarkannya pake gandum, ga mengajarkan pake beras.

    Terimakasih mas lunk atas komentarnya yg cukup bagus,
    Rasulullah menyuruh membayar zakat fitrah dengan makanan pokok, apa makanan pokok di tempat anda? jika anda makanan pokoknya adalah gandum, maka bayar pkai gandum, jika makanan pokoknya adalah nasi, maka bayar pakai beras , tdk ada yg salah toh mas,.. bukan bidah jika bayar fitrah pakai beras, jika dengan uang, baru itu bidah, silahkan baca disini

  57. Joko Purnomo
    September 13, 2012 pukul 3:28 pm | #63

    Jangan membid’ah2kan org lain. Diatas langit masih ada langit. Berdakwah-lah dengan cara yang bijak,sebab orang yang berdakwah tanpa kebijaksanaan, dakwahnya hanya menimbulkan perpecahan dan kerusakan.

    Terimakasih mas joko, telah sudi memberikan komentar yang bagus disini
    Siapa sih mas yg membidah2kan orang,.. saya hanya menjelaskan ttg perbuatan yg tdk dicontohkan oleh Rasulullah, jika ada yg melakukannya, jgn merasa tersindir, atau menuduh saya membidah2kan org lain,

    Saya berbaik sangka kepada para ahli hadits yg kitabnya anda jadikan dalil, bahwa tidak ada satupun diantara mereka yg mengatakan bahwa selain sholawat yang mereka sebutkan adalah bid’ah dan ada nilai kesyirikan.

    Betul mas, ngga akan ada, termasuk misalkan anda bisa bahasa arab, dan anda ngarang shalawat sendiri, mereka juga ngga akan melarang,.. masa? coba saja anda buat shalawat sendiri mas, ngga bakalan ditemukan dalil yang melarang shalawat buatan anda

    Tirulah Sunan Kalijaga yg berdakwah tanpa mengkafir2kan orang yg menjadi lahan dakwah beliau meskipun mereka nyata2 kafir.
    Kok kita yang mengaku Muslim membid’ah2kan Muslim yang lain, apa kita lebih sdh lebih baik daripada Sunan Kalijaga?
    Malu…malu…malu…

    bukan begitu mas joko, harusnya kita yang mengaku muslim itu yang dijadikan contoh atau tauladan adalah Rasulullah, bukan sunan kalijaga atau yang lainnya,..

    Masa mengaku muslim malah ngasih contoh tauladannya adalah sunan kalijaga, yang ngga ada kerjaan, berapa tahun nunggu tongkat, ngga mandi, ngga shalat jumat, mungkin juga EE di celana, kencing di celana,.. wong lebih dari 10 tahun semedi, hingga ada sarang burung di kepalanya,

    Kaya gitu kok dijadikan contoh??

    Malu…malu…malu…

    • Cawis Sumekta
      September 17, 2012 pukul 3:04 am | #64

      malu…malu..malu..in tuh joko.. bikin contoh kok yang gak sholat…

    • agateszjovi
      September 24, 2012 pukul 2:12 pm | #65

      Sblmnya mhn mf.
      Sya scra pribadi kurang berkenan dgn komentar di atas tentang Sunan Kalijaga.
      Sbg slh satu penyebar Agama, anda kurang etis menggambar perihal beliau.
      Jika tanpa Sunan Kalijaga, mgkn Agama Islam di Tanah Jawa tidak sedominan skrg.
      Bnr qt akn lbh baik bercermin pd Rasulullah, tp tnp di-Islamkan Kerajaan dahulu kala maka hari ini pasti berbeda. ^^

      Terimakasih atas komentarnya, dan tidak usah anda meminta maaf, sudah saya maafkan,
      Para sunan sebelum sunan kalijaga adalah orang yang mendakwahkan dakwah yang benar, dakwah para sahabat,
      Jika betul islam yang sekarang adalah buah dakwah sunan kalijaga, maka kita juga bisa menyaksikan, sebagian besar umat islam di indonesia tidak mengamalkan ajaran islam yang betul-betul diajarkan oleh rasulullah, tapi ajaran yang sudah terkontaminasi oleh budaya dan ajaran agama buatan manusia, ini buah dakwah siapa? ini menyisakan PR yang tidak kecil, tapi lebih susah untuk membenahi kaum muslimin yang sudah terkontaminasi ajaran-ajaran tersebut.

      Lebih mudah kita mendakwahi orang yang baru masuk islam, atau orang kafir sekalipun dengan ajaran islam yg betul2 diajarkan oleh rasulullah, daripada mendakwahi orang islam yg sudah terkontaminasi ajaran2 agama lain dan budaya2 lokal,.. ini faktanya,. inikah buah dari dakwah sunan kalijaga,.. yg maaf, sekali lagi saya sebutkan, “KURANG KERJAAN” nungguin tongkat dipinggir kali, hingga burungpun bersarang di kepalanya,.. kebayang bukan, pasti ngga shalat, ngga mandi, dimana kalau mau bab atau kencingnya?

      Rasulullah saja ngga gitu-gitu amat, padahal beliau adalah rasulullah, demikian pula para sahabat,.. panutan kita siapa, rasulullah atau sunan kalijaga?

      Tdk ada metode yg terbaik dalam mendakwahkan islam, kecuali metode yant diajarkan oleh rasulullah, yaitu memurnikan islam, tanpa dicampur adukkan dengan ajaran agama lain,.. dan itulah salah satu tujuan diciptakannya manusia dan jin

    • ali
      Oktober 25, 2012 pukul 4:50 am | #66

      dikit-dikit bidah
      saya cuma bingung dengan pengertian biadah yg anda fawami saya cuma minta tolong di jelaskan dalam pembacaan berzanji letak bidahnya dimana ????

      Terimakasih mas ali atas komentar dan pertanyaanya yg cukup bagus,.
      Sebagaimana pertanyaan anda, berikut ini kandungan dari bacaan berzanji, silahkan anda baca disini, sehingga anda mengetahui kesyirikan yg ada di berzanji tersebut,silahkan baca disini ya, jazakallahu khairan

      apa cuma karena tidak diajarkan sama rasullulah jadi anda sebutkan itu bidah????
      rasullulah tidak pernah mengajarkan kita mengunakan akses internet, mengunakan Hp, mengunakan mobil dll
      menurut anda bagaimana dengan hal hal yg tidak pernah diajarkan rasullulah diatas tapi kita terus mengunakannya ????
      apakah bidah ???????

      Betul mas ali,internet,hp,mobil, itu bidah, tapi bidah secara bahasa,
      Silahkan dibaca disini ulasannya

    • awam say
      November 9, 2012 pukul 2:49 am | #67

      gini mas solawat saya mau tanya jaman nabi kan kalo solat pake sorban kalo di indonesia kan pake sarung ama peci hitam(kopiah) apa itu bertentangan dengan sunah?
      yang kedua masalah kurban pada jaman nabi kurban pake onta di indonesia pake sapi ama kebo apa menyalahi sunah.?

      Terimakasih mas atas komentar yang bagus ini,
      kalau di indonesia ada yang melihara onta, bagus tuh kurban pakai unta, kan disebutkan juga boleh pakai kambing, di indonesia ada kambing, makanya cocok , bisa pakai kambing, lalu diperintahkan juga kurban pakai sapi, nah kerbau itu dikiaskan saja ke sapi,.. jadi ngga menyalahi sunnah mas,
      Rasulullah memakai pakaian sesuai pakaian masyarakat setempat, abu jahal juga memakai jubah,demikian juga abu lahab,abu thalib, padahal paman beliau tsb tdk masuk islam, yang penting mengikuti petunjuk rasulullah, yaitu pakaiannya tidak melewati mata kaki, sebab ada larangan dalam hal ini,

      Sedangkan di indonesia, pakaian yang paling nyunnah ya memakai baju koko, sarung, peci hitam, karena kebanyakan kaum muslimin memakainya, dan harus mengikuti syarat yaitu tidak melampaui mata kaki, jadi sarungnya tidak boleh melampaui mata kaki, demikian juga kalau memakai celana,.

      begitu mas, jadi peci hitam,sarung dan baju koko bukanlah bidah, bahkan sunnah,

      lebih jelasnya, lihat video ini

  58. fia
    Agustus 10, 2012 pukul 8:53 am | #68

    Assalamualaikum Wr. Wb.

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    saya mau tanya pak.. apakah shalawat yang diajarkan oleh Nabi Muhamad SAW jika di baca secara istiqomah akan memanggil khadam?? karena saya pernah pengalaman mengamalkan shalawat selain yg dianjurkan oleh beliau (krna saya tidak tau shalawat bkn hanya yang diajarkan beliau tpi ada jg yg dbuat oleh manusia).

    Shalawat buatan manusia adalah shalawat yg tidak mendatangkan pahala, bahkan mendatangkan dosa, karena itu adalah termasuk hal-hal yang baru, atau diada-adakan , tidak ada contohnya dari rasulullah, sehingga shalawat tersebut merupakan perbuatan bidah yang mungkar,bahkan ada juga shalawat yang mengandung kesyirikan, seperti shalawat berjanji,
    Shalawat bukan untuk memanggil khadam, tapi agar kita mendapatkan syafaat Rasulullah kelak di akherat

    setelah 2 bln saya amalkan, tiba2 tubuh sya muter2 dan muntah2.. mohon pnjelasan!! trmks

    Cukuplah kita membaca shalawat yang betul2 diajarkan oleh Rasulullah,agar kita mendapatkan syafaat rasulullah,

    Shalawat yang diajarkan oleh rasulullah bisa kita baca dalam shalat kita,yaitu ketika membaca doa tasyahud

    Juga bisa dibaca kapan saja tanpa bilangan tertentu,..
    Berbeda dengan amalan2 shalawat buatan manusia2 jaman sekarang, ,..

    Wassalamualaikum Wr. Wb

    • fia
      Agustus 11, 2012 pukul 6:42 am | #69

      Astghfirullah,.. Ya Allah ampuni dosa sya
      apakah ada aturan atau tata cara bershalawat yg baik sesuai anjuran nabi kita Muhammad Shalallahu ‘alaihi wasallaam sesudah bada’ shalat fardhlu?? misalnya sblm baca shlawat istighfar dlu??

      tidak ada tuntunannya sebelum baca shalawat istighfar dulu,.. langsung baca saja shalawat2 yg diajarkan rasulullah, misalkan ketika doa tasyahud setelah membaca syahadat, atau ketika disebut nama beliau, atau bershalawat kapan saja, tentu dgn shalawat2 yg diajarkan oleh rasulullah, bukan shalawat2 bikinan manusia yg jumlahnya sangat banyak, dgn beraneka nama, seperti berjanji,nariyah,shalawat badr, dll

      • fia
        Agustus 15, 2012 pukul 5:14 am | #70

        Terimakasih pak atas penjelasannya… smoga kita semua termasuk orang2 yg dilindungi Allah ta’ala dan medapat syafaat Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam Aamiin.. :)

        Amiin

  59. andi
    Juli 22, 2012 pukul 5:16 pm | #71

    beri penjelasan yg jelas dengan masalah sholawat nariyah kenapa bid’ah?

    Kenapa shalawat nariyah itu bidah, bahkan bukan sekedar bidah saja, tapi didalamnya ada kesyirikan,
    Silahkan baca disini untuk penjelasannya

    Setelah baca link diatas, silahkan baca yang ini juga

  60. Yoyok
    Februari 12, 2012 pukul 9:05 am | #72

    Asslamualaikum wr wb,

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh,

    Ustad karena saya kurang paham dengan bahasa Arab, shalawat yang bagaimanakah yang justru mengarah pada syirik? Kemudian orang banyak menambahkan kata “Sayyidina” itu apa maksud dan hukumnya? Mohon penjelasan pada diri yang awam ini. Terima kasih.

    Sebelumnya, saya bukanlah ustadz, saya hanya nukilkan dari tulisan para ustadz yg sudah menjelaskannya,mereka lebih berilmu,
    Shalawat yg mengandung kesyirikan adalah shalawat-shalawat hasil rekayasa manusia, seperti yg ada dalam barzanji, dimana ada kalimat-kalimat yg mengandung kesyirikan, lihat saja pembahasannya disini , atau dengarkan audio penjelasannya disini

    Kata sayyidina (dalam bahasa arab artinya tuan ) juga tidak ada dalam lafadz shalawat yang diajarkan oleh Rasulullah, dan itu termasuk kebidahan, menambah lafadz shalawat dengan tambahan sayyidina,
    Amalkan saja shalawat-shalawat yang memang diajarkan oleh Rasulullah seperti yg sudah diposting disini

    Wassalamualaikum wr wb

    Wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh

    • anank15
      November 1, 2012 pukul 6:42 am | #73

      Boleh ga ane amalkan solawat susunan Imam ibnu hajar di awal kitb beliau al ishobah
      Yaitu—>

      صلى الله عليه وعليهم صلاة خالدة ، وسلاما مؤبدا [ وسلم تسليما ]

      Ngga boleh gan, kalau itu bukan shalawat yg diajarkan oleh rasulullah,

  1. April 9, 2013 pukul 7:53 am | #1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.272 pengikut lainnya.